Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.308 views

Pembunuhan Khashoggi Halangi Jalan Mohammed Bin Salman Menuju Tahta Kerajaan Saudi

Oleh: Dr Amira Abo el-Fetouh

AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Pemerintahan Joe Biden akhirnya memberi wewenang kepada Direktur Intelijen Nasional di Washington untuk merilis laporan tentang pembunuhan jurnalis Jamal Khashoggi pada 2018. Sebelumnya, Donald Trump memblokir perilisannya, menantang Kongres, dan gagal menerapkan undang-undang yang diusulkan dalam hal ini. Dengan melakukan itu, Trump membantu Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed Bin Salman lolos dari sanksi atas kejahatan keji tersebut.

Sementara itu, Presiden Joe Biden tampaknya mencoba menunjukkan kepada rakyat Amerika dan seluruh dunia bahwa masa jabatannya akan berbeda dengan masa jabatan pendahulunya. Itu juga bisa dilihat sebagai salah satu cara untuk menyelesaikan masalah lama dengan Trump.

Namun, dalam mengizinkan perilisan laporan tersebut, Biden tidak mengabaikan sifat hubungan AS-Saudi secara politik, ekonomi dan militer. Dia telah mengadopsi pendekatan wortel-dan-tongkat dan memutuskan untuk tidak memberikan sanksi kepada sang putra mahkota atas dugaan perannya dalam pembunuhan Khashoggi. Sebaliknya, ia telah menghukum 76 penasihat, pembantu, dan pejabat keamanan MBS, yang namanya tercantum dalam laporan itu, menurut Undang-Undang Larangan Khashoggi, yang akan mencakup siapa saja yang terbukti melanggar hak-hak jurnalis.

Ketika Mohammed Bin Salman diwawancarai dalam program CBS 60 Minutes, dia ditanyai tentang tuduhan bahwa dia terlibat dalam pembunuhan di Konsulat Saudi di Istanbul. Jawabannya meyakinkan dan menantang: "Tidak ada pernyataan resmi yang diumumkan oleh pemerintah Amerika dalam hal ini." Dia jelas tidak berpikir bahwa akan tiba saatnya laporan ini akan terbit.

Namun demikian, dengan pertimbangan kepentingan AS di Arab Saudi, laporan itu disunting. Bukti serius telah dihapus, termasuk transkrip audio dan rekaman video yang telah tersedia untuk Amerika sejak 2018. Mantan direktur CIA Gina Haspel menyerahkan bukti tersebut kepada anggota Kongres, setelah itu Bob Corker, ketua komite hubungan luar negeri Senat dari partai Republik, mengatakan kepada para wartawan, "Jika putra mahkota menghadap para juri, dia akan dihukum dalam 30 menit."

Alih-alih menunjukkan bukti kuat yang secara eksplisit mengutuk MBS, istilah yang kabur dan ambigu telah digunakan.

"Kami menilai Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed Bin Salman menyetujui operasi di Istanbul, Turki untuk menangkap atau membunuh jurnalis Saudi Jamal Khashoggi," kata laporan itu. "Kami mendasarkan penilaian ini pada kendali Putra Mahkota atas pengambilan keputusan di Kerajaan sejak 2017, keterlibatan langsung dari penasihat utama dan anggota detail pelindung Mohammed Bin Salman dalam operasi tersebut, dan dukungan Putra Mahkota untuk menggunakan tindakan kekerasan untuk membungkam pembangkang di luar negeri, termasuk Khashoggi. "

Ini menunjukkan bahwa, "Sejak 2017, Putra Mahkota telah memiliki kendali mutlak atas organisasi keamanan dan intelijen Kerajaan, sehingga sangat tidak mungkin pejabat Saudi akan melakukan operasi seperti ini tanpa izin Putra Mahkota ... Ini menunjukkan bahwa para pembantu tidak mungkin mempertanyakan perintah Mohammed Bin Salman atau melakukan tindakan sensitif tanpa persetujuannya.o"

Secara total, laporan itu lemah dan sarat dengan spekulasi dan analisis. Itu tidak menambah apa yang sudah kita ketahui dan dunia telah diyakinkan sejak kejahatan itu terjadi. Sejak dulu diyakini bahwa tidak mungkin tim pembunuh Saudi melakukan pembantaian tanpa izin langsung dari putra mahkota. Komunitas intelijen AS berperan sebagai saksi yang tidak melihat apa-apa, meskipun ia melihat segalanya.

CIA berkontribusi untuk laporan ini dan mengetahui plot tersebut. Badan intelijen pusat AS itu rupanya merekam panggilan oleh Duta Besar Saudi untuk Washington saat itu, adik laki-laki Mohammed Bin Salman, Khalid Bin Salman, mendorong Khashoggi untuk pergi keKonsulat Istanbul dan meyakinkannya bahwa akan aman untuk melakukannya.

Setelah pembunuhan Khashoggi, pemerintahan Trump meminta Mohammed Bin Salman untuk mempercepat kepergian Khaled dari AS dan menunjuk duta besar baru untuk menggantikannya. Dia pada waktunya kembali ke Kerajaan di mana MBS menghadiahinya dengan menjadikannya wakil menteri pertahanan.

Mari kita sejenak meniru badan-badan intelijen AS dan berspekulasi tentang apa yang mungkin juga terjadi. Saya mengatakan "mungkin" karena, tentu saja, kami tidak tahu pasti, tetapi "kemungkinan" CIA memiliki transkrip panggilan antara Mohammed Bin Salman dan menantu Trump, Jared Kushner, yang memberitahunya tentang komplotan melawan Khashoggi; "kemungkinan" Kushner mengatakan kepadanya bahwa Trump tidak akan keberatan. Sangat "tidak mungkin" bahwa MBS akan memberikan izin tanpa setidaknya lampu kuning dari Washington sama seperti sangat "tidak mungkin" bahwa pejabat Saudi akan melakukan operasi seperti ini tanpa persetujuan Putra Mahkota.

Oleh karena itu, dapat dikatakan bahwa pembelaan putus asa Trump terhadap Bin Salman dan perlindungannya dari pertanggungjawaban hukum apa pun adalah perlindungan pertama dan terpenting untuk dirinya sendiri dan kartu untuk dimainkan ketika memeras Arab Saudi untuk mendapatkan uang sebanyak mungkin. Biden mungkin akan menggunakan kartu yang sama, tetapi dengan cara yang lebih canggih dengan dalih hak asasi manusia. Dia tidak akan puas dengan petro-dolar saja, seperti Trump dan yang dibayar oleh Bin Salman dengan sukarela selama Trump menutup mata terhadap pelanggaran hak asasi manusia di Kerajaan. Biden, kami diberi tahu, sedang menilai kembali posisi Arab Saudi.

Saya yakin bahwa Joe Biden telah sangat membantu Bin Salman dengan laporan yang tidak memadai ini, mengingat ada sejumlah kasus yang diajukan ke pengadilan AS terkait dengan pembunuhan Khashoggi. Mereka telah ditunda dan mungkin menghasilkan bukti tak terbantahkan yang secara efektif menempatkan Mohammed Bin Salman di dermaga. Namun, menurut laporan intelijen ini, kecurigaan itu tidak cukup untuk tuduhan formal, sehingga sang pangeran bisa lolos dari jeratan hukum.

Namun, ini tidak berarti bahwa Biden ingin Mohammed Bin Salman tetap sebagai putra mahkota dan naik takhta, karena dia tahu bahwa dia adalah pilihan Trump dan Kushner. Hal itu menjelaskan sebagian mengapa Biden tidak meneleponnya, melainkan menelepon ayahnya, Raja Salman, sebelum laporan itu diterbitkan, dan bersikeras bahwa putranya tidak boleh ikut serta dalam panggilan tersebut. Ini menunjukkan bahwa pemerintahan Biden menginginkan MBS dicopot sebagai putra mahkota, bukan karena kejahatannya, tetapi karena kebijakannya merugikan kepentingan AS. Inilah, bukan prinsip, yang penting. Pilihan putra mahkota baru diserahkan kepada Raja dan dia diyakinkan oleh sifat laporan ini bahwa putranya akan dilepas  dengan selamat.

AS menempatkan bola di pengadilan Arab Saudi dengan diplomasi dan profesionalisme. Sekarang terserah individu bijak dalam keluarga yang berkuasa untuk memutuskan apa yang harus dilakukan untuk kepentingan Kerajaan, karena Mohammed Bin Salman adalah pariah di dunia, dan menjadi beban bagi mereka semua. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Bocah Yatim Anak Ustadz Pejuang Dakwah Ingin Jadi Dokter Penghafal Quran. Ayo Bantu.!!!

Syafani Azzahra, bocah yatim sejak usia tujuh tahun ini bercita-cita ingin menjadi dokter penghafal Al-Qur'an. Setamat SD ia ingin melanjutkan sekolah ke pesantren, tapi terkendala biaya. Ayo...

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla Reyot di Pelosok Garut Terancam Roboh, Ayo Bantu.!!!

Mushalla kayu di pelosok Garut ini menyedihkan. Dindingnya reyot, rapuh, dan keropos bisa roboh setiap saat. Dibutuhkan dana 50 juta rupiah untuk renovasi total bangunan permanen dan diperluas....

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Wakaf Air: IDC Salurkan 11 Juta untuk Tandon Air & Perlengkapan Sumur PTQ Az Zuman Klaten

Program Wakaf Sumur IDC telah menyalurkan dana 11 Juta rupiah untuk kebutuhan tandon air, pompa air dan perlengkapan sumur di Pesantren Tahfidz Quran (PTQ) Az Zuman, Jambu Kulon, Ceper, Klaten....

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Mobil Baru Akan Disulap Jadi Ambulans, Butuh Biaya 39 Juta Rupiah. Ayo Bantu.!!

Di tengah pandemi Covid-19, permintaan layanan ambulans untuk pasien dan jenazah terus meningkat. Mobil baru IDC akan disulap jadi ambulans, butuh dana 39 juta rupiah untuk biaya modifikasi....

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Wakaf Sumur: IDC Salurkan Tandon Air 2200 Liter dan Pipanisasi ke Masjid Al-Huda Plupuh Sragen

Mari berlomba-lomba dalam kebaikan dan wakaf. Semoga menjadi pahala yang berlipat-lipat dan terus mengalir tak terbatas umur, seiring banyaknya warga yang memanfaatkan wakaf tersebut untuk kemaslahatan...

Latest News
Sepuluh Tips Agar Anak Terbiasa Hidup Bersih

Sepuluh Tips Agar Anak Terbiasa Hidup Bersih

Rabu, 22 Sep 2021 13:21

Pejabat Makin Makmur, Rakyat Gigit Jari

Pejabat Makin Makmur, Rakyat Gigit Jari

Rabu, 22 Sep 2021 12:48

Bantuan Kuota Internet Kemendikbud,  Harus Tepat Sasaran

Bantuan Kuota Internet Kemendikbud, Harus Tepat Sasaran

Rabu, 22 Sep 2021 10:36

Kekerasan kepada Dai Kembali Terulang, Dewan Da'wah: Seperti Ada Pola Sistemik

Kekerasan kepada Dai Kembali Terulang, Dewan Da'wah: Seperti Ada Pola Sistemik

Rabu, 22 Sep 2021 02:39

Luhut Kembali Didapuk Tugas Baru, Bukhori: Presiden Kurang Percaya dengan Menteri dari Parpol

Luhut Kembali Didapuk Tugas Baru, Bukhori: Presiden Kurang Percaya dengan Menteri dari Parpol

Selasa, 21 Sep 2021 23:51

Kapolri Hadiri Peletakan Batu Pertama Pembangunan Islamic Center Persis

Kapolri Hadiri Peletakan Batu Pertama Pembangunan Islamic Center Persis

Selasa, 21 Sep 2021 23:28

Stop Wasting Time, Berantas Separatisme Sekarang Juga!

Stop Wasting Time, Berantas Separatisme Sekarang Juga!

Selasa, 21 Sep 2021 23:17

´╗┐Hampir 200 Organisasi HAM Desak Perlindungan Untuk 6 Pejuang Palestina Yang Ditangkap Kembali Israe

´╗┐Hampir 200 Organisasi HAM Desak Perlindungan Untuk 6 Pejuang Palestina Yang Ditangkap Kembali Israe

Selasa, 21 Sep 2021 22:29

Napoleon Bonaparte

Napoleon Bonaparte

Selasa, 21 Sep 2021 22:18

PON XX Dihelat di Papua, Legislator Minta Pemerintah Jamin Keamanan

PON XX Dihelat di Papua, Legislator Minta Pemerintah Jamin Keamanan

Selasa, 21 Sep 2021 22:08

Persis Minta Polisi Ungkap Tuntas Tewasnya Ustaz Usai Ditembak di Tangerang

Persis Minta Polisi Ungkap Tuntas Tewasnya Ustaz Usai Ditembak di Tangerang

Senin, 20 Sep 2021 22:20

Anis Byarwati: Utang Pemerintah Akan Menjadi Beban Berat di Masa Mendatang

Anis Byarwati: Utang Pemerintah Akan Menjadi Beban Berat di Masa Mendatang

Senin, 20 Sep 2021 22:12

Israel Pukuli Dan Siksa 2 Pelarian Palestina Terakhir Selama Penangkapan

Israel Pukuli Dan Siksa 2 Pelarian Palestina Terakhir Selama Penangkapan

Senin, 20 Sep 2021 20:30

PBB Kecam Keras Pemberontak Syi'ah Houtsi Karena Eksekusi 9 Warga Sipil

PBB Kecam Keras Pemberontak Syi'ah Houtsi Karena Eksekusi 9 Warga Sipil

Senin, 20 Sep 2021 17:45

Tablig Akbar Wahdah Islamiyah Bahas Tema Bakti dan Setia untuk NKRI

Tablig Akbar Wahdah Islamiyah Bahas Tema Bakti dan Setia untuk NKRI

Senin, 20 Sep 2021 15:52

Jaminan Pangan Halal

Jaminan Pangan Halal

Senin, 20 Sep 2021 14:08

Politisi PKS: Pemerintah Jangan Gegabah Mengumbar Tuduhan Radikal

Politisi PKS: Pemerintah Jangan Gegabah Mengumbar Tuduhan Radikal

Senin, 20 Sep 2021 13:00

Taliban Sebut Anak Perempuan Dapat Kembali Bersekolah Setelah Lingkungan Aman

Taliban Sebut Anak Perempuan Dapat Kembali Bersekolah Setelah Lingkungan Aman

Senin, 20 Sep 2021 12:55

Kecam Penyerangan Tokoh Agama di Tangerang dan Makassar, Legislator Desak Polri Tangkap Pelaku

Kecam Penyerangan Tokoh Agama di Tangerang dan Makassar, Legislator Desak Polri Tangkap Pelaku

Senin, 20 Sep 2021 12:27

Fahira Idris Dukung Langkah Pemprov DKI Jalankan Putusan Pengadilan Soal Polusi Udara

Fahira Idris Dukung Langkah Pemprov DKI Jalankan Putusan Pengadilan Soal Polusi Udara

Senin, 20 Sep 2021 11:58


MUI

Must Read!
X