Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.317 views

Palestina Juga Punya Hak Membela Diri

Pekan lalu, mantan Duta Besar AS untuk PBB, Nikki Haley, mentweet kemudian me-retweet: "Israel memiliki hak untuk membela diri." Pernyataan berani ini tampaknya kehilangan detail penting: Palestina juga memiliki hak untuk membela diri.

Sesuai dengan hukum humaniter internasional, perang pembebasan nasional telah secara tegas dianut, melalui pengadopsian Protokol Tambahan I Konvensi Jenewa tahun 1949, sebagai hak yang dilindungi dan penting bagi orang-orang yang dijajah di mana pun.

Namun demikian, pernyataan tersebut dengan sempurna mencakup kesan dan reaksi dunia terhadap warga Palestina yang menggunakan hak yang sama, yang sangat dibengkokkan dalam ketidaksetaraan, standar ganda, dan ketidakadilan.

Tweet itu muncul sebagai tanggapan atas serangan yang dilakukan di pemukiman ilegal Neve Ya'akov, di mana tujuh pemukim ilegal Yahudi tewas dan tiga lainnya luka-luka. Dalam upaya untuk mengutuk serangan itu, mantan utusan AS itu menulis: "Saya sedih atas berita yang keluar dari Yerusalem malam ini. Hanya monster yang akan menembaki kerumunan jamaah yang tidak bersalah yang sedang berdoa di sinagoga. Tindakan jahat ini hanya menambah keberanian, tekad orang-orang Yahudi dan kita harus berdiri bersama mereka melawan semua terorisme. #PrayForJerusalem"

Tapi, serangan itu tidak terjadi di tempat ibadah.

Faktanya, pemukiman ilegal Yahudi Neve Ya'akov, yang berbasis di Yerusalem Timur yang diduduki, berfungsi sebagai pusat komando militer Israel untuk pendudukan Tepi Barat, yang dikenal sebagai Benteng Nehemia.

Didirikan pada tahun 1972 di atas tanah yang dirampas secara ilegal oleh otoritas pendudukan Israel, pemukiman ilegal tersebut secara strategis menghubungkan sabuk pemukiman khusus Yahudi, yang berbasis di pusat Yerusalem Timur ke bagian barat kota, yang mengakibatkan fragmentasi komunitas Palestina.

Israel menduduki Tepi Barat pada tahun 1967 dan telah membangun lusinan permukiman dan pos terdepan di wilayah tersebut yang dianggap ilegal menurut hukum internasional, bersama dengan sebagian besar komunitas internasional, dianggap sebagai hambatan utama bagi perdamaian.

Yang jelas absen dari rantai tweetnya adalah pembantaian Israel selama empat jam di kamp pengungsi Jenin sehari sebelumnya. Pertumpahan darah menandai hari itu sebagai serangan militer Israel paling mematikan di Tepi Barat dalam beberapa tahun, yang menyebabkan sedikitnya sembilan orang Palestina tewas dan 20 lainnya terluka, termasuk anak-anak dan seorang wanita berusia 61 tahun setelah pasukan militer Zionis Israel menyerbu lingkungan gedung yang penuh sesak tersebut.

Orang Palestina ke-10 ditembak mati hari itu di dekat Al-Ram, utara Yerusalem.

Rumah bagi sekitar 15.000 warga Palestina, yang keluarganya melarikan diri atau diusir dari kota dan desa di tempat yang sekarang menjadi Israel utara selama Nakba 1948, kamp Jenin telah menyaksikan peningkatan serangan kekerasan oleh tentara Israel.

Hanya beberapa hari sebelum serangan mematikan itu, dua pria Palestina ditembak mati oleh tentara Israel di kamp yang sama. Menurut Kementerian Kesehatan Palestina, Jawad Fareed Bawaqneh, seorang ayah enam anak berusia 57 tahun dan seorang guru di sekolah setempat, ditembak langsung di dada dan Adham Jabareen yang berusia 28 tahun ditembak di perutnya.

Sejumlah besar pasukan pendudukan Israel dengan lebih dari 70 kendaraan bersenjata menyerbu kamp pengungsi Jenin dan menyerang beberapa penduduk dengan tembakan langsung dan gas air mata, yang memicu protes dari penduduk setempat.

Konteks sejarah dan sosial ini secara terang-terangan diabaikan tidak hanya dalam tweet Nikki Haley tetapi juga sebagian besar berita yang melaporkan penembakan Neve Ya'akov. Namun, mereka sangat penting untuk memahami peristiwa tersebut secara keseluruhan dan mengakui kebrutalan Israel yang sedang berlangsung di mana warga Palestina tinggal dan media tetap diam.

Tersirat dalam standar ganda ini memperkuat gagasan bahwa orang Palestina harus tunduk pada pembunuhan, penyerangan, dan perampasan mereka sendiri; bahwa perlawanan, dalam kasus Palestina, adalah sebuah kejahatan.

Tapi bukan hanya agresi Israel di Jenin atau serangan berulang di Tepi Barat yang diduduki yang menyebabkan kemarahan Palestina; Warga Palestina telah hidup di bawah sistem apartheid yang hanya menyisakan sedikit hak bagi mereka.

Pada bulan Januari saja, 35 warga Palestina termasuk lima anak tewas. Ini terjadi setelah 2022 dicap sebagai tahun paling mematikan bagi warga Palestina – terutama di Tepi Barat – sejak 2005, dengan lebih dari 226 warga Palestina dibunuh oleh pasukan pendudukan Zionis Israel, termasuk 49 selama pengeboman selama tiga hari di Jalur Gaza. Dengan 35 nyawa hilang tahun ini, momentum kekerasan tahun lalu oleh pendudukan Israel tampaknya tidak hanya akan berlanjut tetapi juga meningkat pada tahun 2023, dengan rata-rata eksekusi sehari.

Namun, terlepas dari kebrutalannya, orang-orang Palestina yang melawan berulang kali dicap jahat dan dicap sebagai "teroris". Sementara sang agresor,  Zionis Israel, terus memperketat jerat yang telah ditempatkan di sekitar mereka.

Palestina perlu berhenti diasingkan dari hak fundamental untuk menentukan nasib sendiri, kebebasan dan kemerdekaan, yang diakui di bawah hukum internasional. Bagi warga Palestina yang menderita puluhan tahun pendudukan militer ilegal, ini termasuk hak untuk melakukan perlawanan dalam bentuk apa pun yang diperlukan. (MeMo)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X