Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.605 views

Mantan Anggota Parlemen Israel: Kenyataan Pahitnya Adalah Israel Diambang Kekalahan Strategis

JALUR GAZA, PALESTINA (voa-islam.com) - Dalam perangnya di Gaza, “Israel” tinggal selangkah lagi dari “kekalahan strategis” dalam melawan “musuh terlemahnya” Hamas, sementara pemerintah terus menyebarkan kebohongan publik mengenai “kemenangan mutlak”, sebuah opini di surat kabar Israel Maariv menyimpulkan pada hari Jum'at (31/5/2024).

Dalam tulisannya, Haim Ramon, mantan anggota Knesset yang bertugas selama lebih dari 30 tahun, mengatakan bahwa Kabinet Perang dan Staf Umum Israel “telah menyesatkan masyarakat” sejak perang dimulai, namun sekarang adalah waktunya untuk “mengungkapkan kenyataan pahit” ketika para anggota kabinet perang saling menyalahkan atas "kekalahan strategis" dalam perang tersebut.

Ramon menyatakan bahwa meskipun menimbulkan kerugian dan kerusakan yang signifikan pada gerakan Perlawanan Palestina Hamas, "jelas bagi semua orang bahwa tujuan perang tidak tercapai."

Dia menyebutkan apa yang dikatakan Tzachi Hanegbi, penasihat keamanan nasional Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, awal pekan ini, di mana dia mengakui bahwa tidak ada “tujuan strategis perang yang tercapai”.

“Tidak ada syarat untuk kesepakatan penyanderaan, kami tidak [menghilangkan] Hamas, dan kami tidak mengizinkan penduduk [wilayah Gaza] pulang dengan selamat,” Hanegbi kemudian menyebutkan.

Penulis juga menunjukkan bahwa kabinet perang dan pimpinan angkatan darat "tidak mempunyai rencana operasional tentang bagaimana mencapai tujuan-tujuan ini di masa mendatang."

“Meskipun kekuatannya rusak, Hamas masih tetap berdiri. Di setiap wilayah Jalur Gaza di mana IDF mundur, Hamas berhasil membangun kembali [kehadiran] militernya,” tambahnya.

“Sebagian besar korban penculikan masih berada di Jalur Gaza, dan argumen bahwa tekanan militer akan menyebabkan pembebasan mereka ternyata salah. Puluhan ribu warga Israel takut untuk kembali ke rumah mereka di wilayah selatan (Palestina yang diduduki) dan wilayah utara. [karena operasi Hizbulata], dan situasi Israel di [arena] internasional semakin memburuk.”

'Ambang kekalahan strategis'

Op-ed tersebut menunjukkan bahwa tentara pendudukan Israel mundur dari Jabalia di Gaza utara setelah mengklaim bahwa mereka telah menguasai kota tersebut. “Tetapi dalam serangan kedua ke Jabalia, pasukan [Israel] dikejutkan oleh jumlah pejuang Hamas yang masih berada di sana dan besarnya senjata” yang masih mereka miliki.

Disebutkan bahwa, sekali lagi, setelah serangan ini, tentara Zionis Israel akan mundur, sementara laporan akan menyatakan bahwa batalion Perlawanan di Jabalia “telah dikalahkan.. dan kami akan kembali dikejutkan oleh kekuatan batalion tersebut ketika kami kembali ke Jabalia lain kali."

Perlawanan di Gaza telah meningkatkan serangan roketnya terhadap pemukiman ilegal Yahudi Israel dalam beberapa pekan terakhir, setelah berbulan-bulan jarang terjadi – jika ada – peluncuran. Roket-roket tersebut tidak hanya menargetkan permukiman tetapi juga Tel Aviv. Namun, yang penting dari operasi tersebut adalah bahwa roket-roket tersebut diluncurkan dari daerah-daerah dimana pasukan Israel mundur setelah mengklaim telah memhgancurkan batalyon Perlawanan, atau daerah-daerah di mana pasukan pendudukan masih beroperasi – termasuk di bagian utara Gaza.

“Dari sudut pandang [para pemukim], Hamas hampir sepenuhnya menguasai Jalur Gaza,” kata Ramon.

“Kabinet Perang dan Staf Umum gagal total dalam mencapai tujuan perang, dan sekarang kita berada di ambang kekalahan strategis. Meskipun kegagalan perang sudah jelas bagi semua orang, IDF melanjutkan strategi penyerangan yang gagal dan kemudian mundur dan tidak melakukan upaya apa pun untuk" menduduki wilayah di Gaza, jelasnya.

Menumpuk 'kegagalan besar'

Penulis mengkritik media dan komentator militer, yang menurutnya terus memfitnah tentara Zionis dan anggota kabinet perang yang berafiliasi dengan mereka, sementara itu, mereka “menyembunyikan kebenaran tentang kegagalan tentara pendudukan dari publik, yang selama delapan bulan pertempuran tidak mampu menundukkan musuh terlemah Negara Israel [Perlawanan di Gaza].”

Ramon mengejek pernyataan yang menyatakan bahwa "operasi terbatas" di Rafah akan menjadi "titik penentu dalam perang" seperti yang diklaim oleh Netanyahu dan pejabat tinggi militer Israel.

“Dari daftar kegagalan di atas, nampaknya Israel menderita kekalahan strategis yang belum pernah terjadi sebelumnya,” ujarnya. Sementara itu, "para pemimpin senior politik dan militer terus memberikan ilusi kepada masyarakat bahwa operasi terbatas di Rafah akan menjadi titik penentu dalam perang."

Bahkan jika tentara pendudukan “menimbulkan kerugian besar” pada empat batalyon Al-Qassam di kota tersebut, “bagaimana hal itu akan mengubah keadaan perang secara keseluruhan?”. Jika ribuan pejuang Perlawanan yang terbunuh hal tersebut tidak menyebabkan kekalahan Hamas, "apakah seribu lagi .. akan mencapai tujuan ini?

“Setelah Kabinet Perang dan Kepala Staf melakukan semua kesalahan yang mungkin terjadi dalam perang ini, mereka bertekad untuk terus melakukan lebih banyak kesalahan lagi,” katanya.

“Penolakan para anggota Kabinet Perang dan Kepala Staf untuk mengakui bahwa kegagalan besar dari kekalahan strategis dalam perang tersebut merupakan tambahan dari kegagalan besar yang terjadi pada tanggal 7 Oktober,” mengarahkan mereka untuk “menjual [ilusi] tersebut kepada publik bahwa kita selangkah lagi dari 'kemenangan mutlak' sementara (sesungguhnya) kita selangkah lagi dari kekalahan strategis."

Para pejabat tinggi AS dan Israel sebelumnya telah mengesampingkan pendudukan Gaza sebagai bagian dari rencana “hari demi hari” karena dampak politik dan hukum, biaya operasi yang besar, serta kurangnya pasukan dan kendaraan militer Israel untuk mempertahankan kendali atas Gaza dan juga berhadapan dengan Hizbullah di utara – yang menurut para ahli dan analis telah menjadi ancaman yang jauh lebih besar terhadap rencana pasca-perang dibandingkan dengan Jalur Gaza. Selain itu, pembentukan pasukan multi-nasional, termasuk dari negara-negara Arab, untuk dikirim ke Gaza dianggap sebagai rencana yang tidak mungkin tercapai.

Namun, pada akhirnya, Ramon menyarankan agar tentara Israel membawa pulang para tawanan, “yang hidup dan yang mati,” atau “kita menduduki seluruh Jalur Gaza dengan legitimasi internasional yang luas dan kita dapat mencapai tujuan utama perang – penggulingan kekuasaan Hamas dan penghancuran kemampuan militernya oleh Israel." (MYD/Ab)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X