Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.657 views

India Blokir Film Dokumenter Tentang Peran Narendra Modi Dalam 'Pembersihan Etnis' Muslim Gujarat

NEW DELHI, INDIA (voa-islam.com) - Pemerintah India telah mengarahkan YouTube dan Twitter untuk memblokir penayangan film dokumenter yang mempertanyakan kepemimpinan Perdana Menteri Narendra Modi selama kerusuhan Gujarat yang mematikan tahun 2002, dengan mengatakan bahwa membagikan klip apa pun melalui media sosial dilarang.

Penasihat senior di kementerian informasi dan penyiaran, Kanchan Gupta men-tweet pada hari Sabtu (21/1/2023) tentang keberhasilan pemblokiran film dokumenter tersebut dan semua tautan yang mengarah ke sana.

"Video yang membagikan propaganda bermusuhan @BBCWorld dan sampah anti-India, yang disamarkan sebagai 'film dokumenter', di @YouTube dan tweet yang membagikan tautan ke film dokumenter BBC tersebut telah diblokir berdasarkan undang-undang dan aturan kedaulatan India," kata Gupta.

"Kementerian Informasi & Penyiaran telah mengeluarkan arahan untuk memblokir beberapa video @YouTube dari episode pertama propaganda kebencian @BBCWorld 'India: Pertanyaan Modi'. Perintah juga dikeluarkan untuk @Twitter karena memblokir lebih dari 50 tweet dengan tautan ke video YT ini," tulis Gupta di Twitter.

"Baik @YouTube dan @Twitter telah mematuhi arahan," cuitnya.

Pekan lalu, seorang juru bicara kementerian luar negeri India menyebut film dokumenter BBC sebagai "karya propaganda" yang dimaksudkan untuk mendorong "narasi yang didiskreditkan".

"Sensor Twitter telah menghapus tweet saya tentang film dokumenter BBC. Video itu menerima lakh (ratusan ribu) penayangan. Film dokumenter satu jam itu mengungkap bagaimana PM membenci minoritas," kata politisi India dan Anggota Parlemen Kongres Trinamool Derek O'Brien, yang adalah di antara beberapa pemimpin oposisi yang mentweet tentang film dokumenter itu dihapus oleh Twitter.

Dibuat oleh BBC, film dokumenter dua bagian, bagian pertama ditayangkan pada 17 Januari, melacak tahun-tahun awal Modi sebagai politisi dan kemudian naik pangkat dalam Partai Bharatiya Janta (BJP) nasionalis Hindu yang terkenal.

Sebelum menjadi perdana menteri India pada tahun 2014, Modi menjabat sebagai kepala menteri negara bagian barat Gujarat dari tahun 2001 hingga 2014.

Film dokumenter tersebut menyoroti laporan yang sebelumnya tidak dipublikasikan yang menimbulkan pertanyaan tentang tindakan Modi selama kerusuhan agama yang pecah setelah kereta yang membawa peziarah Hindu sehari sebelumnya dibakar, menewaskan 59 orang.

Sedikitnya 1.000 orang, sebagian besar Muslim, dibantai tanpa ampun selama kerusuhan Gujarat 2002 pada Februari, yang berlangsung selama tiga hari, dan dianggap sebagai salah satu insiden kekerasan terburuk di India sejak kemerdekaannya pada 1947.

Untuk pertama kalinya, sebuah film dokumenter mengungkapkan laporan pemerintah Inggris tentang kerusuhan komunal tersebut. Laporan Inggris mengatakan peristiwa itu memiliki "semua ciri pembersihan etnis", menurut film dokumenter itu.

“Modi telah memainkan peran proaktif dalam menarik kembali polisi dan secara diam-diam mendorong para ekstremis Hindu. Itu adalah contoh yang sangat mengerikan dari keterlibatan politik untuk mencegah polisi melakukan tugas mereka untuk melindungi umat Hindu dan Muslim," Jack Straw, mantan menteri luar negeri Inggris yang menjabat selama kerusuhan, terdengar mengatakan dalam film dokumenter tersebut.

Laporan tersebut juga mengklaim terjadi pemerkosaan yang meluas terhadap wanita Muslim selama kekerasan tahun 2002.

Ditambahkan bahwa tujuan kerusuhan itu adalah untuk “membersihkan umat Islam dari wilayah Hindu”; sesuatu yang dikatakan para kritikus hari ini telah menjadi kebijakan negara di bawah agenda nasionalis Hindu BJP.

Sementara itu, penyelidikan yang ditunjuk Mahkamah Agung India tidak menemukan bukti kesalahan yang dilakukan Modi.

Meskipun kerusuhan itu juga merenggut nyawa tiga warga negara Inggris, pada tahun 2013, pemerintah Inggris mengakhiri boikot terhadap Modi selama sepuluh tahun atas kerusuhan tahun 2002.

Pada hari Kamis, PM Inggris Rishi Sunak ditanyai di parlemen oleh anggota parlemen Imran Hussain apakah dia setuju dengan laporan bahwa Modi bertanggung jawab langsung atas kekerasan tersebut dan "apa lagi yang diketahui kantor luar negeri tentang keterlibatannya dalam tindakan pembersihan etnis yang parah ini"?

Saat membela Modi, Sunak menjawab bahwa "posisi pemerintah Inggris dalam hal ini sudah jelas dan sudah berlangsung lama dan tidak berubah, tentu saja, kami tidak mentolerir penganiayaan yang muncul di mana pun, tetapi saya tidak yakin saya setuju sama sekali dengan karakterisasi (Modi) yang diajukan oleh pria terhormat itu."

Sejak pemerintah BJP berkuasa di India pada tahun 2014, terjadi peningkatan kekerasan yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh ekstremis Hindu, terhadap minoritas terutama Muslim India. (ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X