Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.460 views

Syahidnya Syaikh Usamah adalah Kemenangan Gerakan Jihad

Oleh: Hanif Abdullah

Pasca syahidnya Syaikh Usamah bin Ladin, daulah kuffar al-harb Amerika dan sekutunya, berpesta pora di atas ceceran darah dan tulang beliau. Mereka mengira kematian syaikh Usamah bin Ladin dapat menghentikan putaran roda kehancuran peradaban mereka yang berada di ambang keruntuhan dan mengulur detik kematian mereka yang sesungguhnya telah dijadwalkan.

Wahai kuffar! Ingatlah!  Kami memiliki dua kemenangan. Kalian mungkin lupa bahwa seorang muslim dikatakan menang tidak selalu diukur dengan materi sebagaimana kalian mengukur kemenangan kalian. Rob kami telah menjelaskan bahwa kemenangan bagi kami ada dua yaitu kekuasaan di dunia yang diperoleh dari sisi-Nya serta kesyahidan yang kami dambakan.

Wahai kuffar!  Kami bukan seperti kalian yang tamak dan rakus dengan dunia. Kemenangan bagi kami, bukan dengan menduduki wilayah kemudian mengeruk semua sumber daya alam serta segala potensi yang ada disunat. Semua itu adalah kemenangan yang bersifat duniawi dan tidak kekal adanya. Kekuasaan bukanlah semata-mata kemenangan mutlak dari kami tetapi merupakan anugerah dari Allah SWT atas segala jerih payah, keringat dan darah kami sebagai pembuktian bahwa kami benar-benar telah berusaha menolong dien-Nya.

“Orang-orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad di jalan Allah dengan harta benda dan diri mereka, adalah lebih tinggi derajatnya di sisi Allah; dan itulah orang-orang yang mendapat kemenangan. (at taubah:20). Allah telah menyediakan bagi mereka surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar” (At-Taubah 89).

 

Maka dari itu ketika, Syaikh Usamah menyumbangkan harta, jiwa, waktu dan potensinya hingga terbayar dengan kesyahidan, maka inilah kemenangan yang sesungguhnya dan sungguh inilah kemenangan yang besar atasnya. Kemenangan abadi. Sebuah kemenangan yang hanya bisa dirasakan dan dinikmati oleh orang-orang beriman dan tidak mungkin dirasakan nikmatnya oleh orang-orang kafir. Maka dari itu dengan membunuh Syaikh Usamah, maka kalian telah melakukan kesalahan besar yaitu membantu beliau untuk mendapatkan kemenangan abadi.

 Terlepas dari kemenangan Syaikh Usamah secara maknawi, ada beberapa catatan kemenangan yang diraih Al-Qaidah dengan syahidnya Syaikh Usamah bin Ladin dalam kacamata duniawi. Bahkan kemenangan ini melebihi pertempuran-pertempuran yang dilakukan Al-Qaidah dalam melawan hegemoni barat secara fisik dan militer. Kemenangan itu diraih bila dilihat dari segi propaganda gerakan jihad global, rekruitmen dan sekaligus membantah teori konspirasi yang selalu dituduhkan kepada Syaikh Usamah sebagai pemimpin Al-Qaidah dan kepada Al-Qaidah sebagai gerakan jihad.

Kemenangan di Bidang Propaganda

Secara tidak langsung dengan membunuh Syaikh Usamah, Amerika telah membuka mata jutaan kaum muslimin yang buta akan perjuangan Al-Qaidah dalam membela umat Islam. Umat Islam semakin mengerti visi dan misi yang diemban Al-Qaidah secara detail dengan membaca dan mendengar dari mulut-mulut musuh Al-Qaidah sendiri. Ini adalah promosi gratis bagi gerakan jihad.

Padahal sebelum terbunuhnya Syaikh Usamah gerakan jihad tidak diperhitungkan dalam kancah perjuangan dalam mengembalikan kejayaan umat. Banyak yang memandang sebelah mata gerakan ini. Namun setelah terbunuhnya Syaikh Usamah, umat Islam menjadi lebih paham dan mengerti perjuangan, visi dan misi Al-Qaidah sebagai gerakan terdepan dalam mengembalikan khilafah dengan dakwah dan jihad.

Ini menjadi tamparan yang keras terhadap aliansi Zionis-salibis yang mereka kira dengan syahidnya Syaikh Usamah dapat memadamkan semangat dan perjuangan jihad tapi menjadi propaganda gratisan gerakan Al-Qaidah di media secara besar-besaran dam massif.

“Mereka berkehendak memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tidak menghendaki selain menyempurnakan cahaya-Nya, walaupun orang-orang yang kafir tidak menyukai” (At-Taubah 32).

Kemenangan di Bidang Rekruitmen

Gelombang unjuk rasa mengecam Amerika Serikat setelah pemimpin Al-Qaidah Syaikh Usamah bin Ladin syahid merebak di sejumlah negara. Mulai dari Pakistan, India, Mesir hingga Inggris. 
 

Ribuan orang turun ke jalan di kota-kota Pakistan, mulai dari Karachi, Multan hingga Lahore. Mereka mengecam serangan tentara Amerika Serikat yang membunuh Syaikh Usamah. Para pengunjuk rasa membawa berbagai spanduk dan bendera berisi kecaman keberadaan tentara Amerika Serikat di Pakistan.

Di Mesir, kelompok Muslim Salafi Mesir bersama sejumlah warga Palestina di Mesir mendatangi Kedutaan Besar Amerika Serikat di Kairo. Dengan membawa spanduk dan gambar Syaikh Usamah mereka meneriakkan slogan-slogan anti-Amerika dan Israel. Mereka mengecam cara pembunuhan dan cara AS membuang jasad Syaikh Usamah ke laut.

Di  Kashmir, insiden bentrokan kecil warga dengan polisi terjadi saat massa akan menggelar shalat gaib untuk Syaikh Usamah. Kaum muslim Kashmir menghendaki dilakukannya shalat gaib untuk Syaikh Usamah bin Ladin sebagai kewajiban kolektif sesama Muslim. Warga mengkritik cara Amerika Serikat membuang jenazah Syaikh Usamah ke laut sebagai tindakan ekstrem yang tidak bisa diterima.

Sementara di London, Inggris, lebih dari 100 pengunjuk rasa mendatangi Kedutaan Besar Amerika Serikat di London. Di bawah penjagaan ketat aparat kepolisian mereka meneriakkan slogan-slogan anti-Amerika dan memperingatkan ancaman munculnya serangan-serangan balasan. Mereka mengkritik keterlibatan militer Inggris dan Amerika Serikat di Afghanistan (metrotvnews.com, 7/5/2011).

Hal ini menandakan makin banyaknya masyarakat muslim yang simpati terhadap Al-Qaidah. Walaupun mereka tidak tergabung dengan organisasi Al-Qaidah secara resmi namun ideologinya menginspirasi untuk melakukan perlawanan terhadap penjajahan yang dimotori oleh Amerika di negeri-negeri muslim.

Ini yang mungkin tidak terprediksi oleh AS sedari awal oleh Amerika atau memang mereka tidak dapat membendungnya?  

Perlu kalian ingat: kaum muslimin sudah sangat benci oleh tindakan sewenang-wenang kalian,  memaksakan ideologi yang tidak sejalan dengan Islam di tanah-tanah kami. Maka tunggulah balasan dari kami.

Ingatlah hai kuffar:  kematian satu Usamah, akan menghasilkan ribuan bahkan jutaan Usamah yang baru!

Kemenangan atas Teori Konspirasi

Banyak teori konspirasi menegaskan bahwa Syaikh Usamah adalah antek CIA, tokoh fiktif karangan Amerika, manusia video dan semua tuduhan yang hanya didasarkan oleh prasangka dan dari sumber-sumber yang tidak jelas pula. Parahnya kaum muslimin ikut-ikutan latah dan membenarkan hal tersebut tanpa mau menelusuri dari sumber-sumber terpercaya yang memang pernah bertemu beliau, mengenal beliau dengan dekat. Penyakit malas berpikir ternyata tidak hanya menghinggapi rakyat biasa tapi juga meracuni orang-orang dipanggil intelektual.

‘Tidaklah orang-orang kafir itu datang kepadamu (membawa) sesuatu yang ganjil, melainkan Kami datangkan kepadamu sesuatu yang benar dan paling baik penjelasannya” (Qs. Al-Furqan 33).

“Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahwa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar” (An-Nur 11).

Namun dengan kematian Syaikh Usamah semua teori konspirasi yang menyelimuti beliau terkuak dengan jelas. Mana ada manusia antek CIA yang membunuh Amerika sendiri lantas rakyatnya berpesta pora di atas kematiannya. Israel pun menyatakan bahwa kematian Syaikh Usamah bin Ladin adalah kemenangan demokrasi (Eramuslim.com, 02/05/2011). Lalu dengan apalagi orang-orang itu mengatakan bahwa Syaikh Usamah bin Ladin sebagai antek CIA, dengan kaca mata mana lagi bila mereka masih melihat Syaikh Usamah agen CIA?

Pendapat yang lebih konyol lagi adalah pendapat yang mengatakan Syaikh Usamah adalah tokoh fiktif rekaan Amerika untuk membenarkan serangan mereka ke negeri-negeri kaum muslimin. Tokoh yang tak pernah ada bahkan mereka mengatakan bahwa rakyat Afghanistan tidak mengenal beliau sama sekali. Ini adalah lelucon abad ini yang paling konyol, tidak mendasar dan kerjaan orang-orang yang cuma mengkhayal tapi berbicara tentang kenyataan. Tentang ada tidaknya beliau dalam kancah jihad Afghanistan biarkan mentor dan penggerak jihad  Afghanistan memberikan testimoninya, As-Syahid Doktor Abdullah Azzam rahimahumullah.

“Kita memohon kepada Allah Ta’ala agar menjaga saudara kita, Abu Abdullah Usamah Bin Ladin; lelaki inilah, kedua mataku tak pernah melihat lelaki semisal ini di seluruh dunia.”

“Lelaki ini melambangkan seluruh negara.”

“Demi Allah, aku bersumpah aku takkan pernah mampu menemukan seorang yang setara dengannya di seluruh dunia islam, jadi kita memohon kepada Allah untuk menjaga agamanya dan hartanya, dan agar memberkahi kehidupannya.”

“Dia hidup di rumahnya dengan kehidupan orang yang melarat. Dulu aku terbiasa mengunjungi rumahnya di Jeddah di saat aku pergi untuk haji atau umroh, dan aku tidak pernah menemukan sebuah meja atau sebuah kursi dalam rumahnya: seluruh rumahnya. Dia menikahi empat istri dan di seluruh rumahnya aku tak pernah melihat sebuah meja maupun kursi. Rumah pekerja Yordania atau Mesir bahkan lebih baik dibanding dengan rumah Usamah. Pada saat yang sama, jika kamu meminta kepadanya jutaan riyal untuk Mujahidin, dia akan menuliskan sebuah cek jutaan reyal untukmu.”

“Orang-orang Afghanistan melihat orang Arab layaknya seorang lelaki yang meninggalkan perniagaannya, pekerjaannya dan perusahaannya di Saudi Arabia, atau di teluk Yordania, dan hidup dengan kehidupan roti dan teh basi di puncak-puncak pegunungan. Dan mereka akan melihat Usamah Bin Ladin layaknya seorang lelaki yang telah meninggalkan bisnisnya yang sukses dalam merenovasi Masjidil Haram milik Rasulullah SAW di Madinah untuk saudara-saudaranya hingga ia pun kehilangan bagiannya –2.5 juta dolar– lalu melemparkan dirinya ke tengah-tengah pertempuran.” ( Diambil dan diterjemah dari eBook “The Lofty Mountain” karangan Syekh Asy-Syahid bi-idznillah Abdullah Azzam, diterbitkan Azzam Publications (http://www.azzam.com), halaman 151-153, edisi pertama).

Inilah sebagian pengakuan Doktor Abdullah Azzam tentang diri Syaikh Usamah bin Ladin. Namun hal di atas seharusnya cukup menjadi bukti bahwa Syaikh Usamah bukan tokoh karangan siapapun. Beliau nyata berjihad bersama Thaliban melawan Uni Sovyet dan sekarang beliau berjihad melawan Amerika hingga Syahid menjemput beliau, Insya Allah.

Akhirul kalam, sungguh, kesyahidan Syaikh Usamah bin Ladin di tahun ini adalah pertanda nyata bagi kemenangan kaum muslimin atas kuffar yang telah lama sama-sama kita nantikan. Dan sungguh, semoga Allah istiqamahkan orang-orang yang ikhlas untuk berjuang menjadi ansharulloh dan hizbulloh, tak gentar membela dien ini, hingga tetes darah penghabisan. Amiin… 

Ya syaikh, semoga kami bisa meneruskan estafet perjuanganmu, melestarikan risalah Rasul kami.

Salam Perjuangan, Salam Pembebasan! Allahu Akbar!

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Keluarganya Jadi Korban Pemurtadan, Ustadz Difabel Gigih Berdakwah di Pelosok, Ayo Bantu.!!

Terlahir dengan fisik tak sempurna, Ustadz Rohmat diuji istri dan kedua orang tuanya murtad jadi korban kristenisasi. Kini ia gigih berdakwah di pelosok Lembah Ciranca Garut....

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Latest News
Ekonomi Membaik, Legislator Minta Pemerintah Jangan Naikan Harga-harga

Ekonomi Membaik, Legislator Minta Pemerintah Jangan Naikan Harga-harga

Kamis, 19 May 2022 21:44

Pemerintah Prancis Tentang Langkah Kota Grenoble Yang Mengizinkan Pemakaian Burkini Di Kolam Renang

Pemerintah Prancis Tentang Langkah Kota Grenoble Yang Mengizinkan Pemakaian Burkini Di Kolam Renang

Kamis, 19 May 2022 19:22

Mesir Rekrut Anak-anak Untuk Perangi Islamic State Di Sinai Utara

Mesir Rekrut Anak-anak Untuk Perangi Islamic State Di Sinai Utara

Kamis, 19 May 2022 18:00

Pejabat Keamanan Yordania Sebut Militer Suriah Terlibat Penyeludupan Narkoba Ke Yordania

Pejabat Keamanan Yordania Sebut Militer Suriah Terlibat Penyeludupan Narkoba Ke Yordania

Kamis, 19 May 2022 17:00

Fenomena Bocah Pejuang Subuh di Garut

Fenomena Bocah Pejuang Subuh di Garut

Kamis, 19 May 2022 12:57

Dai Muda Muhammadiyah Silaturahmi dengan Ustaz Bachtiar Nasir

Dai Muda Muhammadiyah Silaturahmi dengan Ustaz Bachtiar Nasir

Kamis, 19 May 2022 08:59

Jangan Heran Ustad Somad Dideportasi, Singapura Sudah Lama Anti-Islam

Jangan Heran Ustad Somad Dideportasi, Singapura Sudah Lama Anti-Islam

Rabu, 18 May 2022 20:51

Tegas, Legislator PKS Minta Pemerintah Singapura Minta Maaf

Tegas, Legislator PKS Minta Pemerintah Singapura Minta Maaf

Rabu, 18 May 2022 20:39

Welkam Hom, Pak

Welkam Hom, Pak

Rabu, 18 May 2022 17:51

Ruhut Makin Kacrut

Ruhut Makin Kacrut

Rabu, 18 May 2022 15:50

Mengejar Medali Surgawi, Bagaimanakah?

Mengejar Medali Surgawi, Bagaimanakah?

Rabu, 18 May 2022 15:43

Semakin Hemat! Bikin Desain atau Video Marketing Yuk

Semakin Hemat! Bikin Desain atau Video Marketing Yuk

Rabu, 18 May 2022 15:40

Pengadilan India Larang Muslim Shalat Jamaah Di Masjid Gyanvapi Setelah Klaim Penemuan Berhala Hindu

Pengadilan India Larang Muslim Shalat Jamaah Di Masjid Gyanvapi Setelah Klaim Penemuan Berhala Hindu

Rabu, 18 May 2022 15:37

Corbuzier Main LGBT

Corbuzier Main LGBT

Rabu, 18 May 2022 13:44

Deportasi UAS, Singapura Sebut Ustadz Abdul Shomad Ditolak Masuk Karena Sebarkan 'Ekstrimisme'

Deportasi UAS, Singapura Sebut Ustadz Abdul Shomad Ditolak Masuk Karena Sebarkan 'Ekstrimisme'

Rabu, 18 May 2022 08:45

Ramadhan Yang Membekas

Ramadhan Yang Membekas

Selasa, 17 May 2022 22:10

JITU Mengutuk Keras Penembakan Terhadap Jurnalis Al-Jazeera

JITU Mengutuk Keras Penembakan Terhadap Jurnalis Al-Jazeera

Selasa, 17 May 2022 22:06

Pembongkaran Tiang Masjid Muhammadiyah di Aceh Menyakiti Umat Islam

Pembongkaran Tiang Masjid Muhammadiyah di Aceh Menyakiti Umat Islam

Selasa, 17 May 2022 21:52

Laporan Baru PBB Sebut Taliban Dan Al-Qaidah 'Tetap Sekutu Dekat'

Laporan Baru PBB Sebut Taliban Dan Al-Qaidah 'Tetap Sekutu Dekat'

Selasa, 17 May 2022 21:02

Mahasiswa sebagai Sasaran Sekaligus Ujung Tombak dalam Menangkal Paham LGBT

Mahasiswa sebagai Sasaran Sekaligus Ujung Tombak dalam Menangkal Paham LGBT

Selasa, 17 May 2022 12:01


MUI

Must Read!
X