Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
13.242 views

Indonesia Butuh Regenerasi Ahli Tafsir Bahasa Inggris

Penulis: Irhamni Rofiun

Mungkin sebagian orang sudah tahu apa maksud dan tujuan diadakannya MTQ (Musabaqah Tilawatil Quran), yang masih di bawah naungan LPTQ-Indonesia (Lembaga Pengembangan Tilawatil Quran), MTQ ini pun ada tingkatannya dari mulai kecamatan, kabupaten, provinsi hingga nasional bahkan jika bagus bakal dikirim ke level internasional. Inti dari semua ini sebenarnya adalah untuk mensyiarkan kembali “Program Maghrib Mengaji” di Indonesia yang mulai surut karena berbagai alasan. Sebenarnya mudah saja mengatasi ini semua jika semua umat Islam mau bersatu, kembangkan saja mushala, surau dan masjid yang ada sebagai tempat mengaji dan mengkaji Alquran bagi seluruh masyarakat, buat skema program yang bisa diterima semua kalangan, satu lagi “Matikan Televisi Anda” menjelang maghrib sampai isya. Beres kan!

Namun kali ini saya tidak akan terlalu membahas permasalahan MTQ secara khusus, akan tetapi yang akan saya bahas adalah salah satu dari cabang MTQ tersebut, yaitu Tafsir Bahasa Inggris.

Saya mempunyai pengalaman tersendiri untuk cabang yang satu ini, awalnya pada tahun 2011, ketika saya sedang menikmati masa-masa awal magister saya di Darul Ulum, Universitas Cairo. Tiba-tiba ada panggilan dari suatu provinsi yang ada di Indonesia untuk mengikuti MTQ Cabang Tafsir Bahasa Inggris, awalnya saya rada asing untuk cabang yang satu ini, karena belum pernah mengikuti sebelumnya. Mungkin karena official itu tahu saya pernah menjuarai cerdas cermas bahas arab dan Inggris sewaktu di Mesir. Beliau mengira saya bisa mengasah dan mempelajari hal tersebut –tafsir bahasa Inggris-, padahal belum tentu juga.

Sebenarnya saya pun hendak menolaknya, tapi karena salah satu official tersebut memberitahukan dan memastikan bahwa lombanya pas dengan liburan musim dingin di Mesir, dan semua akomodasi ditanggung dari mulai tiket pulang-pergi, uang saku sampai uang untuk membeli referensi kitab-kitab tafsir yang dibutuhkan. Akhirnya saya pun meminta pendapat dan saran kepada kawan-kawan saya di kampus dan juga rekan-rekan dan para senior saya di Cairo, rata-rata mereka semua mendukungnya, selagi tidak mengganggu aktifitas kuliah, juga karena ada yang bilang kesempatan langka yang mungkin tidak akan terulang kedua kalinya.

Bersama para senior dan rekan di Cairo, setelah doa sebelum berangkat.

Saya hanya dikasih waktu satu bulan untuk melancarkan hafalan Alquran dan membaca referensi yang ada, sempat kebingungan dan kesulitan mencari referensi yang berbahasa Inggris, akhirnya secara perlahan saya mencoba untuk menerjemahkannya sendiri walaupun agak tersendat, ternyata setelah itu baru dikasih tahu kalau nanti di Indonesia akan ada Training Centre (pemusatan latihan) yang akan dilatih dan dibimbing langsung oleh orang-orang yang ahli di bidangnya.

Perjalanan mengikuti perlombaan yang berkali-kali ini pun saya sangat menikmatinya, dari mulai sebagai penghias acara, sampai pernah meraih Terbaik III dan juga pernah merasakan Terbaik I. Jika sedang beruntung, hafalan Alquran dan penafsirannya bakal berjalan lancar dan terus melenggang ke babak final bahkan sampai juara, tapi jika nasib lagi kurang baik alias hafalan dan penafsirannya tersendat maka hasilnya –otomatis- hanya dijadikan sebagai pengalaman saja. Menang atau kalah sudah biasa dalam perlombaan dan kehidupan, yang pasti kita sudah berusaha untuk berlomba-lomba dalam kebaikan, hasilnya pasti itu yang terbaik yang diberikan Tuhan kepada kita. Sebenarnya untuk meraih gelar terbaik, salah satu kuncinya adalah segala persiapan harus dimatangkan kembali dengan baik dan serius, insya Allah jika itu sudah dilakukan secara maksimal ke depannya bakal mudah dan mulus.

Dalam menjalani semua ini pun saya memiliki banyak pengalaman dan pelajaran yang sangat menyentuh dan membuat saya sadar arti dari kompetisi sehat yang sebenarnya. Dari MTQ ini juga saya mengenal berbagai macam karakter manusia, alhamdulillah kebanyakan dari mereka baik dan sopan, tentu karena gelar ahlul quran yang disandangnya, jika sedikit saja berbuat salah maka dengan sendirinya akan sadar dan malu sendiri serta segera merubahnya, intinya saya sangat bahagia bisa kenal mereka. Saya sendiri tidak mengkotak-kotakkan mereka, semuanya sama saja, baik yang usianya lebih muda maupun yang usianya jauh di atas saya, tentu yang membedakan adalah cara saya bergaul untuk masuk dalam komunitas mereka, saya memiliki cara tersendiri, kalau yang usianya lebih muda saya lebih mengikuti cara mereka, juga meyakinkan tidak ada senioritas di antara kami, karena bisa jadi ilmu dan prestasi mereka lebih banyak dari saya. Adapun jika berada di komunitas yang umurnya jauh di atas saya, saya berusaha jadi penyimak dan perekam sejati, karena saya paling suka mendengarkan nasihat dan pengalaman mereka, terkadang saya paling aktif bertanya dengan catatan jika kondisi mood memungkinkan.

Pose bersama anggota Junud [Pasukan] Daarul Quran di salah satu arena MTQ

Ada satu hal yang terbesit di dalam pikiran saya, karena melihat kondisi di lapangan dan merasa kekurangan penerus atau regenerasi peserta, sampai saya ini harus membuat rekaman video tentang kilasan persiapan dan penilaian dalam perlombaan Tafsir Bahasa Inggris tersebut, memang harus diakui jika kita sedang berada di level nasional, provinsi maupun kabupaten atau kota, pesertanya hampir tidak berubah, alias yang ikut Tafsir Bahasa Inggris orangnya sama, dan juaranya pun kadang bergantian, tergantung keberuntungan saja, kalau kata orang betawi, “ah masa harus ketemu ente lagi sih, dunia sempit banget”, jika pun ada peserta baru dapat dipastikan –kebanyakan- mereka hanya sebagai penghias saja, jarang ada yang beruntung, karena kurangnya pengalaman, saya pun sadar dari para peserta yang sering ikut lomba saya yang merasa paling muda, karena hampir rata-rata umur mereka di atas saya, bahkan kebanyakan mereka sudah menikah dan punya anak. Memang tidak ada masalah, yang dipermasalahkan adalah kurangnya regenerasi.

Jika boleh saya meneliti berdasarkan sedikit pengalaman, saya memberikan kesimpulan sementara bahwa kurangnya regenerasi dalam lomba tafsir bahasa Inggris ini disebabkan karena banyak yang kurang menguasai dua penilaian inti dalam lomba ini (hafalan Alquran dan tafsir), ada yang sudah hafal Alquran tapi bahasa Inggrisnya lemah bahkan tidak paham sama sekali karena hampir rata-rata yang hafal Alquran kebanyakan dari tingkat ekonominya menengah ke bawah atau bahkan kurang mampu, mereka menghafal Alquran karena memiliki azam dan keinginan niat masing-masing, ada pula yang bisa bahkan mahir dalam bahasa Inggris tapi hafalan Alqurannya lemah, ada kemungkinan karena merasa sudah mampu dalam urusan duniawi dan menomerkan duakan hafalan Alquran bahkan melupakan urusan menghafal Alquran. Padahal jika mereka semua mau belajar dan berusaha untuk menghafal Alquran dan mempelajari bahasa Inggris tidak ada yang tidak mungkin, jika Allah berkehendak dia bisa, pasti bisa. Tinggal azam dan keinginannya saja yang harus diperkuat kembali.

Perlu digarisbawahi kalimat saya di atas yang mengatakan hampir rata-rata, bukan berarti orang yang kondisi ekonominya lemah tidak ada yang mahir berbahasa Inggris atau sebaliknya orang yang ekonominya mampu tidak ada yang menjadi hafidz atau penghafal Alquran, saya tidak bermaksud untuk berkata demikian, karena saya yakin pasti ada, malahan ada yang kedua-keduanya menguasai, akan tetapi hal itu jarang sekali ditemukan, kalaupun ada mereka tergolong orang-orang hebat yang berpikiran maju dan mau bangkit dari ketertinggalan.

Sebenarnya saya pun sadar kalau hafalan Alquran dan bahasa Inggris saya masih sangat lemah, banyak yang harus diperbaiki dari segi fashahah dan tajwid bahkan dari segi kelancarannya juga harus sering-sering muraja’ah (mengulang-ngulang hafalan yang sudah ada, agar tidak cepat lupa bahkan hilang, wal’iyadzu billah), atau dari segi pemahaman tafsir dan grammer -termasuk speaking- harus lebih rajin membaca dan berlatih kembali.

Intinya saya ingin mengajak anda yang sudah hafal Alquran atau bahkan sudah mahir dalam bahasa Inggris untuk mempelajari sedikit cara atau persiapan dan penilaian MTQ cabang Tafsir Bahasa Inggris yang sedang saya bahas ini, karena jujur saya juga tidak mau selalu terjun di dalam dunia per-MTQ-an, saya mau fokus kembali dengan urusan kuliah saya. Meski saya sudah dapat panggilan kembali untuk mengikuti pemusatan latihan awal dari salah satu provinsi untuk mengikuti MTQ Nasional cabang Tafsir Bahasa Inggris di Batam, Kepulauan Riau. Tapi rasanya saya harus berpikir ulang untuk mengikutinya, karena saya harus memilih mana yang harus diprioritaskan lebih awal.

Untuk memberikan stimulan kepada anda, bahwa jika memenangkan lomba ini maka anda akan mendapatkan hadiah dan bonus sampai puluhan juta atau bahkan sampai ratusan juta dan dapat hadiah umrah atau haji, tergantung di level mana anda memenangkan perlombaan ini, anggap saja hadiah dan bonus itu sebagai semangat untuk berlomba, tidak untuk maksud yang kurang baik. Tentu tujuan utamanya adalah mensyiarkan Islam di setiap pelosok, terkhusus dengan program “Maghrib Mengaji”, saya paham betul anda lebih paham daripada saya, karena saya tahu setiap orang memiliki cara berpikir masing-masing, semoga saja ada yang berkeinginan mengikuti lomba ini, tentunya selain mendapatkan banyak ilmu dan pengalaman juga insya Allah akan berdatangan kebaikan yang lain –rezeki-. Semoga ajakan ini termasuk dari provokasi yang baik.

Berikut saya terangkan apa saja persiapan dan penilaian dalam Musabaqah Tilawatil Quran cabang tafsir bahasa Inggris, persiapan yang paling utama adalah ketenangan dan hafalan Alquran yang sudah matang, kemudian kitab-kitab referensi dalam bidang tafsir, kebetulan saya mempunyai referensi tersendiri, langsung beli dari Cairo ketika masih berada di Mesir. Di antaranya, al-Tafsir al-Munir fi al-‘Aqidah wa al-Syari’ah wa al-Manhaj karangan Prof. Dr. Wahbah al-Zuhaili, Tafsir al-Quran al-‘Adzim karangan Abul Fida ‘Imaduddin Ismail bin Umar bin Katsir al-Qurasyi al-Bushrawi al-Dimasyqi, yang lebih dikenal dengan nama Ibnu Katsir, Al-Jaami’ li Ahkaam al-Quran karangan Imam Al-Qurthubi, Aysarut Tafaasir li Kalaamil ‘Aliyyil Kabiir karangan Abu Bakar Jabir al-Jazaairi, Shafwah al-Tafaasir karangan Muhammad ‘Ali al-Shaabuuni.

Beberapa kitab referensi tafsir Alquran

Pada cabang musabaqah tilawatil quran, khususnya cabang tafsir bahasa Inggris ada dua penilaian inti:

Pertama, hifzul quran (hafalan Alquran), anda akan di tes sejauhmana kelancaran hafalan Alquran anda dalam menjawab tiga sampai empat soal tahfidz yang diuji langsung oleh dewan hakim. Dalam penilaian ini yang dinilai adalah kelancaran hafalan, fashahah dan tajwid.

Kedua, anda akan diuji pada bidang tafsir Alquran. Pada penilaian kedua ini ada tujuh cabang penilaian:

1. Membaca ayat Alquran, anda akan disuruh membaca tiga ayat atau lebih dari Alquran dengan nada murattal. Anda harus menyiapkan -untuk tahun ini, karena setiap tahun akan berubah- lebih fokus ke juz tujuh, maka matangkanlah semua yang berkaitan dengannya.

2. Mufradat, sebelum ke inti penilaian, anda akan ditanya terlebih dahulu mufrodat dari ayat-ayat yang anda baca, biasanya anda akan ditanya lima kata atau lebih.

3. Terjemah ayat, anda akan disuruh menerjemahkan ayat-ayat yang anda baca, biasanya dewan hakim lebih suka terjemah perkalimat, artinya tidak langsung dibaca semua.

4. Asbabun nuzul, jika dalam ayat yang anda baca terdapat asbabun nuzul (kisah atau sebab turunnya ayat) maka anda harus membacakan asbabun nuzul tersebut.

5. Munasabatul Ayat, anda harus menjelaskan korelasi ayat-ayat yang anda baca dengan ayat yang sebelumnya, apakah ada keterkaitan satu sama lain.

6. Tafsir, dalam penilaian inipun anda akan disuruh menjelaskan kalimat perkalimat dari ayat-ayat yang anda baca, tidak langsung semua. Setelah itu akan ada tanya jawab antara anda dan dewan hakim, di sinilah terlihat pengetahuan anda dalam bidang tafsir dan tsaqafah islamiyah terlebih kefasihan pelafalan “pronounciation” anda dalam mengucapkan kalimat perkalimat dalam bahasa Inggris.

7. Hidayatul ayat, sebelum mengakhiri semua, maka anda harus menjelaskan pelajaran atau hikmah apa saja yang terkandung dalam ayat-ayat yang anda baca. Selesai.

Salah satu potret para dewan hakim dari mulai bidang tahfidz: fashahah dan tajdwid dan bidang tafsir yang siap menilai dan menguji peserta

Berikut saya bagikan video –model saya sendiri- kilasan tentang contoh MTQ cabang Tafsir Bahasa Inggris. Semoga bermanfaat, terima kasih.

Segmen I:   http://www.youtube.com/watch?v=nWQXedkW5oQ (Preview)

Part I: Memorizing verses of Alquran, Surah An-Nuur: 23-40

Segmen II:  http://www.youtube.com/watch?v=PfaYjPJMA5w (Preview)

Part I (Memorizing of Quran)

Section II: An-Nisaa: 126-134

Part II (Interpretation of Quran)

Section I: Reading of Quran, Al-Maidah: 106-108

Section II: Vocabulary

Segmen III:  http://www.youtube.com/watch?v=BXRdB38QZfs (Preview)

Part II (Interpretation of Quran):

Section III: Translation

Section IV: The Historical of Verse

Section V: Correlation and Occasion Verses As Before

Segmen IV (Akhir):  http://www.youtube.com/watch?v=VvKMDCP5Ft8 (Preview)

Part II (Interpretation of Quran):

Section VI: Interpretation of Verses

Section VII: Summary.

And the last, say: Alhamdulillah.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

DPP FPI: Semoga PKS Bisa Tegakkan Keadilan Sosial yang Terampas

Ahad, 29 Nov 2020 11:10

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

MER-C Sesalkan Sikap Wali Kota Bogor Intervensi Perawatan Habib Rizieq

Ahad, 29 Nov 2020 08:00

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Laporan: MBS Berencana Normalisasi Hubungan Saudi Dengan Israel Setelah Joe Biden Menjabat Presiden

Sabtu, 28 Nov 2020 22:25

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Arab Saudi Secara Resmi Hentikan Impor Daging, Telur dan Produk Lainnya Dari Turki

Sabtu, 28 Nov 2020 22:06

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Cermati Titik Kritis Kehalalan Obat Herbal

Sabtu, 28 Nov 2020 21:56

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

SMP-SMA Luqman al Hakim Boarding School Surabaya Gelar Wisuda Tahfidz

Sabtu, 28 Nov 2020 20:47

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Dewan Dakwah dan Baitul Mal Aceh Gelar Pendampingan Syariah Bagi Mualaf

Sabtu, 28 Nov 2020 19:55

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Menyendiri atau Gaul, Mana Lebih Utama?

Sabtu, 28 Nov 2020 19:17

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Hadiri Munas ke V PKS, Anis Tegaskan PKS Siapkan Kontribusi Terbaik untuk Indonesia

Sabtu, 28 Nov 2020 19:13

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Hassan Rouhani Salahkan 'Tentara Bayaran Israel' atas Pembunuhan Ahli Nuklir Iran Mohsen Fakhrizadeh

Sabtu, 28 Nov 2020 17:15

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Tutup Munas ke-10 MUI, Wapres Sampaikan 3 Pesan Penting

Sabtu, 28 Nov 2020 13:13

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sampaikan Pidato Perdana, Ketua Umum Baru MUI: Mari Jaga Silaturahim

Sabtu, 28 Nov 2020 13:10

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Gara-gara Benur, Gerindra Babak Belur

Sabtu, 28 Nov 2020 12:05

Bulu Kucing Najis?

Bulu Kucing Najis?

Sabtu, 28 Nov 2020 11:15

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Legislator: Utang Pemerintah Makin Mengkhawatirkan

Sabtu, 28 Nov 2020 09:27

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Bupati dan Gabungan Ormas Islam Halau Pengikut Syiah di Takalar

Sabtu, 28 Nov 2020 08:59

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

WHO: Orang Dewasa dan Anak Harus Banyak Gerak Saat Pandemi

Sabtu, 28 Nov 2020 07:53

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

PKS Harus Tetap Berada di Garda Terdepan Memperjuangkan Keadilan dan Kesejahteraan

Jum'at, 27 Nov 2020 23:06

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Menag Ajak Masyarakat Dukung Pendidikan Tahfizh Melalui Zakat, Infak dan Wakaf

Jum'at, 27 Nov 2020 22:38

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Pemerintah Israel Instruksikan Militernya Bersiap Untuk Kemungkinan Serangan AS Terhadap Iran

Jum'at, 27 Nov 2020 21:45


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X

Jum'at, 27/11/2020 11:39

RUU Minol Diharapkan Basmi Miras Oplosan