Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.009 views

Dibalik Pembajakan Virgin Airlines: Stigma Negatif Teroris Hanya untuk Umat Islam

Tidak dapat kita bayangkan seandainya Matt Christopher (28), pria Kristen asal Australia yang membajak pesawat Boeing 737-800 milik Virgin Blue Airlines, Jumat (26/4) siang kemarin dalam penerbangan Brisbane Australia menuju Denpasar Bali itu, beragama Islam. Sudah dapat dipastikan media Barat dan para pendukungnya media di Indonesia cetak maupun elekronik yang bernafaskan Sepilis (sekularis, pluralis dan liberalis) akan mencap sang pembajak adalah teroris, sebab dia beragama Islam. Pesawat Boeing 737-800 itu sedang mengangkut 137 penumpang dan 6 awak pesawat. Akibat insiden tersebut, Bandara Ngurah Rai sempat ditutup selama 32 menit.

Dalam drama yang mengegerkan itu, Matt sempat mengedor-gedor pintu ruang kokpit, dimana pilot dan co-pilot bekerja mengendalikan pesawat. Karena ketakutan dan terbayang akan peristiwa tragedi pesawat MH-370 Malaysia Airlines yang sampai sekarang masih menjadi misteri itu, maka sang pilot mengunci rapat ruang kokpit dan mengirimkan sinyal peringatan bahaya kepada Bandara Ngurah Rai, Denpasar. Sehingga Kapolda Bali, Irjen (Pol) AJ Benny Mokalu langsung memerintahkan sterilisasi bandara sebelum pesawat mendarat. Begitu pesawat mendarat, petugas keamanan langsung menyerbu pesawat dan mengamankan Matt tanpa perlawanan sedikitpun.

Bahkan saking dramatisir dan tegangnya peristiwa itu, pasukan komando TNI AU di Pangkalan Ngurah Rai telah melakukan prosedur pengamanan pembajakan pesawat. Sementara pasukan khusus TNI AL di Benoa Bali telah menyiagakan beberapa perahu karet di sekitar Bandara Ngurah Rai yang memang berada di tepi pantai tersebut. Sedangkan satu tim pasukan khusus anti teror Gultor Kopassus dari Cijantung sudah siap siaga diberangkatkan menuju Bali.

Tentu saja aparat keamanan tidak mau kecolongan, sebab baru pertama kali ini setelah 23 tahun kembali terjadi pembajakan pesawat terbang di Indonesia, dimana waktu itu terjadi pembajakan pesawat Garuda yang dikenal dengan Peristiwa Woyla, di Bandara Don Muang, Bangkok (1981) yang sempat menggegerkan dunia internasional sekaligus mengangkat nama Jenderal TNI LB Moerdani yang akhirnya menjadi Panglima ABRI (1984).

Namun karena Matt bukan seorang Muslim tetapi Kristen, maka hanya dikatakan: “Telah terjadinya insiden gangguan keamanan di dalam pesawat akibat ulah seorang penumpang yang lagi mabuk.” Media sekuler tidak memberitakannya sebagai upaya pembajakan pesawat komersial dengan 137 penumpang dalam penerbangan Brisbane menuju Denpasar oleh seorang teroris Kristen. Matt tidak dikatakan dengan sebutan “teroris Kristen” tetapi “pria yang sedang mabuk”.

Diskriminatif

Meski masyarakat Barat seperti AS dan Australia dikenal demokratis, namun ternyata media massanya selalu diskriminatif, tidak seimbang atau berat sebelah jika memberitakan mengenai umat Islam. Namun konyolnya, berbagai berita yang tidak simbang itu justru diambil secara mentah-mentah tanpa tabayyun atau cek and recek oleh berbagai media di Indonesia baik koran, majalah, online termasuk televisi yang saat ini dikuasai kelompok Sepilis. Mereka mengambil berita dari Barat tidak hanya masalah internasional seperti Timur Tengah, tetapi juga berita mengenai Indonesia sendiri.

Seperti ketika mereka memberitakan soal teroris (baca: mujahid) yang selalu distigma negatifkan kepada umat Islam. Media Barat dengan jelas menyamakan teroris identik dengan Islam, padahal Islam dikenal sebagai agama damai, anti kekerasan dan rahmatan lil alamin, sedangkan perbuatan para teroris itu hanyalah tindakan para oknum. Jadi tidak bisa digeneralisir sebagai tindakan yang mengatas- namakan Islam dan umat Islam.

Sangat berbeda jika mereka memberitakan tentang gerombolan separatis RMS dan OPM yang memang mayoritas Kristen dan Katolik. Para separatis itu diberitakan sebagai para pejuang yang ingin membebaskan negerinya dari “kolonialisme” yang dilakukan pemerintah Indonesia. Maka tidaklah mengherankan ketika Densus menangkapi para aktivis RMS dan OPM, media massa Australia meminta pemerintahnya agar meninjau ulang bantuan tahunannya kepada Densus. Sebab Densus dibentuk untuk menghadapi teroris yang diistilahkannya sebagai “para jihadis radikal” yang mengacu kepada umat Islam, sementara RMS dan OPM adalah gerakan pembebasan bukan separatis apalagi teroris. Jelas ini suatu kebijakan diskriminatif yang selalu diterapkan media massa Barat terhadap umat Islam Indonesia.

Bahkan Koran Australia The Sydney Morning Herald dalam edisinya 13 September 2010 tidak mempersoalkan pelanggaran HAM berat yang sudah menjadi rahasia umum berupa penyiksaan yang dilakukan aparat Densus terhadap tersangka para teroris yang ditangkap karena mereka umat Islam, sementara koran Australia itu memprotes hal serupa yang dilakukan terhadap separatis RMS hanya karena mereka beragama Kristen. “Dia bukan jihadis radikal. Dia seorang Kristen dan kesalahannya adalah memiliki dua bendera RMS”, tulis The Sydney Morning Herald ketika mengisahkan nasib Yonias Siahaya yang ditahan dan disiksa Densus di Ambon pasca insiden pengibaran bendera RMS menjelang Sail Banda 2010 lalu.

Sekarang semakin jelas, pemerintahan Barat yang menganggap dirinya sebagai kampium demokrasi dan menjunjung tinggi kebebasan pers, ternyata pers Barat sendiri sangat diskriminatrif, subyektif dan double standart ketika memberitakan mengenai umat Islam yang selalu distigma negatifkan sebagai teroris. Namun ketika memberitakan para gerombolan tseparatis RMS dan OPM, mereka menganggapnya sebagai pejuang kemerdekaan yang ingin membebaskan negerinya dari “kolonialisme” Indonesia dengan mendirikan negara Kristen dan Katolik di Maluku dan Papua. Mereka hanya sebagai separatis, bukan teroris Kristen.

Namun anehnya, Pemerintah Indonesia dibawah Presiden SBY tidak berani menindak tegas para gerombolan separatis tersebut, sebab khawatir dituding telah melakukan pelanggaran HAM berat oleh negara-negara Barat yang menjadi pendukungnya.

Dengan demikian sudah semakin jelas, bahwa stigma negatif teroris hanya khusus untuk umat Islam saja, sedangkan Kristen, Katolik, Hindu, Budha, Konghuchu, Yahudi, Sikh, Zoroaster, Shinto dan lain lain, mereka bukan teroris dan tidak pernah menjadi teroris menurut kacamata media Barat dan antek-anteknya di Indonesia.

Penulis : Tjipto Subadi

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Celana 'Basah' Saat Bangun Tidur, Tidak ingat Mimpi, Harus Mandi?

Celana 'Basah' Saat Bangun Tidur, Tidak ingat Mimpi, Harus Mandi?

Kamis, 23 Jan 2020 22:45

Studi: 86 Persen Remaja Kecanduan Gim Online

Studi: 86 Persen Remaja Kecanduan Gim Online

Kamis, 23 Jan 2020 22:20

Empati di Tengah Bencana

Empati di Tengah Bencana

Kamis, 23 Jan 2020 22:19

WhatsApp Bakal Punya Fitur Stiker Animasi

WhatsApp Bakal Punya Fitur Stiker Animasi

Kamis, 23 Jan 2020 22:13

Utusan Khusus AS Ancam Pemimpin Baru Pasukan Quds IRGC Akan Bernasib Sama dengan Soleimani

Utusan Khusus AS Ancam Pemimpin Baru Pasukan Quds IRGC Akan Bernasib Sama dengan Soleimani

Kamis, 23 Jan 2020 20:35

Pejabat IRGC Sarankan Iran Sandera Orang Amerika Untuk Selesaikan Masalah Sanksi

Pejabat IRGC Sarankan Iran Sandera Orang Amerika Untuk Selesaikan Masalah Sanksi

Kamis, 23 Jan 2020 20:06

Harun Masiku Novel Baru

Harun Masiku Novel Baru

Kamis, 23 Jan 2020 18:15

KPK Makin Tak Berdaya

KPK Makin Tak Berdaya

Kamis, 23 Jan 2020 15:10

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Ancam Tembak Pesawat Sipil di Libya

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Ancam Tembak Pesawat Sipil di Libya

Kamis, 23 Jan 2020 14:45

Pentafood: Urun Modal Usaha Bebas Riba, Bagi Hasil 5x Sebulan

Pentafood: Urun Modal Usaha Bebas Riba, Bagi Hasil 5x Sebulan

Kamis, 23 Jan 2020 14:38

Mahkamah Agung India Tolak Tuntutan Untuk Menunda UU Kewarganegaraan Anti-Muslim

Mahkamah Agung India Tolak Tuntutan Untuk Menunda UU Kewarganegaraan Anti-Muslim

Kamis, 23 Jan 2020 13:57

Anggota Wudhu' Bercahaya, Inilah Cara Rasulullah Kenali Umatnya

Anggota Wudhu' Bercahaya, Inilah Cara Rasulullah Kenali Umatnya

Kamis, 23 Jan 2020 13:44

Fix Hijab Perintah Allah

Fix Hijab Perintah Allah

Kamis, 23 Jan 2020 13:39

Menakar Nalar Pernyataan Wanita Muslimah Tidak Wajib Pakai Jilbab

Menakar Nalar Pernyataan Wanita Muslimah Tidak Wajib Pakai Jilbab

Kamis, 23 Jan 2020 12:57

Akhir Cerita Honorer

Akhir Cerita Honorer

Kamis, 23 Jan 2020 12:45

DSKS Laporkan Pelacuran Online ke Polisi

DSKS Laporkan Pelacuran Online ke Polisi

Kamis, 23 Jan 2020 11:09

Gagalnya Tendangan Tidak Langsung Harun Masiku

Gagalnya Tendangan Tidak Langsung Harun Masiku

Kamis, 23 Jan 2020 10:23

Frustasi Sosial Ekonomi Membuncah, Cermin Kegagalan Kapitalisme

Frustasi Sosial Ekonomi Membuncah, Cermin Kegagalan Kapitalisme

Kamis, 23 Jan 2020 10:17

Terbesar Kedua Setelah Blok Cepu, Pemerintah Diminta Super Serius Kawal Blok Rokan

Terbesar Kedua Setelah Blok Cepu, Pemerintah Diminta Super Serius Kawal Blok Rokan

Kamis, 23 Jan 2020 10:05

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Kamis, 23 Jan 2020 09:35


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X