Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
12.505 views

Demokrasi 'Biang Penyakit' Masyarakat

Sahabat Voa Islam,

Dalam sistem demokrasi, politik tak lebih sebagai alat untuk mencapai kekuasaan, meskipun ada sebagian yang lain menganggap demokrasi merupakan salah satu cara mengakomodasikan segala kepentingan rakyat.

Namun, pada faktanya demokrasi yang ada saat ini hanyalah sumber permasalahan yang semakin menyebar ke segala penjuru aspek kehidupan. Sebagaimana kita saksikan saat ini, korupsi merupakan bagian budaya dari para wakil rakyat dan penguasa negeri ini, bahkan penjaga konstitusi pun terlibat di dalamnya.

Belum lagi permasalahan cabang yang ada di kalangan masyarakat, yang mana pelecehan seksual, pembunuhan, penganiayaan, penipuan, kelaparan, perampokan adalah ‘makanan’ harian bagi masyarakat yang hidup di dalam sistem demokrasi. Pada sisi ekonomi, Indonesia tengah menuju negara korporasi.

Terbukti sebagaimana kita saksikan dalam pertarungan politik di Indonesia, yang bertarung adalah para pebisnis yang akan memperebutkan kekuasaan untuk menguasai Indonesia. Lahirnya istilah ‘negara korporasi’ sendiri berawal dari pertemuan puncak di Argentina.

Dalam diskusi mengenai kerusakan lingkungan, didapat kenyataan bahwa perusak lingkungan terbesar bukanlah rakyat atau kelompok masyarakat, melainkan negara, yaitu negara yang digerakkan oleh kaum pebisnis. Para pebisnis yang menguasai negara atau pebisnis dan penguasa yang berkomplotan melakukan kerjasama demi kepentingan mereka walaupun kepentingan tersebut menjadikan rakyat sebagai korban kebiadabaan atas keserakahan mereka.

Demokrasi adalah Biang Penyakit

Negara-negara Barat yang menerapkan demokrasi telah berhasil membuktikan gagalnya sistem ini dalam mengurusi urusan masyarakatnya. Sebagaimana kita ketahui pihak The West -sebagai representasi masyarakat Eropa, Amerika dan Australia- yang seringkali menyuarakan pentingnya dunia yang beradab, nyatanya menyajikan realitas yang jauh berbeda. Mereka mengidap berbagai penyakit sosial, baik yang muncul akibat krisis ekonomi ataupun akibat kebatilan ideologi yang mereka anut.

Pada awal tahun 2012 Spanyol tercatat sebagai negara dengan jumlah pengangguran 5,7 juta jiwa, tertinggi di antara 17 negara kawasan Eropa. Al-Jazeera melaporkan, kondisi tersebut memaksa perempuan Spanyol melakukan prostitusi.

Pada awal tahun 2012 Spanyol tercatat sebagai negara dengan jumlah pengangguran 5,7 juta jiwa, tertinggi di antara 17 negara kawasan Eropa. Al-Jazeera melaporkan, kondisi tersebut memaksa perempuan Spanyol melakukan prostitusi. Amerika sebagai biang kapitalis juga menjadi negara yang memproduksi masyarakat biadab. The Whasington melaporkan, Direktur Dinkes LA, Jonathan Fielding mencatat 819 kasus sipilis menimpa pemain film porno. Industri pornografi di Amerika merupakan ladang bisnis yang sangat menggiurkan.

Yang tak kalah mengerikan, di Eropa kejahatan pornografi juga menimpa bayi dan anak-anak. Pada Mei 2012 lalu polisi menangkap Robert Mikelsons dan 43 kawanannya di Amsterdam karena melakukan pelecehan seksual bahkan dugaan kanibalisme terhadap 140 korban. Tak hanya sampai disitu, kasus lain yang sangat memprihatinkan menutup tahun 2012 menuju 2013 dengan serentetan catatan buruk.

Ternyata tak hanya film-film Hollywood saja yang mampu menyajikan penghilangan nyawa secara paksa. Di dunia nyata, seorang pria bertopeng melakukan tindakan brutal pada 18 Juli 2012 layaknya adegan di film menembak secara membabi buta hingga menelan korban 12 orang tewas dan 58 luka-luka. Dua pekan berselang insiden serupa terjadi di Kuil Sikh, Wisconsin. BBC melansir, dari awal tahun hingga bulan Agustus 2012 telah terjadi 348 kasus pembunuhan di Chicago.

Penyakit masyarakat yang hidup di dalam demokrasi sangatlah kronis bahkan menyebabkan perilaku manusia tidaklah layak disebut sebagai manusia. Kebebasan yang digembar-gemborkan dalam demokrasi telah mengubah gaya hidup manusia. Kebebasan tersebut telah melewati ambang batas. Survei Gallup belum lama ini menunjukkan 50 persen masyarakat Amerika Serikat mendukung perkawinan sesama jenis, sedangkan 48 persen menentang. Meningkatnya dukungan itu sejalan dengan sikap Barack Obama sejak mengakhiri kebijakan ‘Don’t Ask Don’t Tell’ tentang orientasi seksual seseorang di lingkungan militer. Dalam wawancaranya dengan ABC News, Obama mengatakan bahwa pasangan sesama jenis harus bisa menikah. Tingginya penderita HIV/AIDS preferensi terhadap hubungan homoseksual. Padahal di AS sekitar 0,40 persen dari total populasi, yaitu 1,2 juta orang, terinfeki HIV pada tahun 2011. Yang mengenaskan, data 2009 menyebutkan sekitar 4000 anak-anak terjangkit virus AIDS melalui penularan dari ibu-anak.

Tanpa memperhitungkan dampaknya, kebebasan ala demokrasi bagaikan ‘virus’ yang lama kelamaan menyebar hingga menyatu dalam kebudayaan masyarakat. Kebebasan berhubungan seksual dengan siapa saja adalah bentuk kebebasan yang kemudian dijadikan kebudayaan yang lebih rendah daripada binatang. Bahkan, binatang pun tak ada yang melakukannya. Kerusakan fisik dan mental pun terjadi hingga membunuh perlahan-lahan. Penyakit-penyakit membahayakan bertebaran di tengah-tengah masyarakat tak menghalangi mereka untuk terus melakukan aktivitas yang menyimpang tersebut. Dalih kesamaan hak dan lain sebagainya diungkapkan seolah perilaku menyimpang tersebut adalah hal yang normal terjadi pada manusia. Walau dikatakan sebagai negara adidaya sekalipun jika pada kenyataannya malah melahirkan masyarakat yang tidak beradab apalah guna sebutan tersebut, seharusnya sebutan yang tepat adalah negara ‘berbahaya’. Berbahaya karena telah menjadikan masyarakat yang berpenyakit baik fisik, mental maupun sosial. Paling menakutkan lagi jika kebudayaan biadab tersebut sampai ke negara di seluruh dunia.

Jadikan Pelajaran

Kegagalan demokrasi di negara Barat harusnya menjadi pelajaran bagi seluruh negara di dunia bahwa demokrasi tidak akan mungkin melahirkan masyarakat yang beradab dan bermartabat. Pengaruh Barat terhadap di negara seluruh dunia cukup besar. Para penguasa negara yang terikat dalam pengaruhnya sampai saat ini tidak membuka matanya bahwa mereka tengah terancam akan melahirkan masyarakat yang biadab layaknya masyarakat Barat. Para penguasa hanya sibuk memikirkan kursi jabatannya yang empuk agar tidak dijatuhkan oleh pihak manapun, sehingga bagi mereka perlu menjalin kemesraan dengan pihak Amerika dan sekutunya.

Harapan untuk terjadinya perubahan dari pihak penguasa untuk peduli terhadap rakyatnya amatlah kecil. Dari peristiwa-peristiwa yang telah dan tengah terjadi menggambarkan betapa sulitnya kita bangkit dari keterpurukan dengan kondisi penguasa yang tidak peka. Penguasa yang ada saat ini hanyalah sibuk memperkaya diri dengan memanfaatkan rakyat sebagai lokomotif menuju kursi kekuasaan.

Masyarakat yang mengalami ketertindasan dari penguasa yang dzalim harus segera disadarkan dan dipahamkan bahwa seluruh elemen yang ada di masyarakat wajib bersatu menuju kebangkitan. Kebangkitan yang diperjuangkan haruslah dengan dasar yang benar-benar dapat mewujudkan kesejahteraan.

Hanya Islam Yang Dapat Mewujudkan Kesejahteraan

Kebangkitan yang harus dituju oleh seluruh elemen masyarakat hanyalah Islam. Khusus bagi umat muslim wajib menjadikan Islam sebagai landasan dalam beraktivitas dalam kehidupan. Dengan menerapkan Islam dalam kehidupan menjadi bukti identitas keimanan di dalam diri. Islam tak akan bangkit tanpa seizin Allah dan perjuangan hambaNya. “Allah tidak akan mengubah keadaan suatu kaum sebelum mereka sendiri mengubahnya” (TQS. Ar-Ra’d : 11).

Sejarah telah membuktikan bahwa hanya Islam yang mampu mewujudkan masyarakat yang bermartabat. Bahkan jika dikaji secara intelektual hanya Islam yang mampu mewujudkan sistem kehidupan yang seimbang dan adil tanpa ada diskriminasi terhadap kelompok, agama, suku dan ras tertentu. Bahkan jika dilihat dari sisi dalil Allah menjanjikan keberkahan yang sangat melimpah sebagaimana firmanNya : “Jika sekiranya penduduk suatu negeri beriman dan bertakwa niscaya akan Ku-berikan keberkahan baik dari langit maupun dari bumi” (TQS. Al-A’raf : 96).

Lantas apa yang mengahalangi kita untuk memperjuangkan Islam? Jika Islam telah terbukti berhasil dari sisi historis dan dapat diuji konsep yang digunakan serta Allah pun telah menjanjikan keberkahan (kesejahteraan) yang melimpah?! [muh.rizki/voa-islam.com]

Pengirim:

Aktivis Dakwah Kampus

UNMUL Samarinda

@ammad_rizki

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Asosiasi Muslim Kanada Luncurkan Situs Web Baru Untuk Perangi Islamofobia

Asosiasi Muslim Kanada Luncurkan Situs Web Baru Untuk Perangi Islamofobia

Jum'at, 03 Dec 2021 21:15

Ilmuan Temukan Area Pertempuran Mohacs Di Hungaria

Ilmuan Temukan Area Pertempuran Mohacs Di Hungaria

Jum'at, 03 Dec 2021 20:45

Menko Polhukam Dijadwalkan Menjadi Narasumber di Muktamar IV Wahdah Islamiyah

Menko Polhukam Dijadwalkan Menjadi Narasumber di Muktamar IV Wahdah Islamiyah

Jum'at, 03 Dec 2021 16:24

Rusia Peringatkan 'Skenario Mimpi Buruk' Dari Konfrontasi Militer Di Eropa

Rusia Peringatkan 'Skenario Mimpi Buruk' Dari Konfrontasi Militer Di Eropa

Jum'at, 03 Dec 2021 16:15

Pengadilan Akhirnya Izinkan Saif Al-Islam Khadafi Ikut Pencalonan Dalam Pilpres Libya

Pengadilan Akhirnya Izinkan Saif Al-Islam Khadafi Ikut Pencalonan Dalam Pilpres Libya

Jum'at, 03 Dec 2021 15:15

Miras di Indonesia dan Cara Islam Memberantasnya

Miras di Indonesia dan Cara Islam Memberantasnya

Jum'at, 03 Dec 2021 14:53

Iman, Tak Kasat Mata Tapi Terasa Ada

Iman, Tak Kasat Mata Tapi Terasa Ada

Jum'at, 03 Dec 2021 14:42

Politisi PKS: Tak Impor Beras tahun 2021, Presiden Jokowi Kembali Lakukan Kebohongan Publik

Politisi PKS: Tak Impor Beras tahun 2021, Presiden Jokowi Kembali Lakukan Kebohongan Publik

Jum'at, 03 Dec 2021 09:16

Warga Jakarta Berlimpah Subsidi

Warga Jakarta Berlimpah Subsidi

Jum'at, 03 Dec 2021 08:54

Membangun Visi Pendidikan yang Benar

Membangun Visi Pendidikan yang Benar

Jum'at, 03 Dec 2021 08:39

Tak Sekadar Lolos ke Senayan, Partai Gelora Targetkan Menang Pemilu 2024

Tak Sekadar Lolos ke Senayan, Partai Gelora Targetkan Menang Pemilu 2024

Jum'at, 03 Dec 2021 08:22

Menilik Makna Ahlul Sunah Wal Jamaah Anti Radikalisme

Menilik Makna Ahlul Sunah Wal Jamaah Anti Radikalisme

Kamis, 02 Dec 2021 15:21

Pornografi Menghantui Generasi, Sampai Kapan?

Pornografi Menghantui Generasi, Sampai Kapan?

Kamis, 02 Dec 2021 15:03

Jurnalis Sebut Media Lakukan Bias dalam Pemberitaan Penjajahan Israel di Palestina

Jurnalis Sebut Media Lakukan Bias dalam Pemberitaan Penjajahan Israel di Palestina

Kamis, 02 Dec 2021 12:24

Pasukan Iran Terlibat Pertempuran Sengit Dengan Taliban Di Perbatasan

Pasukan Iran Terlibat Pertempuran Sengit Dengan Taliban Di Perbatasan

Kamis, 02 Dec 2021 12:15

Taliban Dan Junta Militer Myanmar Tidak Diizinkan Di PBB Untuk Saat Ini

Taliban Dan Junta Militer Myanmar Tidak Diizinkan Di PBB Untuk Saat Ini

Kamis, 02 Dec 2021 10:27

MUI Teken MoU Pembangunan RSIH dengan Wali Kota Hebron

MUI Teken MoU Pembangunan RSIH dengan Wali Kota Hebron

Kamis, 02 Dec 2021 02:14

Sederet Manfaat Olahraga Bagi Lansia

Sederet Manfaat Olahraga Bagi Lansia

Rabu, 01 Dec 2021 23:07

Harga Minyak Goreng Kian Melambung, Politisi PKS: Rakyat Berkabung

Harga Minyak Goreng Kian Melambung, Politisi PKS: Rakyat Berkabung

Rabu, 01 Dec 2021 22:27

Dukung Anies, Elektabilitas Nasdem Naik

Dukung Anies, Elektabilitas Nasdem Naik

Rabu, 01 Dec 2021 19:26


MUI

Must Read!
X