Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.307 views

LGBT, Virus Berbahaya yang Berlindung di Balik HAM

Oleh: Suhaeni, SP., M.Si (Anggota Komunitas Revowriter)

Akhir-akhir ini sangat marak sekali perbincangan tentang isu LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender), baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Sebenarnya isu ini sudah berkembang sejak beberapa tahun lalu. Tengok saja tentang kasus perkawinan sejenis yang terjadi di Bali. Selain itu pula, muncul perkawinan sejenis yang terjadi di Boyolali Jawa Tengah. Isu yang menyeruak ini mengandung pro dan kontra di masyarakat. Banyak kalangan yang menolak, tapi tidak sedikit pula yang mendukung dengan alasan hak asasi manusia (HAM).

Isu LGBT ini mengundang rasa geram dan marah dari berbagai kalangan. Baik akademisi, praktisi kesehatan, tokoh agama maupun dari kalangan ibu rumah tangga. Menurut survey CIA Tahun 2015 yang dilansir topikmalaysia.com jumlah populasi LGBT Indonesia adalah ke-5 terbesar di dunia setelah China, India, Eropa dan Amerika. Selain itu pula, beberapa survey indepnden baik dalam negeri maupun luar negeri bahwa Indonesia memiliki 3% penduduk LGBT. Artinya, jika jumlah penduduk Indonesia sekarang kurang lebih 250 juta jiwa, maka sekitar 7,5 jutanya adalah LGBT. Lebih sederhananya, dari 100 orang 3 diantaranya adalah LGBT.

 

LGBT dalam perspektif Hak Asasi Manusia, apakah layak untuk dilindungi?

Kalangan yang pro terhadap LGBT menyatakan bahwa negara dan masarakat harus mengkampanyekan gerakan non diskriminisasi antara laki-laki, perempuan, transgender, pecinta lawan jenis (heteroseksual) maupun penyuka sejenis (homoseksual). Para pendukung kaum LGBT ini menggunakan pemenuhan hak asasi manusia sebagai dasar tuntutan mereka dengan menyatakan bahwa orientasi seksual adalah hak asasi manusia bagi mereka dan perlu untuk dilindungi.

Sementara yang kontra, menilai bahwa LGBT adalah bentuk penyimpangan tidak masuk dalam konsepsi HAM. Dalam hal ini, negara dan masyarakat perlu melakukan upaya preventif untuk mencegah agar virus LGBT tidak menyebar. Jika menyebar maka akan membahayakan terhadap generasi masa depan bangsa. Disinilah pentingnya peranan pemerintah sebagai pembuat regulasi. Karena jika LGBT ini dibiarkan, selain merusak bangsa, juga bisa menyebabkan disintegrasi bangsa.

Berkembangnya isu LGBT di Indonesia tentu tidak bisa dipisahkan dari fenomena LGBT internasional. Pada tahun 2011, PBB mengeluarkan resolusi tentang pengakuan hak-hak kaum LGBT, yang diikuti dengan pengakuan komisi hak asasi manusia PBB, yang mendokumentasikan pelanggaran dari orang-orang LGBT salah satunya diskrimisasi. Berdasarkan laporan tersebut, maka Komisi Hak Azasi Manusia PBB mendesak kepada seluruh negara untuk memberlakukan hukum yang melindungi hak-hak LGBT. Pengakuan PBB atas hak-hak LGBT ini seolah menjadi angin segar bagi mereka. Inilah yang menjadi landasan kaum LGBT maupun pendukungnya menuntut hak-hak mereka dengan mengatasnamakan hak azasi manusia.

Namun demikian, ketika kita berbicara tentang HAM, maka tidak akan pernah lepas dari hukum dan falsafah suatu negara. Di Indonesia, jelas sangat bertentangan dengan Pancasila pada sila ke-1 yang menyatakan tentang “Ketuhanan Yang Maha Esa”. Bahkan di setiap ajaran agama manapun menolaknya. Dengan demikian, sangat tidak layak perilaku kaum LGBT untuk dilindungi, terutama di negeri yang azas dasarnya berketuhanan yang Maha Esa.

Apalagi di Indonesia mayoritas penduduknya beragama Islam. Islam sangat keras hukumannya terhadap para pelaku LGBT. Allah menamakan perbuatan ini sebagai perbuatan yang keji dan melampaui batas. Sebagaimana Firman Allah berikut ini:

“Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu. Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melampiaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (TQS. Al ‘Araf: 80-81).

Allah sudah memberikan pelajaran kepada kita lewat sejarah kaum Sodom, kaum yang ingkar terhadap Nabi Luth. Allah mengazabnya dengan sangat pedih.

“Maka kami jadikan bagian atas kota itu terbalik ke bawah dan kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras”. (TQS. Al-Hijr:74)

Jika di negeri kita yang tercinta ini sampai dilegalkan prilaku tersebut, berarti dengan terang benderang menantang dan menghalalkan azab Allah menimpa negeri ini. Tak cukupkah pelajaran yang menimpa kaum Nabi Luth?

Secara fitrah, Allah telah menciptakan manusia dengan dorongan naluri dan kebutuhan jasmaninya sepaket dengan aturan untuk mengaturnya. Salah satu dorongan naluri manusia adalah naluri melestarikan keturunan, diantara adanya rasa cinta dan dorongan seksual antara lawan jenisnya. Tujuan diciptakan naluri ini tentu untuk melestarikan keturunan dan hanya bisa dilakukan dengan pasangan. Bagaimana jadinya jika naluri untuk melestarikan keturunan dilakukan dengan pasangan sejenis? Jelas ini sudah bertentangan dengan fitrah manusia.

Akar permasalah LGBT ini tidak lepas dari ideologi sekuler yang diterapkan saat ini. Masyarakat sekuler hanya akan memandang laki-laki dan perempuan hanya sebatas hubungan seksual semata. Oleh karena itu mereka tidak akan merasa bersalah ketika melakukan hal-hal yang menyimpang dari ajaran agama. Satu-satunya cara untuk menyelasaikan permasalahan ini adalah dengan membuang jauh-jauh sistem sekuler dan menggantinya dengan Syariat Islam. Wallahu a’lam bishawab.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Latest News
Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Selamatkan Bumi, Selamatkan Kehidupan

Kamis, 25 Apr 2019 23:02

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Gereja-gereja Katolik di Sri Lanka Tangguhkan Layanan Pasca Serangan Bom

Kamis, 25 Apr 2019 22:38

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Arab Saudi Eksekusi 37 Orang Mayoritas Syiah Terkait Terorisme

Kamis, 25 Apr 2019 21:48

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Presiden PKS: Meninggalnya 119 Petugas KPPS Merupakan Duka Nasional

Kamis, 25 Apr 2019 21:23

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Pemilu 2019: Nyawa, Kerja Rodi. dan Hilangnya Harapan

Kamis, 25 Apr 2019 20:01

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

UE Desak Mesir Patuhi Janji Setelah Referendum

Kamis, 25 Apr 2019 20:00

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

Kamis, 25 Apr 2019 19:48

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Pasukan Haftar Tewaskan Enam Migran Gelap di Libya

Kamis, 25 Apr 2019 19:40

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Ketua BPN: Pemilu 2019 Paling Jelek

Kamis, 25 Apr 2019 19:30

KPU yang Seharusnya Mikir

KPU yang Seharusnya Mikir

Kamis, 25 Apr 2019 19:01

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Prabowo kepada Pendukungnya: Kita Jangan Lengah!

Kamis, 25 Apr 2019 19:00

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kapal TNI Dilengkapi Cat Anti Deteksi Radar

Kamis, 25 Apr 2019 18:37

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Biro Kontra-Terorisme Israel Keluarkan Peringatan Perjalanan ke Sri Lanka

Kamis, 25 Apr 2019 18:30

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Rizal Ramli ke Mahfud MD: Status KPU seperti Boeing 737 MAX 8

Kamis, 25 Apr 2019 18:01

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Sedikitnya 11 Tentara Suriah Tewas dalam Serangan HTS di Barat Laut Hama

Kamis, 25 Apr 2019 17:44

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Said Didu Tak Ingin Mahfud MD Dimanfaatkan KPU

Kamis, 25 Apr 2019 17:01

Jokowi vs People Power

Jokowi vs People Power

Kamis, 25 Apr 2019 16:05

Bukan Perang tapi Banyak yang Mati

Bukan Perang tapi Banyak yang Mati

Kamis, 25 Apr 2019 16:01

3 Anggota Dewan Militer Sudan Mengundurkan Diri Setelah Mencapai Kesepakatan dengan Demonstran

3 Anggota Dewan Militer Sudan Mengundurkan Diri Setelah Mencapai Kesepakatan dengan Demonstran

Kamis, 25 Apr 2019 15:15

AS Dukung Jenderal Pemberontak Khalifa Haftar Serang ibukota Libya Tripoli

AS Dukung Jenderal Pemberontak Khalifa Haftar Serang ibukota Libya Tripoli

Kamis, 25 Apr 2019 14:30


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X