Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.982 views

LGBT, Virus Berbahaya yang Berlindung di Balik HAM

Oleh: Suhaeni, SP., M.Si (Anggota Komunitas Revowriter)

Akhir-akhir ini sangat marak sekali perbincangan tentang isu LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender), baik di dunia nyata maupun di dunia maya. Sebenarnya isu ini sudah berkembang sejak beberapa tahun lalu. Tengok saja tentang kasus perkawinan sejenis yang terjadi di Bali. Selain itu pula, muncul perkawinan sejenis yang terjadi di Boyolali Jawa Tengah. Isu yang menyeruak ini mengandung pro dan kontra di masyarakat. Banyak kalangan yang menolak, tapi tidak sedikit pula yang mendukung dengan alasan hak asasi manusia (HAM).

Isu LGBT ini mengundang rasa geram dan marah dari berbagai kalangan. Baik akademisi, praktisi kesehatan, tokoh agama maupun dari kalangan ibu rumah tangga. Menurut survey CIA Tahun 2015 yang dilansir topikmalaysia.com jumlah populasi LGBT Indonesia adalah ke-5 terbesar di dunia setelah China, India, Eropa dan Amerika. Selain itu pula, beberapa survey indepnden baik dalam negeri maupun luar negeri bahwa Indonesia memiliki 3% penduduk LGBT. Artinya, jika jumlah penduduk Indonesia sekarang kurang lebih 250 juta jiwa, maka sekitar 7,5 jutanya adalah LGBT. Lebih sederhananya, dari 100 orang 3 diantaranya adalah LGBT.

 

LGBT dalam perspektif Hak Asasi Manusia, apakah layak untuk dilindungi?

Kalangan yang pro terhadap LGBT menyatakan bahwa negara dan masarakat harus mengkampanyekan gerakan non diskriminisasi antara laki-laki, perempuan, transgender, pecinta lawan jenis (heteroseksual) maupun penyuka sejenis (homoseksual). Para pendukung kaum LGBT ini menggunakan pemenuhan hak asasi manusia sebagai dasar tuntutan mereka dengan menyatakan bahwa orientasi seksual adalah hak asasi manusia bagi mereka dan perlu untuk dilindungi.

Sementara yang kontra, menilai bahwa LGBT adalah bentuk penyimpangan tidak masuk dalam konsepsi HAM. Dalam hal ini, negara dan masyarakat perlu melakukan upaya preventif untuk mencegah agar virus LGBT tidak menyebar. Jika menyebar maka akan membahayakan terhadap generasi masa depan bangsa. Disinilah pentingnya peranan pemerintah sebagai pembuat regulasi. Karena jika LGBT ini dibiarkan, selain merusak bangsa, juga bisa menyebabkan disintegrasi bangsa.

Berkembangnya isu LGBT di Indonesia tentu tidak bisa dipisahkan dari fenomena LGBT internasional. Pada tahun 2011, PBB mengeluarkan resolusi tentang pengakuan hak-hak kaum LGBT, yang diikuti dengan pengakuan komisi hak asasi manusia PBB, yang mendokumentasikan pelanggaran dari orang-orang LGBT salah satunya diskrimisasi. Berdasarkan laporan tersebut, maka Komisi Hak Azasi Manusia PBB mendesak kepada seluruh negara untuk memberlakukan hukum yang melindungi hak-hak LGBT. Pengakuan PBB atas hak-hak LGBT ini seolah menjadi angin segar bagi mereka. Inilah yang menjadi landasan kaum LGBT maupun pendukungnya menuntut hak-hak mereka dengan mengatasnamakan hak azasi manusia.

Namun demikian, ketika kita berbicara tentang HAM, maka tidak akan pernah lepas dari hukum dan falsafah suatu negara. Di Indonesia, jelas sangat bertentangan dengan Pancasila pada sila ke-1 yang menyatakan tentang “Ketuhanan Yang Maha Esa”. Bahkan di setiap ajaran agama manapun menolaknya. Dengan demikian, sangat tidak layak perilaku kaum LGBT untuk dilindungi, terutama di negeri yang azas dasarnya berketuhanan yang Maha Esa.

Apalagi di Indonesia mayoritas penduduknya beragama Islam. Islam sangat keras hukumannya terhadap para pelaku LGBT. Allah menamakan perbuatan ini sebagai perbuatan yang keji dan melampaui batas. Sebagaimana Firman Allah berikut ini:

“Dan (Kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (Ingatlah) tatkala dia berkata kepada mereka: “Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu, yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu. Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melampiaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, bahkan kamu ini adalah kaum yang melampaui batas.” (TQS. Al ‘Araf: 80-81).

Allah sudah memberikan pelajaran kepada kita lewat sejarah kaum Sodom, kaum yang ingkar terhadap Nabi Luth. Allah mengazabnya dengan sangat pedih.

“Maka kami jadikan bagian atas kota itu terbalik ke bawah dan kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang keras”. (TQS. Al-Hijr:74)

Jika di negeri kita yang tercinta ini sampai dilegalkan prilaku tersebut, berarti dengan terang benderang menantang dan menghalalkan azab Allah menimpa negeri ini. Tak cukupkah pelajaran yang menimpa kaum Nabi Luth?

Secara fitrah, Allah telah menciptakan manusia dengan dorongan naluri dan kebutuhan jasmaninya sepaket dengan aturan untuk mengaturnya. Salah satu dorongan naluri manusia adalah naluri melestarikan keturunan, diantara adanya rasa cinta dan dorongan seksual antara lawan jenisnya. Tujuan diciptakan naluri ini tentu untuk melestarikan keturunan dan hanya bisa dilakukan dengan pasangan. Bagaimana jadinya jika naluri untuk melestarikan keturunan dilakukan dengan pasangan sejenis? Jelas ini sudah bertentangan dengan fitrah manusia.

Akar permasalah LGBT ini tidak lepas dari ideologi sekuler yang diterapkan saat ini. Masyarakat sekuler hanya akan memandang laki-laki dan perempuan hanya sebatas hubungan seksual semata. Oleh karena itu mereka tidak akan merasa bersalah ketika melakukan hal-hal yang menyimpang dari ajaran agama. Satu-satunya cara untuk menyelasaikan permasalahan ini adalah dengan membuang jauh-jauh sistem sekuler dan menggantinya dengan Syariat Islam. Wallahu a’lam bishawab.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga di pelosok Polokarto Sukoharjo yang masih minim dakwah ini sangat haus terhadap pengajian dan pembinaan Dinul Islam. Ayo bantu wakaf, pahalanya terus mengalir berlipat-lipat tak terbatas...

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Bencana Palu adalah Derita Kita Semua. Relawan IDC bekerja sama dengan PDUI menerjunkan relawan, dai motivator dan tim medis....

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Bila cinta Allah sudah melekat, tak ada yang bisa menghalangi amal infak. Wakaf mobil bagi driver gojek motor pun menjadi ringan. Semoga Allah memberkahi dan menggantinya dengan yang lebih baik....

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Wakaf tidak menghabiskan harta, justru mengekalkan harta. Pahalanya terus mengalir tak terbatas usia, manfaatnya dirasakan umat seluas-luasnya dari generasi ke generasi...

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

Relawan IDC Solo Raya menyerahkan wakaf sepeda motor kepada Ustadz Sriyono untuk menunjang aktifitas dakwah di tempat-tempat terpencil yang sulit dijangkau di lereng Gunung Lawu...

Latest News
Dua Komika Diduga Lakukan Penistaan Agama, MUI: Laporkan Saja

Dua Komika Diduga Lakukan Penistaan Agama, MUI: Laporkan Saja

Ahad, 21 Oct 2018 07:35

[Stroy Hamka-6] Yang Membuat Hamka Berbeda

[Stroy Hamka-6] Yang Membuat Hamka Berbeda

Ahad, 21 Oct 2018 06:00

Imam Qunut Shubuh, Makmum Ikut Mengaminkan?

Imam Qunut Shubuh, Makmum Ikut Mengaminkan?

Sabtu, 20 Oct 2018 23:15

Bikin Video Masak Daging Babi Campur Kurma dan Madu, Dua Komika Ini Disebut Lakukan Penistaan Agama

Bikin Video Masak Daging Babi Campur Kurma dan Madu, Dua Komika Ini Disebut Lakukan Penistaan Agama

Sabtu, 20 Oct 2018 21:16

SOHR: Islamic State Bebaskan 6 dari 27 Sandera Druze yang Mereka Tawan di Sweida Suriah

SOHR: Islamic State Bebaskan 6 dari 27 Sandera Druze yang Mereka Tawan di Sweida Suriah

Sabtu, 20 Oct 2018 19:45

Rusia Klaim Tewaskan 88.000 Pejuang Oposisi sejak Mulai Intervensi di Suriah 2015

Rusia Klaim Tewaskan 88.000 Pejuang Oposisi sejak Mulai Intervensi di Suriah 2015

Sabtu, 20 Oct 2018 18:16

Serangan Udara Koalisi Pimpinan AS Tewaskan 30 Lebih Warga Sipil di Deir Al-ZOr

Serangan Udara Koalisi Pimpinan AS Tewaskan 30 Lebih Warga Sipil di Deir Al-ZOr

Sabtu, 20 Oct 2018 17:15

Saudi Pecat Jenderal Tingkat Atas Setelah Akui Khashoggi Tewas di Konsulat Istanbul

Saudi Pecat Jenderal Tingkat Atas Setelah Akui Khashoggi Tewas di Konsulat Istanbul

Sabtu, 20 Oct 2018 16:15

Jumlah LGBT di Tasikmalaya Ribuan, Almumtaz Serukan Masyarakat dan Aparat Aktif Penanganan

Jumlah LGBT di Tasikmalaya Ribuan, Almumtaz Serukan Masyarakat dan Aparat Aktif Penanganan

Sabtu, 20 Oct 2018 15:32

Dosa Sebab Datangnya Bencana

Dosa Sebab Datangnya Bencana

Sabtu, 20 Oct 2018 14:42

GNPF Ulama Bogor Ajak Waspadai LGBT

GNPF Ulama Bogor Ajak Waspadai LGBT

Sabtu, 20 Oct 2018 12:30

Bertahan dari terjangan Lumpur Liquifaksi, Asmudin Kehilangan Cucu Kembar

Bertahan dari terjangan Lumpur Liquifaksi, Asmudin Kehilangan Cucu Kembar

Sabtu, 20 Oct 2018 12:21

Tak Ingin Kena Azab Bencana, FPI Banyuwangi Tolak Festival Gandrung Sewu

Tak Ingin Kena Azab Bencana, FPI Banyuwangi Tolak Festival Gandrung Sewu

Sabtu, 20 Oct 2018 10:47

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Warga Bugel Polokarto Butuh Dakwah, Ayo Bantu Wakaf Quran dan Perangkat Taklim

Sabtu, 20 Oct 2018 06:16

Women Empowering, Ilusi Kapitalisme untuk Perempuan agar Berdaya?

Women Empowering, Ilusi Kapitalisme untuk Perempuan agar Berdaya?

Jum'at, 19 Oct 2018 23:48

Penyelidik Turki Periksa Hutan Belgrad di Istanbul Terkait Lenyapnya Jamal Khashoggi

Penyelidik Turki Periksa Hutan Belgrad di Istanbul Terkait Lenyapnya Jamal Khashoggi

Jum'at, 19 Oct 2018 21:05

Pejuang Oposisi Serang Wilayah yang Dikuasai Pasukan Pemerintah di Kota Alppo

Pejuang Oposisi Serang Wilayah yang Dikuasai Pasukan Pemerintah di Kota Alppo

Jum'at, 19 Oct 2018 20:45

LPPOM MUI Kembali Gelar Pameran Halal Internasional di Smesco

LPPOM MUI Kembali Gelar Pameran Halal Internasional di Smesco

Jum'at, 19 Oct 2018 20:39

Ulama Terkemuka Inggris Syaikh Anjem Choudary Dibebaskan dari Penjara

Ulama Terkemuka Inggris Syaikh Anjem Choudary Dibebaskan dari Penjara

Jum'at, 19 Oct 2018 16:15

Sesat Pikir Intoleransi

Sesat Pikir Intoleransi

Jum'at, 19 Oct 2018 14:39


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Jum'at, 19/10/2018 09:56

Racun LGBT Ancam Generasi