Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.006 views

Jangan Pecah Ukhuwah dengan Ashabiyah

Oleh: Dini Azra

Pernyataan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama KH. Said Aqil siradj, akhirnya menjadi polemik. Hal itu bermula ketika dia memberi sambutan di harlah Muslimat NU ke 73 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, dalam orasinya itu ada kalimat yang menyinggung perasaan umat.

Di acara yang juga dihadiri oleh Presiden dan Ibu Negara beserta beberapa orang Menteri juga tokoh-tokoh lain , beliau menyampaikan bahwa masyarakat NU harus berperan di berbagai bidang, salah satunya bidang keagamaan.

"Berperan di tengah masyarakat. Peran agama. Harus kita pegang. Imam masjid, khatib, KUA (kantor urusan agama), harus dari NU. Kalau dipegang selain NU, salah semua," tutur Said lalu tertawa kecil yang diikuti hadirin yang mendengar. (CNN Indonesia 27/1/2019)

Kalimat yang terakhir itu menjadi ramai diperbincangkan, karena seolah beliau ingin mengatakan harakah di luar NU semuanya salah, hanya NU yang boleh mengurus masalah keagamaan ditengah masyarakat. Bayangkan saja, dari mulai imam masjid, khatib, KUA harus orang NU. Apakah ini bentuk kesombongan ataukah serakah akan jabatan? Hal itu pun menuai kritik , dari tokoh Muhammadiyah Anwar Abbas. Beliau menyesalkan ucapan Said Aqil Siradj tersebut, karena berpotensi membahayakan persatuan dan kesatuan umat juga tidak mencerminkan akal sehat.

"Saya sesalkan. Pernyataan ini jelas tidak mencerminkan akal sehat. Saya yakin pernyataan ini adalah pernyataan dan sikap pribadi dari Said Aqil Siradj dan bukanlah sikap dari NU," kata Anwar Abbas dalam keterangan tertulisnya, Senin (28/1).(CNN Indonesia/28/1/2019)

Anwar Abbas menyatakan bahwa yang dia sampaikan ini murni dari dirinya pribadi. Bukan kapasitasnya sebagai salah satu Ketua Umum PP Muhammadiyah dan Sekjen MUI.  Dia meminta supaya Said Aqil Siradj menarik kata-katanya tersebut dan meminta maaf.

Namun, Said Aqil Siradj menolak untuk menarik ucapannya dan meminta maaf. Sebab dia merasa tidak ada yang salah dengan apa yang disampaikannya saat itu. Selain itu menurutnya NU adalah organisasi Islam yang independen. Sementara MUI hanyalah forum silaturahmi ulama lintas ormas Islam, bukan induk NU.

“Sekjen majelis ulama meminta saya mencabut ungkapan saya kemarin, saya atau NU bukan bawahan ulama, tidak ada hak mereka perintah-perintah saya,” kata Said lantang saat membuka acara Rakornas Lembaga Dakwah Nahdahtul Ulama (LDNU) se-Indonesia di Auditorium Binakarna, Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Senin (28/1). Lebih jauh dia mengaku tidak takut kepada siapapun.

Hal itu wajar, karena memang bukan sekali ini saja beliau ini mengucapkan hal yang mengundang kontroversi, tanpa pernah merasa bersalah. Sudah sering kita mendengar dari lisannya, menjadikan ajaran agama sebagai bahan candaan, terkadang menjelekkan harakah lain yang tidak sepaham. Beliau tidak pernah menyesal apalagi meminta maaf? Padahal meminta maaf adalah perbuatan mulia yang dianjurkan Nabi Shalallahu alaihi wassalam, bukan sesuatu yang bisa merendahkan seseorang. Kecuali bagi orang yang memiliki sifat sombong, merasa diri lebih tinggi dan merendahkan selainnya.

Yang harus kita pahami bahwa ucapan tersebut tidak mewakili sikap seluruh warga NU seluruhnya, melainkan kekhilafan individu. Sehingga kita tidak boleh terpancing, dan mengambil sikap yang bisa merusak ukhuwah Islamiyah diantara sesama muslim. Baik bagi masyarakat NU sendiri ataupun dari harakah yang lain, haruslah bersikap bijaksana, tidak boleh mencela semaunya ataupun membela dengan membabi buta. Bersikaplah obyektif, tidak memihak kepada sesuatu yang salah, hanya karena ashabiyah terhadap seorang tokoh agama .

"Perhatikan apa yang disampaikan , jangan melihat siapa yang mengatakan." Begitu seharusnya yang kita lakukan, karena kita dilarang untuk ashabiyah terhadap seseorang, kelompok, suku, madzhab ataupun negara. Ashabiyah (fanatik buta) artinya membela dan mengikuti pihak yang dijadikan obyek ashabiyahnya.

Baik yang diikuti itu benar ataupun salah tetap saja dianggap benar. Sikap ashabiyah inilah yang dapat membuat ukhuwah jadi terpecah belah. Mudah diadu domba, dibenturkan, saling mencaci-maki hanya karena beda pemahaman dan uslub dalam berdakwah. Padahal Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam pernah bersabda :

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Orang-Orang mukmin dalam hal saling mencintai, mengasihi, dan menyayangi bagaikan satu tubuh. Apabila ada salah satu anggota tubuh yang sakit, maka seluruh tubuhnya akan ikut terjaga (tidak bisa tidur) dan panas (turut merasakan sakitnya).“

Bagi umat Islam sandaran kebenaran adalah Alquran dan Sunnah Nabi Shalallahu alaihi wassalam, sebagai warisan yang beliau tinggalkan. Ketika ada perselisihan, solusinya adalah kembali pada keduanya. Bukan pada gelar ulama, atau gelar akademik yang melekat pada diri seseorang. Begitupun fanatik terhadap golongan, harakah, bahkan negara.

Tidak boleh kita mengatakan bahwa kelompok kitalah yang paling benar, dan yang lain adalah salah. Seolah hanya pengikut kelompok ini yang berhak atas surganya Allah Subhanahu wataala, dan yang lain tidak . Sampai-sampai ada slogan hidup mati untuk "harakah", bela ulama sampai mati ! Meskipun yang dibela dalam posisi bersalah, melakukan pelanggaran syariat.

Tidakkah kita mendengar bahwa Rasulullah Shalallahu alaihi wassalam pernah bersabda: "Barangsiapa yang terbunuh di bawah bendera (fanatisme) buta, mengajak pada ashobiyyah atau menolong karena ashobiyyah (fanatik), maka matinya seperti mati Jahiliyyah (H.R Muslim)

Fanatik yang dibenarkan hanyalah terhadap Allah dan Rasul Nya, dengan berupaya mengamalkan syariat Nya dalam kehidupan .Tidak pakai tapi dan tanpa menunggu nanti, ketika syariat menetapkan sesuatu itu wajib maka kerjakan, dan bila haram maka segera tinggalkan.

Sami'na wa atho'na, kami dengar dan kami taati. Semoga Allah Subhanahu wataala selalu melindungi dan menjaga ukhuwah Islamiyah diantara kita. Dan menjauhkan dari sikap ashabiyah kepada selain Nya. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Anies: DKI Kerjasama dengan Ojol Antar Belanjaan Warga

Anies: DKI Kerjasama dengan Ojol Antar Belanjaan Warga

Rabu, 01 Apr 2020 09:37

Mardani: Kebijakan Darurat Sipil Bukti Pemerintah Tidak Peka

Mardani: Kebijakan Darurat Sipil Bukti Pemerintah Tidak Peka

Rabu, 01 Apr 2020 08:27

Tiga Karya Inovasi Robotika UIN SGD Hadapi Covid-19

Tiga Karya Inovasi Robotika UIN SGD Hadapi Covid-19

Rabu, 01 Apr 2020 07:19

3 Apotek di Dubai UEA Didenda Karena Naikan Harga Masker Wajah

3 Apotek di Dubai UEA Didenda Karena Naikan Harga Masker Wajah

Selasa, 31 Mar 2020 22:15

Saudi Akan Tingkatkan Ekspor Minyak ke Level Rekor di Tengah Perang Harga dengan Rusia

Saudi Akan Tingkatkan Ekspor Minyak ke Level Rekor di Tengah Perang Harga dengan Rusia

Selasa, 31 Mar 2020 22:05

Politisi PKS Minta Jokowi Lupakan Darurat Sipil

Politisi PKS Minta Jokowi Lupakan Darurat Sipil

Selasa, 31 Mar 2020 21:52

Rumah Masjid

Rumah Masjid

Selasa, 31 Mar 2020 21:18

Serangan Balasan Koalisi Pimpinan Saudi Targetkan Pemberontak Syi'ah Houtsi di Sana'a

Serangan Balasan Koalisi Pimpinan Saudi Targetkan Pemberontak Syi'ah Houtsi di Sana'a

Selasa, 31 Mar 2020 21:15

Polisi Turki Tahan 11 Orang Peserta Pesta Rumah Bertema 'Virus Corona' di Istanbul

Polisi Turki Tahan 11 Orang Peserta Pesta Rumah Bertema 'Virus Corona' di Istanbul

Selasa, 31 Mar 2020 20:17

Lawan Corona dengan Darurat Sipil, Ini Tanggapan Yusril Ihza Mahendra

Lawan Corona dengan Darurat Sipil, Ini Tanggapan Yusril Ihza Mahendra

Selasa, 31 Mar 2020 20:10

Remehkan Himbauan Social Distancing Memperburuk Keadaan dan Percepat Penyebaran Virus

Remehkan Himbauan Social Distancing Memperburuk Keadaan dan Percepat Penyebaran Virus

Selasa, 31 Mar 2020 19:12

Yuk Urunan 4 juta bisa Bangun 2 RM Padang Prasmanan H. Alay Tanah Abang

Yuk Urunan 4 juta bisa Bangun 2 RM Padang Prasmanan H. Alay Tanah Abang

Selasa, 31 Mar 2020 19:11

Menyikapi Pandemi Covid-19

Menyikapi Pandemi Covid-19

Selasa, 31 Mar 2020 18:34

SBY Dorong Ilmuwan dan Peneliti Kesehatan Dunia Segera Temukan Vaksin Corona

SBY Dorong Ilmuwan dan Peneliti Kesehatan Dunia Segera Temukan Vaksin Corona

Selasa, 31 Mar 2020 18:20

Update 31 Maret 2020 Infografik Covid-19: 1528 Positif, 81 Sembuh, 136 Meninggal

Update 31 Maret 2020 Infografik Covid-19: 1528 Positif, 81 Sembuh, 136 Meninggal

Selasa, 31 Mar 2020 17:49

Mudik, Arus Penyebaran Covid-19 yang Paling Efektif

Mudik, Arus Penyebaran Covid-19 yang Paling Efektif

Selasa, 31 Mar 2020 17:35

Selama Wabah Corona, Pendaftaran Nikah Dilakukan Secara Online

Selama Wabah Corona, Pendaftaran Nikah Dilakukan Secara Online

Selasa, 31 Mar 2020 16:23

KSPI Tolak Omnibus Law dan Darurat Sipil Corona

KSPI Tolak Omnibus Law dan Darurat Sipil Corona

Selasa, 31 Mar 2020 15:14

Kebijakan Darurat Sipil, ‘Hand Sanitizer’ Ala Penguasa?

Kebijakan Darurat Sipil, ‘Hand Sanitizer’ Ala Penguasa?

Selasa, 31 Mar 2020 14:53

3 Dokter Muslim Jadi Dokter Pertama di Inggris yang Meninggal Karena Virus Mematikan Cina Covid-19

3 Dokter Muslim Jadi Dokter Pertama di Inggris yang Meninggal Karena Virus Mematikan Cina Covid-19

Selasa, 31 Mar 2020 14:10


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X