Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.996 views

Mengkritisi dan Menangkal Upaya Asing dalam Menghancurkan Bangunan Keluarga

Oleh: Mela Ummu Nazry Najmi Nafiz (Pemerhati Generasi)

Bonus demografi yang dialami Indonesia dan sederet negeri muslim lainnya menjadi ancaman nyata bagi negara asing yang mengalami penurunan angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk.

Sedangkan salah satu syarat berkembangnya  sebuah peradaban adalah tingginya tingkat kelahiran dan pertumbuhan penduduk suatu negeri. Karenanya terjadi penggembosan isu jika tingginya angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk suatu negeri adalah ancaman bagi keberlangsungan hidup suatu negeri.

Dibuatlah teori-teori sesat dan menyesatkan jika tingginya angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk suatu negeri akan menyebabkan kemiskinan dan kelaparan. Padahal sejatinya teori tersebut adalah salah dan menyesatkan.

Tersebab kemiskinan dan kelaparan suatu negeri bukan ditimbulkan dari tingginya angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk melainkan dari kesalahan pengurusan urusan rakyat oleh penguasa akibat penerapan sistem sekuler kapitalistik yang membelit negeri.

Sialnya, teori salah dan menyesatkan ini diadopsi oleh negara saat ini hingga menjadi sebuah bentuk kebijakan publik yang sangat jauh dari nalar sehat manusia, hingga lahir wacana pembatasan usia pernikahan diangka 19 tahun,  upaya legalisasi elgebete dan "pemaksaan" para wanita keluar rumah dengan dalih kesetaraan gender dan emansipasi wanita ataupun pemberdayaan wanita untuk kemandirian ekonomi yang sebetulnya hal ini akan berpengaruh besar pada hilangnya naluri pengasuhan seorang ibu.

Padahal sejatinya ibu adalah tiang negara, sebagai guru, teladan dan pemberi kasih sayang sejati bagi anak-anaknya. Artinya kesalahan cara pandang dan penilaian terhadap bonus demografi yang terjadi dinegeri ini akan berpotensi untuk menghancurkan bangunan keluarga dengan harapan dapat menurunkan angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk, sehingga sebuah negeri tidak dapat membangun peradabannya.

Padahal keluarga  adalah benteng pertahanan terakhir pembangun peradaban manusia. Artinya jika bangunan keluarga hancur, maka hancurlah peradaban yang dibangunnya.

Karenanya, haruslah ada upaya sistemik dan sistematis untuk menangkal seluruh agenda asing dalam upaya penghancuran bangunan keluarga tersebut. Upaya tersebut dapat diuraikan dari beberapa sisi sebagai berikut :

1) Memahamkan kepada manusia jika kelahiran anak adalah anugerah, sebuah bentuk kebaikan, tersebab setiap anak yang dilahirkan adalah fitri atau suci atau tidak berdosa. Kelahiran ini hanya akan membawa kebaikan jika proses kelahirannya baik dan berasal dari bibit yang baik dan halal. Berasal dari suami istri yang terikat dalam ikatan pernikahan yang sah sesuai syariat. Suami adalah seorang laki-laki. Dan isteri adalah seorang perempuan yang diikat dengan akad pernikahan yang sah sesuai syariat.

Dari sini maka segala bentuk faham kebebasan dan elgebete akan tertolak secara otomatis. Tersebab tidak sesuai dengan fitrah penciptaan manusia, tidak memuaskan akal dan tidak menentramkan jiwa. Dan hanya akan menimbulkan masalah demi masalah bagi manusia, karena faham kebebasan dan elgebete adalah biang masalah.

2) Memahamkan manusia jika pembatasan usia pernikahan diangka 19 tahun adalah salah. Tersebab tidak sesuai dengan fakta pertumbuhan manusia secara biologis. Dimana manusia akan matang secara biologis adalah direntang usia 9 hingga 15 tahun. Malah faktanya ada yang kurang dari usia tersebut.

Saat manusia matang secara biologis maka, akan timbul dorongan untuk menikah sebagai salah satu solusi halal dalam pemenuhan naluri dari matangnya manusia secara biologis. Laki-laki ditandai dengan keluarnya sperma dan wanita ditandai dengan menstruasi.

Maka pembatasan usia menikah diangka 19 tahun bukanlah solusi tepat dalam pemenuhan naluri seksual yang lahir dari matangnya manusia secara biologis. Tersebab faktor pencetus matang dini manusia secara biologis saat ini sangat tinggi, banyak dan beragam. Mulai dari masuknya suguhan pornografi dan pornoaksi yang sangat mudah untuk diakses hingga faktor makanan. Belum lagi sajian liberalisasi diseluruh sektor kehidupan, semacam gaul bebas.

Maka solusi atas hal demikian bukanlah dengan pembatasan usia menikah diangka 19 tahun, namun dengan cara menutup seluruh akses yang dapat mempercepat matang dini unsur biologis manusia. Karena faktanya tidak ada anak kecil yang belum baligh atau belum matang tubuhnya secara biologis yang meminta untuk menikah. Sebaliknya yang ingin menikah adalah manusia yang telah matang secara biologis.

Maka seharusnya negara memudahkan bahkan memfasilitasi orang-orang yang ingin menikah dalam rangka menjaga kesucian dan kehormatan diri. Bukan malah membatasi diangka usia 19 tahun.

3) Memahamkan manusia jika konsep kesetaraan gender adalah konsep yang sesat. Tersebab tidak sesuai dengan fitrah penciptaan manusia yaitu selamanya ada laki-laki dan perempuan yang memiliki kekhasan sifat masing-masing yang tidak akan pernah bisa ditukar dan dipertukarkan. Karenanya timbul apa yang disebut sebagai hak dan kewajiban laki-laki dan perempuan, berdasarkan karakter penciptaannya.

Karenanya diharapkan dengan minimal tiga upaya diatas, manusia akan kembali sadar dan kembali pada fitrah penciptaannya masing-masing. Sehingga laki-laki tidak akan menuntut dan bertransformasi menjadi perempuan dan mengambil peran-peran perempuan, pun sebaliknya wanita tidak akan menuntut dan bertransformasi diri menjadi laki-laki dan mengambil peran laki-laki. Semua akan berjalan sesuai dengan fitrahnya sebagai manusia.

Karenanya dengan kesadaran ini, diharapkan bangunan keluarga menjadi kokoh kembali dan mampu menangkal seluruh upaya asing dalam menghancurkan bangunan keluarga.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Hidup Sebatang Kara, Rumah Nenek Halimah Ludes Kebakaran. Ayo Bantu..!!

Di usia uzurnya Nenek Halimah makin rajin beribadah dan banyak ujian iman. Rumah gubuknya ludes terbakar. Dibutuhkan dana Rp 13 juta, untuk membangun rumah sederhana agar bisa istirahat dan khusyuk...

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Keluarga ini Terancam Pemurtadan dan Rentenir, Ayo Bantu Modal Usaha..!!

Berbagai ikhtiar dilakukan pasangan Eddy Saputra dan istrinya untuk mengatasi beratnya himpitan ekonomi, tapi selalu menemui jalan buntu. Bantuan justru datang dari orang yang membahayakan akidah:...

Latest News
Tidak Bermaksud Menghina, Jyllands-Posten Tolak Minta Maaf Ke Cina Terkait Kartun Satir Virus Corona

Tidak Bermaksud Menghina, Jyllands-Posten Tolak Minta Maaf Ke Cina Terkait Kartun Satir Virus Corona

Selasa, 28 Jan 2020 21:45

Beberapa Anak Tewas Akibat Serangan Bom Pasukan Haftar Bom di Kompleks Sekolah di Tripoli

Beberapa Anak Tewas Akibat Serangan Bom Pasukan Haftar Bom di Kompleks Sekolah di Tripoli

Selasa, 28 Jan 2020 21:17

MUI Akan Bahas Omnibus Law Jika Draft RUU Sudah di DPR

MUI Akan Bahas Omnibus Law Jika Draft RUU Sudah di DPR

Selasa, 28 Jan 2020 21:04

Meski Harga Elpiji 3 Kg Batal Naik, FPKS Akan Terus Kawal

Meski Harga Elpiji 3 Kg Batal Naik, FPKS Akan Terus Kawal

Selasa, 28 Jan 2020 19:51

Mantan Imam Masjidil Haram Mentweet Doa Minta Perlindungan dari Virus Mematikan Cina

Mantan Imam Masjidil Haram Mentweet Doa Minta Perlindungan dari Virus Mematikan Cina

Selasa, 28 Jan 2020 15:00

Badan Intelijen Israel Shin Bet Tangkap Warga Israel Karena Jadi Mata-mata Hamas

Badan Intelijen Israel Shin Bet Tangkap Warga Israel Karena Jadi Mata-mata Hamas

Selasa, 28 Jan 2020 14:00

Terkait Penyebaran Virus Corona, Berikut Tanggapan Sekum PP Muhammadiyah

Terkait Penyebaran Virus Corona, Berikut Tanggapan Sekum PP Muhammadiyah

Selasa, 28 Jan 2020 13:41

Militer AS Akui Pesawatnya Jatuh di Afghanistan, Bantah Ditembak Taliban

Militer AS Akui Pesawatnya Jatuh di Afghanistan, Bantah Ditembak Taliban

Selasa, 28 Jan 2020 13:00

The Next Muhammad Al Fatih

The Next Muhammad Al Fatih

Selasa, 28 Jan 2020 12:49

Menlu Saudi Sebut Timur Tengah 'Lebih Aman' Setelah AS Membunuh Jenderal Iran Soleimani

Menlu Saudi Sebut Timur Tengah 'Lebih Aman' Setelah AS Membunuh Jenderal Iran Soleimani

Selasa, 28 Jan 2020 12:16

Paradoks Sikap Indonesia Mengenai Corona

Paradoks Sikap Indonesia Mengenai Corona

Selasa, 28 Jan 2020 11:44

Taubat Nasuha Harus dengan Shalat Taubat?

Taubat Nasuha Harus dengan Shalat Taubat?

Selasa, 28 Jan 2020 11:00

Rakyat Wuhan Kini Sendiri

Rakyat Wuhan Kini Sendiri

Selasa, 28 Jan 2020 10:39

Inilah Para Juara Olimpiade Halal 2019

Inilah Para Juara Olimpiade Halal 2019

Selasa, 28 Jan 2020 10:15

Memakai Jilbab Adalah Bukti Cinta kepada Al Khaliq

Memakai Jilbab Adalah Bukti Cinta kepada Al Khaliq

Selasa, 28 Jan 2020 09:35

Bahaya di Balik Dewan Pengarah Pembangunan Ibu Kota Baru

Bahaya di Balik Dewan Pengarah Pembangunan Ibu Kota Baru

Selasa, 28 Jan 2020 08:28

Riwayat dan Filosofi Meme Generation

Riwayat dan Filosofi Meme Generation

Selasa, 28 Jan 2020 07:22

Indonesia Mayoritas Muslim, PKS: Sertifikasi Halal Tidak Boleh Hilang di Omnibus Law

Indonesia Mayoritas Muslim, PKS: Sertifikasi Halal Tidak Boleh Hilang di Omnibus Law

Selasa, 28 Jan 2020 06:56

HNW Minta Pemerintah Evakuasi WNI di China

HNW Minta Pemerintah Evakuasi WNI di China

Selasa, 28 Jan 2020 05:59

Senjata Makan Tuan China

Senjata Makan Tuan China

Senin, 27 Jan 2020 23:40


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X