Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.160 views

Harga Gula Melejit, Hidup Rakyat Kian Pahit

 

MANISNYA rasa gula tak semanis harganya. Beberapa pekan terakhir masyarakat dibikin gundah dengan kenaikan harga gula yang terus merangkak hingga tembus dengan harga eceran 16.500 per kilogram. Harga tersebut diatas HET yang ditetapkan oleh pemerintah yaitu sekitar Rp.12.500 per kilogram (cnnindonesia.com, 9/3/2020).

Parahnya, kenaikan harga gula juga diikuti oleh kenaikan harga beberapa komoditas pangan yang lain, seperti beras, telur dan minyak goreng. Belum lagi kenaikan kebutuhan lain seperti bawang putih, yang diikuti juga dengan kenaikan harga empon-empon yang beberapa pekan naik daun karena dipercaya oleh masyarakat dapat mencegah masuknya virus Corona yang sudah masuk dan makin meluas di Indonesia.

Asosiasi Gula Indonesia memperkirakan, produksi gula pada 2020 hanya mencapai 2,05 ton atau lebih rendah 6,8% dari 2019 sebesar 2,2 juta ton. Hal tersebut diperkirakan karena imbas kemarau panjang yang terjadi tahun lalu. Tenaga Ahli Asosiasi Gula Indonesia (AGI), mengatakan tingginya harga gula disebabkan jumlah pasokannya yang menipis akibat permintaan masyarakat yang tinggi. Terlebih menjelang Ramadhan seperti sekarang ini (kata-kata.co.id, 4/3/2020).

Dengan kondisi tersebut, tak ada solusi lain yang ditempuh pemerintah selain membuka kran Impor. Sebagai solusi untuk menambah pasokan. Menteri Perdagangan Agus Suparmanto, menyatakan bahwa izin impor gula rafinasi yang dikeluarkan pemerintah sepanjang tahun ini sebanyak 3,juta ton. Adapun pemerintah sudah mengeluarkan izin impor sebesar 1,5 juta ton pada semester pertama 2020.

Seolah tak asing lagi, disetiap persoalan kelangkaan barang kebutuhan hidup, solusi yang diambil oleh pemerintah selalu dengan membuka kran impor. Untuk kebutuhan gula saja, data yang dirilis Statista Impor gula Indonesia mencapai 4,45 juta ton untuk periode 2017/2018. Angka tersebut mengalahkan Tiongkok maupun Amerika Serikat, masing -masing mencapai 4,2 juta ton dan 3,11 juta ton.

Tentu saja, sebagai warga negara Indonesia kita merasa miris. Belum lama didaulat sebagai negara maju, namun faktanya persoalan ekonomi membuat rakyat justru makin susah. Padahal Indonesia terkenal sebagai negara yang sangat subur, namun untuk ketahanan pangan saja masih sangat lemah dan pemenuhannya selalu  bergantung pada impor, alias beli ke negeri tetangga. Di sisi lain, kebijakan impor tidak hanya mematikan produktivitas petani, tapi juga melemahkan kedaulatan negara.

 

Belajar dari Islam

Bangsa ini harus belajar dari sejarah keagungan sistem Islam. Supaya kembali pada sistem Islam, karena hanya Islam yang memiliki konsep paripurna dalam membangun ketahanan pangan. Bahkan, tertulis dalam sejarah, meski wiilayah kekuasaan Islam sangat luas, Kekhilafahan mampu menciptakan kedaulatan  pangan.

Ada beberapa prinsip pokok tentang ketahanan pangan yang pernah digagas dan diterapkan oleh Nabi Yusuf, yang pernah diterapkan di masa Kekhilafahan Islam yang panjang. Dan tetap relevan untuk diterapkan di masa mendatang.

Pertama, optimalisasi produksi. Yaitu mengoptimalkan seluruh potensi lahan untuk usaha pertanian berkelanjutan yang mampu menghasilkan bahan pangan. Disinilah peran berbagai aplikasi dan teknologi dioptimalkan untuk mendukung keberhasilan usaha pertanian.

Kedua, adaptasi gaya hidup. Agar masyarakat tidak berlebihan dalam konsumsi pangan. Rasulullah mengajarkan supaya seorang mukmin baru "makan tatkala lapar, dan berhenti sebelum kekenyangan".

Ketiga, manajemen logistic. Dimana masalah pangan beserta proses yang menyertainya (irigasi, pupuk,anti hama), semuanya dalam kendali pemerintah, dengan memperbanyak cadangan saat melimpah dan akan mendistribusikan secara selektif saat persediaan menurun.

Keempat, prediksi iklim. Yaitu analisis kemungkinan terjadinya perubahan iklim dan cuaca ekstrem dengan mempelajari fenomena alam seperti curah hujan, kelembaban udara, penguapan air permukaan berikut intensitas sinar matahari yang diterima bumi.

Kelima, mitigasi bencana kerawanan pangan. Adalah antisipasi terhadap kemungkinan kondisi rawan pangan karena faktor alam. Mitigasi ini berikut tuntutan untuk saling berbagi di tengah masyarakat saat kondisi sulit.

Sebagian ilmuwan pertanian dalam sejarah Islam menuliskan semua prinsip ketahanan pangan, nyaris dalam satu buku. Dibahas di dalam buku tersebut tentang jenis lahan pertanian dan pilihan tanah, berbagai macam pupuk, alat pertanian dan karya budidaya, sumber air, saluran irigasi, tanaman, pembibitan, penanaman, penanaman, pemangkasan hingga pencakokan buah.

Mereka juga membahas tentang budidaya Serelia, kacang-kacangan, sayuran, bunga, umbi-umbian, juga tanaman untuk parfum. Tak luput dibahas tentang tumbuhan dan hewan beracun serta teknik pengawetan buah. Lengkap dengan fiqih pertanian dan akhlak petani.

 

Peran Utama Negara

Sebagai penyelenggara urusan umat, khilafah juga mengembangkan iklim yang kondusif bagi penelitian dan pengembangan di bidang pertanian. Tak hanya laboratorium perpustakaan yang dibangun, lahan-lahan percobaan pun disediakan. Khilafah memberikan dukungan penuh pada para ilmuan, termasuk dana penelitian disamping penghargaan atas karya yang dihasilkannya.

Tak heran, banyak terlahir  ilmuan di bidang pertanian, diantaranya ada Abu Al Khoir, seorang ahli pertanian abad 12. Beliau menulis dan menjelaskan empat cara untuk memanen air hujan dan membuat perairan buatan. Al Khair  menegaskan perlunya penggunaan air hujan untuk membantu proses reproduksi pohon zaitun dengan cara stek. Beliau pun menguraikan teknik pembuatan gula dari tebu.

Ahmad Al Muwairi dalam bukunya Nihayah Al Arab fi Funun Al Adab, menjelaskan bahwa pada saat itu juga telah berkembang industri gula yang didukung oleh perkebunan tebu di Faris dan Al -Ahwaz, yang kemudian menyebar ke seluruh wilayah Laut Tengah. Ia juga menginformasikan penggunaan bajak berat yang digunakan sebelum penanaman tebu.

Dan masih banyak lagi ilmuwan pertanian yang terlahir pada masa kekhilafahan. Tidak heran jika sejarah mencatat keberhasilan Khilafah mensejahterakan rakyatnya.

Saat ini tidak hanya ketahanan pangan saja yang melemah, bahkan kedaulatan pangan tidak dimiliki oleh bangsa ini. Negeri adidaya dengan ideologi kapitalismenya  senantiasa menjadikan negeri-negeri jajahannya tunduk dan patuh terhadap kebijakannya, diantaranyamelalui perdagangan bebas antar negara.

Mahalnya gula dan bahan pangan lainnya beserta kebijakan impor adalah sebagian dari lemahnya negara mengatasi problem pangan. Melimpahnya sumber daya alam, banyaknya sumber daya manusia, jika negaranya hanya berfungsi regulator yang mementingkan asing saja, maka kekayaan yang melimpah itu  tidak berkorelasi terhadap kesejahteraan masyarakatnya. Bahkan ketahanan pangan akan tetap terancam.

Menjadikan ketahanan negara hancur tidak harus  dengan perang. Hanya dengan melemahkan ketahanan pangannya, sebuah negara bisa saja dikuasai oleh penjajah.  Negara yang terus-menerus mengambil kebijakan impor, rakyatnya terpaksa  harus menanggung segala konsekuensinya.

Inilah realita kehidupan bangsa yang tidak menggunakan Islam dalam mengatasi berbagai persoalan. Padahal Islam bukanlah  agama ritual semata, Islam adalah ideologi yang  memiliki konsep dan metode yang sahih. Islam memiliki cara yang unik dalam mencegah dan mengatasi berbagai persoalan kehidupan. Lebih dari semua itu, menerapkan Islam secara kaffah adalah perintah Allah SWT. Wallahu a'lam.

Husnul Aida

Ibu Peduli Negeri

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Jumat Barokah: Mari Berbagi Wakaf Qur’an & Tebar Hidangan kepada Santri Pelosok Garut

Insya Allah besok Jum’at IDC berbagi Sedekah Jum’at dan Wakaf Mushaf Al-Qur'an kepada para Santri TPQ Masjid Al-Iman Garut. Mari berburu keberkahan sedekah Jumat dan wakaf Al-Qur'an....

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah  Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Kampung Peundeuy Banten Terhenti, Ayo Sedekah Jariyah.!!!

Pembangunan Mushalla Nurul Hikmah di Tangerang Banten ini terhenti karena terkendala biaya. Diperlukan biaya 30 juta rupiah untuk merampungkan agar ibadah dan syiar Islam makin semarak....

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Hijrah dari Gubuk Rombeng, Ayo Bangun Rumah Dakwah Ustadz Karita

Ustadz Karita dan Ustadzah Nurjanah totalitas berdakwah memajukan pendidikan agama di Leuwigede Indramayu. Karena keterbatasan ekonomi, mereka tinggal di gubuk dari karung bekas. Ayo Bantu..!!!...

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Ayo Wakaf Tempat Wudhu ke Masjid Al-Iman Talegong, Alirkan Pahala Abadi.!!

Masjid ini menjadi pusat kegiatan dakwah, ibadah dan pengajian warga Kampung Warung Gantung Talegong Garut, Jawa Barat. Namun sampai saat ini belum memiliki tempat wudhu. Ayo Wakaf..!!!...

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Berburu Keutamaan Jum’at dan Yatim, Mari Berbagi Hidangan dan Santunan kepada Santri Yatim Penghafal Al-Qur'an

Menggabung keutamaan Jum’at dan Cinta Yatim, IDC akan berbagi ke Pesantren Tahfizhul Qur’an Darul Hijrah Cikarang. ...

Latest News
Milisi Pro-Haftar Tangkap Puluhan Warga Derna Libya Setelah Lima Tahanan Kabur Dari Penjara Ghirnata

Milisi Pro-Haftar Tangkap Puluhan Warga Derna Libya Setelah Lima Tahanan Kabur Dari Penjara Ghirnata

Sabtu, 22 Jan 2022 21:38

Lebih 70 Orang Tewas Dalam Pertempuran Setelah Pembobolan Penjara Oleh Islamic State Di Hasakah

Lebih 70 Orang Tewas Dalam Pertempuran Setelah Pembobolan Penjara Oleh Islamic State Di Hasakah

Sabtu, 22 Jan 2022 21:06

Koalisi Pimpinan Saudi Bantah Targetkan Pusat Penahanan Di Provinsi Saada Yaman

Koalisi Pimpinan Saudi Bantah Targetkan Pusat Penahanan Di Provinsi Saada Yaman

Sabtu, 22 Jan 2022 20:45

Poros Partai Islam: Semoga Tidak Layu Sebelum Berkembang

Poros Partai Islam: Semoga Tidak Layu Sebelum Berkembang

Sabtu, 22 Jan 2022 17:00

Karya Santri SMA Ar-Rohmah Putri Juara Terfavorit Kontes Film Pendek Internasional

Karya Santri SMA Ar-Rohmah Putri Juara Terfavorit Kontes Film Pendek Internasional

Sabtu, 22 Jan 2022 16:21

Fahira Idris Terpilih sebagai Ketua Pansus PCR

Fahira Idris Terpilih sebagai Ketua Pansus PCR

Sabtu, 22 Jan 2022 15:56

18 Pasukan Keamanan Kurdi Tewas Dalam Upaya Pembobolan Penjara Oleh Anggota IS Di Hasakah

18 Pasukan Keamanan Kurdi Tewas Dalam Upaya Pembobolan Penjara Oleh Anggota IS Di Hasakah

Sabtu, 22 Jan 2022 15:15

PP 109 Tahun 2012 Batal Direvisi, Bonus Demografi Terancam Asap Rokok

PP 109 Tahun 2012 Batal Direvisi, Bonus Demografi Terancam Asap Rokok

Sabtu, 22 Jan 2022 14:50

Pengelolaan Baik, Sejumlah Masjid Musala Raih Penghargaan dari Amaliah Astra

Pengelolaan Baik, Sejumlah Masjid Musala Raih Penghargaan dari Amaliah Astra

Sabtu, 22 Jan 2022 13:32

Growth Together: Tumbuh Bersama Ciptakan Karya Terbaik Awal 2022

Growth Together: Tumbuh Bersama Ciptakan Karya Terbaik Awal 2022

Jum'at, 21 Jan 2022 16:38

Ikuti Webinar Sehat Tanpa Obat Dengan Quranic Quantum Healing

Ikuti Webinar Sehat Tanpa Obat Dengan Quranic Quantum Healing

Jum'at, 21 Jan 2022 14:11

Pantau Minyak Goreng Satu Harga, Pemerintah Buka Hotline Pengaduan

Pantau Minyak Goreng Satu Harga, Pemerintah Buka Hotline Pengaduan

Jum'at, 21 Jan 2022 13:34

Kiprah Sandiaga Bisa Menjadi Penyemangat Para Pengusaha dari Persis

Kiprah Sandiaga Bisa Menjadi Penyemangat Para Pengusaha dari Persis

Jum'at, 21 Jan 2022 13:10

Kerap Digunakan Tempat Maksiat, Tiga Hotel di Tasikmalaya Disegel Satpol PP

Kerap Digunakan Tempat Maksiat, Tiga Hotel di Tasikmalaya Disegel Satpol PP

Kamis, 20 Jan 2022 22:14

Negara Eropa Desak Israel Hentikan Pembangunan Unit Rumah Baru Di Yerusalem Timur

Negara Eropa Desak Israel Hentikan Pembangunan Unit Rumah Baru Di Yerusalem Timur

Kamis, 20 Jan 2022 21:35

Seorang Muslimah Di Pakistan Divonis Mati Karena Kirim Pesan Penistaan Dan Karikatur Nabi Lewat WA

Seorang Muslimah Di Pakistan Divonis Mati Karena Kirim Pesan Penistaan Dan Karikatur Nabi Lewat WA

Kamis, 20 Jan 2022 21:10

Senat Prancis Larang Pemakaian Jilbab Di Acara Olahraga

Senat Prancis Larang Pemakaian Jilbab Di Acara Olahraga

Kamis, 20 Jan 2022 20:43

Tendang Sesajen, Niat Baik Belum Tentu Diterima dengan Baik

Tendang Sesajen, Niat Baik Belum Tentu Diterima dengan Baik

Kamis, 20 Jan 2022 18:25

Peluang Usaha Varasi Mobil Bagi hasil 20% di Lumajang, Terbatas!

Peluang Usaha Varasi Mobil Bagi hasil 20% di Lumajang, Terbatas!

Kamis, 20 Jan 2022 18:06

Pemerintah Tetapkan Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga

Pemerintah Tetapkan Kebijakan Minyak Goreng Satu Harga

Kamis, 20 Jan 2022 16:58


MUI

Must Read!
X