Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.019 views

Covid-19, Stop Virus dan Ekonomi Kolaps

Oleh: Tardjono Abu Muas (Pemerhati Masalah Sosial)

Dari awal merebaknya penyebaran wabah virus corona (Covid-19) pada pertengahan Desember 2019 di Wuhan China, patut diduga pemangku kebijakan negeri ini masih fokus pada perbaikan bidang ekonomi yang sudah terasakan mulai jeblok.

Sehingga beredarnya pemberitaan betapa ganasnya penyebaran Covid-19 yang masif dan mematikan ini tak direspon positif bahkan cenderung meremehkan, yang pada gilirannya tak ada upaya-upaya antisipasi yang memadai.

Berawal dari kurangnya antisipasi, imbasnya begitu Covid-19 ini mulai berselayar di negeri ini pada awal Maret 2020 lalu, hingga kini sudah lebih dari dua bulan kita lawan penyebaran virus yang satu ini masih saja kegagapan mewarnainya.

Tumpang-tindih kebijakan terjadi, termasuk yang teranyar kebijakan yang dikeluarkan Kementerian Perhubungan mengenai beroperasinya kembali moda transportasi di tengah pelaksanaan Pembatasan Sosial Bersakala Besar (PSBB) masih berlangsung di beberapa daerah.

Kondisi kegagapan yang muncul sangat mungkin terjadi karena belum terfokusnya penanganan menghadapi penyebaran Covid-19. Masih nampak satu sisi ingin menghadapi penyebaran Covid-19, pada saat yang sama di sisi lain ingin berupaya agar ekonomi tidak jeblok atau anjlok. Jika hal ini yang terjadi, maka bisa dikatakan program yang setengah-setengah, padahal menghadapi ganasnya penyebaran virus yang satu ini tak eloklah jika dihadapi dengan setengah hati yang dihantui ketakutan bidang ekonomi remuk-redam.

Dampak dari kurang fokusnya penanganan menghadapi Covid-19 ini, maka muncullah berbagai wacana termasuk wacana yang mutakhir tentang relaksasikah, evaluasi PSBB-kah dan wacana-wacana lain yang ujung-ujungnya faktor ekonomi menjadi fokus kekhawatirannya. Bukan masalah keselamatan masyarakat yang menjadi fokus pertama dan utamanya.

Kini, pemangku kebijakan dihadapkan pada dua pilihan. Pertama, fokus hadapi wabah Covid-19 sampai tuntas dan kesampingkan ekonomi. Kedua, berjalan setengah-setengah dalam arti wabah Covid-19 dihadapi dan ekonomi pun masih terus dijalankan walau berbagai kebijakan berbenturan dengan pelaksanaan PSBB.

Akhirnya, sampailah pada satu titik dengan sebuah pertanyaan, beranikah pemangku kebijakan negeri ini bertekad "Stop Virus dan Ekonomi Kolep?". Dalam artian selesaikan sampai tuntas menghadapi virus yang satu ini dengan risiko ekonomi jeblok?

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X