Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.462 views

Ketiga Pandemi Covid-19 Mengiringi Hari Raya Idul Fitri 1441 H

Oleh: Tardjono Abu Muas (Pemerhati Masalah Sosial)

Allahu Akbar,..Dengan kehendak dan takdir-Nya kini kita ditakdirkan oleh Allah SWT menjadi saksi hidup berhari raya dalam suasana tidak sebagaimana suasana Idul Fitri tahun-tahun sebelumnya. Pandemi Covid-19 atas kehendak-Nya pula telah ikut mengiringi kita dalam suasana Idul Fitri.

Di tengah-tengah keceriaan kita merayakan Idul Fitri, di sela-sela ketaqwaan yang sedang kita coba bangun dan upayakan untuk memperolehnya. Dan di tengah-tengah kekhusyuan kita beribadah pula untuk mengharap keridhaan Allah SWT, serta di tengah-tengah kita menghadapi penyebaran pandemi Covid-19, ternyata masih banyak juga rasa khawatir yang hadir di dalam hati kita tentunya, karena kita tahu persis mungkin telah puluhan, ratusan, bahkan mungkin telah ribuan kali Allah menurunkan musibah baik dalam bentuk ujian maupun teguran kepada kita orang yang beriman bahkan azab bagi orang-orang kafir.

Dan mungkin di antara kita ada yang tergugah dengan musibah tersebut, atau mungkin di antara kita ada yang sama sekali tidak pernah tergugah atau tidak pernah terusik bahkan tidak pernah bergeming oleh musibah yang Allah anugerahkan kepada kita. Sehingga Allah SWT menganugerahkan musibah secara global dan nasional yang kini bisa kita rasakan bersama saat ini.

Hal ini selayaknya menjadi pertanyaan dalam diri kita, sudahkah hati kita memiliki keterbukaan dan kepekaan untuk bisa menerima sinyal-sinyal peringatan dari Allah sehingga mampu menghadirkan hidayah bagi kita? Keterbukaan atau kepekaan untuk bisa menerima sinyal-sinyal atau peringatan-peringatan Allah, tentu hanya dimiliki oleh sosok insan yang muttaqien.

Sosok insan muttaqien inilah yang diharapkan tampil di republik yang sedang sakit ini. Kita tentunya dapat membayangkan, bila saja kehidupan suatu bangsa unsur taqwalah yang menjadi jati dirinya, artinya rakyat dan para pemimpinnya terdiri atas orang-orang yang bertaqwa yang masing-masing sama-sama beriman dan bertangungjawab dalam memperhatikan dan menanggulangi nasib kaum yang lemah, istiqomah dalam menegakkan kebenaran, maka dapat dipastikan akan terwujud masyarakat yang "marhamah" (aman dan sejahtera), "Baldatun thay-yibatun wa rabbun ghafur" (negara yang damai sentausa dalam ridha Allah SWT).

Mahabenar Allah dalam firman-Nya: "Wa lau anna ahlal quraa aamanuu wattaqau la fatahnaa 'alaihim barakaatim-minnas-samaa'i wal ardhi" (Dan sekiranya penduduk negeri-negeri itu beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkannya kepada mereka berkah (kemakmuran) dari langit dan bumi, (Q.S. Al-Araaf : 96)

Namun sebaliknya, sulit kita bayangkan bagaimana jadinya kehidupan suatu bangsa bila masing-masing individu masyarakatnya, baik pemimpin maupun orang-orang yang dipimpinnya bukan terdiri dari orang-orang yang bertaqwa, apa jadinya kehidupan bangsa tersebut? Karena tanpa taqwa, manusia yang semula merupakan "ahsani-taqwim" (yang paling mulia) karena diperkaya dengan budi dan rasa, akal dan pikiran, dapat dipastikan segera akan meluncur drastis ke tingkat "asfala saafiliin" (serendah-rendahnya derajat)(Q.S. At-Tiin:4-5).

Mereka kemudian tampil sebagai "Homo Homini Lopus", yang satu menjadi serigala bagi yang lainnya. Yang menurut al-Qur'an, hal tersebut terjadi bukan karena daya intelegensia manusia tumpul, tapi karena "Laa yafqahuuna bihaa" (tidak lagi mempergunakan akalnya di jalan yang diridai Allah). Bukan pula karena mereka tidak mampu membaca kenyataan yang hidup dan berkembang dalam masyarakat, namun karena mereka "laa yubshiruuna bihaa" (mereka berusaha menutup mata dari kenyataan yang ada).

Bukan pula mereka tidak mendengar jeritan, rintihan, tangisan dan pekikkan orang-orang yang tertindas dan teraniaya akibat ulah hawa nafsu mereka, namun mereka sudah "laa yasma'uuna bihaa" (mereka hanya pura-pura tidak mendengar), sehingga mereka termasuk "ulaa-ika kal-an'aami bal hum adhall" (mereka tidak ubahnya seperti binatang, bahkan lebih rendah dan sesat lagi dari itu) (Q.S. al-Araaf : 179).

Dengan demikian, tanpa taqwa menurut al-Qur'an, cepat atau lambat pasti akan terbukti pula apa yang pernah dikhawatirkan para malaikat, yaitu tampilnya "may yufsidu fiiha wa yasfikuddimaa" (yakni tampilnya manusia-manusia yang membuat kerusakan di muka bumi dan banyak menumpahkan darah sesamanya (Q.S. Al-Baqarah:30). Segala macam cara ia halalkan demi memenuhi ambisi hawa nafsunya. Dengan kemampuan intelegensianya, ia putar dan ia plintir segalanya sehingga nilai dan norma yang ada menjadi kabur dan ngawur karenanya. Garis pemisah antara yang haq dan yang bathil, antara yang halal dan yang haram hilang sendirinya.

Kejadian semacam ini memang sebagaimana pernah disinyalir Rasulullah SAW melalui sabdanya yang diriwayatkan oleh Ibnu Majah : "Kelak akan tiba kepada manusia suatu masa, tahun-tahun yang penuh dengan tipu muslihat, si pembohong dipercaya, sedangkan orang yang benar malah didustakan.

Pengkhianat mulai dipercaya, sedangkan orang yang tadinya dipercaya malah dianggap khianat, sementara orang-orang yang tidak mengerti apa-apa mulai berbicara urusan umat". "Ya! Pada masa itu", kata Rasulullah SAW, "semua serba terbalik", Yang haq dikatakan bathil, dan yang bathil dikatakan haq. Yang halal dikatakan haram, dan yang haram dikatakan halal".

Kini, tiba saatnya dalam suasana Idul Fitri di tengah pandemi Covid-19 ini kita sudah selayaknya bermuhasabah/introspeksi diri kita masing-masing terhadap apa yang telah, sedang dan akan kita lakukan.

Terlebih bagi para pemangku kebijakan publik untuk segera bertaubat memohon ampun kepada-Nya jika dalam melaksanakan amanah-Nya telah menyimpang dari jalan-Nya untuk segera kembali kepada aturan dan hukum-Nya.

Taqabbalallahu minna wa minkum

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Ketua Komnas HAM Bagaikan Merangkap Ketua Tim Pembela Polisi

Sabtu, 23 Jan 2021 17:55

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Cerita Syekh Palestina Selesaikan Hafalan Quran Bersanad di Pengungsian

Sabtu, 23 Jan 2021 17:50

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Anis: Indonesia Mengulang Kondisi Krisis Ekonomi 1998

Sabtu, 23 Jan 2021 17:26

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Muadzin Baca Shalawat Setelah Adzan Dengan Keras, Bolehkah?

Sabtu, 23 Jan 2021 14:00

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

12 Pengungsi Tewas Dibunuh Di Kamp Timur Laut Suriah Tempat Anggota Keluarga IS Ditahan

Jum'at, 22 Jan 2021 23:16

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Tahanan Palestina di Penjara Israel Meninggal Setelah Menerima Vaksin Virus Corona

Jum'at, 22 Jan 2021 22:37

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Pantaskah Menuduh Curah Hujan Menjadi Penyebab Bencana Banjir?

Jum'at, 22 Jan 2021 19:42

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Suami Menyusu ke Istrinya, Ini Pandangan Syaikh Bin Bazz!

Jum'at, 22 Jan 2021 17:08

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Anggota DPR Ingatkan Penanggungjawab Penanganan Covid-19 Ada Dipundak Presiden Jokowi

Jum'at, 22 Jan 2021 12:38

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Banjir Kalsel Akibat Kerusakan Lingkungan, Netty: Pemerintah Jangan Lepas Tangan!

Jum'at, 22 Jan 2021 08:43

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Perintah Halal dan Tayyib Tidak Hanya Untuk Makanan Saja

Kamis, 21 Jan 2021 23:55

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Studi: Penggunaan Masker Bantu Cegah Penularan Covid-19

Kamis, 21 Jan 2021 22:05

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Benyamin Netanyahu Desak Presiden Amerika Joe Biden Perkuat Aliansi AS-Israel

Kamis, 21 Jan 2021 21:51

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Serangan Bom Jibaku Kembar Di Baghdad Irak Tewaskan 28 Orang

Kamis, 21 Jan 2021 20:54

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Pandemi Covid-19 Belum Mereda, MP Persis Usulkan Muktamar Diundur Lagi

Kamis, 21 Jan 2021 19:00

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Menggantungkan Harapan dan Nasib

Kamis, 21 Jan 2021 16:26

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Perpres Berbahaya, Mau Dibawa ke mana Negara?

Kamis, 21 Jan 2021 16:20

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Seorang Tentara AS Ditangkap Karena Diduga Membantu Rencana Serangan Islamic State

Kamis, 21 Jan 2021 15:15

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Apakah Shalat Jum’at Wajib Bagi Wanita?

Kamis, 21 Jan 2021 14:03

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Legislator Berharap Komjen Listyo Sigit Bawa Perubahan di Tubuh Polri

Kamis, 21 Jan 2021 12:52


MUI

Must Read!
X