Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
16.722 views

6 Trik Meredam Marah Kala Puasa

Oleh Yuga Pramita
(Penulis “Ayat-Ayat Sehat” dan “Diet Islami”)

Puasa ramadhan sebenarnya bukan ibadah ringan. Agar bisa sukses melewatinya, tidak hanya butuh kesiapan fisik, namun juga mental. Itu pula sebabnya, meski secara umum seruan-NYA ditujukan pada semua orang beriman, “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian agar kamu bertakwa” (QS. Al Baqarah: 183). Namun dalam pelaksanaannya, ketika situasi tertentu menimpa, seperti saat sakit, orang diperbolehkan membatalkannya, dengan catatan, jika kondisi fisik masih kuat mesti menggantinya di lain hari.

Boleh jadi karena ibadah ini tak segampang sebagaimana yang dibayangkan, maka tak perlu heran jika Allah SWT banyak menebar “bonus” di dalamnya, diantaranya sebagaimana pernah disebut voa-islam.com di http://voa-islam.com/read/smart-teen/2015/06/08/37465/menyesal-jika-tak-tahu-10-keutamaan-bulan-ramadhan-apa-saja/#sthash.ncS7pyrn.mSaYfUiy.dpbs.

Salah satu godaan yang bakal muncul kala berpuasa, selain tentunya keinginan untuk makan dan minum di siang hari, berkatan dengan hasrat untuk menumpahkan amarah.

Padahal, saat emosi orang yang berpuasa “dikilik-kitik” sedemikian rupa, Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wasallam menasehati, untuk meladeninya dengan perkataan ini:
إِنِّيْ صَائِمٌ، إِنِّيْ صَائِمٌ.
“Sesungguhnya aku sedang berpuasa. Sesungguhnya aku sedang berpuasa”. (HR Bukhari dan Muslim, Kitab Fathul Bari : 4/103).

Darimana datangnya marah?
Setidaknya ada dua alasan, kenapa saat puasa keinginan untuk marah gampang datang: Pertama, sebab kemunculan Fenomena hangry, mudah marah (angry) ketika perut lapar (hungry). Penelitian di Amerika Serikat menunjukkan bahwa kondisi ini berhubungan dengan situasi gula darah yang rendah (hipoglikemia), yang selanjutnya akan merembet, menjadikan kadar glukosa di otak juga rendah.

Menurut Jeremy Nicholson, dari Imperial College London, saat kadar glukosa rendah, fungsi otak tidak bisa berjalan dengan baik. Daya nalar bisa memudar, dan emosi selanjutnya jadi kendali – emosi labil umumnya bakal muncul ketika seseorang alpa mengasupkan makanan selama lebih dari delapan jam.

Gara-gara situasi ini pula, sebuah penelitian menemukan adanya potensi keretakan yang berujung pada perpecahan dalam rumah tangga. Hal ini terjadi saat salah satu pasangan yang menderita hipoglikemia ujug-ujug meledak karena hal-hal yang sebenarnya sepele.

Dan kedua, karena faktor suhu udara. prakiraan suhu udara saat ramadhan kali ini berada di kisaran 32-35 derajat Celsius.

Hari yang panas bukan hanya mampu membuat tubuh tak nyaman tetapi juga benar-benar menggerus kesabaran. Dikatakan Nancy Molitor, psikiater klinis dan pakar perilaku di Northwestern University Feinberg School of Medicine, kondisi seperti itu bisa menyebabkan orang sulit tidur, dehidrasi dan terbatasnya aktivitas sehari-hari, seperti terpaksa mengurung diri di kantor demi menghindari teriknya matahari. Tak perlu heran jika karenanya terjadi perburukan mood yang menyebakan orang mudah marah.

Beragam Trik
Sebab semburan kemarahan, selain bisa bikin runyam hubungan pertemanan termasuk kadang persaudaraan, juga mengurangi nilai ibadah puasa ramadhan, maka perlu diupayakan, berbagai trik untuk mengendalikannya.
Berikut adalah beberapa trip yang bisa dilakukan agar kemarahan bisa diredam

1. Perbanyaklah dzikir.

Firman Allah SWT, “(orang-orang yang taubat yaitu) mereka yang beriman, hati mereka menjadi tenang dengan mengingat Allah (dzikrullah). Ingatlah, dengan dzikrullah, hati menjadi tenang (QS Ar-Ra’du, [13] : 28),” rasanya sulit dibantah kebenarannya.

Diungkap Bastaman (2011), hasil penelitian Effa Naila Hady, seorang psikolog yang pernah melakukan serangkaian wawancara mendalam mengenai motivasi, penghayatan dan manfaat melakukan dzikrullah pada sekelompok pengamal dzikrullah di Alkah Baitul Amin, Cilandak, Jakarta, mendapati, munculnya perasaan tenang dan benar-benar merasakan sebuah kehidupan yang lebih tenteram dan bermakna setelah para respondennya melazimkan diri mengamalkan dzikrullah.

2. Berwudhu, mandi dan shalat

Rasulullah Shalallahu ‘Alaihi wa Sallam menganjurkan orang agar berwudhu guna meredakan amarah. Sabdanya, “Bila kamu marah hendaklah kamu berwudhu.” (HR. Ahmad dalam musnadnya).

Bila cara ini dianggap kurang mantap, tidak ada salahnya juga untuk sekalian mandi. Dan andai masih belum reda juga, segera lakukan shalat. Berusahalah untuk khusyu.

3. Beralihlah dari situasi yang membuat marah.
Jika orang yang terbelenggu emosi berada di rumah, segera pindah, cari alternatif ruangan lain yang bisa membuat nyaman, atau lebih baik lagi pergi ke mesjid. Demikian halnya jika tidak sedang di rumah

4. Tarik nafas dalam-dalam selama 5-10 detik.
Tarik nafas perlahan melalui hidung, lalu hembuskan melalui mulut. Nikmati dan rasakan betul pergerakan udara yang terjadi. Berfokuslah pada penghitungan waktu, bukan pada masalah yang membuat marah.

5. Pikirkan solusi singkat untuk mengatasinya. Rencanakan dengan matang dan tuliskan.

6. Upaya lain yang perlu dilakukan berkaitan dengan sajian makan sahur.

a. Hindari bersahur dengan sajian yang memiliki kadar glukosa tinggi, seperti teh manis. Sajian jenis ini, disamping bisa menurunkan  selera makan, juga dapat membuat kadar glukosa darah cepat turun.

b. Pilihlah sumber karbohidrat kompleks. Jika memang harus bersahur dengan roti, pilihlah roti yang mengandung setidaknya 3 gram protein dan 3 gram serat. Protein akan membantu tubuh merasa kenyang lebih lama, sementara serat akan memperlambat pencernaan glukosa.

c. Jangan lupakan buah dan sayur. Buah dan sayuran merupakan sajian kaya serat yang akan membuat glukosa darah tetap mantap.

d. Konsumsi makanan kaya magnesium. Magnesium memainkan peran penting dalam mengontrol kadar glukosa darah sehingga tidak langsung drop saat lapar menerjang. Sajian yang kaya magnesium diantaranya adalah bayam dan alpukat

e. Akhiri sahur dengan jeruk. Hasil sebuah studi yang dipublikasikan dalam Journal of Medicinal Food tahun 2006, mendapati, mengonsumsi setengah buah jeruk segar akan meningkatkan resistensi insulin yang bisa menjaga kadar glukosa darah agar aman terkendali.

f. Cukupkan kebutuhan cairan tubuh. Selain melalui 8 gelas air putih  (bening), sebaiknya memperbanyak makanan yang banyak cairan.

g. Lakukan olahraga ringan. Saat mendekati waktu buka, cobalah lakukan olahraga ringan, upaya ini akan mendorong tubuh membongkar cadangan glukosa yang dimilikinya.


Allahu’alam
===***===
[Adivammar/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Health lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Latest News
Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Dubes Saudi untuk London Sebut Pembunuhan Khashoggi Sebagai Noda

Kamis, 19 Sep 2019 22:03

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Bom Bunuh Diri Tewaskan 20 Orang di Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 21:56

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Laporan: Kabut Asap Akibat Kebakaran Hutan Indonesia Capai Provinsi Selatan Thailand

Kamis, 19 Sep 2019 21:05

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kerjakan Shalat Sunnah di Rumah agar Tak Jadi 'Kuburan'

Kamis, 19 Sep 2019 21:00

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Israel Tahan 23 Warga Palestina dalam Serangan di Tepi Barat

Kamis, 19 Sep 2019 20:47

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Prancis: Klaim Syi'ah Houtsi Mereka Penyerang Fasilitas Minyak Saudi 'Tidak Terlalu Kredibel'

Kamis, 19 Sep 2019 20:35

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

UEA Bergabung dengan Koalisi Pimpinan AS untuk Lindungi Jalur Laut Timur Tengah

Kamis, 19 Sep 2019 20:00

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kandidat Presiden Tunisia Masih Tetap di Penjara

Kamis, 19 Sep 2019 19:42

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Menkeu Saudi Sebut Serangan Terhadap Ladang Minyak Aramco Tidak Memiliki Dampak Pada Ekonomi

Kamis, 19 Sep 2019 19:15

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Serangan Udara AS Tewaskan 30 Warga Sipil di Nangarhar Afghanistan

Kamis, 19 Sep 2019 18:30

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Menlu AS dan Pangeran Salman Diskusikan Serangan Terhadap Fasilitas Minyak Saudi

Kamis, 19 Sep 2019 18:24

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

120 Orang Tewas atau Terluka dalam Serangan Taliban di Markas Intelijen Afghanistan di Zabul

Kamis, 19 Sep 2019 17:44

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Nahrawi dan Moralitas Islam Nusantara

Kamis, 19 Sep 2019 10:57

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen

Kamis, 19 Sep 2019 10:23

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Islamophobia Dijadikan Komoditas Politik

Kamis, 19 Sep 2019 09:23

Menyoal Film The Santri

Menyoal Film The Santri

Kamis, 19 Sep 2019 08:40

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Deislamisasi, Sejarah Islam Diamputasi

Kamis, 19 Sep 2019 07:34

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Bahas RUU KUHP dan RUU P-KS, MUI Undang DPR

Rabu, 18 Sep 2019 23:46


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X