Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
15.199 views

Ramadhan Kok Hina Islam, JAT: The Jakarta Post! Minta Maaf Saja Tidak Cukup

JAKARTA (voa-islam.com) – Protes dari umat Islam terhadap karikatur menghina Islam yang dimuat Jakarta Post (JP) pada edisi Kami (3/7/2014) terus mengalir. Meski Jakarta Pos telah meminta maaf, akan tetapi bagi Jama’ah Ansharut Tauhid (JAT) itu saja tidak cukup.

Untuk menyampaikan sikapnya, Amir Wilayah JAT Jakarta Ustadz Haris Amir Falah dengan rombongannya dari Sariyah Hisbah dan Sariyah I’lam JAT bersama Ketua Majelis Tabligh dan Dakwah Korps Muballigh Jakarta (KMJ) Edy Mulyadi, sekitar pukul 10 pagi tadi mendatangi kantor Jakarta Post, Selasa (8/7/2014).

Ditemui langsung oleh Pemred Jakarta Post Meidyatama Suryodiningrat, Ustadz Haris menyampaikan pernyataannya terhadap pemuatan karikatur tersebut.

“Apapun namanya tetap saja ini menghina Islam, karena bendera yang ada adalah bendera kaum Muslimin, bukan hanya milik kelompok tertentu,” tegasnya.

Lebih jauh Ustadz Haris menyatakan bahwa kalimat Tauhid dan Muhamad Rasulullah yang ada pada karikatur tersebut merupakan simbol Tauhid bagi ummat Islam.

“Terlebih lagi pada bagian dalam tengkorak itu ditulis kalimat, Allah, Rasul, Muhammad. Ini jelas-jelas penistaan yang sangat keji terhadap Islam dan ummatnya. Permintaan maaf saja tidak cukup. Tidak berarti persoalan selesai begitu Jakarta Post minta maaf dan menyatakan mencabut kartun tersebut,” ujar Ustadz Haris.

Menurut beliau, permintaan maaf adalah sebuah keharusan. “Sikap (minta maaf-red) itu telah direspon positif oleh umat Islam, namun tentunya tidak serta merta menghilangkan substansi penghinaan yang membuat mereka dengan iman yang masih baik merasa marah dan tersinggung,” lanjutnya.

Ketua Majelis Tabligh dan Dakwah KMJ Edy Mulyadi menilai apa yang dilakukan harian berbahasa Inggris yang mendukung Jokowi dalam Pilpres 2014 itu jelas-jelas telah menghina serta menistakan Islam dan ummatnya. Baginya, dalih sebagai ketidaksengajaan dan keteledoran redaksi tidak bisa diterima untuk kesalahan sebesar dan sefatal itu.

“Saya tidak yakin redaksi bisa seceroboh itu menurunkan kartun yang sangat menghina Islam dan ummatnya. Menurut saya, apa yang dilakukan Jakarta Post sekali lagi mengkonfirmasi kebenaran firman Allah dalam QS al Baqoroh : 120 dan QS Ali Imron: 118-120, bahwa musuh-musuh Allah memang sangat membenci Islam dan ummatnya. Memang ada framing dari media-media mainstream yang dikuasai kelompok anti Islam utuk terus menyudutkan Islam dan ummatnya,” papar Edy menanggapi penyesalan dan permohonan maaf redaksi Jakarta Post yang dimuat di edisi hari ini, Selasa (8/7/2014).

Meidyatama menyambut baik kedatangan JAT dan KMJ sebagai pihak pertama yang menyampaikan sikapnya secara resmi. Ia mengakui karikatur tersebut mengandung simbol-simbol keagamaan yang bisa dianggap melecehkan.

“Jakarta Post mengakui keteledoran dan kesalahan karena memuat kartun yang telah memicu kemarahan ummat Islam tersebut. Untuk itu, kalau ada hal lain yang harus kami lakukan untuk menebus kesalahan ini, kami siap melakukannya,” kata Meidyatama.

Menurutnya, persoalan konten sepenuhnya menjadi tanggung jawab redaksi, sedangkan tanggung jawab percetakan terbatas pada kualitas cetak semata.

“Dalam soal pemuatan kartun tersebut, sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami di redaksi. Kami sangat menyesal dan mohon maaf. Gramedia sebagai pencetak tidak bisa dikait-kaitkan, apalagi dimintai pertanggung jawabannya,” katanya sambil mengisahkan protes ummat Islam kepada tabloid Monitor pada tahun 1990an silam. (red/ansharuttauhid.com)

- See more at: http://ansharuttauhid.com/read/publikasi/483/permintaan-maaf-saja-tidak-cukup-jat-dan-kmj-sambangi-jakarta-post/#sthash.CmWb9t1M.dpuf

 

JAKARTA (ansharuttauhid.com) – Protes dari umat Islam terhadap karikatur menghina Islam yang dimuat Jakarta Post (JP) pada edisi Kami (3/7/2014) terus mengalir. Meski Jakarta Pos telah meminta maaf, akan tetapi bagi Jama’ah Ansharut Tauhid (JAT) itu saja tidak cukup.

Untuk menyampaikan sikapnya, Amir Wilayah JAT Jakarta Ustadz Haris Amir Falah dengan rombongannya dari Sariyah Hisbah dan Sariyah I’lam JAT bersama Ketua Majelis Tabligh dan Dakwah Korps Muballigh Jakarta (KMJ) Edy Mulyadi, sekitar pukul 10 pagi tadi mendatangi kantor Jakarta Post, Selasa (8/7/2014).

Ditemui langsung oleh Pemred Jakarta Post Meidyatama Suryodiningrat, Ustadz Haris menyampaikan pernyataannya terhadap pemuatan karikatur tersebut.

“Apapun namanya tetap saja ini menghina Islam, karena bendera yang ada adalah bendera kaum Muslimin, bukan hanya milik kelompok tertentu,” tegasnya.

Lebih jauh Ustadz Haris menyatakan bahwa kalimat Tauhid dan Muhamad Rasulullah yang ada pada karikatur tersebut merupakan simbol Tauhid bagi ummat Islam.

“Terlebih lagi pada bagian dalam tengkorak itu ditulis kalimat, Allah, Rasul, Muhammad. Ini jelas-jelas penistaan yang sangat keji terhadap Islam dan ummatnya. Permintaan maaf saja tidak cukup. Tidak berarti persoalan selesai begitu Jakarta Post minta maaf dan menyatakan mencabut kartun tersebut,” ujar Ustadz Haris.

Menurut beliau, permintaan maaf adalah sebuah keharusan. “Sikap (minta maaf-red) itu telah direspon positif oleh umat Islam, namun tentunya tidak serta merta menghilangkan substansi penghinaan yang membuat mereka dengan iman yang masih baik merasa marah dan tersinggung,” lanjutnya.

Ketua Majelis Tabligh dan Dakwah KMJ Edy Mulyadi menilai apa yang dilakukan harian berbahasa Inggris yang mendukung Jokowi dalam Pilpres 2014 itu jelas-jelas telah menghina serta menistakan Islam dan ummatnya. Baginya, dalih sebagai ketidaksengajaan dan keteledoran redaksi tidak bisa diterima untuk kesalahan sebesar dan sefatal itu.

“Saya tidak yakin redaksi bisa seceroboh itu menurunkan kartun yang sangat menghina Islam dan ummatnya. Menurut saya, apa yang dilakukan Jakarta Post sekali lagi mengkonfirmasi kebenaran firman Allah dalam QS al Baqoroh : 120 dan QS Ali Imron: 118-120, bahwa musuh-musuh Allah memang sangat membenci Islam dan ummatnya. Memang ada framing dari media-media mainstream yang dikuasai kelompok anti Islam utuk terus menyudutkan Islam dan ummatnya,” papar Edy menanggapi penyesalan dan permohonan maaf redaksi Jakarta Post yang dimuat di edisi hari ini, Selasa (8/7/2014).

Meidyatama menyambut baik kedatangan JAT dan KMJ sebagai pihak pertama yang menyampaikan sikapnya secara resmi. Ia mengakui karikatur tersebut mengandung simbol-simbol keagamaan yang bisa dianggap melecehkan.

“Jakarta Post mengakui keteledoran dan kesalahan karena memuat kartun yang telah memicu kemarahan ummat Islam tersebut. Untuk itu, kalau ada hal lain yang harus kami lakukan untuk menebus kesalahan ini, kami siap melakukanya,” kata Meidyatama.

Menurutnya, persoalan konten sepenuhnya menjadi tanggung jawab redaksi, sedangkan tanggung jawab percetakan terbatas pada kualitas cetak semata.

“Dalam soal pemuatan kartun tersebut, sepenuhnya menjadi tanggung jawab kami di redaksi. Kami sangat menyesal dan mohon maaf. Gramedia sebagai pencetak tidak bisa dikait-kaitkan, apalagi dimintai pertanggung jawabannya,” katanya sambil mengisahkan protes ummat Islam kepada tabloid Monitor pada tahun 1990an silam. (red/ansharuttauhid.com)

- See more at: http://ansharuttauhid.com/read/publikasi/483/permintaan-maaf-saja-tidak-cukup-jat-dan-kmj-sambangi-jakarta-post/#sthash.CmWb9t1M.dpuf

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X