Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
36.139 views

Pengajian di Pulau Seribu Dibubarkan Pendukung Ahok, Ini Penjelasan Alfian Tanjung

 

KEPULUAN SERIBU (voa-islam.com)--Di media sosial, sempat viral potongan video dan broadcast tentang penyerangan pendukung Ahok terhadap tabligh Akbar yang diisi oleh Ustadz Alfian Tanjung.

Kemudian, Voa Islam berupaya mengkonfirmasi langsung kepada ketua Taruna Muslim itu untuk mengungkap peristiwa tersebut lebih jauh.

Ustadz Alfian menjelaskan bahwa Tabligh Akbar di Pulau Harapan, Kepulauan Seribu, Jakarta Utara sudah direncanakan matang sejak jauh hari.  Panitia memilih hari Rabu, 12 April 2017 agar tidak berbenturan dengan acara tim pendukung Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang diagendakan pada Senin, 10 April 2017.

Namun ternyata, para pendukung Ahok tiba-tiba memindahkan acara mereka di hari yang sama dengan tabligh Akbar, ketika mereka mengetahui tabligh akbar dilaksanakan pada hari Rabu.

"Mereka memindahkan acara di hari yang sama dengan acara kita," katanya kepada  Voa Islam, Kamis (13/4/2017).

Menurut Ustadz Alfian, sebelum berangkat ke Pulau Seribu memang ada rombongan Ahoker di Marina, Ancol akan menyeberang ke pulau yang sama. Lalu saat dikapal, aura konflikpun sudah terasa. Karena, selain ada rombongan Gubernur Muslim Jakarta (GMJ), rombongan Yoserizal Geneng, TNI, Polri berpakaian biasa, dan ada juga tokoh-tokoh partai pendukung Ahok yang wajahnya diseram-serami.

Setiba di Pulau Harapan, rombongan disambut oleh pendukung masing-masing. Kebetulan, kata ust Alfian, rombongan para ustadz disambut dengan becak motor secara tertib sesuai hitungan panitia. Saat itu, penyambut rombongan Ahoker berbaju kotak-kotak mulai berteriak-teriak kasar memancing konflik.

"Mereka meneriakkan "Siapa yang bawa-bawa SARA ke sini? Bahkan ada yang meneriakkan "Gue Bunuh Lu!" Tapi, sayangnya tidak terekam," jelas dosen Uhamka tersebut.

Rombongan tidak mempedulikan, para ustadz akhirnya tetap melanjutkan perjalanan, acara pun berlangsung di sebuah lapangan. Ustadz Alfian sempat menjelaskan bahwa sebenarnya acara tabligh akbar bukan di lapangan. Akan tetapi, di sebuah masjid. Namun, karena pendukung Ahok melancarkan teror, akhirnya pengurus masjid memindahkan ke lapangan.

Sambung Ustadz​ Alfian, acara tabligh akbar awalnya berlangsung baik-baik saja. Tabligh di mulai dengan pembacaan al Quran, pembacaan pesan para Kyai dan tokoh tentang pentingnya memilih pemimpin Muslim, sambutan-sambutan dan ceramah sejumlah ustadz membahas persoalan ringan disertai sholawatan bersama. 

Kemudian, masuklah acara puncak berupa ceramah agama oleh Ustadz Alfian Tanjung. Ustadz Alfian mengawali ceramahnya dengan pembahasan hikmah shalat dan kemuliaan bagi yang menegakkan shalat.

"Sampai saat itu, ceramah masih berlangsung baik-baik saja. Memasuki sesi kedua, saya mulai menjelaskan peta politik dan sikap politik. Tapi di tengah-tengah penjelasan saya, tidak lama kemudian panitia mendatangi saya dan membisikkan saya agar acara dihentikan. Karena, pendukung kotak-kotak mulai merangsek," ungkap pakar komunisme itu.

Akhirnya, rombongan Ustadz​ Alfian dievakuasi ke kapal motor yang akan ke Jakarta. Di kapal, Ustadz​ Alfian ditemani oleh panitia, kepolisian, dan TNI. Di tengah perjalanan sempat ada telepon dari pimpinan FPI,  Ustadz​ Shobri Lubis yang mengkonsolidasikan sejumlah laskar gerakam Islam dan laskar kedaerahan menjemput di Marina.

Kesimpulan peristiwa itu, lanjut Ustadz Alfian diantaranya adalah pertama, ada itikad tidak baik dari pendukung Ahok.

"Mengapa mereka merubah acara dari hari Senin ke hari Rabu? Hari itu kita sedang tabligh akbar," ujarnya.

Kedua, tambah Ustadz​ Alfian, mengapa pendukung Ahok menyerbu acara tabligh Akbar serta memaki-maki dengan kata-kata sangat kasar.

"Ketiga, tindakan mereka jadi anti-klimaks. Masyarakat sana jadi tidak simpatik kepada mereka, berbalik mendukung paslon no. 3 Anies-Sandi," katanya.

Bahkan, tukasnya, ada warga pribumi dari Partai PDI-P berteriak marah kepada Ahoker. Dia kecewa kepada Ahoker yang bertindak anarkis.

"Kalau tidak setuju dengan pilihan politik bukan begini caranya,  ini merusak nama baik Partai, pengajian sampai bubar begini," cerita Ustadz​ Alfian menirukan kader PDI-P setempat.

Kendati demikian, Ustadz​ Alfian menggarisbawahi bahwa meski acara bubar, tapi secara prinsip pesan dan misi yang ingin disampaikan sudah berhasil diutarakan semua. * [Bilal/Syaf/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Tanpa didampingi ayah-bunda, ia menahan perihnya tumor ganas. Daging tumor dengan luka menganga menutupi separo wajahnya. Studi di Pesantren pun tidak sanggup ditempuhnya sampai tamat....

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Satu Keluarga Yatim Masuk Islam, Butuh Modal Usaha dan Beasiswa. Ayo Bantu.!!!

Satu Keluarga Yatim Masuk Islam, Butuh Modal Usaha dan Beasiswa. Ayo Bantu.!!!

Sepeninggal sang ayah setelah masuk Islam, enam anak berstatus muallaf yatim ini hidup prihatin serba kekurangan. Ayo bantu modal usaha dan beasiswa untuk masa depan Islam...

Latest News
Fraksi PKS Tegaskan Tolak Perppu Ormas

Fraksi PKS Tegaskan Tolak Perppu Ormas

Rabu, 18 Oct 2017 17:50

Sebut Pribumi, justru Menteri Ini Berpotensi Bertentangan dengan Inpres 26/98

Sebut Pribumi, justru Menteri Ini Berpotensi Bertentangan dengan Inpres 26/98

Rabu, 18 Oct 2017 16:25

Mudahkan Kerja Polisi, Unsyiah Buat Robot Terbang untuk Deteksi Ganja

Mudahkan Kerja Polisi, Unsyiah Buat Robot Terbang untuk Deteksi Ganja

Rabu, 18 Oct 2017 14:50

Inpres 26/98 Tidak Melarang Gunakan Istilah Pribumi

Inpres 26/98 Tidak Melarang Gunakan Istilah Pribumi

Rabu, 18 Oct 2017 14:25

Komnas HAM: Pembakaran Masjid Muhammadiyah Ancam Demokrasi

Komnas HAM: Pembakaran Masjid Muhammadiyah Ancam Demokrasi

Rabu, 18 Oct 2017 14:15

Pemuda Muhammadiyah Se-Aceh Kecam Pembakaran Masjid Taqwa di Bireuen

Pemuda Muhammadiyah Se-Aceh Kecam Pembakaran Masjid Taqwa di Bireuen

Rabu, 18 Oct 2017 14:12

Masjid Milik Muhammadiyah yang Sedang Dibangun di Bireuen Dibakar Orang Tak Dikenal

Masjid Milik Muhammadiyah yang Sedang Dibangun di Bireuen Dibakar Orang Tak Dikenal

Rabu, 18 Oct 2017 13:55

Komandan Senior Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran Tewas di Suriah

Komandan Senior Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran Tewas di Suriah

Rabu, 18 Oct 2017 11:45

Malacanang Desak Pejuang Islamic State (IS) yang Tersisa di Marawi Menyerahkan Diri

Malacanang Desak Pejuang Islamic State (IS) yang Tersisa di Marawi Menyerahkan Diri

Rabu, 18 Oct 2017 10:15

DDII Berangkatkan Tiga Relawan ke Perbatasan Myanmar dan Bangladesh

DDII Berangkatkan Tiga Relawan ke Perbatasan Myanmar dan Bangladesh

Rabu, 18 Oct 2017 09:58

Shell Tegaskan Dukung LGBT

Shell Tegaskan Dukung LGBT

Rabu, 18 Oct 2017 08:45

HRW Sebut Hampir 300 Desa Muslim Rohingya Telah Dibakar di Rakhine Myanmar

HRW Sebut Hampir 300 Desa Muslim Rohingya Telah Dibakar di Rakhine Myanmar

Rabu, 18 Oct 2017 08:38

Hendak Melakukan Peliputan, Reporter TvOne Diusir dari Kawasan Reklamasi Teluk Jakarta

Hendak Melakukan Peliputan, Reporter TvOne Diusir dari Kawasan Reklamasi Teluk Jakarta

Rabu, 18 Oct 2017 06:43

Mindset Perubahan Modernisasi Muslimah

Mindset Perubahan Modernisasi Muslimah

Rabu, 18 Oct 2017 05:40

582.000 Pengungsi Rohingya Tiba di Bangladesh Sejak Akhir Agustus

582.000 Pengungsi Rohingya Tiba di Bangladesh Sejak Akhir Agustus

Selasa, 17 Oct 2017 20:35

50 Tewas 200 Lebih Terluka dalam Serangan Terkoordinasi Taliban pada Pasukan Polisi Afghanistan

50 Tewas 200 Lebih Terluka dalam Serangan Terkoordinasi Taliban pada Pasukan Polisi Afghanistan

Selasa, 17 Oct 2017 20:15

Tuduh Anies Rasis? Politisi: Nalarnya Hendardi harus Diperiksa

Tuduh Anies Rasis? Politisi: Nalarnya Hendardi harus Diperiksa

Selasa, 17 Oct 2017 19:09

Indra J. Piliang ke Ketua SETARA Institut: Banyak-banyak Membaca daripada Gemar Pelintir

Indra J. Piliang ke Ketua SETARA Institut: Banyak-banyak Membaca daripada Gemar Pelintir

Selasa, 17 Oct 2017 17:09

Shalat Lima Waktu dengan Sekali Wudhu', Bolehkah?

Shalat Lima Waktu dengan Sekali Wudhu', Bolehkah?

Selasa, 17 Oct 2017 17:06

Kuliah & Penempatan Kerja Dengan 8 Kelebihan di PNJ CBD Campus

Kuliah & Penempatan Kerja Dengan 8 Kelebihan di PNJ CBD Campus

Selasa, 17 Oct 2017 15:43


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X