Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.132 views

Muzakarah Ulama Tasikmalaya Soroti Fenomena Penyiksaan terhadap Ulama

TASIKMALAYA (voa-islam.com)--Di antara fakta dan hoax, begitulah isu yang berkembang mengenai teror dan penganiayaan terhadap ulama. Banyaknya kabar hoax yang beredar melalui sosial media, tidak bisa memungkiri berbagai fakta yang terjadi.

Diawali dari serangan terhadap Pimpinan Pondok Pesantren Al-Hidayah Santiong Cicalengka, KH Umar Basri, sehingga beliau menderita trauma hebat. Kemudian penganiayaan terhadap Kepala Operasi (Ka Ops) Brigade Pimpinan Pusat Persatuan Islam (PP Persis), Ustadz R Prawoto, hingga beliau wafat.

Kemudian serangan terhadap KH. Hakam Mubarok, yang merupakan Pimpinan Pondok Pesantren Muhammadiyah Karangasem Paciran, Lamongan, Jawa Timur. Serta beberapa kejadian aneh akibat perilaku orang tak dikenal dan ‘gila’ di beberapa daerah. Termasuk kejadian terakhir di Ponpes Cipasung Tasikmalaya, Jawa Barat.

Menyikapi hal tersebut, sekitar 50 orang ulama dan aktifis muslim berkumpul di Ponpes Manahijul Huda, Rajapolah Tasikmalaya. Forum Mudzakarah Ulama yang digagas oleh Forum Bela Ulama ini berlangsung pada Sabtu malam, 24 Februari 2018 bertajuk “Stop Penyiksaan dan Pengancaman Kepada Para Ulama”. Meskipun hujan mengguyur sebagian besar daerah Tasikmalaya, namun hal tersebut tak sedikit pun menyurutkan para peserta untuk hadir dan menunjukkan pembelaannya terhadap para ulama.

Dalam sambutannya kepada para hadirin, Pimpinan Ponpes Manahijul Huda KH. Falahudin menegaskan bahwa ada lima tantangan kesulitan yang harus selalu diwaspadai oleh kaum mukmin. Yakni orang kafir yang selalu memerangi, kaum munafik yang selalu membenci, mukmin yang memiliki kedengkian, setan yang menyesatkan dan hawa nafsu yang menggoda.

Oleh karena itu, ada orang yang tidak mau khilafah tegak, hukum Allah ditegakkan di muka bumi serta pemimpin muslim manggung. Sehingga kita harus selalu waspada. Karena meskipun teror yang terjadi ini nampak kepada kalangan ulama, sejatinya itu ditujukan kepada umat Islam.

Selanjutnya, K. Dedi Banda Sanzs dari Sukaguru Singaparna memaparkan bahwa peran ulama di Indonesia sangatlah besar, baik pra kemerdekaan maupun pasca kemerdekaan. Dari mulai melawan penjajahan ala kapitalisme VOC serta komunisme ala PKI hingga menjaga ajaran Islam dengan mendirikan berbagai pesantren.

Peran ini merupakan peran besar yang tak bisa dikucilkan. Beliau pun membandingkan antara peran ulama di masa kejayaan Islam dan di masa kini. Ketika Islam memimpin, para ulama diposisikan sebagai orang yang dipatuhi oleh para penguasa. Sehingga seorang Imam Malik, berani menegur Khalifah hanya karena ia duduk bersender ketika menghadiri majlis ilmunya. Sebaliknya, dalam sekulerisme, ulama kerap kali hanya dijadikan stempel berbagai kezaliman penguasa. Karena itulah, kita harus berpadu untuk membangun kesadaran akan urgensi penerapan syariah Islam.

Mengamini hal tersebut KH.Taufiq Hambali pimpinan Ponpes Al Ihsan Padakembang menegaskan bahwa harus harus ada kebersamaan yang kontinyu di kalangan para ulama. Terutama dalam menyikapi berbagai isu yang menimpa umat Islam tanpa ada ketakutan. “Ini demi izzul Islam wal muslimin,” tegasnya.

“Kita siap membela Islam! Siap membela Ulama! Takbir!, ” seru Ustadz Nurris dengan penuh semangat kemudian disambut dengan pekikan takbir para peserta yang hadir.

Pimpinan Ponpes Nafiisul Ula ini menegaskan bahwa kita mesti berhati-hati dalam menyikapi isu teror dan penyiksaan terhadap ulama ini. Jangan sampai kita terbawa emosi dan pamer tindakan anarkis, terutama di sosial media. Sehingga nantinya, malah kita sendiri yang akan terkena dampaknya. Namun demikian kita mesti selalu waspada dan siap siaga untuk selalu membela Islam dan ulamanya.

Adapun Ustadz Umuh Muhsin menegaskan bahwa jaminan keamanan terhadap para ulama merupakan tugas aparat keamanan. Oleh karena itu untuk menyikapi aksi teror yang terjadi belakangan ini, beliau menegaskan bahwa para ulama harus banyak berperan untuk menekan aparat. Karena yang paling berwenang menangani tindakan kejahatan itu adalah para aparat.

Kalau terkesan lambat, justru harus kita pertanyakan. Selanjutnya kondisi yang terjadi belakangan ini menunjukkan bahwa para ulama itu tidak aman, terutama bagi yang kritis. Jangan sampai pula kita mengatakan hoax tetapi korban nyata telah berjatuhan. Hal ini kontradiktif dengan fakta yang ada. Dengan berbagai kejadian yang tidak aman ini menunjukan bahwa kita merindukan sistem yang menjamin keamanan para ulama, dan itu adalah sistem Islam.  

Tidak hanya para Ulama, Komunitas santri sosial media pun aktif mengikuti kegiatan tersebut hingga akhir, salah satunya Ust. Farid Hilman. Beliau menjelaskan bahwa saat ini telah terjadi polarisasi antara Islam dan orang yang membencinya. Orang yang membenci Islam semakin menampakkan kebenciannya, sebaliknya ghirah umat Islam untuk memperjuangkan Islam dan bersatu pun semakin nampak. Inilah yang menjadi ketakutan pihak-pihak atau orang-orang yang tidak menyukainya. “Teror ini terjadi secara sistemik dan ada dalangnya,” tegasnya. 

Menurut beliau, yang pertama para ulama harus bersatu dan menyingkirkan dulu perbedaan yang ada. Yang kedua, para ulama harus berani bersuara dan menyerap informasi yang benar. Dan yang ketiga kita harus punya solusi atau obat penghilang rasa sakit. Sehingga jika mereka ingin kita bungkam, kita harus bersuara. Jika mereka ingin kita takut, kita harus berani.

“Terakhir, mari kita tingkatkan kedekatan kita kepada Allah Ta’ala. Jika kita menginginkan agar Allah Ta’ala menolong kita atas berbagai teror ini maka marilah kita menolong agama Allah. In tanshurulloha yanshurkum wa yutsabbit aqdamakum,” pungkasnya.* [Ary/Syaf/voa-islam.com]

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Berita Dakwah Indonesia lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Latest News
5 Anggota Milisi Pro-Assad Tewas Dalam Bentrokan Dengan Islamic State Di Homs

5 Anggota Milisi Pro-Assad Tewas Dalam Bentrokan Dengan Islamic State Di Homs

Ahad, 17 Jan 2021 21:00

Kemenag Dorong Distribusi Zakat, Infaq dan Sedekah untuk Bantu Korban Bencana

Kemenag Dorong Distribusi Zakat, Infaq dan Sedekah untuk Bantu Korban Bencana

Ahad, 17 Jan 2021 20:45

Biden Akan Batalkan 'Larangan Muslim' Masuk AS Di Hari Pertama Menjabat Presiden

Biden Akan Batalkan 'Larangan Muslim' Masuk AS Di Hari Pertama Menjabat Presiden

Ahad, 17 Jan 2021 20:22

Mobil Logistik Wahdah Islamiyah Dijarah Warga di Kecamatan Mamuju

Mobil Logistik Wahdah Islamiyah Dijarah Warga di Kecamatan Mamuju

Ahad, 17 Jan 2021 20:14

Percayalah, Kasus Pembunuhan 6 Pemuda Itu Bakal Lenyap Juga

Percayalah, Kasus Pembunuhan 6 Pemuda Itu Bakal Lenyap Juga

Ahad, 17 Jan 2021 19:54

Kapal Berbendera China Masuk Selat Sunda, Legislator: Menlu RI Harus Tegur Dubes China

Kapal Berbendera China Masuk Selat Sunda, Legislator: Menlu RI Harus Tegur Dubes China

Ahad, 17 Jan 2021 19:43

Prancis Tutup Kembali 9 Masjid Menjelang Pembahasan RUU Baru Kontroversial

Prancis Tutup Kembali 9 Masjid Menjelang Pembahasan RUU Baru Kontroversial

Ahad, 17 Jan 2021 19:42

Pro Kontra Vaksin

Pro Kontra Vaksin

Ahad, 17 Jan 2021 19:19

Dark Joke, Humor Gelap yang Berlagak Openminded?

Dark Joke, Humor Gelap yang Berlagak Openminded?

Ahad, 17 Jan 2021 14:30

Sejumlah Bencana Alam Terjadi, Anis Matta: Kita Butuh Kolaborasi Agar Indonesia Selalu Diberkahi

Sejumlah Bencana Alam Terjadi, Anis Matta: Kita Butuh Kolaborasi Agar Indonesia Selalu Diberkahi

Ahad, 17 Jan 2021 11:29

Pesan Syekh Ali Jaber yang Sangat Diingat Presiden PKS Ahmad Syaikhu

Pesan Syekh Ali Jaber yang Sangat Diingat Presiden PKS Ahmad Syaikhu

Sabtu, 16 Jan 2021 23:17

Penyusup Taliban Tewaskan 12 Milisi Pro-Pemerintah Afghanistan di Distrik Ghorian Herat

Penyusup Taliban Tewaskan 12 Milisi Pro-Pemerintah Afghanistan di Distrik Ghorian Herat

Sabtu, 16 Jan 2021 21:25

Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Pembalap Israel 'Diam-diam' Berpartisipasi Dalam Reli Dakar Yang Diselenggarakan Arab Saudi

Sabtu, 16 Jan 2021 21:05

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Pria Keturunan Libanon Jadi Pelatih Muslim Pertama Dalam Sejarah Sepak Bola Amerika NFL

Sabtu, 16 Jan 2021 20:13

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Whatsapp Tunda Perubahan Pembagian Data Setelah Banyak Pengguna Berpindah Ke Aplikasi Lain

Sabtu, 16 Jan 2021 16:41

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Saya Berduka, Jasa Almarhum Besar dalam Dakwah

Sabtu, 16 Jan 2021 11:59

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

MUI Sampaikan Keberatan Kremasi Jenazah Muslim Covid-19 Sri Lanka

Sabtu, 16 Jan 2021 11:19

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Semasa Muda, Syekh Ali Jaber Sempat Bela Klub Sepakbola Terkenal di NTB

Sabtu, 16 Jan 2021 07:51

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Pak Taufan Damanik, Komnas HAM Itu Bukan Organisasi Selebriti

Sabtu, 16 Jan 2021 07:37

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Pesan Syeikh Ali Jaber kepada Putranya: Jaga Shalat dan Ibu!

Sabtu, 16 Jan 2021 06:27


MUI

Must Read!
X