Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
10.858 views

Islamofobia, Lebih Berbahaya daripada Virus Covid19?

 

Oleh: Hamsina Halik, A. Md.

 

Di saat sebagian besar negara dan warganya berjuang dalam melawan wabah covid-19, rupanya ada yang tega memanfaatkan ketakutan orang-orang terhadap kondisi saat ini untuk menyerang umat Islam. Dengan dalih sebagai sumber penyebaran virus corona, mereka menjelek-jelekkan kaum muslim dan menyebar propaganda islamofobia.

Di Inggris, polisi kontraterorisme telah menyelidiki puluhan kelompok sayap kanan yang dituduh memicu insiden anti-Muslim selama beberapa pekan terakhir. Sementara di Amerika Serikat, situs website sayap kanan telah menyebarkan propaganda anti-Muslim secara daring. Mereka menyebarkan teori konspirasi palsu bahwa gereja-gereja di negara itu akan dipaksa untuk tutup selama pandemi, sementara masjid akan tetap terbuka untuk beribadah. Dan di India, para ekstrimis menyalahkan seluruh populasi Muslim di negara itu. Ekstrimis mengklaim muslim sengaja menyebarkan virus melalui “corona-jihad”.

Banyak di antara pelaku propaganda anti-Muslim memiliki sejarah pembuatan konten xenophobia dan Islamofobia sebelum pandemi corona. Mereka membuat statistik tentang infeksi virus dan menciptakan cerita yang menyalahkan umat Islam atas krisis. Konten penyebaran informasi palsu dan kebencian menyebar semakin mengkhawatirkan. Hal ini karena banyak orang tinggal di rumah, mereka sering mendapatkan berita dan bersosialisasi secara daring. (Republika.co.id, Sabtu, 11/4/2020)

Kelompok-kelompok sayap kanan di India dan AS bahkan kompak menggunakan tandapagar #coronajihad untuk mendiskreditkan umat Islam. Mereka menuding Muslim sengaja menyebar corona untuk membunuh. (kumparan.com)

Islamofobia adalah istilah kontroversial yang merujuk pada prasangka dan diskriminasi pada Islam dan Muslim. Istilah itu sudah ada sejak tahun 1980-an, tetapi menjadi lebih populer setelah peristiwa 11 September 2001 (http://id.m.wikipedia.org/wiki/Islamofobia).

Bermula di Eropa pada tahun 80-an, disebabkan adanya migrasi besar-besaran warga Timur Tengah sejak berakhirnya perang dunia ll. Dilanjutkan dengan serangan WTC 11/9, yang kemudian tragedi ini menjadi pemicu orang-orang Barat semakin tertarik terhadap Islam. Amerika sebagai pengemban ideologi kapitalisme sejati, tentu saja menganggap ini sebagai ancaman yang bisa menganggu keberadaannya sebagai negara adidaya. Maka dari itu, diluncurkanlah misi Islamofobia. Perang melawan terorisme. Yang tidak lain ditujukan kepada Islam.

Rupanya ini memberikan efek yang luar biasa bagi Islam. Islamofobia dari tahun ke tahun semakin menjadi-jadi, menakutkan dan mengkhawatirkan. Baik secara individu, berkelompok hingga tataran negara, islamofobia menjadi senjata ampuh untuk menyerang dan menyudutkan umat Islam. Kebencian yang berujung kepada penistaan, permusuhan hingga pengusiran dan pembunuhan ditujukan pada kaum muslim tiada habisnya. Jangankan di negeri minoritas, di negeri mayoritas pun kaum muslim menjadi korban Islamofobia.

Islamofobia merupakan penyakit akut masyarakat sekular yang mengampanyekan antidiskriminasi dan kesetaraan. Ini adalah virus yang lebih berbahaya dari covid-19. Sebab, virus Islamofobia tak hanya menyerang  individu per individu, namun langsung ditujukan Islam yang secara keseluruhan umatnya pun terkena dampaknya. Tujuannya tak lain untuk menghancurkan Islam dan kaum muslimin, agar kaum muslim semakin jauh dari kemuliaan hakiki. Dan, ini terjadi secara terus menerus. Faktanya, selalu saja ada kelompok tertentu yang menimbulkan kegaduhan-kegaduhan dengan propaganda Islamofobia. Bahkan ada yang menjadikannya sebagai bahan kampanye para politisi.

Tak adanya rasa keamanan dan perlindungan atas kaum muslim akibat serangan Islamofobia ini menjadi bukti kegagalan sistem sekular saat ini dalam menciptakan keharmonisan masyarakat. Berbeda dengan Islam, selama kurun 13 abad lamanya di masa kejayaannya, keamanan dan perlindungan kaum muslimin terjamin. Tak ada ketakutan dan kekhawatiran menghinggapi mereka. Jangankan islamophobia, xenofobia (takut akan kehadiran orang asing) pun mereka tak merasakan. Sebab, Islam dengan aturan-aturannya bukan hanya melindungi dan menjaga umat muslim saja, tetapi juga non muslim.

Di masa Nabi Muhammad SAW serta para Khulafaur rasyidin dan khalifah setelahnya pun terbukti tak pernah membeda-bedakan kaum muslim karena perbedaan tempat tinggal atau wilayah. Semua bersatu dalam satu ikatan kuat yaitu ikatan akidah Islam. Khalifah tak memandang suku, etnis atau pun agama. Semua diperlakukan adil, tak ada diskriminasi terhadap minoritas.

Kekhilafahan Ustmaniyyah pun telah menyelamatkan 150.000 orang Yahudi saat konflik memanas di Liberia. Saat itu orang-orang Spanyol membuat kebijakan membantai dan mengusir orang-orang muslim dan Yahudi dari wilayah mereka. Ini terjadi di tahun 1492. Mereka kemudian dibawa menuju wilayah Turki Ustmani yang aman, dan hidup damai dalam keamanan dan perlindungan kekhilafahan. Mereka juga bebas melakukan perdagangan, memiliki rumah bahkan tanah sendiri, layaknya warga negara lainnya yang telah lama hidup dalam naungan kekhilafahan.

Ini adalah salah satu bukti bagaimana Islam dalam penerapan aturan-aturanNya secara totalitas sangat melindungi warganya, tak hanya muslim tapi juga non muslim, tanpa melihat wilayah, agama atau pun etnisnya. Wallahu a'lam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X

Rabu, 10/07/2024 06:15

Serba-Serbi Ipar adalah Maut