Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.463 views

Taliban Lancarkan Serangan Besar-besaran ke Kota Kunduz Afghanistan

KABUL, AFGHANISTAN (voa-islam.com) - Taliban telah melancarkan serangan besar-besaran terhadap kota strategis Kunduz di Afghanistan di tengah-tengah laporan bahwa kelompok jihadis dan AS dekat dengan kesepakatan "damai".

Saksi mata mengatakan pada hari Sabtu (31/8/2019) suara tembakan dapat terdengar di seluruh Kunduz, ibukota provinsi Kunduz.

Pertempuran sengit telah terjadi di kota Kunduz sejak pejuang Taliban melakukan serangan dari beberapa arah pada Jum'at malam.

Taliban mengatakan mereka telah menangkap beberapa bangunan penting, sementara pejabat keamanan Afghanistan mengklaim mereka memiliki tenaga kerja yang cukup di lapangan untuk mengusir serangan itu.

“Pasukan keamanan memukul mundur serangan Taliban di beberapa bagian kota Kunduz. Prioritas utama mereka adalah melindungi warga sipil,” juru bicara pemerintah Sediq Sediqqi menulis dalam posting Twitter.

Kementerian Dalam Negeri Afghanistan mengklaim setidaknya 34 pejuang Taliban telah tewas selama operasi darat dan udara di tiga wilayah kota dan bahwa operasi pembersihan masih berlangsung.

Laporan mengatakan listrik dan sebagian besar layanan telepon terputus dan penduduk berlindung di rumah mereka.

"Kota ini benar-benar kosong, toko-toko dikunci, orang-orang tidak bergerak dan senjata ringan dan berat dapat didengar di beberapa bagian kota," kata penduduk lokal Khaluddin kepada kantor berita Reuters.

Juru bicara Taliban Zabihullah Mujahi mengatakan para pejuang mereka telah merampas kantong besar di pinggiran kota tiga kali selama dua tahun terakhir.

Serangan terbaru terjadi di tengah meningkatnya antisipasi bahwa negosiator Amerika dan Taliban di ibukota Qatar, Doha, hampir mencapai kesepakatan.

Sediqqi mengatakan serangan itu menunjukkan Taliban "tidak percaya pada peluang perdamaian yang diberikan oleh AS dan pemerintah Afghanistan".

Diplomat senior AS dan penduduk asli Afghanistan Zalmay Khalilzad diperkirakan di Kabul dalam beberapa hari mendatang untuk menjabarkan ketentuan-ketentuan penyelesaian "damai" untuk Presiden Ashraf Ghani.

Presiden Donald Trump menyatakan pada hari Jum'at bahwa meskipun Washington telah melakukan negosiasi yang baik dengan Taliban, itu belum mencapai kesepakatan tentang penarikan pasukan AS dari Afghanistan.

Sumber-sumber Taliban mengatakan pernyataan Trump tentang mempertahankan kontingen pasukan AS di Afghanistan, bahkan setelah penandatanganan kesepakatan tidak dapat diterima, menuntut penarikan penuh pasukan asing.

Hampir 20.000 tentara asing, kebanyakan dari mereka orang Amerika, saat ini dikerahkan di Afghanistan sebagai bagian dari misi untuk melatih, membantu, dan memberi nasihat kepada pasukan keamanan Afghanistan.

Meskipun pembicaraan damai, pertempuran mematikan antara pasukan Taliban dan Afghanistan, belum surut.

Negosiasi terjadi hampir 18 tahun setelah AS menginvasi Afghanistan untuk menggulingkan pemerintahan sah Taliban. Pasukan AS pertama kali dikirim ke Afghanistan setelah serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Pasukan Amerika sejak itu tetap terjebak di Afghanistan melewati jabatan presiden George W. Bush, Barack Obama, dan sekarang, Donald Trump. (st/ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

International Jihad lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
Ketuk langit Allah dengan 'JUMAT BERKAH EXPRESS BERBAGI'

Ketuk langit Allah dengan 'JUMAT BERKAH EXPRESS BERBAGI'

Sabtu, 11 Jul 2020 09:20

Jadi Remaja yang Smart di Tengah Pandemi

Jadi Remaja yang Smart di Tengah Pandemi

Sabtu, 11 Jul 2020 07:04

[VIDEO] Komunisme Berbahaya Bagi Kemanusiaan dan Keutuhan NKRI

[VIDEO] Komunisme Berbahaya Bagi Kemanusiaan dan Keutuhan NKRI

Sabtu, 11 Jul 2020 06:37

[VIDEO] Ayo Sukseskan Dakwah Politik Islam

[VIDEO] Ayo Sukseskan Dakwah Politik Islam

Sabtu, 11 Jul 2020 05:37

Presiden Gadungan

Presiden Gadungan

Sabtu, 11 Jul 2020 05:00

Presiden Jokowi Memang Harus Ngeri!

Presiden Jokowi Memang Harus Ngeri!

Jum'at, 10 Jul 2020 22:41

PBB: 700 Orang Baru-baru Ini Tewas di 2 Kamp Suriah yang Menahan Keluarga Pejuang IS

PBB: 700 Orang Baru-baru Ini Tewas di 2 Kamp Suriah yang Menahan Keluarga Pejuang IS

Jum'at, 10 Jul 2020 22:00

Batalkan Dekrit Pemerintah 1934, Turki Buka Jalan untuk Jadikan Hagia Shopia Sebagai Masjid

Batalkan Dekrit Pemerintah 1934, Turki Buka Jalan untuk Jadikan Hagia Shopia Sebagai Masjid

Jum'at, 10 Jul 2020 21:46

MUI-KPI-Kemenpora akan Gelar Anugerah Syiar Ramadan Virtual

MUI-KPI-Kemenpora akan Gelar Anugerah Syiar Ramadan Virtual

Jum'at, 10 Jul 2020 21:33

Mesir Perkuat Vonis Seumur Hidup untuk Pemimpin Ikhwanul Muslimin Mohammed Badie

Mesir Perkuat Vonis Seumur Hidup untuk Pemimpin Ikhwanul Muslimin Mohammed Badie

Jum'at, 10 Jul 2020 21:30

Israel Buat Tawaran Baru Untuk Pertukaran Tahanan dengan Hamas

Israel Buat Tawaran Baru Untuk Pertukaran Tahanan dengan Hamas

Jum'at, 10 Jul 2020 21:15

Menelisik Gaduhnya RUU HIP, DPR Versus Rakyat?

Menelisik Gaduhnya RUU HIP, DPR Versus Rakyat?

Jum'at, 10 Jul 2020 21:00

[VIDEO] Umat Islam Jangan Buta Politik

[VIDEO] Umat Islam Jangan Buta Politik

Jum'at, 10 Jul 2020 20:36

Jihadis Tembak Mati Seorang Pemimpin BJP di Kashmir

Jihadis Tembak Mati Seorang Pemimpin BJP di Kashmir

Jum'at, 10 Jul 2020 20:36

Tahun Pelajaran 2020/2021, Madrasah Gunakan Kurikulum PAI Baru

Tahun Pelajaran 2020/2021, Madrasah Gunakan Kurikulum PAI Baru

Jum'at, 10 Jul 2020 19:15

 Anis Soroti Beban BI dalam Skema Burden Sharing

Anis Soroti Beban BI dalam Skema Burden Sharing

Jum'at, 10 Jul 2020 18:59

Jokowi Merasa Ngeri

Jokowi Merasa Ngeri

Jum'at, 10 Jul 2020 18:40

Pegawai Kantor Pers Federal Jerman Diduga Jadi Agen Mata-mata Untuk Dinas Intelijen Mesir

Pegawai Kantor Pers Federal Jerman Diduga Jadi Agen Mata-mata Untuk Dinas Intelijen Mesir

Jum'at, 10 Jul 2020 10:45

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Kamis, 09 Jul 2020 22:13

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

Kamis, 09 Jul 2020 21:30


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X