Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.333 views

Penjara Sebagai Pusat Tarbiyah Para Da'i

Oleh: Sangaari Sungib

Bagi tapol yang da'ie, kehidupan dalam penjara selayaknya mampu mengukuhkan tarbiyyah ruhiyah bagi dirinya.

Pengukuhan tarbiyyah ruhiyah ini dicapai dengan melonjakkan amal ibadah khusus secara fardi ke tahap yang paling kemuncak! Tiada siapa yang boleh menghalang amalan ke martabat itu untuk dilaksanakan. Masa, ruang dan kesempatan, semuanya berpihak kepada diri da'ie TAPOL sendiri.

Tidak hairan kenapa ramai para du'at menganggap kehidupan di penjara sebagai satu kerehatan yang panjang daripada kesibukan duniawi untuk ditumpukan sepenuhnya ke arah ibadah-ibadah yang khusus.

Lonjakan tarbiyyah ruhiyah di penjara hendaklah ditumpukan kepada:

Qiyamullail, memperbanyak dan memanjangkan sujud

Seorang da'ie perlu sentiasa ingat bahawa tunjang tarbiyyah bagi tugas memikul qaulan thaqila adalah qiyamullail. Rasulullah s.a.w melaluinya dan inilah juga jalan yang telah ditempuh oleh para anbiya'.

Tidak ada nama besar dalam sejarah silam di kalangan mereka yang memperjuangan kebenaran dan keadilan yang tidak menempuh jalan ini di penjara.

Perhatikan sahajalah apa yang dilalui oleh Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafie, Imam Ahmad, Ibn Taymiyyah dan Ibn Qayyim; semuanya melonjakkan maqam spiritual mereka melalui solat malam yang panjang dalam penjara.

Tidak ada suatu pun yang boleh menghalang seorang da'ie untuk bangun solat malam, memperbanyak dan memanjangkan sujudnya dalam penjara kecuali lemahnya azam serta lalainya hatinya terhadap Allah serta tugas-tugas qaulan thaqila yang diamanahkan ke atasnya.

Tiada ketenangan yang dapat melebihi ketenangan solat malam ketika mana pelbagai unggas, serangga dan segala makhluk yang menghuni Bukit Jana dan Bukit Larut di sekitar Kem Kamunting seiring senada bertasbih mengalu-alukan kebesaran Allah pada malam hening yang syahdu.

Banyakkan tilawah Al-Quran

Dalam manhaj tarbiyyah bagi seorang da'ie, tidak mengkhatamkan tilawah Al-Quran sekali setiap bulan adalah satu yang 'aib.

Mursyid Ikhwan Hasan Al-Hudhaibi ketika berada dalam penjara, pernah memuhasabah seorang ahlinya yang mengkhatamkan Al-Quran sekali setiap sepuluh hari. Katanya: "Apakah yang menghalang engkau daripada bertilawah dua juzu' setiap kali sesudah selesai solat fardhu, dengan itu engkau dapat khatam seluruh Al-Quran setiap tiga hari? Rebutlah peluang ini kerana sesungguhnya engkau mungkin tidak akan lagi diberikan oleh Allah peluang seperti ini"!!

Pada siri akhir Ibn Taymiyyah dipenjarakan, dalam tempoh kurang dua tahun beliau telah selesai mengkhatamkan 80 kali tilawah Al-Quran. Sebaik sahaja selesai tilawah kali ke-80, beliau menghembuskan nafas terakhir untuk bertemu Rabbul Jalil yang amat dirinduinya.

Kehidupan di penjara pasti menjanjikan seseorang da'ie untuk menikmati kelazatan mengkhatamkan tilawah Al-Quran sebanyak dua atau tiga kali setiap bulan, insya' Allah.

Banyakkan zikrullah dan munajat

Tilawah Al-Quran adalah seunggul-unggul zikrullah. Pada masa yang sama tahlil, tasbih, tahmid, takbir, hawqalah dan zikir ma'thurat adalah ucapan-ucapan tayyibah dan qauluth-thabit yang menyegarkan jiwa.

Bahkan kesempatan berada dalam lokap SB semasa tempoh soal-siasat 60 hari hendaklah dimanfaatkan semaksimumnya untuk solat malam, berzikir dan bermunajat.

Pastinya peluang memperbanyakkan dan memanjangkan sujud di Kem Kamunting memberi ruang yang cukup khusyu' dan khudu' bagi seseorang bermunajat dan memohon do'a kudus kepada Allah.

Banyakkan selawat ke atas nabi s.a.w

Meneliti Asy-Syifa' oleh Qadi 'Iyad dan Al-Muwatta' oleh Imam Malik pasti akan memeranjatkan seorang da'ie perihal besarnya fadhilat berselawat ke atas Nabi s.a.w dan kaum keluarganya.

Hampir-hampir tiada ruang pada waktu malam untuk diisi dengan ibadah khusus yang lain selain daripada berselawat ke atas Nabi s.a.w.

Kalau ada upaya mahu rasanya berselawat sekurang-kurangnya seribu kali setiap hari. Apa tidaknya, Allah dan para malaikat-Nya pun turut berselawat ke atas Nabi s.a.w.

Bahkan, dalam sebuah riwayat yang terkandung dalam Asy-Syifa' menegaskan sesiapa yang menulis di atas kertas nama Rasulullah dan menulis sallahu 'alaihi wassallam, sama ada dengan tulisan penuh mahupun ringkasannya, maka selagi mana tulisan tersebut kekal, maka berterusanlah ia mendapat ganjaran di sisi Allah.

Tarbiyyah dari penjara membuatkan saya tidak akan lupa untuk menulis singkatan "s.a.w" selepas Nabi, Rasulullah atau Rasul-Nya dan di mana-mana sahaja nama mulia tersebut saya catatkan.

Banyakkan berfikir dan merefleksi ke hadapan

Bertilawah, berdoa, bermunajat dan berzikir adalah intipati ibadah ke arah taqarrub ilallah dan ta'alluq billah. Berfikir dan merefleksi masa depan pula mampu meningkatkan mujahadah bagi peningkatan tazkiyyatun nafs.

Penjara adalah tempat untuk berfikir dan merefleksi ke hadapan.

Kejernihan qalbu yang tetap bersabar dalam mengharungi mehnah dan tribulasi mampu menyingkap tabir rahsia bagi menerobos unjuran-unjuran ke hadapan. Allahu a'lam tetapi Allah juga Al-Karim!

Tidak hairan mengapa mereka yang sabar menanggung ujian getir kehidupan di penjara berjaya muncul dengan keunggulan dan kemantapan aspirasi perjuangan yang melonjak-lonjak.

Banyakkan memuhasabah dan menghisab diri

Setiap da'ie memang sedar kelemahan dan kekurangan dirinya. Namun, kesibukan di luar sukar memberi ruang dan masa untuk memuhasabah diri secara tenang dan tenteram.

Kehidupan di penjara menyediakan ruang yang secukup-cukupnya untuk memuhasabah dan menghisab diri. Rebutlah peluang ini sebaik-baiknya.

Tetapkan keyakinan terhadap perjuangan. Tumpukan perhatian kepada persediaan. Baiki kelemahan dan mantapkan kekuatan diri.

Banyakkan puasa sunat

Puasa sunat khususnya puasa Isnin dan Khamis setiap minggu adalah sibghah bagi da'ie yang istiqamah menempatkan dirinya dalam perjuangan menuju mardhatillah.

Penjara adalah tempat terbaik untuk menghidupkan sunnah berpuasa Isnin dan Khamis. Bahkan penjara jugalah tempat terbaik untuk mengamalkan puasa sunat impian setiap da'ie, iaitu puasa seperti puasa Nabi Dawud a.s!

Kurangkan bercakap dan melakukan perkara lagha

Membaca dan menulis sebagai wahana perjuangan sudah cukup menyibukkan seorang da'ie dalam penjara.

Mengkhatamkan dua atau tiga kali tilawah Al-Quran sebulan serta bertahlil, bertasbih, bertakbir, bertahmid dan berselawat ribuan kali setiap hari pula memadatkan lagi masa di penjara.

Riyadah dan gerakerja tarbiyyah fizikal turut memerlukan peruntukan masa yang bersungguh-sungguh.

Riyadah dan gerakerja tarbiyyah fizikal turut memerlukan peruntukan masa yang bersungguh-sungguh.

Dengan itu, bagi seorang da'ie yang benar-benar bermujahadah dalam tarbiyyah, kehidupan dalam penjara langsung tidak akan memberi ruang baginya untuk melakukan perkara lagha yang sia-sia apatah lagi bercakap kosong yang tiada manfaatnya.

Bersihkan qalbu agar doa menjadi makbul

Da'ie TAPOL mesti sedar bahawa dia adalah seorang yang dianiaya dan dizalimi. Dengan itu sebagai seorang mazlum, ia juga mesti peka bahawa tiada hijab antara do'anya dengan Allah.

Alang-alang diberikan maqam yang seistimewa itu, maka do'akanlah segala-galanya dan untuk segala-galanya. Do'akanlah kehancuran bagi kebatilan, penindasan dan kezaliman. Do'akanlah jugalah bagi kemenangan Islam, kebenaran dan keadilan.

Untuk itu, jadikanlah setiap saat masa yang berlalu di penjara untuk membolehkan diri layak menjadi insan yang sentiasa dimakbulkan do'anya oleh Allah.

Berusahalah untuk berada dalam keadaan berwudhu' pada setiap masa dan ketika. (av/voa-islam/sumber: harakahdaily)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Jihad Fie Sabilillah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Ketua DPP PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik

Ketua DPP PKS: Bank Syariah Perlu Berbenah untuk Jadi Lebih Baik

Selasa, 27 Jul 2021 10:41

Puncak Hari Keluarga Nasional dan Hari Anak Nasional, PKS Serukan Kolaborasi untuk Keluarga Tangguh

Puncak Hari Keluarga Nasional dan Hari Anak Nasional, PKS Serukan Kolaborasi untuk Keluarga Tangguh

Selasa, 27 Jul 2021 10:37

Politisi Gerindra: Jangan Lupakan Hak Rakyat Saat PPKM Diperpanjang

Politisi Gerindra: Jangan Lupakan Hak Rakyat Saat PPKM Diperpanjang

Selasa, 27 Jul 2021 08:45

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Senin, 26 Jul 2021 20:20

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Senin, 26 Jul 2021 20:17

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Senin, 26 Jul 2021 20:05

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Senin, 26 Jul 2021 20:01

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Senin, 26 Jul 2021 19:35

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Senin, 26 Jul 2021 19:22

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Senin, 26 Jul 2021 19:09

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Senin, 26 Jul 2021 19:05

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Senin, 26 Jul 2021 17:15

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Senin, 26 Jul 2021 14:20

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Senin, 26 Jul 2021 12:48

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Senin, 26 Jul 2021 11:39

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Senin, 26 Jul 2021 11:00

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Senin, 26 Jul 2021 10:51

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

Senin, 26 Jul 2021 10:29

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Senin, 26 Jul 2021 08:19

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Ahad, 25 Jul 2021 22:20


MUI

Must Read!
X