Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
20.024 views

Berakidah Rusak, Tak Ada Manfaat 'Akhlak Mulia' Orang Syiah

Oleh: Abu Misykah Tamam

Kabar kecelakaan lalu lintas yang dialami Ustadz Farid Ahmad Okbah tersebar sangat cepat. Bahkan malam di hari kecelakaan tersebut kabar sudah sampai ke telinga ikhwan-ikhwan di Australia. Tidak menutup kemungkinan dari kelompok-kelompok ‘nyleneh’ yang beliau luruskan jalan pemikirannya ikut mengetahui kabar tersebut, seperti kelompok Syi’ah di Indonesia.

Benar, di tengah padatnya penjenguk Ustadz Farid, datang pula utusan dari kelompok Syi’ah yang tergabung dalam Ikatan Jama’ah Ahlul Bait Indonesia (IJABI) kemarin (Ahad, 20/10/2013) siang menjenguk beliau. Kabar yang sampai ke kami, mereka diutus oleh tokoh Syi’ah terkemuka Indonesia, Jalaluddin Rahmat. Kelima utusan Kang Jalal menemui beliau di ruang rawat inap RS. Awal Bros, Kalimalang – Bekasi.

Menurut Klaim dari IJABI, kunjungannya menjenguk Ustadz Farid Okbah dalam rangka misi mendahulukan Akhlaq. Hal ini sebagaimana diungkapkan Abu Haidar Abi dalam status Facebooknya.

“Misi mendahulukan Akhlak ; mengapa tdk? memang intisari ajaran Islam adalah Akhlak !! Baik secara akhlak nadzari maupun akhlak 'amali, baru saja sy mngunjungi ust Farid Okbah di rumah sakit nya. Dan memimpin doa untuk kesembuhannya dg membaca fateha. Dan menyampai kan salam dari kluarga besar IJABI,” kemarin melalui BlackBerry Smartphones App.

Benar, bahwa menjenguk orang sakit adalah bagian dari akhlak mulia yang dianjurkan Islam. Ia bagian dari rahmat yang dengannya Islam datang dan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam diutus.

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلا رَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ

 "Dan tiadalah Kami mengutus kamu, melainkan untuk (menjadi) rahmat bagi semesta alam." (QS. Al-Anbiya': 107)

Karenanya Islam memberikan perhatian besar terhadap akhlak mulia ini melalui lisan Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam dalam hadits-haditsnya,

أَطْعِمُوا الْجَائِعَ وَعُودُوا الْمَرِيضَ وَفُكُّوا الْعَانِيَ

Berilah makan oleh kalian orang yang lapar, jenguklah orang sakit, dan bebaskan tawanan (muslim).” (HR. Al-Bukhari Dari Abu Musa al-Asy'ari Radhiyallahu 'Anhu)

Dituturkan oleh al-Bara' bin Azib Radhiyallahu 'Anhu, ia berkata: "Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam memerintahkan kepada kami dengan tujuh perkara dan melarang kami dari tujuh perkara: Beliau memerintahkan kami agar menjenguk orang sakit. . ." (Muttafaq 'alaih)

Bahkan perhatian Islam terhadap akhlak mulia ini sampai menjadikannya sebagai bagian dari hak persaudaraan se-Islam. Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam bersabda:

حَقُّ الْمُسْلِمِ عَلَى الْمُسْلِمِ خَمْسٌ رَدُّ السَّلَامِ وَعِيَادَةُ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعُ الْجَنَائِزِ وَإِجَابَةُ الدَّعْوَةِ وَتَشْمِيتُ الْعَاطِسِ

Hak seorang muslim atas muslim lainnya ada lima: Menjawab salam, menjenguk yang sakit, mengantar jenazah, memenuhi undangan, dan mendoakan yang bersin.” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

خَمْسٌ تَجِبُ لِلْمُسْلِمِ عَلَى أَخِيهِ رَدُّ السَّلَامِ وَتَشْمِيتُ الْعَاطِسِ وَإِجَابَةُ الدَّعْوَةِ وَعِيَادَةُ الْمَرِيضِ وَاتِّبَاعُ الْجَنَائِزِ

Lima perkara yang wajib ditunaikan seorang muslim terhadap saudara (muslim)-nya: Menjawab salam, mendoakan yang bersin, memenuhi undangan, menjenguk orang sakit, dan mengantar jenazah.” (HR. Muslim)

Bernilainya akhlak mulia dan perilaku baik seseorang dalam Islam manakala pemiliknya memiliki pondasi keimanan yang lurus dan akidah yang benar. Ibarat sebuah pohon; akhlak mulia adalah buahnya. Ia tidak akan muncul kecuali ditopang oleh akar yang kuat dan batang pohon yang kokoh.

Akhlak mulia menjadi tuntutan dan konsekuensi dari iman dalam hati. Ia menjadi tanda paling nyata kuatnya iman dalam dada. Kapan iman seorang hamba itu kuat maka komitmen dirinya terhadap akhlak mulia juga akan kuat. Sehingga pergaulannya terhadap manusia dihiasi dengan akhlak mulia.

Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman,

لَيْسَ الْبِرَّ أَنْ تُوَلُّوا وُجُوهَكُمْ قِبَلَ الْمَشْرِقِ وَالْمَغْرِبِ وَلَكِنَّ الْبِرَّ مَنْ آَمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآَخِرِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالْكِتَابِ وَالنَّبِيِّينَ وَآَتَى الْمَالَ عَلَى حُبِّهِ ذَوِي الْقُرْبَى وَالْيَتَامَى وَالْمَسَاكِينَ وَابْنَ السَّبِيلِ وَالسَّائِلِينَ وَفِي الرِّقَابِ وَأَقَامَ الصَّلَاةَ وَآَتَى الزَّكَاةَ وَالْمُوفُونَ بِعَهْدِهِمْ إِذَا عَاهَدُوا وَالصَّابِرِينَ فِي الْبَأْسَاءِ وَالضَّرَّاءِ وَحِينَ الْبَأْسِ أُولَئِكَ الَّذِينَ صَدَقُوا وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُتَّقُونَ

Bukanlah menghadapkan wajahmu ke arah timur dan barat itu suatu kebajikan, akan tetapi sesungguhnya kebajikan itu ialah beriman kepada Allah, hari kemudian, malaikat-malaikat, kitab-kitab, nabi-nabi dan memberikan harta yang dicintainya kepada kerabatnya, anak-anak yatim, orang-orang miskin, musafir (yang memerlukan pertolongan) dan orang-orang yang meminta-minta; dan (memerdekakan) hamba sahaya, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat; dan orang-orang yang menepati janjinya apabila ia berjanji, dan orang-orang yang sabar dalam kesempitan, penderitaan dan dalam peperangan. Mereka itulah orang-orang yang benar (imannya); dan mereka itulah orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al-Baqarah: 177)

Seolah ayat diatas mengarahkan kepada kaum muslimin agar jangan mudah terpukau dengan tampilah yang ditunjukkan manusia dari perilaku baik dan akhlak terpuji. Dalam ayat ini yang ditampilkan Yahudi dan Nashrani. Bahwa perilaku baik dan akhlak terpuji yang diakui oleh Islam manakala didasari iman yang benar.

Rasulullah Shallallahu 'Alaihi Wasallam juga mengikat kemuliaan akhlak dengan iman melalui sabdanya,

 أَكْمَلُ الْمُؤْمِنِينَ إِيمَانًا أَحْسَنُهُمْ خُلُقًا

Orang beriman yang paling sempurna imannya adalah yang terbagus akhlaknya.” (HR. Ahmad, Abu Dawud, dan al-Tirmidzi)

. . . . Bernilainya akhlak mulia dan perilaku baik seseorang dalam Islam manakala pemiliknya memiliki pondasi keimanan yang lurus dan akidah yang benar. . . .

Karenanya, saat ‘Aisyah bertanya kepada beliau tentang nasib Ibnu Jud’an yang semasa hidupnya banyak melakukan kebaikan dan menunjukkan perilaku terpuji berupa menyambung silaturahim dan memberi makan orang-orang miskin, “Apakah semua itu bermanfaat baginya?”

Beliau Shallallahu 'Alaihi Wasallam menjawab,

لَا يَنْفَعُهُ إِنَّهُ لَمْ يَقُلْ يَوْمًا رَبِّ اغْفِرْ لِي خَطِيئَتِي يَوْمَ الدِّينِ

Tidak bermanfaat baginya karena tak pernah sehari pun dia berucap, “Ya Allah Tuhanku, ampunilah dosa kesalahanku pada hari pembalasan.” (HR. Muslim)

Imam Nawawi menjelaskan makna hadits ini, “Apa yang dikerjakannya berupa menyambung silaturahim dan memberi makan serta berbagai akhlak mulia tidak bermanfaat baginya di akhirat, karena ia seorang kafir.”

Jika kita perhatikan akidah ajaran Syi’ah yang menyimpang dari akidah Islam yang disampaikan Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan diyakini para sahabatnya, maka kita khawatir amal-amal baik dzahir mereka tak diterima karena rusak. Seperti ajaran Syi'ah dalam  rukun Iman dan Islam, meyakini akidah raj’ah, bada’, menghinakan para rasul, mengafirkan sejumlah sahabat dan selainnya.

Kita lihat fatwa-fatwa ulama Islam tentang kufurnya ajaran syi’ah dan mengafirkan pengikut-pengikutnya. Silahkan baca tulisan kami terdahulu [Fatwa 8 Ulama yang Mengafirkan Syi'ah Rafidhah]

. . . Jika kita perhatikan akidah ajaran Syi’ah yang menyimpang dari akidah Islam yang disampaikan Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam dan diyakini para sahabatnya, maka kita khawatir amal-amal baik dzahir mereka tak diterima karena rusak. . . .

Kesimpulannya, jika ingin amal kebaikan dan tampilan akhlak mulia orang Syi'ah diterima oleh Allah dan bermanfaat bagi mereka, hendaknya meninggalkan ajaran Syi'ah yang menyimpang dan kembali kepada Islam yang sudah dipraktekkan Nabi Shallallahu 'Alaihi Wasallam & para sahabatnya. Maka tepat jika Ustadz Farid Ahmad Okbah yang mendoakan penjenguk beliau dari IJABI agar mendapat hidayah dan kembali kepada Ahlussunnah. Wallahu A’lam.[PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X