Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
30.313 views

Beranikah Partai-partai Islam Membentuk Blok Islam?

JAKARTA (voa-islam.com) - Januari 2014 koran Katolik Kompas seperti sudah menjatuhkan pisau 'guillotine' ke leher Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, bahwa tidak ada satupun yang bisa lolos parlemen threshold (3,5 persen). Rata-rata Partai Islam atau berbasis massa Islam itu menurut survei Litbang Kompas, dibawah 3 persen. Kecuali PKB yang masih lolos threshold dengan suara diatas 5 persen.

Hampir semua lembaga survei tak ada yang simpati kepada Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, termasuk lembaga CSIS, yang dilahirkan oleh tokoh-tokoh Katolik, seperti Hary Tjan Silalahi dan Pater Beek, memberikan hasil suvei Partai-partai Islam, tidak ada yang lolos parlemen threshold.

Memang, mereka menginginkan pasca pemilu 2014, sudah tidak ada lagi Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam. Golongan Kristen, sekuler, dan liberal menginginkan jagad politik Indonesia hanya didominasi kalangan Kristen yang sudah menyusup ke partai-partai sekuler, termasuk Syiah, dan menggilas Muslim Indonesia.

Memang, pemilu sejak awal reformasi suara-suara partai-partai Islam mengalami pasang surut. Seperti ketika berlangsung pemilu tahun 2004, harapan Muslim terhadap Partai-partai Islam cukup tinggi, ini terbukti dengan total jumlah perolehan suara Partai-partai Islam dan berbasis massa Islam itu, totalnya mencapai 38,35 persen. PKB mendapatkan 10,57 persen, PPP mendapatkan suara 8,15 persen, PKS mendapatkan 7,34 persen, PAN mendapatkan suara 6,44 persen, PBB mendapatkan suara 2,62 persen, PBR mendapatkan suara 2,44 persen, PNU mendapatkan suara 0,79 persen.

Namun, ketika pemilu 2009, perolehan suara Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, kembali turun, ketika mereka masuk dalam 'koalisi' pemerintahan SBY, dan Partai Demokrat yang dipimpin SBY, masuk dalam kubangan lumpur korupsi. Partai-partai Islama di dalam pemerintahan SBY, hanyalah menjadi 'stempel' alais 'pak turut'. Tidak melakukan kontrol apapun, dan tidak berani melakukan oposisi terhadap kebijakan pemerintahan SBY yang tidak sesuai dengan kepentingan rakyat.

Korupsi itu berdampak terhadap Partai-partai Islam, sekalipun, tingkat kualitas dan kuantitas korupsi Partai-partai Islam itu, masih jauh dibandingkan dengan PDIP dan Golkar.

Hasil pemilu tahun 2009, Partai-partai Islam dan berbasis massa Islam, totalnya mencapai 29,3 persen. Turun hampir leibh 9 persen. Ini menjadi 'warning' bagi partai-partai Islam, agar memperbaiki kenerja partainya. Hasil pemilu Partai-partai Islam di tahun 2009, PKB mendapatkan suara 4,94 persen, PPP mendapatkan suara 5,32 persen, PKS mendapatkan suara 7,88 persen, PAN mendapatkan suara 6,01 persen, PBB mendapatkan suara 1,79 persen, PBR mendapatkan suara 1,21 persen, PKNU mendapatkan suara 1,47 persen, PMB mendapatkan suara 0,40 persen, PPNUI mendapatkan suara 0,14 persen, dan PS mendapatkan suara 0,14 persen.

Diantara faktor lainnya yang menyebabkan menurunnya perolehan suara dalam pemilu 2009, masing Partai-partai Islam itu, terlibat konflik diinternal mereka. Sehingga, membuat publik menjadi kehilangan kepercayaan mereka terhadap partai Islam.

Sekarang, pada pemilu 2014, suara Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, suaranya naik sedikit, yaitu totalnya mencapai 31,92 persen. Masih sangat jauh dibandingkan dengan partai-partai sekuler. Bila digabungkan suara-suara partai-partai sekuler jumlah bisa lebih dari 45 persen!

Suara Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, itu diantaranya, PKB kembali mendapatkan suara 9,57 persen, PPP mendapatkan suara 6,73 persen, PAN mendapatkan suara 7,45 persen, PBB mendapatkan suara 1,65. Bila digabungkan suara Partai-partai Islam itu jumlahnya sudah cukup mencalonkan calon presiden dari “Blok Partai Islam”.

Tetapi, apakah para pemimpin Partai-partai Islam itu, mereka memiliki keinginan menjad kekuatan politik Islam “Blok Islam” sendiri? Tidak lagi menjadikan Partai-partai Islam atau berbasis massa Islam, sekadar menjadi 'jongos' partai-partai sekuler?

Seperti nanti tidak menjadi 'jongos' nya PDIP dengan mengharapkan kemenangan dan kekuasaan. Di mana sekarang dengan manipulasi oleh media Kristen dan sekuler, yang menjagokan Jokowi, kemudian ramai-ramai Partai-partai Islam menjajakan dirinya mendukung Jokowi. Atau mungkin melakukan dukungan kepada ARB, dan Prabowo.

Seharusnya para pemimpin Partai-partai Islam sudah memiliki visi dan misi membangun Indonesia dngan nilai dan prinsip baru, yang bersumber dari prinsip dan nilai-nilai Islam. Partai sekuler seperti PDIP, Golkar, atau apapun partai namanya partai sekuler itu, semuanya sudah bangkrut, dan tidak membangun berhasil kehidupan bangsa dan negara, dan mereka hanya menciptakan 'disaster' alias bencana, sejak zaman Soekarno sampai SBY.

Mengapa para pemimpin Partai-partai Islam tidak bangkit memelopori gerakan perubahan yang berbasis dari prinsip dan nilai Islam? Meninggalkan sifat dan watak inferior (rendah) diri, dan menempatkan diri mereka menjadi 'jongos'  partai sekuler, yang jelas sudah bangkrut, dan membawa kehidupan yang penuh dengan kekacauan.Mengapa tidak berani mengambil langkah membentuk “Blok Islam”? (afgh).

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

IDC Tuntas Bangun Mushalla Korban Gempa Banjarnegara, Donasi 74 Juta Rupiah Sudah Disalurkan

Alhamdulillah... Mushalla Al-Muhaimin Kasinoman korban gempa Banjarnegara, kembali berdiri dengan gagah setelah dibangun dari program Wakaf IDC sebesar 74 juta rupiah...

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Nasruddin, Remaja Yatim Kritis Dibacok Preman Tak Dikenal. Ayo Bantu.!!!

Anak yatim ini kritis tak sadarkan diri dibacok preman tak dikenal saat bekerja sebagai penjaga warnet. Tubuhnya terkapar tak sadarkan diri, bersimbah darah terluka parah di bagian leher, punggung,...

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Sopir Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Magelang Digerogoti Tumor Usus. Ayo Bantu..!!

Mantan preman yang jadi sopir pesantren ini tak bisa lagi mengantar jemput santri, para guru dan ustadz pesantren. Menderita tumor usus stadium 4, ia butuh biaya transport dan obat-obatan kemoterapi....

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Terancam Roboh, Mushalla Al-Fatihah Butuh Renovasi Total. Ayo Bantu Sedekah Jariyah.!!!

Kondisi mushalla di pelosok Tasikmalaya ini sangat memprihatinkan, reyot dan tidak layak. Dihantam longsor, rusakanya semakin parah dan terancam roboh. Dibutuhkan dana 55 juta rupiah untuk renovasi...

Latest News
Majelis Tarjih Muhammadiyah Rumuskan Risalah Akhlak

Majelis Tarjih Muhammadiyah Rumuskan Risalah Akhlak

Sabtu, 24 Aug 2019 14:33

Mardani: Hentikan Kriminalisasi Ustaz Abdul Somad

Mardani: Hentikan Kriminalisasi Ustaz Abdul Somad

Sabtu, 24 Aug 2019 13:48

Menerima Perlakuan Hukum yang Berbeda

Menerima Perlakuan Hukum yang Berbeda

Sabtu, 24 Aug 2019 12:51

Anies Baswedan Bawa Jakarta Raih Penghargaan Internasional Pertama yang Diraih Kota Asia Tenggara

Anies Baswedan Bawa Jakarta Raih Penghargaan Internasional Pertama yang Diraih Kota Asia Tenggara

Sabtu, 24 Aug 2019 11:31

Yunahar Ilyas Raih Penghargaan Tokoh Syariah 2019

Yunahar Ilyas Raih Penghargaan Tokoh Syariah 2019

Sabtu, 24 Aug 2019 10:59

Ampun! Ngutang Lagi, ke Cina Lagi?

Ampun! Ngutang Lagi, ke Cina Lagi?

Sabtu, 24 Aug 2019 10:51

Ustaz Yusuf Mansur Doakan Ustaz Abdul Somad dan HRS

Ustaz Yusuf Mansur Doakan Ustaz Abdul Somad dan HRS

Sabtu, 24 Aug 2019 10:51

Oknum Polisi Diduga Beri Miras ke Mahasiswa Papua, Fahira Idris: Saya Nggak Habis Pikir

Oknum Polisi Diduga Beri Miras ke Mahasiswa Papua, Fahira Idris: Saya Nggak Habis Pikir

Sabtu, 24 Aug 2019 09:52

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Investasi Berjamaah Bisnis Kuliner Mal, 1 Slot Saham untuk 3 Booth Kuliner

Sabtu, 24 Aug 2019 09:20

Narasi Radikalisme yang Absurd dan Tendensius

Narasi Radikalisme yang Absurd dan Tendensius

Sabtu, 24 Aug 2019 08:44

Iman

Iman

Sabtu, 24 Aug 2019 07:32

Jokowi Akan Dikenang Bukan Karena Memindahkan Ibu Kota

Jokowi Akan Dikenang Bukan Karena Memindahkan Ibu Kota

Sabtu, 24 Aug 2019 06:28

Mesir Tangkap Putra Ppejabat Palestina Terkait Aktivitas Anti Israel

Mesir Tangkap Putra Ppejabat Palestina Terkait Aktivitas Anti Israel

Jum'at, 23 Aug 2019 22:52

Ibu Kota Pindah Ke Kalimantan, Kenapa Gak Ke Beijing?

Ibu Kota Pindah Ke Kalimantan, Kenapa Gak Ke Beijing?

Jum'at, 23 Aug 2019 22:00

Para pejabat AS Mengkonfirmasi Serangan Udara Israel di Irak

Para pejabat AS Mengkonfirmasi Serangan Udara Israel di Irak

Jum'at, 23 Aug 2019 21:51

Lebih dari 150 Orang Dirawat karena Gas Air Mata dan Luka Tembak di Kashmir

Lebih dari 150 Orang Dirawat karena Gas Air Mata dan Luka Tembak di Kashmir

Jum'at, 23 Aug 2019 21:48

Demonstran di Hong Kong Siap Duduki Bandara Lagi

Demonstran di Hong Kong Siap Duduki Bandara Lagi

Jum'at, 23 Aug 2019 21:44

Referendum Pindah Ibu Kota

Referendum Pindah Ibu Kota

Jum'at, 23 Aug 2019 20:42

Satu Tewas, Dua Terluka dalam Serangan Bom di Pemukiman Israel

Satu Tewas, Dua Terluka dalam Serangan Bom di Pemukiman Israel

Jum'at, 23 Aug 2019 20:38

Cina Mendapat Keuntungan dari Kerja Paksa Terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Cina Mendapat Keuntungan dari Kerja Paksa Terhadap Muslim Uighur di Xinjiang

Jum'at, 23 Aug 2019 20:33


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X