Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.343 views

Pengamat Ingatkan Pejabat Publik Tidak Mudah Teseret pada Isu Radikalisme

BANDUNG (voa-islam.com) - Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Riacudu menyebut bahwa ada prajurit TNI yang terpapar paham radikalisme. Bahkan berdasarkan data Kemenhan jumlahnya mencapai 3 persen.

"Kurang lebih 3 persen, ada TNI yang terpengaruh radikalisme," katanya dalam sebuah acara halalbihalal beberapa waktu yang lalu. 

Pengamat Terorisme dan Intelijen Harits Abu Ulya menilai bahwa pernyataan yang disampaikan oleh Kemenhan tentang jumlah anggota TNI yang terpapar paham radikalisme sebanyak 3% itu secara kuantitatif bersifat pasti.

"Menhan sudah menyebut angka pasti 3%, artinya jumlah anggota TNI aktif itu pasti bukan lagi perkiraan. Dan kuantitatif 3% dari jumlah anggota TNI aktif itu angkanya tentunya fiks alias pasti jugaa," katanya dalam keterangan terulisnya kepada voa-islam.com, Jumat (20/06) yang lalu.

"Kalau yang bicara adalah pejabat yang urus TNI, dan bicara tentang anggota TNI yang di urus maka rakyat mau tidak mau harus percaya dengan statemen tersebut terlepas benar atau salah," tambahnya.

Namun yang menjadi masalah dan blunder, lanjut Harits adalah ketika statemen itu meski berbasis data namun substansinya masih menjadi perdebatan.

"Menhan perlu menjelaskan ke publik soal konsepsi yang diadopsi tentang hakikat radikal dan radikalisme. Kemudian juga Menhan harus jelaskan ke publik apa tolak ukur atau parameter seseorang khususnya anggota TNI itu telah terpapar radikalisme? Karena ini dua point substansi yang krusial, jangan sampai ada cacat paradigma dan ambiguitas tolak ukur," jelasnya.

Menurut Harits bisa saja anggota TNI aktif di sela-sela waktunya di luar dinas atau tugas kemudian ia rajin memperdalam pengetahuan agamanya. Di luar kewajiban ibadah ritual (solat dll), kemudian ia belajar dan rajin hadir di majelis-majelis taklim atau belajar kepada para ulama.

"Apakah sosok seperti itu kemudian dianggap terpapar radikalisme? Atau ketika masuk lebih dalam pada pembahasan politik dalam Islam akan menemukan topik-topik jihad, pemerintahan dll yang hakikatnya itu bagian integral dari ajaran Islam. Apakah kemudian seseorang yang belajar itu dianggap terpapar radikalisme?" ungkapnya

Direktur CIIA ini juga mengatakan bahwa publik berharap para pejabat pemangku kepentingan itu bijak, dan tidak membabi buta terseret isu radikalisme.

"Dibalik getolnya isu radikalisme yang liaar di ruang publik saya memahami secara implisit di dalamnya ada upaya untuk menyudutkan ajaran Islam dan mencurigai kekuatan Islam Politik. Jika demikian ini akan menjadi blunder politik yang tak berujung. [syahid/voa-islam.com] 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Military lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X