Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.045 views

Hambatan di Balik Kontak Mata Anak dan Orang Tua

Oleh: Wage Setia Budi (Pemerhati Komunikasi Anak)

Acapkali orang tua melakukan kontak mata dengan anak hanya ketika marah, memerintah atau mengancam. Perlu diketahui, inilah faktor penghambat komunikasi orang tua dengan anak. Ketika orang tua kurang memperhatikan kontak mata dengan sang buah hati setiap kali berbicara, maka orang tua telah memutus ikatan emosional dengan sang anak.

Kontak mata penting bagi sang anak. Bahkan sejak kehadiran sang buah hati di rumah kita. Ketika terjadi kontak antara orang tua dan anak, maka di balik gerakan mata anak terjadi proses perkembangan sel saraf mata dan kemampuan komunikasi. Pada umumnya usia anak dapat melakukan kontak mata sekitar usia 6-8 minggu setelah kelahiran. Kemampuan kontak mata jauh mendahului kemampuan anak dalam hal berbicara.

Dengan adanya keterbatasan kemampuan komunikasi anak, orang tua harus menempatkan posisi tubuh anda sejajar dan setinggi anak ketika berbicara. Hal ini acapkali terlihat, misalnya, ketika Pangeran William berbicara dengan anak pertamanya. Menurut Pakar Perkembangan Anak dan Penulis buku A Moving Child is a Learning Child, Gill Connel, cara ini membuat anak merasa aman dan dimengerti. Agar kontak mata lebih efektif biasanya, hal ini disertai dengan ekspresi emosional positif beserta bahasa tubuh, seperti anggukan, ucapan singkat yang mudah dimengerti, tersenyum atau komunikasi nonverbal lainmya.

Kemudian, orang tua harus lebih mengutamakan komunikasi visual ketika berbicara dengan anak. Komunikasi visual lebih menekankan pada pesan komunikasi berbentuk tanda, gambar, lambang, simbol warna yang konkrit dan dapat dicerna indra penglihatan. Semua hal ini dimaksudkan untuk menjaga kontak mata dengan anak. Hal ini ditunjang dengan pernyataan orang tua dengan bahasa yang mudah dipahami dan sederhana.

Terlihat di atas kontak mata merupakan bagian penting komunikasi tatap muka. Selain mengumpulkan informasi visual dari dunia luar, mata mengekspresikan emosi dan perasaan. Ekspresi emosi dan perasaan juga ditunjang dengan ekspresi wajah.

Melalui kontak mata yang disertai bahasa tubuh, para pakar perkembangan anak menyebutkan bahwa orang tua sedang membangun attachment bond dengan anak. Attachment bond semacam ikatan emosional nonverbal antara orang tua dan anak. Respons emosional orang tua berupa gerakan, isyarat dan suara kepada sang anak sangatlah bermakna. Sebaliknya, melalui kontak mata sang anak melakukan interaksi, komunikasi dan relasi.

Dengan terjadinya attachment bond antara orang tua dan anak, maka anak sedang membangun keinginan untuk belajar, kepercayaan, kesadaran diri yang sehat, bersikap ramah terhadap orang lain. Sebaliknya, apabila attachment bond tidak terbangun, sang anak tidak mendapatkan rasa aman dan pengertian dari orang lain, kebingunan dalam identitas diri dan kesulitan belajar dan berinteraksi dengan orang lain di masa depannya.

Terlihat jelas di atas, kontak mata sangatlah dahsyat. Apa yang diucapkan orang tua dapat mudah tertanam. Dr. Albert Mehrabian, penulis buku Silent Messages, menyatakan jumlah persentase kontak mata dan bahasa tubuh mencapai 93% dari satu pesan komunikasi. Inilah yang tidak disadari sebagian besar orang tua. Kontak mata adalah bagian penting bahasa tubuh orang tua.

Dengan kontak mata, orang tua memperhatikan ekspresi emosional anak. Selain verbal, sebagian besar ekspresi emosional anak dilakukan dalam bentuk bahasa tubuh dan gerakan. Lebih khusus lagi karena ekspresi emosional anak dilakukan secara spontan. Dengan kontak mata, orang tua dapat memenuhi kebutuhan emosional anak. Anak terlihat dicintanya, dihargai, dibuat merasa aman dan kompeten. Ketika terpenuhinya kebutuhan emosional anak, hal ini melahirkan perilaku anak yang santun di masa depan (Woolfson, 2005:8).

Bila begitu dahsyat pengaruhnya, tetapi mengapa sebagian besar orang tua mengabaikan kontak mata. Misalnya, ketika berbicara dengan sang buah hati, banyak ibu masih memakai purdah atau niqab. Padahal ketika purdah atau niqab dibuka, anak dapat melakukan kontak mata dan melihat ekspresi wajah sang ibu. Bila sejak kehadiran buah hati di dalam rumah tangga hingga dewasa, sang ibu selalu berbicara dengan sang anak di balik purdah atau niqab, maka hal ini sama saja dengan memutus ikatan emosional orang tua dan anak. Lebih buruk lagi, perkembangan anak terutama otak tengah anak akan terganggu.

Di lain pihak, banyak orang tua acapkali mengabaikan kontak mata. Pengabaian kontak mata orang tua berarti orang tua tidak peduli kehadiran sang anak. Ini terlihat dari penempatan posisi tubuh anda yang tidak fokus ke anak, bersilang tangan dan menopang dagu atau sibuk dengan urusan anda sendiri, seperti mengerjakan pekerjaan rumah tangga, chatting atau lainnya.

Perilaku anak merupakan hasil peniruan anak terhadap perilaku orang tua. Anak adalah makhluk yang belum memiliki kemampuan yang cukup memadai untuk merespons semua kemauan orang tua dengan benar. Kemampuan anak hanyalah meniru perilaku orang dewasa termasuk perilaku orang tua termasuk dalam berkomunikasi. Pendidikan orang tua lah menentukan macam apa perilaku anak di masa depan..

Keluhan orang tua bahwa anak tidak mendengar perintahnya haruslah diakhiri. Sebaiknya orang tua mengintrospeksi diri. Ketika anak tidak patuh, orang tua acapkali melakukan kontak mata hanya ketika menegur, melarang atau memberi ancaman. Rubahlah!

Orang tua yang mengembangkan komunikasi ancaman, perintah, teguran dan marah akan melahirkan anak yang suka mengganggu temannya, memberontak dan sukar dikendalikan. Ketika hal ini terjadi, berarti ikatan emosional (attachment bond) antara orang tua dan anak telah putus.

Oleh karena itu, kontak mata anak dan orang tua akan melahirkan ikatan emosional (attachment bond). Sebaliknya, anak yang tidak melakukan kontak mata adalah anak yang kemungkinan besar menghadapi masalah perkembangan dirinya, seperti menderita autisme. [syahid/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Dihantam Truk Tronton, Ustadz Hibatullah Tak Sadarkan Diri 7 Hari. Ayo Bantu.!!!

Mujahid Dakwah ini mengalami kecelakaan hebat: rahangnya bergeser harus dioperasi; bibir atas sobek hingga hidung; tulang pinggul retak. Ayo bantu supaya bisa beraktivitas dakwah lagi....

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Keluarga Yatim Muallaf Hidup Serba Kekurangan. Ayo Bantu Beasiswa dan Modal Usaha.!!

Tak berselang lama setelah berikrar masuk Islam bersama seluruh keluarganya, Ganda Korwa wafat meninggalkan istri dan 6 anak yatim. Kondisi mereka sangat mengenaskan....

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Bertarung Nyawa Melawan Tumor Ganas, Faizal Drop Out dari Pesantren. Ayo Bantu.!!!

Tanpa didampingi ayah-bunda, ia menahan perihnya tumor ganas. Daging tumor dengan luka menganga menutupi separo wajahnya. Studi di Pesantren pun tidak sanggup ditempuhnya sampai tamat....

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Lahir Keracunan Ketuban, Bayi Anak Aktivis Islam Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu!!!

Usai persalinan, bayi Ummu Azmi kritis di NICU karena keracunan ketuban saat persalinan. Biaya perawatan cukup mahal, hari pertama saja mencapai 8 juta rupiah. Butuh uluran tangan kaum muslimin....

Satu Keluarga Yatim Masuk Islam, Butuh Modal Usaha dan Beasiswa. Ayo Bantu.!!!

Satu Keluarga Yatim Masuk Islam, Butuh Modal Usaha dan Beasiswa. Ayo Bantu.!!!

Sepeninggal sang ayah setelah masuk Islam, enam anak berstatus muallaf yatim ini hidup prihatin serba kekurangan. Ayo bantu modal usaha dan beasiswa untuk masa depan Islam...

Latest News
Fraksi PKS Tegaskan Tolak Perppu Ormas

Fraksi PKS Tegaskan Tolak Perppu Ormas

Rabu, 18 Oct 2017 17:50

Sebut Pribumi, justru Menteri Ini Berpotensi Bertentangan dengan Inpres 26/98

Sebut Pribumi, justru Menteri Ini Berpotensi Bertentangan dengan Inpres 26/98

Rabu, 18 Oct 2017 16:25

Mudahkan Kerja Polisi, Unsyiah Buat Robot Terbang untuk Deteksi Ganja

Mudahkan Kerja Polisi, Unsyiah Buat Robot Terbang untuk Deteksi Ganja

Rabu, 18 Oct 2017 14:50

Inpres 26/98 Tidak Melarang Gunakan Istilah Pribumi

Inpres 26/98 Tidak Melarang Gunakan Istilah Pribumi

Rabu, 18 Oct 2017 14:25

Komnas HAM: Pembakaran Masjid Muhammadiyah Ancam Demokrasi

Komnas HAM: Pembakaran Masjid Muhammadiyah Ancam Demokrasi

Rabu, 18 Oct 2017 14:15

Pemuda Muhammadiyah Se-Aceh Kecam Pembakaran Masjid Taqwa di Bireuen

Pemuda Muhammadiyah Se-Aceh Kecam Pembakaran Masjid Taqwa di Bireuen

Rabu, 18 Oct 2017 14:12

Masjid Milik Muhammadiyah yang Sedang Dibangun di Bireuen Dibakar Orang Tak Dikenal

Masjid Milik Muhammadiyah yang Sedang Dibangun di Bireuen Dibakar Orang Tak Dikenal

Rabu, 18 Oct 2017 13:55

Komandan Senior Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran Tewas di Suriah

Komandan Senior Korps Pengawal Revolusi Syi'ah Iran Tewas di Suriah

Rabu, 18 Oct 2017 11:45

Malacanang Desak Pejuang Islamic State (IS) yang Tersisa di Marawi Menyerahkan Diri

Malacanang Desak Pejuang Islamic State (IS) yang Tersisa di Marawi Menyerahkan Diri

Rabu, 18 Oct 2017 10:15

DDII Berangkatkan Tiga Relawan ke Perbatasan Myanmar dan Bangladesh

DDII Berangkatkan Tiga Relawan ke Perbatasan Myanmar dan Bangladesh

Rabu, 18 Oct 2017 09:58

Shell Tegaskan Dukung LGBT

Shell Tegaskan Dukung LGBT

Rabu, 18 Oct 2017 08:45

HRW Sebut Hampir 300 Desa Muslim Rohingya Telah Dibakar di Rakhine Myanmar

HRW Sebut Hampir 300 Desa Muslim Rohingya Telah Dibakar di Rakhine Myanmar

Rabu, 18 Oct 2017 08:38

Hendak Melakukan Peliputan, Reporter TvOne Diusir dari Kawasan Reklamasi Teluk Jakarta

Hendak Melakukan Peliputan, Reporter TvOne Diusir dari Kawasan Reklamasi Teluk Jakarta

Rabu, 18 Oct 2017 06:43

Mindset Perubahan Modernisasi Muslimah

Mindset Perubahan Modernisasi Muslimah

Rabu, 18 Oct 2017 05:40

582.000 Pengungsi Rohingya Tiba di Bangladesh Sejak Akhir Agustus

582.000 Pengungsi Rohingya Tiba di Bangladesh Sejak Akhir Agustus

Selasa, 17 Oct 2017 20:35

50 Tewas 200 Lebih Terluka dalam Serangan Terkoordinasi Taliban pada Pasukan Polisi Afghanistan

50 Tewas 200 Lebih Terluka dalam Serangan Terkoordinasi Taliban pada Pasukan Polisi Afghanistan

Selasa, 17 Oct 2017 20:15

Tuduh Anies Rasis? Politisi: Nalarnya Hendardi harus Diperiksa

Tuduh Anies Rasis? Politisi: Nalarnya Hendardi harus Diperiksa

Selasa, 17 Oct 2017 19:09

Indra J. Piliang ke Ketua SETARA Institut: Banyak-banyak Membaca daripada Gemar Pelintir

Indra J. Piliang ke Ketua SETARA Institut: Banyak-banyak Membaca daripada Gemar Pelintir

Selasa, 17 Oct 2017 17:09

Shalat Lima Waktu dengan Sekali Wudhu', Bolehkah?

Shalat Lima Waktu dengan Sekali Wudhu', Bolehkah?

Selasa, 17 Oct 2017 17:06

Kuliah & Penempatan Kerja Dengan 8 Kelebihan di PNJ CBD Campus

Kuliah & Penempatan Kerja Dengan 8 Kelebihan di PNJ CBD Campus

Selasa, 17 Oct 2017 15:43


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X