Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.605 views

Ide Gender Merusak Bangunan Keluarga Muslim

LIMA BELAS MEI merupakan Hari Keluarga Internasional yang selalu diperingati setiap tahunnnya. Dilansir dalam halaman Wikipedia, Hari Keluarga Internasional merupakan hari perayaan yang diperingati pada tanggal 15 Mei setiap tahun. Majelis Umum PBB pada tahun 1993 memproklamasikan Hari Keluarga Internasional pada 15 Mei lewat resolusi A/RES/47/237.

Peringatan 15 Mei sebagai Hari Keluarga Internsional ini juga dilaksanakan dalam mempertimbangkan kepentingan hubungan komunitas internasional dengan keluarganya. Perayaan diperingati dengan mempromosikan kesadaran pentingnya berhubungan dengan keluarga dan meningkatkan pengetahuan terhadap proses sosial, ekonomi, dan demografi terhadap keluarga.

Jika Internasional memperingati hari keluarga pada tanggal 15 Mei, Indonesia memperingati Hari Keluarga Nasional (Harganas) pada tanggal 29 Juni. Di Indonesia, ini merupakan peringatan yang ke-29 kali sejak Harganas diselenggarakan pertama kali tahun 1993. Bahkan Kalimantan Selatan sudah siap untuk menjadi tuan rumah dalam menyukseskan perhelatan Harganas.

Kabarnya, berbagai kegiatan akan digelar dalam mewarnai peringatan Harganas, baik pra puncak peringatan maupun pasca acara. Di antaranya Festival Penggalang Ceria, GenRe Edu Camp, One Stop Service pelayanan untuk anak-anak, One day for Children untuk anak-anak terlantar. Dan beberapa seminar diantaranya tentang kependudukan dan perkawinan anak yang mencapai 30 persen di Kalimanan Selatan hingga lomba pencegahan perkawinan anak. Selain itu, untuk meningkatkan kesertaan peserta KB jangka panjang, diadakan pelayanan KB gratis untuk pasangan subur.

Namun ternyata ditengah meriah dan persiapan peringatan Hari Keluarga Nasional maupun Internasional ternyata ada sesuatu yang patut kita waspada, yaitu agenda liberalisasi yang hendak disusupkan kepada keluarga untuk mederaskan paham gender. Di lansir dalam halaman berita unwomen.org, bahwa akan ada agenda komprehensif untuk undang-undang, kebijakan ekonomi dan sosial, dan tindakan publik untuk memastikan kesetaraan gender dalam keluarga dan untuk mempercepat hak-hak dan pemberdayaan perempuan yang menguntungkan.

Kemajuan Perempuan Dunia melaporkan seri penyelidikan tematik berkala hak-hak perempuan dengan tujuh edisi sejak tahun 2000, berusaha untuk memacu perubahan dalam undang-undang, kebijakan dan program ditingkat global, regional dan nasional, menciptakan lingkungan yang memungkinkan bagi perempuan untuk mewujudkan hak-hak mereka. Laporan ini menyediakan data resmi, analisis pakar dan rekomendasi kebijakan untuk mewujudkan kesetraan gender dan hak-hak perempuan.

Dilansir dalam halaman theconversation.com, hari keluarga internasional adalah momen yang baik untuk merenungkan dan mempertimbangkan bagaimana keluarga dapat berubah mejadi agen kesetaraan gender dan pemberdayaan perempuan. Saat ini, banyak negara, termasuk Brasil, Finlandia dan Spanyol, mengakui kemitraan sesama jenis, sementara yang lain menawarkan perlindungan hukum untuk anak-anak yang lahir di luar nikah dan untuk keluarga orangtua tunggal.

Ide kesetaraan gender, termauk pemberdayaan perempuan jelas merusak bangunan keluarga muslim. Ide ini muncul dilatarbelakangi oleh kondisi perempuan yang selalu mengalami kekerasan dalam rumah tangga dan penurunan pendapatan keluarga karena wanita yang berkeluarga lebih banyak tidak berkerja atau kalaupun ada sedikit dari penghasilannya. Dalam hukum Internasional, perlindungan keluarga terkait erat dengan prinsip kesetaraan dan non-diskriminasi, yang berarti bahwa semua anggota keluarga harus menikmati kebebasan dan hak yang sama tanpa memandang jenis kelamin atau usia.

Begitulah para pegiat gender senantiasa berupaya untuk merusak bangunan keluarga muslim. Karena sadar tidak sadar kebangkitan Islam berawal dan lahir dari keluarga muslim itu sendiri. Dijelaskan dalam halaman web m.via-Islam.com, kemunculan gagasan kesetaraan gender, yakni upaya menyetarakan perempuan dengan laki-laki, beranjak dari sebuah asumsi tentang kondisi permpuan.

Kaum perempuan diasumsikan berada dalam kondisi buruk seperti keterkungkungan, kemiskinan, ketertinggalan, ketertindasan, dan sebagainya. Kondisi buruk itu terjadi akibat beban-beban berat yang dipikul kaum perempuan yang menghambat kemandiriannya. Beban-beban berat itu antara lain perannya sebagai ibu hamil, menyusui, mendidik anak dan mengatur urusan rumah tangga. Lalu kaum perempuan diarahkan untuk meningkatkan kodratnya. Mereka diprovokasi agar berlomba mensejajarkan diri dengan laki-laki yang tidak memiliki beban serupa.

Dengan dalih peduli terhadap nasib perempuan “kemajuan perempuan barat” dengan ide kesetraan gender-nya yang rusak dan asumtif itu dijadikan standar ideal bagi kemajuan perempuan muslim. Selanjutnya, atas nama pemberdayaan perempuan, para pegiat gender menyuntikkan pemikiran-pemikiran beracun yang membius keluarga khususnya kaum perempuan hingga lupa jati dirinya dan lupa akan komitmennya terhadap keluarga dan tugas membangun dan mempersiapkan generasi.

Ide-ide gender ini sudah jelas merusak, merapuhkan, dan meruntuhkan bangunan keluarga muslim. Maka dari itu, kita harus meyakini bahwa hanya dengan syariat Islam, bangunan keluarga akan menjadi kokoh dan mewujudkan kebahagiaan di dunia dan akhirat.Wallahua’lam bish-shawab.

Atika Balqis Azizah

Musyrifah Sekolah Tahfizh Plus SMP Khoiru Ummah Sumedang

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Muslimah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Danang Remaja Yatim Kritis Digerogoti Tumor Ganas. Ayo Bantu.!!

Lengkap sudah ujian hidup remaja yatim asal Indramayu ini. Terlahir yatim sejak balita, ia dibesarkan tanpa belaian kasih ayah dan ibu. Kini di usia remaja, ia diuji dengan penyakit tumor ganas...

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Masya Allah... Mushalla Al-Hidayah Mojosari Lapuk Terancam Ambruk. Ayo Bantu..!!

Mushalla berumur 80 tahun ini didirikan Kyai Asmuri pada zaman penjajahan Belanda sebagai markas ibadah dan perjuangan pemuda kampung Mojosari Sragen. Kini kondisinya lapuk, reyot, dan keropos...

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Hijrah Memeluk Islam, Muallaf Calon Dokter Diterpa Banyak Ujian. Ayo Bantu Biaya Kuliah.!!

Sejak hijrah dari Kristen, Maria terbuang dari keluarga besar dengan berbagai tuduhan dan fitnah keji. Tanpa dukungan keluarga, mahasiswi kedokteran Universitas Brawijaya ini butuh biaya kuliah...

Latest News
Muslimah Wahdah Islamiyah Depok Gelar Kajian

Muslimah Wahdah Islamiyah Depok Gelar Kajian

Selasa, 25 Feb 2020 12:42

Orang-orang Nias Bersyahadat di Pulau Banyak Barat

Orang-orang Nias Bersyahadat di Pulau Banyak Barat

Selasa, 25 Feb 2020 11:58

Babe Haikal Ungkap Perbedaan Orang 'Waras' dengan 'Tak Waras' dalam Sikapi Banjir Jakarta

Babe Haikal Ungkap Perbedaan Orang 'Waras' dengan 'Tak Waras' dalam Sikapi Banjir Jakarta

Selasa, 25 Feb 2020 10:13

Jokowi Kunjungi Riau, Legislator PKS: Jangan Hanya Bangun Jalan Tol tapi Jalan Umum Juga

Jokowi Kunjungi Riau, Legislator PKS: Jangan Hanya Bangun Jalan Tol tapi Jalan Umum Juga

Selasa, 25 Feb 2020 09:50

Siapakah Produsen Kegaduhan?

Siapakah Produsen Kegaduhan?

Selasa, 25 Feb 2020 09:37

20 Guru Al-Muhajirin Purwakarta Ikuti Seleksi Guru Berprestasi

20 Guru Al-Muhajirin Purwakarta Ikuti Seleksi Guru Berprestasi

Selasa, 25 Feb 2020 09:31

Tips Sholat Khusyuk

Tips Sholat Khusyuk

Selasa, 25 Feb 2020 08:41

Mewujudkan Toleransi Beragama Jangan Sekadar Simbol

Mewujudkan Toleransi Beragama Jangan Sekadar Simbol

Selasa, 25 Feb 2020 08:26

Waspadai Tiga Ancaman LGBT

Waspadai Tiga Ancaman LGBT

Selasa, 25 Feb 2020 08:19

Sistem Sekularisme Melahirkan Manusia Kebetulan

Sistem Sekularisme Melahirkan Manusia Kebetulan

Selasa, 25 Feb 2020 07:23

Ombudsman RI: Jangan-jangan Omnibus Law Sudah Out of Context

Ombudsman RI: Jangan-jangan Omnibus Law Sudah Out of Context

Selasa, 25 Feb 2020 07:05

Persis Usung 'Tranformasi Dakwah untuk Wujudkan Islam Rahmatan Lil Alamin' pada Muktamar ke-XVI

Persis Usung 'Tranformasi Dakwah untuk Wujudkan Islam Rahmatan Lil Alamin' pada Muktamar ke-XVI

Selasa, 25 Feb 2020 06:43

Tatkala Kata 'Obong' Bermakna

Tatkala Kata 'Obong' Bermakna

Selasa, 25 Feb 2020 06:23

PKS: RUU Omnibus Law Cipta Kerja Korbankan Pekerja

PKS: RUU Omnibus Law Cipta Kerja Korbankan Pekerja

Senin, 24 Feb 2020 22:37

RUU Ketahanan Keluarga sebagai Solusi Ketahanan Bangsa

RUU Ketahanan Keluarga sebagai Solusi Ketahanan Bangsa

Senin, 24 Feb 2020 21:31

Atasi LGBT secara Islami

Atasi LGBT secara Islami

Senin, 24 Feb 2020 20:59

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Klaim Tewaskan 16  Tentara Turki di Libya

Pasukan Pemberontak Pimpinan Haftar Klaim Tewaskan 16 Tentara Turki di Libya

Senin, 24 Feb 2020 17:30

Yordania Akan Larang Masuk Warga Cina, Iran dan Korsel Sebagai Tanggapan Atas Wabah Corona

Yordania Akan Larang Masuk Warga Cina, Iran dan Korsel Sebagai Tanggapan Atas Wabah Corona

Senin, 24 Feb 2020 16:30

Paus Franciskus Tidak Setuju Rencana Perdamaian Timur Tengah Donald Trump

Paus Franciskus Tidak Setuju Rencana Perdamaian Timur Tengah Donald Trump

Senin, 24 Feb 2020 16:00

Turki dan Pakistan Akan Tutup Perbatasannya dengan Iran Khawatir Penyebaran Virus Corona

Turki dan Pakistan Akan Tutup Perbatasannya dengan Iran Khawatir Penyebaran Virus Corona

Senin, 24 Feb 2020 16:00


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X