Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
21.832 views

Amin Rais Menjadi Mata-Hati Rakyat dan Bangsa Indonesia?

JAKARTA (voa-islam.com) - Amin Rais adalah ‘vangard’ (pelopor) perubahan. Bangsa ini tak pernah menikmati kebebasan seperti sekarang ini, tanpa usaha dan jerih payah Amin Rais.

Saat rezim Soeharto masih kokoh cengkeraman kekuasaannya, Amin Rais sudah menyuarakan agar Soeharto ‘lengser’. Amin Rais terus menyuarakan perlawanan terhadap rezim Soeharto. Sampai gerakan Amin Rais berubah menjadi ‘people power’, dan Soeharto lengser tahun 1998.

Perubahan itu, berlanjut dalam bentuk gerakan ‘reformasi’  terhadap segala aturan dan undang-undang dasar, dan paling pokok membatasi kekuasaan presiden. Hanya dua periode. Mengakhiri otoritarian alias despotisme.

Ketika Amin Rais menjadi Ketua MPR, menghasilkan perubahan yang mendasar dalam sistem ketatanegaraan. Seperti sekarang ini. Rakyat menikmati kebebasan. Menikmati demokrasi. Menikmati kehidupan serba liberal. Indonesia tidak ada padanan dalam hal demokrasi. Diantara negara-negara Islam. Indonesia sangat demokratis dan liberal.

Mungkin ‘reformasi’ itu, akhirnya menjadi sebuah ‘kutukan’. Karena, demokrasi dan liberalisasi di segala aspek bidang kehidupan itu, tak menghasilkan apapun bagi rakyat jelata. Hampir selama sepuluh tahun reformasi ini, seluruh asset dan sumber daya alam, dikuasai oleh asing.

Pernyataan Amin Rais, di berbagai media, mengatakan bahwa Indonesia menjadi bangsa ‘jongos’. Tidak menjadi tuan di negerinya sendiri. Justru yang menjadi tuan bukan rakyat dan bangsa Indonesia, tapi kekuatan pemilik modal asing.

Sampai Amin Rais, ketika bertemu di rumah Prabowo Subianto, di Hambalang bersama tokoh Koalisi Merah Putih, mengatakan bahwa Koalisi Merah Putih, sebagai ‘Bastion’ (benteng terakhir), bagi masa depan Indonesia. Ini sebuah harapan juga pesimisme.

Ini bentuk keprihatinan Amin Rais terhadap rezim baru dibawah Jokowi, yang dia yakini akan lebih memberikan keleluasaan terhadap kepentingan asing. Masuk akal. Karena Jokowi membawa ‘gerbong’ para cukong (konglomerat) yang menjadi ‘backbone’ (tulang punggung) kemenangannya.

Inilah sebenarnya yang menjadi keprihatinan Amin Rais. Bukan semata kemenangan Jokowi. Bukan semata ‘dengki’ kepada pribadi Jokowi. Tapi kelompok-kelompok kepentingan dibelakang Jokowi itulah yang menjadi keprihatinan Amin Rais.

Hanya Amin Rais dan Koalisi Merah Putih kalah. Segala apa yang menjadi keprihatinan Amin Rais dinilai tidak masuk akal dan terlalu mengada-ngada. Mungkin ada pendukung Jokowi yang menganggap Amin Rais sudah 'sakit jiwa'. 

Rakyat sudah terlanjur dimanipulasi dengan berbagai opini yang menyudutkan Koalisi Merah Putih. Termasuk kampanye negative terhadap Amin Rais. Melalui media massa dan media sosial. Bahkan ada sekelompok masyarakat  di Yogya, pendukung Jokowi yang ‘meruwat’ Amin Rais.

Sebaliknya kemenangan Jokowi tidak bisa memberikan optimisme. Jokowi tidak mendapat dukungan kekuatan parlemen yang memadai. Koalisi Indonesia Hebat (KIH) yang mendukung Jokowi terdiri dari PDIP, PKB, Nasdem, Hanura, dan PKPI, lima kali kalah dalam voting di parlemen.

Sekarang kedudukan Ketua DPR dan MPR, termasuk Ketua-Ketua Komisi DPR, di tangan Koalisi Merah Putih. Inilah yang menjadi pokok persoalan baru, antara Jokowi dan Koalisi Merah Putih.

Maka, sekarang digalang besar-besaran, dukungan massa kepada Jokowi. Sehingga, muncul polarisasi yang sengaja diciptakan, yaitu Koalisi Merah yang menguasai DPR dan MPR melawan Koalisi Jokowi-Rakyat. Kampanye ini akan terus diciptakan.

Bahkan, ada langkah-langkah dijalankan KIH secara terbuka dan tertutup, bagaimana melemahkan dan menghancurkan Koalisi Merah Putih. Seperti usaha memasukkan unsur-unsur partai Koalisi Merah Putih ke dalam pemerintah Jokowi, termasuk perpecahan PPP, dan bergabung dengan Koalisi Indonesia Hebat.

Sepanduk terpampang di seluruh Jakarta, bahwa Jokowi ‘presiden pilihan rakyat’ dan pilkada lewat DPRD, sebagai pengkhiantan terhadap rakyat. Bahkan, sampai ada ancaman akan menduduki DPR, jika mengganggu pemerintahan Jokowi.

Seakan yang lain itu bukan pilihan dan tidak mendapatkan dukungan rakyat. Padahal Jokowi hanya mendapatkan suara 52 persen. Kemenangannya bukanlah mayoritas mutlak. Begitu pula PDIP hanya mendapatkan suara 18 persen suara dalam pemilu legislatif. Tapi seolah-olah hanya Jokowi yang menjadi pilihan rakyat. Satu-satunya.

Sejak kemenangan Koalisi Merah Putih di DPR dan MPR, terus digelembungkan tentang isu akan adanya boikot terhadap pelantikan Jokowi, dan pelengseran Jokowi melalui MPR. Dengan segala ulasan dan opini dibuat secara terus-menerus oleh media pendukung Jokowi.

Kemudian Jokowi bermanuver dengan mendatangi Aburizal Bakri dan Prabowo. Memastikan pelantikannya sebagai presiden berjalan. Itulah strategi politik mereka. Menyerang sebelum lawan menyerang. Taktik dunia intelijen dijalankan.

Amin Rais memang harus diakui sebagai ‘King Maker’. Melalui ‘Poros Tengah’ Amin Rais, membuat Megawati yang menang pemilihan legislative, gagal menjadi presiden tahun l999. Melalui ‘Poros Tengah’, lahir pemimpin baru, yaitu Abdurrahman Wahid.

Abdurrahman Wahid, saat menjadi presiden terlalu banyak bertingkah, dan tidak jelas arah pemerintahannya, dan justru mengancam integritas nasional, melalui gerakan ‘people power’ Abdurrahman Wahid, kemudian 'di impeacht’ (dilengserkan) oleh DPR, karena skadal  ‘Bulog Gate dan Brunei Gate’. Dia lengser. Semua itu tak terlepas campur tangan Amin Rais.

Penolakan Amin Rais terhadap Mega dan mengangkat Abdurrahman Wahid, karena Mega dan PDIP yang menang pemilu tahun l998, sudah dipandang sebagai ancaman dengan warna ‘merahnya’ bagi bangsa.

Kalangan Islam merasa kawatir ‘fears’, melihat gelombang ‘merah’ yang begitu massif di parlemen, bukan hanya semata sebagai gerakan politik, tapi Mega dan PDIP, sebagai gerakan ideologi.

Inilah yang menjadi keprihatinan Amin Rais. Sama sekali bukan ‘ansicht’ kekuasaan. Namun, Abdurrahman Wahid yang tokoh NU itu, ternyata juga lebih ‘nyleneh’ lagi. Abdurrahman Wahid, juga secara ideologis, hanya memberi keuntungan kepada kelompok dan golongan anti-Islam.

Beberapa waktu lalu, saat pemillihan presiden 2014, antara kubu Jokowi dan Prabowo, melalui pernyataannya Amin Rais, dan sangat gamblang, menggambarkan pemilihan presiden 2014 itu, seperti ‘perang Badr’. Perang antara mukmin - kafir.

Pernyataan Amin Rais itu, menggegerkan berbagai kalangan, terutama kubu Jokowi. Tak kurang tokoh Katolik Fran Magnis Suseno sangat berang dengan pernyataan Amin Rais.

Kemarin, saat para tokoh dari berbagai kalangan dalam dan luar negeri hadir dalam pelantikan Jokowi, justru Amin Rais tidak hadir dalam pelantikan itu. Ketidak hadiran Amin Rais menimbulkan berbagai pertanyaan. Mengapa Amin Rais tidak hadir?

Sampai ada yang menuduh Amin tidak mementingkan agenda kebangsaan. Semua tokoh memberi puja-puji kepada Jokowi. Hanya Amin Rais tidak memberi puja-puji kepada Jokowi, bahkan tidak menghadiri pelantikan Jokowi.

Jokowi diarak dengan ‘kreta kencono’ menuju Istana. Penuh kemeriahan. Sanjungan dan pujian. Hanya Amin Rais. Tetap berada di Yogya. Tak beranjak pergi ke Senayan, Jakarta.

Amin Rais masih memilliki hati nurani. Memang, tak layak memberikan puja-puji kepada manusia. Siapapun manusianya. Termasuk Jokowi.

Amin Rais tetap memiliki ‘furqon’ (pembeda) dalam dirinya. Mana baik dan mana buruk. Mana haq dan mana bathil. Tak larut oleh apapun yang ada disekelilingnya. Dia tetap menjadi mata-hati bangsa. Di tengah-tengah kehidupan yang penuh dengan kepalsuan. Wallahu’alam.

mashadi1211@gmail.com

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Masuk Islam Satu Keluarga, Rudy Chow Liung Kehilangan Pekerjaan. Ayo Bantu Khitan dan Modal Usaha.!!

Hijrah memeluk Islam, Rudy Chow tinggalkan bisnis peralatan sembahyang Vihara. Ia jadi pengangguran dan ekonominya ambruk....

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

IDC Tunaikan Beasiswa Muallaf Maria di Universitas Brawijaya Malang

Alhamdulillah, kini Maria muallaf mahasiswi Universitas Brawijaya bisa bernafas lega. Yayasan IDC menyalurkan amanah dari para donatur, sebesar Rp 66.648.300 untuk membantu beasiswa pendidikan...

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Wakaf Speaker Mushalla Gunung Sri Tasikmalaya, Dapatkan Pahala yang Terus Mengalir

Sudah 13 tahun mushalla ini menjadi sentral dakwah di kampung Gunung Sri, Tasikmalaya. Namun mushalla ini belum memiliki alat pengeras suara. Diperlukan dana 5 juta rupiah. Ayo Bantu....

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Ayo Bantu Yatim Piatu Anna Puspita, Peluang Masuk Surga Bersama Nabi Sedekat Dua Jari

Sejak balita ia ditinggal wafat sang ayah, menyusul sang ibunda wafat dua tahun silam. Segala kesulitan, kesedihan dan keruwetan hidup, kini harus dipikul sendiri. ...

Latest News
Komisi I DPR Dorong Pemerintah Gratiskan Internet Selama Wabah Covid-19

Komisi I DPR Dorong Pemerintah Gratiskan Internet Selama Wabah Covid-19

Jum'at, 03 Apr 2020 08:49

Covid-19 Makin Menggila, Negara Kehilangan Arah?

Covid-19 Makin Menggila, Negara Kehilangan Arah?

Jum'at, 03 Apr 2020 08:23

Ribuan Napi Dibebaskan di Tengah Wabah Corona, Warganet: Ustaz Abu Bakar Baasyir Paling Layak

Ribuan Napi Dibebaskan di Tengah Wabah Corona, Warganet: Ustaz Abu Bakar Baasyir Paling Layak

Jum'at, 03 Apr 2020 07:51

Memutus Mata Rantai Corona

Memutus Mata Rantai Corona

Jum'at, 03 Apr 2020 07:09

Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Tepatkah?

Pembatasan Sosial Skala Besar dan Darurat Sipil, Tepatkah?

Jum'at, 03 Apr 2020 06:31

WMI Edukasi Para Driver Ojol untuk Cegah Covid19

WMI Edukasi Para Driver Ojol untuk Cegah Covid19

Jum'at, 03 Apr 2020 06:21

Hadapi Covid-19, Muhammadiyah Siapkan 60 Psikolog

Hadapi Covid-19, Muhammadiyah Siapkan 60 Psikolog

Jum'at, 03 Apr 2020 06:18

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Wabah Corona dan Abainya Penguasa Kapitalis

Kamis, 02 Apr 2020 23:59

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Lockdown, Kebijakan Setengah Hati Para Penguasa Negeri?

Kamis, 02 Apr 2020 23:50

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Inilah 5 Tips Meningkatkan Imun Tubuh Pencegah Corona

Kamis, 02 Apr 2020 23:28

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Pendaftaran Program Beasiswa Santri 2020 Dibuka, Kemenag Siapkan Kader Ulama

Kamis, 02 Apr 2020 23:27

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Mendiskusikan Skenario Makro Ekonomi Indonesia

Kamis, 02 Apr 2020 23:00

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Anies Alokasikan Dana Rp 3 T untuk Penanganan Virus Corona hingga Mei

Kamis, 02 Apr 2020 22:26

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Menimbang Keefektifan Opsi PSBB

Kamis, 02 Apr 2020 22:19

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Mudik, Saat Pandemi Ancam Nyawa Keluarga

Kamis, 02 Apr 2020 22:17

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Saudi Berlakukan Jam Malam 24 Jam Setiap Hari di Mekah dan Madinah

Kamis, 02 Apr 2020 21:45

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

AS 'Rampas' 60 Juta Masker Medis yang Ditunjukan Untuk Prancis dari Landasan di Cina

Kamis, 02 Apr 2020 21:15

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Cegah Covid-19, SAR Ditpolairud Polda Aceh Semprot Disinfektan di SMA Negeri 15 Adidarma

Kamis, 02 Apr 2020 20:59

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Satgas WITC Kendari Salurkan Paket Logistik di 5 Kecamatan

Kamis, 02 Apr 2020 20:48

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kritisi Perppu Penanganan Covid-19, Bukhori: Pemerintah Jangan Aji Mumpung di Tengah Pandemi

Kamis, 02 Apr 2020 20:38


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X