Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
3.800 views

Himbauan Shalat Tarawih di Rumah Saat Pandemi Sudah Tepat

Tanggapan Terhadap Panduan Ibadah Ramadhan 1441 H dari Menteri Agama Mengenai Shalat Tarawih Saat Wabah Covid-19

بسم الله الرحمن الرحيم

Sehubungan dengan dikeluarkannya surat edaran Menteri Agama tentang panduan ibadah di bulan Ramadhan 1441 H yang salah satu isinya adalah menghimbau umat Islam untuk melakukan shalat tarawih di rumah baik secara pribadi maupun berjama'ah dan tidak melakukan aktivitas yang mengumpulkan orang banyak seperti pawai takbir, tadarus bersama, sahur dan buka puasa bersama, dan lainnya karena suasana sedang wabah covid-19, sebagaimana diberitakan di berbagai media dan viral di media sosial (medsos), maka saya ingin memberi tanggapan sebagai berikut:

Pertama: Mendukung himbauan Menteri Agama tersebut. Himbauan ini untuk kemaslahatan kita semua, agar terhindar dari virus corona yang sedang mewabah di Indonesia bahkan dunia. Jadi, himbauan ini sudah sesuai dengan syariat Islam yang mewajibkan kita untuk menjaga jiwa dari segala sesuatu yang membahayakannya.

Kedua: Para ahli medis sepakat bahwa salah satu penyebab penyebaran virus ini adalah kerumunan atau perkumpulan orang. Maka, mereka menghimbau kepada semua orang untuk menghindari kerumunan atau perkumpulan dan tinggal di rumah untuk mencegah dan memutuskan mata rantai penyebaran virus.

Ketiga: Pemerintah telah menghimbau masyarakat untuk menerapkan sosial distancing (menjaga jarak sosial) dan tinggal di rumah. Himbauan pemerintah ini berdasarkan arahan dan petunjuk dari para ahli medis. Maka sudah sepatutnya masyarakat patuh kepada himbauan ini untuk kemaslahatan bersama.

Keempat: Para ulama dunia, termasuk Majelis Ulama Indonesia (MUI) juga telah menghimbau umat Islam untuk menjaga jarak sosial dan tinggal di rumah. Mereka juga merujuk kepada para ahli medis. Oleh karena itu, mereka menghimbau umat Islam agar tidak melakukan shalat berjama'ah lima waktu dan Jum'at di masjid selama wabah penyakit, namun shalat tersebut dilakukan di rumah baik secara masing-masing maupun berjama'ah dengan keluarga inti. Adapun shalat Jum'at diganti dengan zhuhur di rumah.

Kelima: Para ulama sedunia telah menfatwakan kebolehan tidak shalat berjama'ah dan Jum'at di masjid selama wabah penyakit. Shalat Jum'at diganti dengan shalat Zhuhur di rumah. Di antara para ulama dunia yang menfatwakan ini yaitu: Dewan ulama senior Arab Saudi, Dewan ulama senior Al-Azhar Mesir, Dewan ulama senior Kuwait, Turki, Persatuan Ulama Dunia, Persatuan Ulama Liga Arab, dan para ulama besar dunia lainnya baik secara kelompok maupun pribadi. Pendapat ini pula diikuti oleh majelis Ulama Malaysia dan Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Keenam: Fatwa para ulama besar dunia ini berdasarkan dalil-dalil dari Alqur'an dan hadits. Selain itu, berdasarkan ijma', qiyas, maqashid asy-syariah, kaidah-kaidah Fiqh dan Ushul Fiqh serta sadduz zari'ah. Para Ulama berargumentasi dengan ayat-ayat Alqur'an dan hadits-hadits yang melarang perbuatan yg memudharatkan bagi diri sendiri dan orang lain. Selain itu, mereka mengqiyaskan kekhawatiran terhadap penyakit covid-19 kepada hujan deras yang membolehkan meninggalkan shalat berjama'ah berdasarkan hadits-hadits yang shahih, di samping menggunakan dalil ijma' dan saddu az-zari'ah, serta kaidah-kaidah Fiqh dan Ushul Fiqh tentang kemudharatan dan kondisi darurat.

Ketujuh: Para ulama salaf dan khalaf sepakat (ijma') bahwa wabah penyakit merupakan salah satu uzur (halangan) dibolehkannya meninggalkan shalat jama'ah dan Jum'at di masjid. Shalat berjama'ah dan Jum'at dilakukan di rumah. Shalat Jum'at diganti dengan shalat Zhuhur. Ini ijma' ulama. Tidak ada khilafiah para ulama dalam hal ini.

Kedelapan: Begitu pula para ulama sepakat (ijma') bahwa hujan deras itu salah satu uzur syar'i untuk meninggalkan jama'ah di masjid berdasarkan hadits-hadits. Jika hujan bisa dijadikan sebagai uzur meninggalkan jama'ah, maka kekhawatiran terhadap penyakit pada saat wabah penyakit itu tentu lebih kuat menjadi uzur syar'i untuk meninggalkan jama'ah di masjid. Karena, wabah penyakit bisa membahayakan jiwa manusia. Adapun hujan tidak membahayakan. Ini berdasarkan qiyas.

Kesembilan: Jika shalat lima waktu dan Jum'at yang hukumnya wajib diberi rukhsah untuk dilakukan di rumah selama wabah penyakit, maka terlebih lagi shalat Tarawih yang hukumnya hanya sunnat. Maka sudah sepatutnya shalat Tarawih dilakukan di rumah pada waktu wabah penyakit. Terlebih lagi shalat Tarawih tidak diwajibkan dilakukan secara berjama'ah. Berbeda dengan shalat lima waktu dan Jum'at, hukum berjama'ah wajib bagi laki-laki.

Kesepuluh: Menjaga jiwa merupakan kewajiban setiap muslim. Islam memerintahkan umatnya untuk menjaga adh-dharuuriyyat al-khams (lima kebutuhan pokok manusia) yaitu agama, jiwa, harta, akal dan nasab. Menjaga kelima hal ini merupakan maqashid asy-syari'ah. Maka, kewajiban kita berikhtiar untuk menjaga jiwa dari segala sesuatu yang membahayakannya. Dalam kondisi wabah covid-19 ini, kita berikhtiar mencegah virus dengan menghindari kerumunan atau perkumpulan baik di waktu ibadah maupun di luar ibadah, tinggal di rumah, memakai masker, memcuci tangan dengan sabun atau hand sanitizer, tidak bersalaman atau menyentuh dan sebagainya.

Kesebelas: Terakhir, saya mendesak pemerintah untuk menutup rapat semua akses masuknya orang asing, khususnya TKA China, ke negara kita. Pemerintah harus segera menerapkan lockdown seperti yang dilakukan oleh berbagai negara lainnya. Ini solusi yang paling ampuh untuk mencegah dan memutuskan mata rantai penyebaran virus covid-19.

Demikianlah tanggapan saya terhadap persoalan shalat tarawih pada saat wabah ini sebagai wujud kepedulian saya terhadap persoalan umat. Semoga ilmu dan pendapat yang saya sampaikan ini bermanfaat bagi umat dan bangsa. Amin.

Banda Aceh, Jumat, 1 Ramadhan 1441 H/ 24 April 2020 M

Ttd

(Dr. Muhammad Yusran Hadi, Lc., MA)

Ketua Majelis Intelektual & Ulama Muda Indonesia (MIUMI) Provinsi Aceh, alumni Fakutas Syari'ah Universitas Islam Madinah Arab Saudi, Doktor Fiqh & Ushul Fiqh di International Islamic University Malaysia (IIUM), dan Anggota Ikatan Ulama & Da'i Asia Tenggara.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Pers Rilis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Sungguh prihatin kondisi rumah Ustadz Ahmad Sukarman ini. Rumah tinggal yang difungsikan sebagai markas pengajian ini sangat tidak layak, rapuh dan reyot terancam roboh....

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Latest News
Depkeu AS: Islamic State Terus Andalkan 'Pusat Logistik' Di Turki

Depkeu AS: Islamic State Terus Andalkan 'Pusat Logistik' Di Turki

Kamis, 28 Jan 2021 12:45

Pemerintah Diminta Adil dan Tak Buka Ruang Politisir Isu Pemaksaan Siswi Berjilbab

Pemerintah Diminta Adil dan Tak Buka Ruang Politisir Isu Pemaksaan Siswi Berjilbab

Kamis, 28 Jan 2021 12:04

PB Pemuda Muslimin Indonesia Minta KPK Segera Periksa Puan dan Tangkap Herman Hery

PB Pemuda Muslimin Indonesia Minta KPK Segera Periksa Puan dan Tangkap Herman Hery

Kamis, 28 Jan 2021 09:19

PKS Desak PLN Tetap Jaga Stabilitas Operasional Meski Harga Batu Bara Naik

PKS Desak PLN Tetap Jaga Stabilitas Operasional Meski Harga Batu Bara Naik

Kamis, 28 Jan 2021 08:56

Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Partai Gelora Tolak PT 5 persen, Mahfuz: 4 persen Saja Tidak Mudah Mencapai

Kamis, 28 Jan 2021 08:32

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Ketua Komisi VI DPRA Minta Pemerintah Aceh Serius Berlakukan Zakat Pengurang Pajak di Aceh

Kamis, 28 Jan 2021 07:56

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Gerakan Wakaf Nasional Itu Ambivalensi Rezim Jokowi?

Kamis, 28 Jan 2021 07:20

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Tembus 1 Juta Kasus, Fahira: Kecepatan Virus Bisa Diimbangi Penguatan 3T dan Pembatasan Mobilitas

Kamis, 28 Jan 2021 06:56

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Rumah Dakwah Ustadz Sukarman Reyot Terancam Roboh, Ayo Bantu!

Kamis, 28 Jan 2021 04:06

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Kamis, 28 Jan 2021 04:02

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Jubir Kesehatan UEA: Orang Perlu Divaksin COVID-19 Setiap Tahun

Rabu, 27 Jan 2021 21:35

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Jumlah Kasus Virus Corona di Seluruh Dunia Lampaui 100 Juta

Rabu, 27 Jan 2021 20:35

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Zalim kepada HTI atau Anti Islam?

Rabu, 27 Jan 2021 15:33

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Jangan Berhenti Berbuat Baik Meski Lelah Menghampiri

Rabu, 27 Jan 2021 15:24

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Waspada Politik Belah Bambu di Balik Narasi Kontra Ekstremisme

Rabu, 27 Jan 2021 15:09

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Polisi Israel Kembali Terlibat Bentrok dengan Yahudi Ultra-Ortodoks di Yerusalem

Rabu, 27 Jan 2021 15:00

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Turki Hadapi Musuh Jihadis Misterius di Idlib

Rabu, 27 Jan 2021 14:30

Taubat Politik Jusuf Kalla

Taubat Politik Jusuf Kalla

Rabu, 27 Jan 2021 12:10

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Rabu, 27 Jan 2021 11:53

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Presiden dan Kapolri Baru, Kunci Penuntasan Pembunuhan Laskar FPI

Rabu, 27 Jan 2021 11:51


MUI

Must Read!
X