Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
75.062 views

Cara Rujuk kepada Istri yang Ditalak Raj'i

Oleh: Badrul Tamam

Al-Hamdulillah, segala puji milik Allah. Shalawat dan salam atas Rasulullah, keluarga dan para sahabatnya.

Talaq atau cerai ditinjau dari sisi dampak yang ditimbulkannya terbagi menjadi dua: Raj'i dan bain. Raj'i adalah perceraian yang masih memberikan kesempatan kepada suami untuk rujuk (kembali) kepada istrinya dalam masa ‘iddahnya tanpa akad baru. Tidak disyaratkan dengan kerelaan si istri dalam rujuk ini.

Lawannya adalah ba-in, yaitu talak yang tidak membolehkan suami rujuk kembali kepada istrinya kecuali dengan akad dan mahar baru serta syarat tertentu lainnya.

Talak raj'i berlaku setelah thalaq pertama dan kedua selain thalaq Ba'in, jika rujuk tersebut dilakukan sebelum berlalu masa ‘iddah. Jika sudah lewat masa ‘iddah, maka perceraian itu menjadi ba'in.

. . . hak ruju’ ada pada suami. Hak itu ada padanya selama istri yang diceraikannya masih dalam masa ‘iddah. Ia berhak meruju’ istrinya tersebut, baik si istri rela atau tidak. . .

Banyak kaum muslimin –terutama yang diuji dengan perceraian dalam pernikahannya- belum tahu bagaimana cara meruju' (kembali) kepada istrinya.

Perlu diketahui, hak ruju’ ada pada suami. Hak itu ada padanya selama istri yang diceraikannya masih dalam masa ‘iddah. Ia berhak meruju’ istrinya tersebut, baik si istri rela atau tidak.

Hal ini berdasarkan firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala,

وَبُعُولَتُهُنَّ أَحَقُّ بِرَدِّهِنَّ فِي ذَلِكَ إِنْ أَرَادُوا إِصْلَاحًا

Dan suami-suaminya berhak merujukinya dalam masa menanti itu, jika mereka (para suami) itu menghendaki ishlah.” (QS. Al-Baqarah: 228)

Rujuk terjadi dengan uapan atau dengan perbuatan. Yakni Jika suami akan meruju’ istrinya yang diceraikannya pada thalaq pertama dan kedua, cukup baginya mengucapkan kalimat rujuk atau melakukan aktifitas suami-istri; tanpa akad baru, tanpa memberikan mahar baru, dan tanpa wali.

Dalam rujuk dengan ucapan ini, cukuplah suami mengucapkan kepada istrinya, “Aku merujukmu” atau “Aku kembalikan kamu ke pernikahanku”, atau dengan kalimat semakna yang dipahami itu sebagai rujuk.

Sedangan maksud rujuk dengan perbuatan adalah dengan melakukan jima’ dan aktifitas pembukanya, seperti membelai-belai, mencium, memeluk, dan aktifitas lainnya yang disertai syahwat untuk jima’. Tentunya ini disertai dengan niatan meruju’ istrinya, sebagaimana yang dipilih Ibnu Taimiyyah.

Apabila seorang suami meruju’ istrinya dengan cara di atas tadi sebelum habis masa ‘iddahnya, istri yang diceraikannya kembali menjadi istrinya yang sah. Hendaknya ia berhati-hati dan mempertimbangkan dengan masak-masak jika ingin mencerikan untuk berikutnya.

Hendaknya suami-istri yang telah ruju’ tadi mempersaksikan rujuknya tersebut sebagaimana mereka mempersaksikan pernikahan keduanya. Hal ini didasaran kepada firman Allah Subhanahu Wa Ta'ala,

فَإِذَا بَلَغْنَ أَجَلَهُنَّ فَأَمْسِكُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ أَوْ فَارِقُوهُنَّ بِمَعْرُوفٍ وَأَشْهِدُوا ذَوَيْ عَدْلٍ مِنْكُمْ وَأَقِيمُوا الشَّهَادَةَ لِلَّهِ

Apabila mereka telah mendekati akhir idahnya, maka rujukilah mereka dengan baik atau lepaskanlah mereka dengan baik dan persaksikanlah dengan dua orang saksi yang adil di antara kamu dan hendaklah kamu tegakkan kesaksian itu karena Allah.” (QS. Al-Thalaq: 2)

Ini berfungsi untuk mencegah pengingkaran dari dua belah pihak sehingga menjerumuskan mereka ke dalam perbuatan haram. Juga mengadakan saksi dalam hal ini lebih penting daripada mengadakan saksi untuk perceraian keduanya.

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata: “Lalu anehnya, Allah Subhanahu Wa Ta'ala memerintahkan untuk mempersaksikan dalam rujuk dan tidak memerintahkannya dalam pernikahan. Namun mereka justru memerintahkannya dalam pernikahan dan mayoritas dari mereka tidak mewajibkannya dalam rujuk.” (dinukil dari Shahih Fiqih Sunnah: 4/371)

Jika seorang istri sudah habis masa ‘iddahnya dan suami berkehendak merujuk kepadanya, maka ia harus melakukan akan baru dan memberikan mahar lagi. Ini berlakuk pada talak pertama dan kedua. Jika sesudah talak ketiga, maka harus dengan syarat si wanita tersebut sudah pernah dinikahi laki-laki lain. Wallahu A’lam. [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Tsaqofah lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X