Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.066 views

KPU dan Bawaslu, kepada Manusia Kalian Bisa Sembunyi

 

Oleh:

M. Nigara, Wartawan Senior

 

SIAPA PUN kalian, apa pun yang kalian lakukan. Kepada manusia kalian bisa bersembunyi. Kepada manusia kalian bisa berbohong. Kepada manusia kalian bisa menipu. Tapi, kepada Allah, kalian pasti tidak bisa apa pun.

Balasan Allah atas kejahatan (kecurangan) itu jelas. Jika tidak sekarang, esok, lusa, minggu depan, bulan bahkan tahun depan balasan itu pasti datang. Jika tidak di dunia, kelak di akhirat. Dan jika balasan itu datang, maka sesal tiada berguna.

Kecelakaan besarlah bagi orang-orang yang curang. (Yaitu) orang-orang yang apabila menerima takaran dari orang lain, mereka minta dipenuhi. Dan apabila mereka menakar atau menimbang untuk orang lain, mereka mengurangi. Tidakkah orang-orang itu yakin bahwa sesungguhnya mereka akan dibangkitkan. Pada suatu hari yang besar. (Yaitu) hari (ketika) manusia berdiri menghadap Rabb semesta alam (QS. al-Muthaffifîn/83:1-6)

KPU dan Bawaslu tak ubahnya seperti orang-orang yang digambarkan dalam surat Quran, al-Muthaffifin. Di tangan merekalah timbangan pemilu digenggam. Sebagai sesama manusia, saya berharap para komisioner KPU dan Bawaslu bukanlah termasuk orang-orang yang akan mencelakakan diri mereka dan orang lain.

Tenang Saja

Tanpa harus menuduh, saya dan kita semua, menyaksikan setiap detik di medsos. Sesungguhnya telah terjadi sesuatu dalam pemilu kita kali ini. Tidak sedikit tokoh yang menyebut, inilah pemilu paling brutal kecurangannya. Pemilu paling primitif. Semua kasat mata, dari yang paling canggih mengutak-atik data hingga yang paling primitif, mencoblos yang bukan haknya dan memasukkan ke kotak sendiri.

Namun, hingga hari ke-9 paska pemilu, KPU dan Bawaslu, kelihatan tetap tenang-tenang saja. Mereka seolah tidak melihat adanya penyimpangan apa pun dalam pemilu serentak ini. Bahkan Arief Budiman, Ketua KPU tak segan menyalahkan medsos. "Kesalahan input hanya 24, menjadi ramai karena digoreng medsos. Itu kan human error," katanya seperti dapat disimak di media-media online dan televisi.

Hal ini senada dengan pernyataannya tentang puluhan ribu kertas suara di coblos oleh yang tak berhak di Malaysia. "Itu hal yang biasa saja!" katanya. Sungguh luar biasa.

Ucapannya itu jelas berbeda dengan fakta di lapangan. Medsos menurunkan berbagai keanehan. Ada laporan (foto) C-1, paslon 01 memperoleh angka 78 dan paslon 02 memperoleh 172. Tapi, begitu dicek didaftar inputan KPU, hasilnya tertulis 01= 78 dan 02= 72. Angka 1 di depan 72, lenyap.

Ini bukan satu-satunya kesalahan input. Namun berulang dan berulang lagi. Jumlahnya luar biasa. Hal ini tentu membuat kehebohan yang luar biasa di masyarakat, jika dibiarkan, masyarakat akan mencari caranya sendiri untuk menegakkan keadilan.

Ada lagi bukti, dari salah satu TPS di Bali, seperti menjadi judul Vivanews, Selasa (23/4) jam 17.09. Suara Jokowi dari 83 melonjak ke 1883. Padahal setiap TPS maksimal 300 suara. Artinya ini patut dapat diduga bukan kesalahan input. Saya tidak ingin menyebut itu disengaja, tapi silahkan anda nilai sendiri.

Dan yang paling sadis, angka-angka _quick count_ dari lembaga-lembaga survei. Sejak awal ditayangkan hingga hari ke-9, angkanya tidak berubah 54-56% untuk paslon 01 dan 45-44% untuk paslon 02. Angka-angka ini nyaris sama persis dengan rilis lembaga-lembaga survey itu jauh sebelum 17 April. Sekali lagi, saya tidak ingin menuduh. Apalagi muncul foto-foto para surveyor sedang makan siang dengan petahana di istana, dan terakhir Burhanuddin Muhtadi serta Yuniarto Wijaya, makan bareng Ustadz Yusuf Mansyur. Terakhir malah orang paling tinggi di Charta Politika ikut kampanye akbar di GBK. Anda nilai sendiri ya.

Kembali ke angka-angka yang stagnan itu. Langsung atau tidak, angka-angka itu jelas seperti sebuah penghinaan terhadap rakyat.

Bayangkan, faktor dukungan 411, 212, dan emak-emak militan, serta rakyat yang ingin perubahan seperti dinafikan. Hebatnya lagi, sejak awal surveyor seperti dukun yang bisa meramalkan angkanya seperti di atas.

Penghinaan-penghinaan ini sungguh berbahaya. Bagaimana mungkin orang yang datang karena terpanggil bahkan memberikan sumbangan bisa dikalahkan dengan orang yang datang untuk menghadiri kampanye karena diberi honor dan nasi kotak. Jelas ini penghinaan terhadap adab kemanusiaan.

Sekali lagi, jika situasi ini dibiarkan, maka rakyat akan mencari jalannya sendiri. Seperti air yang mengalir, jika disumbat, air akan mencari jalannya sendiri. Dan jika itu terjadi, maka gelombang pasang air bah akan menerjang. Hukum alam sejatinya peringatan dari Allah Subhanahu Wa'taala bagi manusia untuk tidak melanggar perintah-Nya.**

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

IDC Distribusikan Ratusan Kilogram Paket Tebar Kurma Ramadhan

Alhamdulillah, Relawan IDC telah memulai distribusi Program Tebar Kurma Semarak Ramadhan 1440 H....

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Menunggak 3 Tahun, Dua Santri Yatim ini Tidak Bisa Ikut Ujian, Ayo Bantu..!!

Bercita-cita ngin jadi Dai hafiz Quran, Gasyim & Julaibib tak bisa ikut Ujian Nasional karena menunggak biaya selama 3 tahun (Rp 32 juta). Sang ibu tidak bekerja krn uzur sakit-sakitan....

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Latest News
Kelompok Bantuan Internasional Sebut Kondisi di Idlib Suriah Telah Mencapai titik krisis

Kelompok Bantuan Internasional Sebut Kondisi di Idlib Suriah Telah Mencapai titik krisis

Senin, 20 May 2019 20:00

Hamas: Tidak Ada Kompromi dalam Kehidupan Sehari-hari bagi Warga Palestina di Gaza

Hamas: Tidak Ada Kompromi dalam Kehidupan Sehari-hari bagi Warga Palestina di Gaza

Senin, 20 May 2019 19:26

Harga Bawang Putih Naik, Rakyat Menjerit

Harga Bawang Putih Naik, Rakyat Menjerit

Senin, 20 May 2019 14:28

Membedah Persoalan Sebab Kematian Mendadak Petugas Pemilu Dari Perspektif Keilmuan

Membedah Persoalan Sebab Kematian Mendadak Petugas Pemilu Dari Perspektif Keilmuan

Senin, 20 May 2019 13:20

Amien Rais Dipanggil Polisi sebagai Saksi Kasus Makar People Power

Amien Rais Dipanggil Polisi sebagai Saksi Kasus Makar People Power

Senin, 20 May 2019 13:16

Dituduh Makar, Lieus Sungkharisma Diciduk Polda Metro Jaya

Dituduh Makar, Lieus Sungkharisma Diciduk Polda Metro Jaya

Senin, 20 May 2019 12:19

Dana Zakat Seharusnya Dikelola Siapa?

Dana Zakat Seharusnya Dikelola Siapa?

Senin, 20 May 2019 11:40

Solusi Stabilitas Harga Pangan Ada di Tangan Penguasa

Solusi Stabilitas Harga Pangan Ada di Tangan Penguasa

Senin, 20 May 2019 10:47

Proyek OBOR China, Indonesia Terancam Terbakar?

Proyek OBOR China, Indonesia Terancam Terbakar?

Senin, 20 May 2019 09:55

Setop Stigma Negatif pada People Power

Setop Stigma Negatif pada People Power

Senin, 20 May 2019 06:01

Polisi adalah Aparat Negara, Bukan Alat Politik Rezim

Polisi adalah Aparat Negara, Bukan Alat Politik Rezim

Senin, 20 May 2019 04:01

Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Pasukan India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir

Senin, 20 May 2019 01:39

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Hendropriyono Tuding Pendukung Prabowo Mulai Ompong

Ahad, 19 May 2019 23:37

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Bus Pariwisata Jadi Sasaran Serangan Bom di Mesir

Ahad, 19 May 2019 23:14

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Titik Balik Otoritarian di Rezim Jokowi

Ahad, 19 May 2019 23:01

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Pengacara Eggi Minta People Power 2014 Diusut

Ahad, 19 May 2019 22:33

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Meski Juara, Kursi PDIP Rontok di DKI Jakarta

Ahad, 19 May 2019 22:33

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Dewan Militer Sudan Lanjutkan Pembicaraan dengan Para Demonstran

Ahad, 19 May 2019 21:42

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

BI: Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 7,9 Persen

Ahad, 19 May 2019 21:41

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Pasukan Irak Klaim Tangkap Komandan Daesh di Mosul

Ahad, 19 May 2019 21:14


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X