Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.943 views

Ketua BPIP, dari Kesombongan Horizontal Menuju Kesombongan Vertikal

 

Oleh:

Asyari Usman, wartawan senior

 

PROF YUDIAN Wahyudi, Ketua BPIP, tampaknya betul-betul menantang Yang Maha Kuasa. Sehari setelah dia membuat kegaduhan karena mengatakan agama adalah musuh terbesar Pancasila, dia meminta agar umat beragama menempatkan konstitusi di atas kitab suci. Dalam urusan bernegara. Kita sebut saja ini sebagai “gebrakan kedua” Yudian.

“Gebrakan kedua” ini disampaikannya kepada Tempo pada 13 Februari 2020. “Gebrakan pertama” dalam narasi agama (Islam) musuh terbesar Pancasila dia sampaikan dalam acara “Blak-Blakan detikcom” pada 12 Februari 2020.

Dan, ingat, lagi-lagi Yudian hampir pasti mengarahkan “gebrakan kedua” ini ke umat Islam yang berkitabsucikan al-Quran. Apa dasar dugaan “gebrakan kedua” ini ditujukan ke umat Islam? Karena umat Islam mayoritas, dan geliat umat Islam-lah yang selalu menimbulkan dampak ke semua lini kehidupan.

Baik, kita bertanya. Apa urgensi yang mendorong Yudian mengeluarkan imbauan agar umat beragama menempatkan konstitusi di atas kitab suci?

Selama 70 tahun lebih, tidak pernah ada yang mempersoalkan posisi kitab suci (termasuk al-Quran) di mata konstitusi. Tanpa harus menyebutka bahwa “dalam berbangsa dan bernegara, konstitusi menjadi pegangan”, semua komponen umat Islam selalu mematuhi konstitusi. Tidak perlu ada imbauan dari ketua BPIP.

Yudian memang menggunakan istilah “dalam bernegara”. Tetapi, frasa yang berbunyi “konstitusi di atas kitab suci” akan dimaknai oleh siapa pun (termasuk umat Islam dengan kitab suci al-Quran) sebagai ujaran yang merendahkan kitab suci itu. Sebab, bagi umat Islam, al-Quran adalah panduan suci, agung, dan tak boleh berubah. Yang datang langsung dari Allah SWT untuk urusan dunia-akhirat. Sedangkan konstitusi adalah pasal-pasal yang dibuat manusia sesuai keperluan duniawi.

Yudian pastilah paham kitab suci al-Quran sangat sensitif bagi umat. Meminta umat agar memposisikan al-Quran di bawah konstitusi, mutlak akan menyulut reaksi keras. Apalagi, ujaran ini dilontarkan tak lama setelah dia menteorikan “agama musuh terbesar Pancasila”.

Kenapa tiba-tiba Yudia mengusik posisi kitab suci di mata konstitusi? Padahal, dia sadar narasi “konstitusi di atas kitab suci” itu akan menimbulkan kegaduhan lagi bagi umat Islam.

Kita menjadi semakin ingin tahu, apakan Yudian mengeluarkan semua narasi tentang agama (Islam) musuh Pancasila dan kitab suci (al-Quran) di bawah konstitusi, hanyalah sekadar ingin menunjukkan bahwa dia memiliki visi dan misi untuk BPIP? Atau, mungkinkah ada pesanan dari berbagai pihak dan kelompok yang tidak ingin umat Islam kuat? Atau, apakah Yudian sendiri memang membenci Islam dan umat Islam?

Jika ditelusuri jejak akademisnya, Yudian disebut-sebut sebagai seorang intelektual Islam yang “hebat”. Dia doktor lulusan McGill University di Kanada. McGill terkenal sebagai sarang Islam liberal. Yudian adalah dosen pertama perguruan tinggi keislaman yang magang di Harvard Law School di Amerika Serikat (AS). Dia juga menjadi dosen di Tufts University, Massachusetts, juga di AS. Yudian ikut dalam Asosiasi Profesor Amerika.

Yudian disebut fasih berbahasa Arab. Dia bisa berbahasa Inggris dan Prancis. Menulis dan menerjemahkan banyak buku.

Prof Yudian pulang ke Yogyakarta dan menjadi rektor UIN Sunan Kalijaga. Di kampus ini pula, Abdul Aziz mempertahankan desertasi S3 tentang hubungan seks di luar nikah yang tidak haram kalau dilakukan di ruang pribadi atas dasar suka sama suka. Seperti diketahui, desertasi Abdul Aziz itu menyulut reaksi keras dari para ulama dan masyarakat Islam ketika kegaduhan itu terjadi Agustus 2019.

Tetapi, kata sejumlah penulis, Prof Yudian itu arogan atau sombong ketika berhadapan dengan lawan-lawan intelektualnya. Sebutlah ini semacam “kesombongan horizontal”. Kesombongan horizontal ini, konon, dia pamerkan dalam tulisan-tulisan yang ditujukannya kepada para akademisi lain yang sebidang dengannya.

Nah, mungkinkah kesombongan horizontal Yudian itu semakin subur begitu dia dilantik menjadi ketua BPIP? Ketika dia sekarang masuk ke ring satu Istana? Wallahu a’lam.

Yang jelas, dia sangat kental menempatkan Pancasila di atas agama Islam. Dan dia meminta agar umat Islam memposisikan al-Quran di bawah konstitusi. Gagasan ekstrem ini pastilah memunculkan kegaduhan. Publik menjadi resah karena dia sekarang mengepalai lembaga penting yang akan melahirkan “fatwa-fatwa” tentang keagungan Pancasila.

Yang dikhawatirkan, Prof Yudian sedang tergiring oleh kesombongan horizontalnya menuju kesombongan vertikal. Ini sangat menyeramkan. Sebab, kesombongan vertikal itu terarah ke Langit. Yaitu, kesombongan di depan Allah SWT. Semoga saja tidak.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Tak Punya Biaya, Remaja Sebatang Kara Terancam Putus Sekolah. Ayo Bantu.!!

Sejak balita Astrid Nuraini sudah hidup sebatang kara tanpa ayah, ibu dan saudara. Diasuh ibu angkat yang sudah lanjut usia, ia tidak bisa melanjutkan sekolah ke SMA Islam karena terbentur biaya....

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Balita Anak Aktivis Dakwah Melepuh Tercebur Air Mendidih. Ayo Bantu..!!

Di hari raya Idul Fitri yang ceria, Ibrahim justru merintih perih di bangsal Rumah Sakit. Tubuh mungil balita anak aktivis dakwah media ini melepuh tercebur air mendidih di halaman tetangganya....

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya Cessar Dilunasi, Bayi Fauziah Pulang ke Ciamis. Semoga Jadi Wanita Shalihah Mujahidah Dakwah

Biaya persalinan cessar dilunasi, Ummi Nurhayati dan bayinya bisa pulang dari rumah sakit. Semoga para donatur berlimpah rizki, dan dede bayi ini kelak menjadi generasi mujahidah dakwah untuk...

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Rumah Yatim Piatu Santri Tahfizh Qur’an ini Doyong Terancam Ambruk. Ayo Bantu...!!

Debby Silvana dan Melani Silvana menjadi yatim saat sedang butuh belaian kasih orang tua. Kini mereka tinggal di rumah triplek yang reyot dan doyong terancam roboh. Ayo Bantu bedah rumah yatim.!!...

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Dede Bayi Calon Mujahidah Islam Lahir dengan Operasi Cessar. Ayo Bantu.!!

Ayo bantu dede bayi ini, kekurangan biaya persalinan cessar di Rumah Sakit Banjar sebesar 5 juta rupiah. Sang ayah adalah aktivis Islam, dikenal pendekar bela diri yang sedang terkendala ekonomi....

Latest News
Presiden Jokowi Memang Harus Ngeri!

Presiden Jokowi Memang Harus Ngeri!

Jum'at, 10 Jul 2020 22:41

PBB: 700 Orang Baru-baru Ini Tewas di 2 Kamp Suriah yang Menahan Keluarga Pejuang IS

PBB: 700 Orang Baru-baru Ini Tewas di 2 Kamp Suriah yang Menahan Keluarga Pejuang IS

Jum'at, 10 Jul 2020 22:00

Batalkan Dekrit Pemerintah 1934, Turki Buka Jalan untuk Jadikan Hagia Shopia Sebagai Masjid

Batalkan Dekrit Pemerintah 1934, Turki Buka Jalan untuk Jadikan Hagia Shopia Sebagai Masjid

Jum'at, 10 Jul 2020 21:46

MUI-KPI-Kemenpora akan Gelar Anugerah Syiar Ramadan Virtual

MUI-KPI-Kemenpora akan Gelar Anugerah Syiar Ramadan Virtual

Jum'at, 10 Jul 2020 21:33

Mesir Perkuat Vonis Seumur Hidup untuk Pemimpin Ikhwanul Muslimin Mohammed Badie

Mesir Perkuat Vonis Seumur Hidup untuk Pemimpin Ikhwanul Muslimin Mohammed Badie

Jum'at, 10 Jul 2020 21:30

Israel Buat Tawaran Baru Untuk Pertukaran Tahanan dengan Hamas

Israel Buat Tawaran Baru Untuk Pertukaran Tahanan dengan Hamas

Jum'at, 10 Jul 2020 21:15

Menelisik Gaduhnya RUU HIP, DPR Versus Rakyat?

Menelisik Gaduhnya RUU HIP, DPR Versus Rakyat?

Jum'at, 10 Jul 2020 21:00

[VIDEO] Umat Islam Jangan Buta Politik

[VIDEO] Umat Islam Jangan Buta Politik

Jum'at, 10 Jul 2020 20:36

Jihadis Tembak Mati Seorang Pemimpin BJP di Kashmir

Jihadis Tembak Mati Seorang Pemimpin BJP di Kashmir

Jum'at, 10 Jul 2020 20:36

Tahun Pelajaran 2020/2021, Madrasah Gunakan Kurikulum PAI Baru

Tahun Pelajaran 2020/2021, Madrasah Gunakan Kurikulum PAI Baru

Jum'at, 10 Jul 2020 19:15

 Anis Soroti Beban BI dalam Skema Burden Sharing

Anis Soroti Beban BI dalam Skema Burden Sharing

Jum'at, 10 Jul 2020 18:59

Jokowi Merasa Ngeri

Jokowi Merasa Ngeri

Jum'at, 10 Jul 2020 18:40

Pegawai Kantor Pers Federal Jerman Diduga Jadi Agen Mata-mata Untuk Dinas Intelijen Mesir

Pegawai Kantor Pers Federal Jerman Diduga Jadi Agen Mata-mata Untuk Dinas Intelijen Mesir

Jum'at, 10 Jul 2020 10:45

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Indonesia, Ketersediaan Dokter dan Wabah Covid19

Kamis, 09 Jul 2020 22:13

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

HRW Minta Bangladesh Pindahkan 300 Lebih Pengungsi Rohingya dari Pulau Bashan Char

Kamis, 09 Jul 2020 21:30

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Satu Batalion Tentara Israel Dikarantina Setelah Ada Anggotanya Terinfeksi Virus Corona

Kamis, 09 Jul 2020 21:05

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Wacana TNI Dilibatkan untuk Kerukunan Umat Beragama, Bukhori: Menag Kembali Gagal Paham

Kamis, 09 Jul 2020 20:48

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

[VIDEO] Komunisme Ajaran Malu-malu

Kamis, 09 Jul 2020 19:44

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Yvone Ridlye Berencana Pergi ke Suriah Untuk Upayakan Pembebasan Tauqir Sharif dari Penahanan HTS

Kamis, 09 Jul 2020 18:15

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Pemberontak Syi'ah Houtsi Ancam Targetkan Istana Kerajaan Saudi

Kamis, 09 Jul 2020 17:00


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X