Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.818 views

Piala Dunia 2022: Kemunafikan Besar-besaran Barat Terhadap Qatar

Oleh: Muhittin Ataman

Piala Dunia FIFA 2022 adalah salah satu turnamen paling menarik dan populer di dunia. Setiap empat tahun, orang-orang dari tujuh benua berkumpul bersama dan berbagi suka dan duka selama lebih dari sebulan. Faktanya, sebagian besar negara Amerika dan Eropa telah menjadi tuan rumah pertandingan tersebut sejak tahun 1930. Ini baru ketiga kalinya sebuah negara atau negara-negara dari dunia non-Barat menjadi tuan rumah Piala Dunia (Korea Selatan dan Jepang pada tahun 2002, Afrika Selatan pada tahun 2014 dan Qatar pada tahun 2022). Tiga negara Amerika Utara, yaitu Amerika Serikat, Kanada, dan Meksiko, akan menjadi tuan rumah penyelenggaraan berikutnya. Dengan kata lain, sejarah Piala Dunia mencerminkan persepsi imperialis Barat.

Jika dilihat lebih dekat, Qatar 2022 unik dalam banyak hal. Pertama-tama, Qatar telah menjadi negara Muslim, Arab, dan Timur Tengah pertama yang menjadi tuan rumah organisasi tersebut. Mempertimbangkan bahwa populasi Muslim di dunia adalah sekitar 1,7 miliar, yang terdiri dari sekitar seperempat dari total populasi dunia, masuk akal jika negara-negara Muslim lebih sering menjadi tuan rumah organisasi tersebut. Banyak negara Muslim seperti Türki dan Malaysia telah memperbaiki infrastruktur mereka dan meningkatkan kapasitas mereka untuk menjadi tuan rumah pertandingan tersebut. Misalnya, Türki telah bersaing selama dekade terakhir untuk menjadi tuan rumah turnamen tersebut.

Kedua, Qatar adalah negara terkecil di antara negara tuan rumah dalam sejarah Piala Dunia. Banyak yang ragu negara sekecil itu bisa menjadi tuan rumah turnamen; namun, pemerintah Doha telah berhasil membangun delapan stadion dan banyak fasilitas lainnya untuk acara tersebut. Ketiga, Qatar 2022 adalah penyelenggara turnamen termahal yang pernah ada. Negara Qatar telah menghabiskan lebih dari $200 miliar (-+Rp 3.145 trilyun) untuk turnamen tersebut. Dan keempat, Barat telah mengkritik Qatar karena kondisi hidup dan kerja para pekerja, sistem politiknya, dan nilai-nilai budaya rakyatnya. Outlet media dan politisi Barat telah mencoba mendiskreditkan Qatar melalui klaim yang bias dan dibuat-buat. Bertentangan dengan semangat permainan, banyak media Barat seperti BBC tidak menyiarkan banyak bagian dari upacara pembukaan, seperti pembacaan Alquran, kitab suci umat Islam.

Bias media Barat

Media Barat juga mengkritik Qatar karena membatasi hak asasi manusia, seperti larangan pembelian minuman beralkohol di stadion dan larangan penggunaan tanda LGBT oleh pemain selama pertandingan. Meskipun larangan itu terbatas pada stadion, media Barat telah menunjukkan bahwa itu adalah larangan umum. Media dan politisi Barat telah membuat banyak pernyataan yang tidak menghormati nilai-nilai agama dan budaya negara Qatar dan rakyatnya. Banyak politisi Barat dan media telah mencoba untuk memaksakan nilai-nilai mereka pada orang Qatar.

Reaksi dan kritik Barat mencerminkan standar ganda dan perspektif imperialis. Ketika negara lain seperti Prancis dan Rusia menerapkan pembatasan serupa, sebagian besar kritikus saat ini tetap diam. Dengan kata lain, setiap kali negara Barat mengambil tindakan, dianggap rasional dan menyambutnya. Namun, setiap kali negara Muslim atau Arab mengambil tindakan, itu dianggap tidak rasional dan dikritik. Dengan demikian, mereka masih mengklaim perspektif orientalis dan terus meremehkan orang-orang non-Barat, yaitu Muslim dan Arab.

Dalam konteks ini, kritik pemain sepak bola Jerman sebelum pertandingan dan tindakan menteri Jerman yang melanggar aturan yang ditetapkan oleh Qatar dan FIFA adalah reaksi yang kekanak-kanakan dan dangkal.

Nilai-nilai Barat 'tidak universal'

Qatar 2022 telah menunjukkan bahwa sudah waktunya bagi Barat untuk memahami bahwa nilai-nilainya tidak “universal” dan dunia non-Barat mungkin tidak menerima semua nilai Barat. Tidak ada negara Barat yang dapat memaksa negara dan orang non-Barat untuk mematuhi nilai-nilai Barat. Misalnya, banyak dari nilai-nilai ini bertentangan dengan norma-norma utama negara tuan rumah. Untungnya, tidak semua orang Barat berbagi pandangan imperialis dan orientalis ini. Misalnya, presiden FIFA saat ini, Gianni Infantino, dengan jelas menyatakan bahwa Qatar berhak mengambil tindakan tersebut (melarang minuman beralkohol di stadion). Infantino mengatakan bahwa Barat tidak memiliki keunggulan moral untuk memberikan pelajaran hak asasi manusia kepada orang lain, dengan menunjukkan: “Saya pikir untuk apa yang telah dilakukan orang Eropa dalam 3.000 tahun terakhir, di seluruh dunia, kami terus akan meminta maaf selama 3.000 tahun ke depan sebelum mulai memberikan pelajaran moral kepada orang-orang.”

Sejauh ini, terlepas dari semua campur tangan Barat dalam permainan, Qatar telah berhasil menjalankan turnemen tersebut. Pemerintah Doha telah memberikan pelajaran kepada Barat tentang bagaimana menghormati keragaman budaya, peradaban, dan agama. Barat harus meninggalkan persepsi diri narsistiknya yang sudah lama dan mengakui multikulturalisme dan keragaman. Secara keseluruhan, acara global seperti Olimpiade dan Piala Dunia harus mencerminkan semua warna dan budaya dunia.


Muhittin Ataman adalah Direktur Kajian Kebijakan Luar Negeri di SETA Foundation. Dia adalah seorang profesor di Departemen Hubungan Internasional di Universitas Ilmu Sosial Ankara. Ataman juga Pemimpin Redaksi Wawasan Turki.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X