Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.474 views

'Diplomasi Penyanderaan': Semakin Memusingkan Negara-negara Barat

PARIS, PRANCIS (voa-islam.com) – Perasaan pertama Sylvie Arnaud ketika mengetahui putranya Louis ditahan di Iran pada September tahun lalu adalah rasa tidak percaya, diikuti dengan rasa ketidakadilan dan impotensi yang membara.

“Kami tidak tahu berapa lama hal ini akan berlangsung, kami tidak tahu apa yang ditunggu oleh Iran dan kami mungkin tidak akan pernah tahu,” katanya kepada AFP.

Louis Arnaud, digambarkan oleh keluarganya sebagai seorang musafir yang bersemangat dan hanya ingin melihat dunia, adalah satu dari empat warga negara Prancis yang ditahan di penjara di Iran.

Dia juga termasuk di antara sedikitnya selusin warga negara Barat yang dipenjarakan dalam apa yang digambarkan oleh para aktivis dan beberapa pemerintah sebagai strategi penyanderaan yang disengaja oleh republik Syi'ah tersebut untuk mendapatkan konsesi.

Namun Iran bukanlah satu-satunya negara yang dituduh menerapkan strategi tersebut, seperti Cina, Rusia, dan Venezuela yang dianggap menahan orang asing yang tidak bersalah atas tuduhan spionase atau tuduhan terkait keamanan lainnya yang dibuat-buat – yaitu orang-orang yang mengalami nasib sial berada di tempat yang salah pada waktu yang salah.

Preseden menunjukkan bahwa para tahanan pada umumnya hanya dibebaskan dengan imbalan sesuatu – baik dengan tahanan lain atau aset – yang memaksa pemerintah negara-negara Barat berada dalam posisi yang tidak nyaman karena sengaja melakukan negosiasi mengenai penyanderaan.

Negosiasi semacam ini sangat memakan waktu, melelahkan, sering kali dilakukan melalui perantara dan, bahkan jika kesepakatan tercapai, bisa gagal pada menit-menit terakhir.

"Awalnya saya tidak mau menganggapnya politis. Dan waktu kini telah berlalu... tanpa terjadi apa-apa," kata Sylvie Arnaud.

'Menghargai kejahatan'

Pemerintah negara-negara Barat sering kali memberikan konsesi besar untuk menjamin pembebasan warga negara mereka yang ditahan di luar negeri.

Amerika Serikat mengizinkan transfer dana Iran senilai enam miliar dolar yang dibekukan di Korea Selatan dan pembebasan lima warga Iran untuk memfasilitasi pembebasan lima warga Amerika yang dipenjara oleh Iran.

Setelah dibebaskan dari penjara, warga Amerika tersebut kini menjadi tahanan rumah dan harus pulang setelah transaksi selesai.

Pertukaran ini telah dikritik karena tidak menyertakan dua warga AS: warga negara Jerman Jamshid Sharmahd yang menghadapi hukuman mati dan Shahab Dalili asal Iran yang berbasis di Virginia yang ditangkap pada tahun 2016 saat mengunjungi Teheran.

Pada akhir Mei, aktivis kemanusiaan Belgia Olivier Vandecasteele dibebaskan setelah 15 bulan ditahan di Iran, sebagai ganti diplomat Iran, Assadollah Assadi, yang telah dijatuhi hukuman 20 tahun penjara di Belgia pada tahun 2021 atas tuduhan teror karena berupaya melakukan pengeboman unjuk rasa oposisi di luar Paris.

Pada bulan Oktober 2022, tujuh tahanan Amerika yang ditahan di Venezuela dibebaskan dengan imbalan dua orang yang dekat dengan Presiden Nicolas Maduro.

Rusia pada bulan Desember membebaskan superstar bola basket Brittney Griner, yang ditahan sejak Februari 2022 atas tuduhan kepemilikan kartrid vape dengan sedikit minyak ganja. Namun hanya sebagai imbalan atas pedagang senjata terkenal Rusia, Viktor Bout – yang dikenal sebagai “Pedagang Kematian” – yang telah dipenjara di Amerika Serikat.

Mantan marinir AS Paul Whelan, yang dipenjara di Rusia selama lebih dari empat tahun, masih berada di koloni hukuman sementara Rusia pada bulan Maret menangkap warga AS lainnya, reporter Wall Street Journal Evan Gershkovich.

Etienne Dignat, profesor di Universitas Sciences Po di Paris, mengatakan pemerintah menghadapi "dilema".

“Dengan mencairkan aset dan menukar tahanan, mereka dengan cara tertentu menghargai kejahatan dan mendorong negara untuk melanjutkan diplomasi penyanderaan mereka,” kata Dignat, penulis buku tentang penyanderaan, kepada AFP.

'Satu-satunya cara untuk pulang'

Daren Nair, seorang konsultan keamanan dan juru kampanye yang menjalankan podcast tentang diplomasi penyanderaan, mengatakan jumlah korban meningkat dalam beberapa tahun terakhir.

“Mayoritas orang Amerika yang ditawan di luar negeri 10 tahun yang lalu ditahan oleh aktor non-negara di negara-negara seperti Suriah, Yaman dan Somalia… Saat ini, mayoritas orang Amerika yang ditawan di luar negeri ditahan oleh aktor negara seperti Iran, Venezuela, Rusia. dan Cina,” katanya kepada AFP.

Dia mengatakan bahwa ketika warga negaranya diculik, pemerintah tidak mempunyai pilihan lain selain bernegosiasi dengan para penculiknya – namun dia mengatakan bahwa lebih banyak tindakan harus dilakukan untuk menggagalkan strategi tersebut.

Dia berargumen bahwa ada dua cara untuk menghentikan diplomasi penyanderaan adalah dengan "menghukum individu yang bertanggung jawab di negara-negara penyandera dan terus meningkatkan kesadaran sehingga warga negara Anda berhenti bepergian ke negara-negara penyanderaan." (AFP)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Analysis lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X