Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.134 views

MSF Perkiraan 6700 Muslim Rohingya Tewas di Rakhine Myanmar hanya Dalam Tempo Sebulan

DHAKA, BANGLADESH (voa-islam.com) - Medecins Sans Frontieres (MSF) telah mengatakan bahwa pihaknya meyakini setidaknya 6.700 Rohingya telah tewas dalam periode sebulan setelah kekerasan meletus di Myanmar pada bulan Agustus.

Berdasarkan survei pengungsi di Bangladesh, jumlahnya jauh lebih tinggi daripada angka resmi pemerintah Myanmar yang hanya berjumlah 400 orang. MSF mengatakan bahwa ini adalah "indikasi paling jelas mengenai kekerasan yang meluas" oleh pemerintah Myanmar.

Militer Myanmar menyalahkan kekerasan itu terhadap "teroris" dan telah membantah melakukan kesalahan.

Survei kelompok bantuan tersebut menemukan bahwa setidaknya 9.000 Rohingya meninggal di Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, antara 25 Agustus hingga 24 September.

"Dalam perkiraan paling konservatif" setidaknya 6.700 kematian tersebut disebabkan oleh kekerasan, termasuk setidaknya 730 anak di bawah usia lima tahun, menurut MSF.

Sebelumnya, angkatan bersenjata menyatakan bahwa sekitar 400 orang telah terbunuh, kebanyakan dari mereka digambarkan sebagai pejuang Muslim Rohingya.

Kasus Pengadilan Pidana Internasional?

Ada banyak laporan terperinci oleh para jurnalis dan peneliti, berdasarkan wawancara yang dilakukan dengan pengungsi, yang membuatnya sulit untuk membantah bahwa pelanggaran hak asasi manusia yang mengerikan telsh terjadi di tangan pasukan keamanan.

Tapi banyak laporan ini berfokus pada kasus terburuk; Ada beberapa laporan media tentang pembantaian di satu desa bernama Tula Toli.

Beberapa Rohingya yang saya wawancarai mengatakan bahwa mereka telah melarikan diri karena takut akan kekerasan, namun sebenarnya tidak mengalaminya.

Angka yang diteliti dengan baik oleh MSF ini menunjukkan bahwa operasi yang dilakukan oleh militer cukup brutal untuk meningkatkan kemungkinan mengajukan kasus ke Pengadilan Pidana Internasional (ICC) atas kejahatan terhadap kemanusiaan.

Masalahnya adalah bahwa Myanmar belum meratifikasi Statuta Roma ICC dan tidak terikat untuk bekerja sama dengannya.

Membawa sebuah kasus memerlukan persetujuan kelima anggota tetap Dewan Keamanan PBB, dan Cina sampai sekarang memberikan dukungan penuhnya kepada pemerintah Myanmar dalam menangani krisis tersebut.

'Tindakan keras militer dimulai pada 25 Agustus setelah pejuang Rohingya Arsa menyerang lebih dari 30 pos polisi.

Setelah penyelidikan internal, tentara Myanmar pada November membebaskan diri dari segala kesalahan mengenai krisis tersebut.

Mereka membantah membunuh warga sipil, membakar desa mereka, memperkosa wanita dan anak perempuan, dan mencuri harta benda Muslim Rohingya.

Sebagian besar minoritas Muslim ditolak kewarganegaraannya oleh Myanmar, di mana mereka dilihat sebagai imigran dari Bangladesh.

Pemerintah tidak menggunakan istilah Rohingya namun menyebut mereka Muslim Bengali.

Pernyataan pemerintah bertentangan dengan bukti yang dilihat oleh koresponden BBC.

Kepala hak asasi manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa ini seperti "contoh buku teks tentang pembersihan etnis".

"Apa yang kami temukan sangat mengejutkan, baik dari segi jumlah orang yang melaporkan seorang anggota keluarga yang tewas akibat kekerasan, dan cara mengerikan yang mereka katakan menyebabkan mereka terbunuh atau terluka parah," kata Direktur Medis MSF Sidney Wong.

Menurut MSF: 69% kematian terkait kekerasan disebabkan oleh tembakan senjata 9% karena dibakar sampai mati di rumah mereka 5% dipukuli sampai mati.

Di antara anak-anak yang meninggal di bawah usia lima tahun, MSF mengatakan lebih dari 59% dilaporkan tertembak, 15% terbakar sampai mati, 7% dipukul sampai mati dan 2% terbunuh oleh ledakan ranjau darat.

Banyak pengungsi telah mengalami kekerasan yang brutal.

"Jumlah kematian kemungkinan akan diremehkan karena kami belum mensurvei semua pemukiman pengungsi di Bangladesh dan karena survei tersebut tidak memperhitungkan keluarga yang tidak pernah berhasil keluar dari Myanmar," kata Wong.

Pada bulan November, Bangladesh menandatangani kesepakatan dengan Myanmar untuk mengembalikan ratusan ribu pengungsi.

MSF mengatakan bahwa kesepakatan tersebut "terlalu dini" menunjukkan bahwa "saat ini orang masih melarikan diri" dan laporan tentang kekerasan telah terjadi bahkan dalam beberapa pekan terakhir.

Kelompok tersebut juga memperingatkan bahwa masih ada akses yang sangat terbatas untuk kelompok bantuan ke negara bagian Rakhine.

Rohingya adalah minoritas Muslim tanpa kewarganegaraan yang telah lama mengalami penganiayaan di Myanmar, juga dikenal sebagai Burma. (st/wb) 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Dana Terkumpul Rp 536 Juta, Masih Dibutuhkan Dana 214 Juta Lagi untuk Wakaf Produktif Muallaf

Untuk pembelian tanah program wakaf produktif muallaf Bolaang Mongondow Sulawesi Utara masih dibutuhkan dana 214 juta rupiah. Ayo berwakaf Rp 15.000 per meter, agar harta kekal dan pahala terus...

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Yuk Wakaf Tanah Rp 15.000 per Meter untuk Muallaf. Harta Kekal Abadi, Pahala Terus Mengalir

Dalam satu desa terdapat 53 muallaf hidup prihatin pra-sejahtera. Hanya dengan 15.000 rupiah kita bisa berwakaf tanah satu meter untuk rumah dan pekerjaan mereka. Total kebutuhan 70 rupiah....

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Qurrota Ayyuni: Yatim Pelajar Teladan Terlilit Tagihan Sekolah 8 Juta Rupiah. Ayo Bantu..!!!

Anak yatim berprestasi ini selalu jadi juara sejak SD. Sang ayah hilang 9 tahun silam saat berdakwah ke luar kota. Terbelit kesulitan ekonomi, Ayu terbebani tagihan sekolah 8 juta rupiah....

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Yuhendra-Yuliani: Keluarga Muallaf dan Yatim Dhuafa Butuh Modal Usaha, Ayo Bantu!!!

Dalam iman, rumah tangga muallaf ini sangat bahagia. Namun dalam hal ekonomi, pasangan pengamen dan tukang ojek yang memiliki 3 yatim ini sangat dhuafa dan memprihatinkan....

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Wakaf tidak menghabiskan harta, justru mengekalkan harta. Pahalanya terus mengalir tak terbatas usia, manfaatnya dirasakan umat seluas-luasnya dari generasi ke generasi...

Latest News
Marak Penistaan Agama, Pakar Hukum: Terlihat Dilakukan Sistematis

Marak Penistaan Agama, Pakar Hukum: Terlihat Dilakukan Sistematis

Kamis, 18 Jan 2018 02:38

[VIDEO] Pawai Umat Islam Klaten Ingatkan Pentingnya Pemimping yang Berpihak kepada Islam

[VIDEO] Pawai Umat Islam Klaten Ingatkan Pentingnya Pemimping yang Berpihak kepada Islam

Rabu, 17 Jan 2018 23:18

Musim Dingin, Dewan Dakwah Bantu Pengungsi Suriah

Musim Dingin, Dewan Dakwah Bantu Pengungsi Suriah

Rabu, 17 Jan 2018 22:57

Felix Siaw dan Toko Roti, Mengapa Dibidik?

Felix Siaw dan Toko Roti, Mengapa Dibidik?

Rabu, 17 Jan 2018 22:26

Karyawan ESQ Belum Terima Gaji Tiga Tahun

Karyawan ESQ Belum Terima Gaji Tiga Tahun

Rabu, 17 Jan 2018 22:09

Jembatan Beton yang Dinanti Selama 100 Tahun

Jembatan Beton yang Dinanti Selama 100 Tahun

Rabu, 17 Jan 2018 21:54

Pemimpin HTS Desak Pejuang Oposisi Suriah Rapatkan Barisan Menghadapi Serangan Rezim

Pemimpin HTS Desak Pejuang Oposisi Suriah Rapatkan Barisan Menghadapi Serangan Rezim

Rabu, 17 Jan 2018 21:28

Doa Ustaz Abdul Somad untuk Ustaz Zulkifli Ali yang Dijadikan Tersangka oleh Polri

Doa Ustaz Abdul Somad untuk Ustaz Zulkifli Ali yang Dijadikan Tersangka oleh Polri

Rabu, 17 Jan 2018 21:19

Menelusuri Polemik Zina dan LGBT di MK

Menelusuri Polemik Zina dan LGBT di MK

Rabu, 17 Jan 2018 20:55

Kurang Berdayakan Bulog, Krisis Beras Buat Rakyat Berontak dan Jatuhkan Pemerintahan

Kurang Berdayakan Bulog, Krisis Beras Buat Rakyat Berontak dan Jatuhkan Pemerintahan

Rabu, 17 Jan 2018 20:21

[VIDEO-3] SOLUSI UI: Cerita Eep Dituduh Jatuhkan Jokowi Dengan Video Editan

[VIDEO-3] SOLUSI UI: Cerita Eep Dituduh Jatuhkan Jokowi Dengan Video Editan

Rabu, 17 Jan 2018 19:22

Terkait Impor Pangan, Prof. Tjipta: Mohon Maaf, Otak Kita Ini Dimana?

Terkait Impor Pangan, Prof. Tjipta: Mohon Maaf, Otak Kita Ini Dimana?

Rabu, 17 Jan 2018 19:21

Aleg DPR Pertanyakan Urgensi Impor Beras

Aleg DPR Pertanyakan Urgensi Impor Beras

Rabu, 17 Jan 2018 18:15

Pemuda Muhammadiyah: Impor Beras Simbol Matinya Kedaulatan

Pemuda Muhammadiyah: Impor Beras Simbol Matinya Kedaulatan

Rabu, 17 Jan 2018 18:11

[VIDEO-2] Diskusi SOLUSI UI: Survei Cuma 30%, Tingkatkan Kualitas Parpol Islam

[VIDEO-2] Diskusi SOLUSI UI: Survei Cuma 30%, Tingkatkan Kualitas Parpol Islam

Rabu, 17 Jan 2018 18:08

Laporan: Israel Siapkan Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api dari Negara itu ke Arab Saudi

Laporan: Israel Siapkan Rencana Pembangunan Jalur Kereta Api dari Negara itu ke Arab Saudi

Rabu, 17 Jan 2018 17:15

[VIDEO-1] Diskusi SOLUSI UI 2018: Menakar Kekuatan Politik Islam 2018-2019

[VIDEO-1] Diskusi SOLUSI UI 2018: Menakar Kekuatan Politik Islam 2018-2019

Rabu, 17 Jan 2018 15:53

Prof Dr Tono: Indonesia Sholat Subuh Terlalu awal 26 Menit, Isya Lambat 26 menit

Prof Dr Tono: Indonesia Sholat Subuh Terlalu awal 26 Menit, Isya Lambat 26 menit

Rabu, 17 Jan 2018 15:21

Al-Shabaab Ancam Bunuh Mantan Jubir Mereka yang Membelot ke Pemerintah Somalia

Al-Shabaab Ancam Bunuh Mantan Jubir Mereka yang Membelot ke Pemerintah Somalia

Rabu, 17 Jan 2018 14:00

Lebih 3 Juta Anak Lahir di Yaman Sejak Konflik Bersenjata Meningkat Tahun 2015

Lebih 3 Juta Anak Lahir di Yaman Sejak Konflik Bersenjata Meningkat Tahun 2015

Rabu, 17 Jan 2018 13:00


Mukena bordir mewar harga murah

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X