Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.220 views

Rezim Teroris Assad dan Rusia Larang Tim OPCW Masuki Lokasi Serangan Senjata Kimia di Douma

DEN HAG, BELANDA (voa-islam.com) - Penyidik ​​independen hari Senin (16/4/2018) telah dicegah untuk mencapai lokasi serangan senjata kimia  dekat ibukota Suriah oleh pihak berwenang Suriah dan Rusia.

Episode itu muncul beberapa hari setelah AS, Prancis, dan Inggris membom situs-situs yang mereka klaim terkait dengan program senjata kimia Suriah.

Kurangnya akses ke kota Douma oleh para penyelidik dari kelompok pengawas, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, telah meninggalkan pertanyaan tentang serangan 7 April yang tak terjawab.

Direktur Jenderal OPCW Ahmet Uzumcu mengatakan pejabat Suriah dan Rusia menyebut "masalah keamanan yang tertunda" saat menahan para penyidik mencapai Douma.

"Tim belum dikerahkan ke Douma," dua hari setelah tiba di Suriah, Uzumcu mengatakan kepada dewan eksekutif OPCW di Den Haag.

Pihak berwenang Suriah menawarkan 22 orang     untuk diwawancarai sebagai saksi, katanya, menambahkan bahwa dia berharap "semua pengaturan yang diperlukan akan dibuat ... untuk memungkinkan tim untuk disebar ke Douma secepat mungkin".

AS dan Prancis mengatakan mereka memiliki bukti bahwa gas beracun digunakan di Douma, di timur Damaskus, menewaskan puluhan orang, dan bahwa militer Presiden Bashar al-Assad berada di belakangnya, tetapi mereka tidak membuat satu pun bukti itu menjadi milik publik. Suriah dan sekutunya, Rusia, membantah bahwa serangan semacam itu terjadi.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov menyalahkan serangan udara Barat yang dilakukan Sabtu pagi karena menahan misi oleh tim OPCW ke Douma. Dia mengklaim kepada wartawan di Moskow bahwa inspektur tidak dapat pergi ke lokasi karena mereka membutuhkan izin dari Departemen Keamanan dan Keamanan PBB.

Namun juru bicara PBB mengatakan izin telah diberikan kepada tim OPCW.

“PBB telah memberikan izin yang diperlukan bagi tim OPCW untuk melakukan pekerjaannya di Douma. Kami belum menolak permintaan tim untuk pergi ke Douma, ”kata juru bicara PBB Stephane Dujarric yang otomatis membantah klaim pihak Rusia.

Pada Senin malam, para pejabat Rusia mengatakan kepada wartawan bahwa mereka mengharapkan tim ahli senjata kimia tiba di Douma pada hari Rabu untuk menyelidiki dugaan serangan tersebut.

"Besok (Selasa) dinas keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa ... akan menguji rute. Dan pada hari Rabu adalah ketika kami merencanakan kedatangan para ahli OPCW," kata seorang pejabat senior Rusia pada konferensi pers di kedutaan Rusia di The Den Haag, menjelaskan jalan-jalan masih dibersihkan dari ranjau.


Baik Rusia dan pemerintah Suriah mengizinkan kunjungan OPCW. Tim tiba di Suriah sesaat sebelum serangan udara dan bertemu dengan pejabat Suriah. Pasukan pemerintah dan pasukan Rusia telah dikerahkan di Douma, yang sekarang dikendalikan oleh pemerintah Suriah.

Oposisi dan aktivis Suriah telah mengkritik penyebaran Rusia di kota tersebut, mengatakan bahwa bukti penggunaan senjata kimia mungkin tidak lagi ditemukan. Hal ini di tengah laporan yang muncul dari beberapa aktivis di media sosial bahwa pasukan tersebut diduga telah "membersihkan" area dan membawa beberapa bukti terkait dengan serangan senjata kimia di sana.

Suriah di masa lalu menuduh Barat memanipulasi secara politik misi OPCW.

Menurut laporan relawan pertahanan sipil White Helmet setidaknya 85 orang tewas dalam serangan terhadap Douma, yang hingga Sabtu adalah kota terakhir yang dikuasai pemberontak dekat Damaskus.

Tim OPCW yang dikirim ke Suriah untuk diselidiki tidak memiliki mandat untuk menyalahkan.

Rusia memveto tahun lalu perpanjangan mandat dari badan bersama PBB-OPCW yang bertugas menentukan siapa di berada di balik serangan kimia lainnya di Suriah. Badan gabungan itu dibentuk pada 2015 dan menemukan pemerintah Suriah yang bertanggung jawab menggunakan gas sarin tahun lalu di Khan Shaykhoun, daerah yang dikuasai oposisi di Suriah utara. (st/F24)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Ustadz Purnomo, Dai Pinggiran Butuh Sanitasi MCK di Semanggi Solo. Ayo Bantu.!!

Dai yang aktif berdakwah melawan pemurtadan misionaris ini tinggal di rumah sederhana tanpa kamar mandi mck. Sang istri yang berhijab kesulitan, setiap mandi, buang air dan buang hajat harus...

Rumah Anak Yatim Cikarang ini Sering Roboh, Ayo Bantu Renovasi..!!

Rumah Anak Yatim Cikarang ini Sering Roboh, Ayo Bantu Renovasi..!!

Di usia senja, Bu Janih bersama 5 anak yatimnya tinggal di rumah rombeng yang kumuh, lapuk dan sering roboh. Upah sebagai buruh cuci serabutan pun tak menentu sehingga tidak bisa memasak nasi...

Santri Korban Tabrak Ini Remuk Telapak Tangannya. Ayo Bantu Biaya Operasi!

Santri Korban Tabrak Ini Remuk Telapak Tangannya. Ayo Bantu Biaya Operasi!

Sudah 23 hari tangan Ramdani remuk dalam insiden tabrak lari. Ia harus segera dioperasi supaya patahan tulang tidak berantakan dan dagingnya tidak membusuk. Butuh dana puluhan juta untuk operasi....

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

Relawan IDC Solo Raya menyerahkan wakaf sepeda motor kepada Ustadz Sriyono untuk menunjang aktifitas dakwah di tempat-tempat terpencil yang sulit dijangkau di lereng Gunung Lawu...

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

Aktivis masjid ini menderita tumor ganas dan tidak bisa berobat karena terbentur biaya. Daging tumornya terus membesar seukuran bola futsal. Ayo bantu bisa bekarja dan berjamaah di masjid lagi....

Latest News
Parmusi: #2019GantiPresiden Menunjukkan Pemimpin ke depan Tidak Bisa Sembarangan Beri Janji

Parmusi: #2019GantiPresiden Menunjukkan Pemimpin ke depan Tidak Bisa Sembarangan Beri Janji

Kamis, 26 Apr 2018 23:11

The Twin Heart 6: Menggambar Lampau (Part C)

The Twin Heart 6: Menggambar Lampau (Part C)

Kamis, 26 Apr 2018 23:01

Mendidik Anak Gadis Zaman Now, Mudahkah?

Mendidik Anak Gadis Zaman Now, Mudahkah?

Kamis, 26 Apr 2018 22:38

Cerita Politisi kala Jokowi Tersudut Hadapi Aksi Besar Massa hingga Tawaran Cawapres untuk Prabowo

Cerita Politisi kala Jokowi Tersudut Hadapi Aksi Besar Massa hingga Tawaran Cawapres untuk Prabowo

Kamis, 26 Apr 2018 22:23

[VIDEO] FLASHDISK HYPER-ISLAM PALING LENGKAP 32 GB, #HyperDisk Islami !!

[VIDEO] FLASHDISK HYPER-ISLAM PALING LENGKAP 32 GB, #HyperDisk Islami !!

Kamis, 26 Apr 2018 22:20

Hamas Bantah Telibat Pembicaraan untuk Bebaskan Orang Israel yang Mereka Tahan

Hamas Bantah Telibat Pembicaraan untuk Bebaskan Orang Israel yang Mereka Tahan

Kamis, 26 Apr 2018 22:15

Kronologis Lengkap Pertemuan Tim 11 Ulama Alumni 212 dengan Jokowi

Kronologis Lengkap Pertemuan Tim 11 Ulama Alumni 212 dengan Jokowi

Kamis, 26 Apr 2018 22:15

10 Cara Sehat Ala Kurma Nabi 'Kurma Ajwa Aliyah' Yuk Beli di Voa-Islam

10 Cara Sehat Ala Kurma Nabi 'Kurma Ajwa Aliyah' Yuk Beli di Voa-Islam

Kamis, 26 Apr 2018 22:10

Kurma Sukari Favorit Raja-Raja Arab, Joss Untuk Stamina Pria

Kurma Sukari Favorit Raja-Raja Arab, Joss Untuk Stamina Pria

Kamis, 26 Apr 2018 22:09

Saudi Berikan Hadiah Sebidang Tanah di Makkah Untuk Pesepak Bola Asal Mesir Mohammed Salah

Saudi Berikan Hadiah Sebidang Tanah di Makkah Untuk Pesepak Bola Asal Mesir Mohammed Salah

Kamis, 26 Apr 2018 22:05

Polisi Tangkap Penghina Nabi

Polisi Tangkap Penghina Nabi

Kamis, 26 Apr 2018 22:04

Yordania Akan Cabut Kewarganegaraan Puluhan Pejabat Palestina Termasuk Presiden Mahmoud Abbas

Yordania Akan Cabut Kewarganegaraan Puluhan Pejabat Palestina Termasuk Presiden Mahmoud Abbas

Kamis, 26 Apr 2018 21:45

Ini Penjelasan Slamet Maarif Terkait Ada Nama Presidium Alumni 212

Ini Penjelasan Slamet Maarif Terkait Ada Nama Presidium Alumni 212

Kamis, 26 Apr 2018 21:15

Munarman: Pemisahan Masjid dan Politik Itu Konsep Snouckhurgronye

Munarman: Pemisahan Masjid dan Politik Itu Konsep Snouckhurgronye

Kamis, 26 Apr 2018 21:03

Rendra Si Penghina Nabi Ditangkap Polisi

Rendra Si Penghina Nabi Ditangkap Polisi

Kamis, 26 Apr 2018 20:34

Kata Ketum GNPF terkait Pertemuan Tim 11 dengan Jokowi

Kata Ketum GNPF terkait Pertemuan Tim 11 dengan Jokowi

Kamis, 26 Apr 2018 20:15

Dapat Penghargaan di Turki, Ustaz Bachtiar Nasir Merendah

Dapat Penghargaan di Turki, Ustaz Bachtiar Nasir Merendah

Kamis, 26 Apr 2018 19:56

Siapa yang Membuka, Menutup, dan Menginisiasi Pertemuan Tim 11 dengan Jokowi?

Siapa yang Membuka, Menutup, dan Menginisiasi Pertemuan Tim 11 dengan Jokowi?

Kamis, 26 Apr 2018 19:15

Tim 11 hanya Sampaikan Fakta Kriminalisasi ke Jokowi, Tak Ngaruh Terbuka/Tertutup Pertemuan Itu

Tim 11 hanya Sampaikan Fakta Kriminalisasi ke Jokowi, Tak Ngaruh Terbuka/Tertutup Pertemuan Itu

Kamis, 26 Apr 2018 18:15

Teknik Analisa Folder yang Dishare di Komputer dari Jarak Jauh

Teknik Analisa Folder yang Dishare di Komputer dari Jarak Jauh

Kamis, 26 Apr 2018 17:41


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X