Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
2.437 views

Rezim Teroris Assad dan Rusia Larang Tim OPCW Masuki Lokasi Serangan Senjata Kimia di Douma

DEN HAG, BELANDA (voa-islam.com) - Penyidik ​​independen hari Senin (16/4/2018) telah dicegah untuk mencapai lokasi serangan senjata kimia  dekat ibukota Suriah oleh pihak berwenang Suriah dan Rusia.

Episode itu muncul beberapa hari setelah AS, Prancis, dan Inggris membom situs-situs yang mereka klaim terkait dengan program senjata kimia Suriah.

Kurangnya akses ke kota Douma oleh para penyelidik dari kelompok pengawas, Organisasi Pelarangan Senjata Kimia, telah meninggalkan pertanyaan tentang serangan 7 April yang tak terjawab.

Direktur Jenderal OPCW Ahmet Uzumcu mengatakan pejabat Suriah dan Rusia menyebut "masalah keamanan yang tertunda" saat menahan para penyidik mencapai Douma.

"Tim belum dikerahkan ke Douma," dua hari setelah tiba di Suriah, Uzumcu mengatakan kepada dewan eksekutif OPCW di Den Haag.

Pihak berwenang Suriah menawarkan 22 orang     untuk diwawancarai sebagai saksi, katanya, menambahkan bahwa dia berharap "semua pengaturan yang diperlukan akan dibuat ... untuk memungkinkan tim untuk disebar ke Douma secepat mungkin".

AS dan Prancis mengatakan mereka memiliki bukti bahwa gas beracun digunakan di Douma, di timur Damaskus, menewaskan puluhan orang, dan bahwa militer Presiden Bashar al-Assad berada di belakangnya, tetapi mereka tidak membuat satu pun bukti itu menjadi milik publik. Suriah dan sekutunya, Rusia, membantah bahwa serangan semacam itu terjadi.

Wakil Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Ryabkov menyalahkan serangan udara Barat yang dilakukan Sabtu pagi karena menahan misi oleh tim OPCW ke Douma. Dia mengklaim kepada wartawan di Moskow bahwa inspektur tidak dapat pergi ke lokasi karena mereka membutuhkan izin dari Departemen Keamanan dan Keamanan PBB.

Namun juru bicara PBB mengatakan izin telah diberikan kepada tim OPCW.

“PBB telah memberikan izin yang diperlukan bagi tim OPCW untuk melakukan pekerjaannya di Douma. Kami belum menolak permintaan tim untuk pergi ke Douma, ”kata juru bicara PBB Stephane Dujarric yang otomatis membantah klaim pihak Rusia.

Pada Senin malam, para pejabat Rusia mengatakan kepada wartawan bahwa mereka mengharapkan tim ahli senjata kimia tiba di Douma pada hari Rabu untuk menyelidiki dugaan serangan tersebut.

"Besok (Selasa) dinas keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa ... akan menguji rute. Dan pada hari Rabu adalah ketika kami merencanakan kedatangan para ahli OPCW," kata seorang pejabat senior Rusia pada konferensi pers di kedutaan Rusia di The Den Haag, menjelaskan jalan-jalan masih dibersihkan dari ranjau.


Baik Rusia dan pemerintah Suriah mengizinkan kunjungan OPCW. Tim tiba di Suriah sesaat sebelum serangan udara dan bertemu dengan pejabat Suriah. Pasukan pemerintah dan pasukan Rusia telah dikerahkan di Douma, yang sekarang dikendalikan oleh pemerintah Suriah.

Oposisi dan aktivis Suriah telah mengkritik penyebaran Rusia di kota tersebut, mengatakan bahwa bukti penggunaan senjata kimia mungkin tidak lagi ditemukan. Hal ini di tengah laporan yang muncul dari beberapa aktivis di media sosial bahwa pasukan tersebut diduga telah "membersihkan" area dan membawa beberapa bukti terkait dengan serangan senjata kimia di sana.

Suriah di masa lalu menuduh Barat memanipulasi secara politik misi OPCW.

Menurut laporan relawan pertahanan sipil White Helmet setidaknya 85 orang tewas dalam serangan terhadap Douma, yang hingga Sabtu adalah kota terakhir yang dikuasai pemberontak dekat Damaskus.

Tim OPCW yang dikirim ke Suriah untuk diselidiki tidak memiliki mandat untuk menyalahkan.

Rusia memveto tahun lalu perpanjangan mandat dari badan bersama PBB-OPCW yang bertugas menentukan siapa di berada di balik serangan kimia lainnya di Suriah. Badan gabungan itu dibentuk pada 2015 dan menemukan pemerintah Suriah yang bertanggung jawab menggunakan gas sarin tahun lalu di Khan Shaykhoun, daerah yang dikuasai oposisi di Suriah utara. (st/F24)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Ayo Dukung Reuni 212 Bela Islam, Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas, Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Dukung Reuni 212 Bela Islam, Ayo Tebar 10.000 Makanan & Minuman Siap Saji!

Reuni Akbar Mujahid 212 akan digelar di Monas Jakarta Pusat. Relawan IDC yang sejak awal membersamai Aksi Bela Islam 212, insya Allah kembali turun ke gelanggang dengan menerjunkan Tim Medis...

Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Robohhhh Diterjang Banjir. Ayo Bantu..!!!

Rumah Markas Pengajian Ustadz Wahyudin Robohhhh Diterjang Banjir. Ayo Bantu..!!!

Diterjang banjir bandang, rumah sekaligus markas pengajian Ustadz Wahyudin roboh. Taklim diliburkan, puluhan santri berduka. Dibutuhkan dana Rp 60 juta untuk membangunnya dengan tembok permanen....

IDC Santuni Anak Yatim Kru TV Muhammadiyah Korban Pembunuhan Sadis

IDC Santuni Anak Yatim Kru TV Muhammadiyah Korban Pembunuhan Sadis

Relawan IDC, menunaikan amanah para donatur menyerahkan bantuan untuk anak-anak yatim Abdullah Fitri Setiawan atau yang akrab disapa Dufi....

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Terpapar Virus, Bayi Khatthab Kritis 13 Hari di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!

Tergolek kritis di rumah sakit karena terpapar virus yang menjalar ke otak, biaya perawatan 13 hari sudah mencapai 28 juta. Kedua orang tuanya adalah aktivis pejuang dakwah berekonomi dhuafa,...

Latest News
Keadilan Ekonomi dan Kebebasan Sipil Alami Kemunduran

Keadilan Ekonomi dan Kebebasan Sipil Alami Kemunduran

Senin, 10 Dec 2018 21:13

Hari HAM di Rezim Jokowi, Fadli Singgung Kasus Ini

Hari HAM di Rezim Jokowi, Fadli Singgung Kasus Ini

Senin, 10 Dec 2018 20:13

Zionis Israel Tangkap 337.000 Warga Palestina Sejak Intifada Pertama Meletus

Zionis Israel Tangkap 337.000 Warga Palestina Sejak Intifada Pertama Meletus

Senin, 10 Dec 2018 19:30

Memasuki Tahun Politik, KH Aceng Tegaskan Persis Konsisten dalam Pendidikan dan Dakwah Islam

Memasuki Tahun Politik, KH Aceng Tegaskan Persis Konsisten dalam Pendidikan dan Dakwah Islam

Senin, 10 Dec 2018 19:06

SIPRI: AS Kuasai 57 Persen Penjualan Senjata Dunia Tahun Lalu, Rusia No 2

SIPRI: AS Kuasai 57 Persen Penjualan Senjata Dunia Tahun Lalu, Rusia No 2

Senin, 10 Dec 2018 18:45

Polisi Malaysia Tangkap 7 Tersangka Terkait Islamic State dan Abu Sayyaf

Polisi Malaysia Tangkap 7 Tersangka Terkait Islamic State dan Abu Sayyaf

Senin, 10 Dec 2018 17:30

Persis Komitmen untuk Menjaga Keutuhan Bangsa

Persis Komitmen untuk Menjaga Keutuhan Bangsa

Senin, 10 Dec 2018 15:10

2 Senapan Mesin Milik Israel Hilang di Perbatasan dengan Libanon

2 Senapan Mesin Milik Israel Hilang di Perbatasan dengan Libanon

Senin, 10 Dec 2018 14:05

Menlu Saudi Tegaskan Tidak Akan Ekstradisi Para Tersangka Pembunuh Jamal Khashoggi

Menlu Saudi Tegaskan Tidak Akan Ekstradisi Para Tersangka Pembunuh Jamal Khashoggi

Senin, 10 Dec 2018 10:00

Lindswell Kwok, Sang Ratu Wushu yang Telah Jadi Ratu Sejati

Lindswell Kwok, Sang Ratu Wushu yang Telah Jadi Ratu Sejati

Senin, 10 Dec 2018 00:27

Tentara India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir Setelah 18 Jam Pertempuran di Srinagar

Tentara India Tewaskan 3 Pejuang Kashmir Setelah 18 Jam Pertempuran di Srinagar

Ahad, 09 Dec 2018 21:15

Umat Hindu Berdemo Desak Pemerintah India Bangun Kuil di Bekas Lokasi Masjid Babri

Umat Hindu Berdemo Desak Pemerintah India Bangun Kuil di Bekas Lokasi Masjid Babri

Ahad, 09 Dec 2018 20:45

Peringati 31 Tahun Intifada Pertama, Hamas Berjanji untuk Lanjutkan Perjuangan Bersenjata

Peringati 31 Tahun Intifada Pertama, Hamas Berjanji untuk Lanjutkan Perjuangan Bersenjata

Ahad, 09 Dec 2018 20:09

[VIDEO] Bakomubin Fokus Program Kesejahteraan Mubaligh

[VIDEO] Bakomubin Fokus Program Kesejahteraan Mubaligh

Ahad, 09 Dec 2018 07:53

Syariat Islam Melindungi Keberagaman

Syariat Islam Melindungi Keberagaman

Sabtu, 08 Dec 2018 20:57

Peraih Penghargaan Revolusi Mental Ditetapkan Tersangka Korupsi oleh KPK

Peraih Penghargaan Revolusi Mental Ditetapkan Tersangka Korupsi oleh KPK

Sabtu, 08 Dec 2018 19:29

[VIDEO] Agar Tak Bikin Gaduh, Panitia Sengaja Tutupi Teror Ledakan pada Malam Gladi Resik Reuni 212

[VIDEO] Agar Tak Bikin Gaduh, Panitia Sengaja Tutupi Teror Ledakan pada Malam Gladi Resik Reuni 212

Sabtu, 08 Dec 2018 18:47

GNPF Ulama Tanggapi Kasus Habib Bahar bin Smith

GNPF Ulama Tanggapi Kasus Habib Bahar bin Smith

Sabtu, 08 Dec 2018 16:53

Ada Ancaman ke Media Tertentu untuk tidak Beritakan Reuni 212

Ada Ancaman ke Media Tertentu untuk tidak Beritakan Reuni 212

Sabtu, 08 Dec 2018 15:53

Malam sebelum Reuni 212 Ada Ledakan, Ini Cerita Panitia

Malam sebelum Reuni 212 Ada Ledakan, Ini Cerita Panitia

Sabtu, 08 Dec 2018 14:53


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X