Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.881 views

Bangladesh Berupaya Pulangkan 3.000 Rohingya ke Myanmar

DHAKA, BANGLADESH (voa-islam.com) - Bangladesh akan bekerja dengan badan pengungsi PBB untuk memastikan apakah lebih dari 3.000 pengungsi Rohingya akan menerima tawaran Myanmar untuk pulang, kata para pejabat, hampir dua tahun setelah tindakan keras militer memicu eksodus mereka.

Lebih dari 730.000 Rohingya melarikan diri dari negara bagian Rakhine ke kamp-kamp di Bangladesh setelah serangan pimpinan militer pada Agustus 2017 - bergabung dengan 200.000 yang sudah ada di sana - tetapi hampir tidak ada yang secara sukarela kembali meskipun negara-negara menandatangani kesepakatan pemulangan tahun lalu.

"Ini akan menjadi latihan bersama yang dipimpin oleh UNHCR," Abul Kalam, komisioner Pengungsi dan Pemulihan Bangladesh, mengatakan kepada kantor berita Reuters, Senin (19/8/2019).

Dewan Keamanan PBB akan membahas rencana pemulangan terbaru di balik pintu tertutup pada hari Rabu atas permintaan Prancis, Inggris, Amerika Serikat, Jerman dan Belgia, kata para diplomat.

Myanmar telah membebaskan 3.450 orang untuk melakukan perjalanan pulang dari daftar lebih dari 22.000 pengungsi yang disediakan oleh Bangladesh, juru bicara pemerintah Zaw Htay mengatakan pada konferensi pers di ibukota Naypyitaw pada hari Jum'at.

"Kami telah bernegosiasi dengan Bangladesh untuk menerima 3.450 orang ini pada 22 Agustus," katanya, seraya menambahkan mereka akan dibagi menjadi tujuh kelompok untuk dipulangkan.

Menurut Kalam, pejabat Bangladesh dan Myanmar berencana untuk memulangkan 300 Rohingya setiap hari.

Kalam mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa semua persiapan telah dilakukan dan ia "optimis" tentang proses pemulangan yang dijadwalkan akan dimulai pada hari Kamis.

"Tidak ada yang akan dipaksa untuk kembali kecuali mereka sukarela," klaimnya setelah pertemuan dengan pejabat Myanmar di Cox's Bazar di Bangladesh tenggara, tempat para pengungsi tinggal di kamp-kamp yang luas.

Perhatian pada keamanan

Upaya sebelumnya untuk membujuk Rohingya untuk kembali ke Rakhine telah gagal karena ditentang oleh para pengungsi, takut akan penganiayaan saat kembali.

Upaya terakhir pada bulan November 2018 untuk mengembalikan 2.260 Rohingya gagal setelah protes, karena para pengungsi menolak untuk meninggalkan kamp tanpa jaminan keselamatan mereka.

Bangladesh dan Mynamar menandatangani kesepakatan repatriasi pada November 2017, dengan rencana untuk mengembalikan para pengungsi dalam waktu dua tahun.
Investigator PBB menyerukan pendekatan yang lebih keras terhadap pelanggaran Myanmar

Dorongan baru itu menyusul kunjungan bulan lalu ke kamp-kamp oleh pejabat tinggi dari Myanmar yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Permanen Myint Thu.

Zaw Htay mengatakan para pejabat telah memeriksa daftar itu untuk menentukan apakah para pengungsi itu tinggal di Myanmar dan apakah mereka terlibat dalam serangan terhadap militer.

Kalam mengatakan Myanmar dan para pejabat PBB akan bertemu dengan pengungsi yang dipilih pada hari Selasa untuk mendorong mereka kembali ke negara bagian Rakhine.

Sebuah kelompok advokasi Rohingya yang berbasis di Belanda menyatakan keprihatinan mendalam atas "pemulangan prematur"tersebut.

"Myanmar sejauh ini gagal menyajikan kepada masyarakat Rohingya sebuah rencana pemulangan yang jelas, transparan, strategis dan tulus dari hampir satu juta orang Rohingya [yang] selamat dari genosida Myanmar," kata Dewan Rohingya Eropa dalam sebuah pernyataan pada hari Senin.

"Pemulangan tidak mungkin dilakukan sementara masih ada penganiayaan genosida terhadap Rohingya di negara bagian Rakhine seperti pembatasan pergerakan, mata pencaharian dan pendidikan. Ratusan Rohingya masih dikurung di kamp-kamp pengungsi internal."

Hari Ahad akan menandai ulang tahun kedua penumpasan yang memicu eksodus massal ke kamp-kamp Bangladesh.

PBB telah menyebut serangan itu sebagai "contoh buku teks tentang pembersihan etnis" dengan tentara dituduh melakukan pemerkosaan, pembunuhan dan pembakaran desa-desa Rohingya.

Rohingya, minoritas Muslim terutama yang tinggal terutama di negara bagian Rakhine, tidak diakui sebagai kelompok etnis di Myanmar, meskipun telah tinggal di sana selama beberapa generasi. Mereka telah ditolak kewarganegaraannya dan dianggap tidak memiliki kewarganegaraan. (st/AJE)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Sudah tiga puluh lima hari Khanza (5) meringkuk di atas tempat tidur. Tubuh santri Taman Al-Quran ini melepuh terluka bakar 40 persen. Tangan kirinya terancam diamputasi karena hangus tak berbentuk....

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

Ayo Berbagi untuk Yatim, Jompo dan Lansia. Raih Peluang Surga dan Amalan Jihad.!!

IDC akan menggelar santunan yatim, jompo dan lansia bertepatan dengan peresmian Mushalla Al-Fatihah Tasikmalaya. Mari berjihad bersama Yatim dan dhuafa, peluang masuk surga bersama Nabi sedekat...

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

[Sakit Langka] Sekujur Kulit Luka Mengelupas, Ustadzah Maula Tak Bisa Berdakwah, Ayo Bantu.!!

Pengasuh Madrasah Diniyah Tarbiyatut Tholabah Purbalingga ini diuji Allah dengan penyakit langka. Kulit di sekujur tubuhnya mengelupas, bersisik, luka bernanah, gatal dan nyeri cekot-cekot....

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Pekan Ketiga IDC Serahkan Bantuan 29 Juta, Khaulah Bayi Prematur Masih Kristis. Ayo Bantu..!!

Di pekan ketiga IDC sudah serahkan donasi 29 juta rupiah untuk biaya perawatan Khaulah Kamilah. Bayi prematur anak ustadz aktivis dakwah ini masih dirawat intensif inkubator di rumah sakit Anna...

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Lahir Prematur, Anak Ustadz Pesantren Kritis di Rumah Sakit. Ayo Bantu.!!!

Sudah 6 hari Kamilah tergolek kritis di rumah sakit. Terlahir prematur nafasnya terganggu, paru-paru belum sempurna, dan infeksi darah. Ustadz Fadhil, sang ayah adalah guru pesantren dan aktivis...

Latest News
Ribuan Warga Australia Demo tentang Perubahan Iklim

Ribuan Warga Australia Demo tentang Perubahan Iklim

Jum'at, 20 Sep 2019 23:07

Menyapu dan Memasak dalam Kondisi Junub?

Menyapu dan Memasak dalam Kondisi Junub?

Jum'at, 20 Sep 2019 22:15

Sekjen PBB dan Kepala ICRC Serukan Gencatan Senjata di Tripoli

Sekjen PBB dan Kepala ICRC Serukan Gencatan Senjata di Tripoli

Jum'at, 20 Sep 2019 22:09

Rusia dan Cina Memveto Usulan Gencatan Senjata di Idlib

Rusia dan Cina Memveto Usulan Gencatan Senjata di Idlib

Jum'at, 20 Sep 2019 21:25

Phobia Materi Perang di Madrasah, Narasi Absurd Rezim Kalut

Phobia Materi Perang di Madrasah, Narasi Absurd Rezim Kalut

Jum'at, 20 Sep 2019 21:05

Korea Selatan Khawatir Demam Babi Afrika Melanda Wilayah Mereka

Korea Selatan Khawatir Demam Babi Afrika Melanda Wilayah Mereka

Jum'at, 20 Sep 2019 21:00

Indonesia Mempermudah Investasi Asing, Ada Apakah?

Indonesia Mempermudah Investasi Asing, Ada Apakah?

Jum'at, 20 Sep 2019 20:51

Turki Tangkap 4 Orang Asing Diduga Miliki Hubungan dengan Islamic State

Turki Tangkap 4 Orang Asing Diduga Miliki Hubungan dengan Islamic State

Jum'at, 20 Sep 2019 20:21

Pembatasan Usia Pernikahan, Solusi atau Ilusi?

Pembatasan Usia Pernikahan, Solusi atau Ilusi?

Jum'at, 20 Sep 2019 19:52

Mantan Diktator Tunisia yang Digulingkan dalam Musim Semi Arab, Ben Ali Mati di Pengasingan

Mantan Diktator Tunisia yang Digulingkan dalam Musim Semi Arab, Ben Ali Mati di Pengasingan

Jum'at, 20 Sep 2019 19:35

Utusan Khusus AS untuk Afghanistan Konfirmasi Pembicaraan dengan Taliban Sudah Mati

Utusan Khusus AS untuk Afghanistan Konfirmasi Pembicaraan dengan Taliban Sudah Mati

Jum'at, 20 Sep 2019 19:16

Twitter Tangguhkan Akun Twitter Dalang Pembunuhan Jamal Khashoggi Saud Al-Qahtani

Twitter Tangguhkan Akun Twitter Dalang Pembunuhan Jamal Khashoggi Saud Al-Qahtani

Jum'at, 20 Sep 2019 19:05

PM Pakistan Bahas Masalah Kashmir dengan Putra Mahkota Saudi

PM Pakistan Bahas Masalah Kashmir dengan Putra Mahkota Saudi

Jum'at, 20 Sep 2019 18:12

Koalisi Pimpinan Saudi Hancurkan 4 Situs Perakitan Kapal dan Ranjau Syi'ah Houtsi di Hodeida

Koalisi Pimpinan Saudi Hancurkan 4 Situs Perakitan Kapal dan Ranjau Syi'ah Houtsi di Hodeida

Jum'at, 20 Sep 2019 17:45

Pernikahan Dini Solusi Ditengah Dekadensi Moral Generasi

Pernikahan Dini Solusi Ditengah Dekadensi Moral Generasi

Jum'at, 20 Sep 2019 17:05

Rusia Tolak Tuduhan Tak Berdasar Tentang Serangan terhadap Aramco

Rusia Tolak Tuduhan Tak Berdasar Tentang Serangan terhadap Aramco

Jum'at, 20 Sep 2019 17:04

Soal RUU P-KS, AILA Indonesia Nilai Anggota Dewan Inkonsistensi

Soal RUU P-KS, AILA Indonesia Nilai Anggota Dewan Inkonsistensi

Jum'at, 20 Sep 2019 12:56

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Santri TPQ Melepuh Terperosok Abu Panas, Tangannya Terancam Diamputasi, Ayo Bantu..!!

Jum'at, 20 Sep 2019 10:16

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Dewan Pengawas KPK? Wow...Keren!

Kamis, 19 Sep 2019 23:53

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

India Klaim Sudah Mencabut 93% Pembatasan di Kashmir

Kamis, 19 Sep 2019 23:30


Gamis Syari Cantik Murah Terbaru

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X

Kamis, 19/09/2019 10:23

Berdoa untuk Kebebasan Kivlan Zen