Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.338 views

Putra Jurnalis Saudi yang Terbunuh Jamal Khashoggi Maafkan Pembunuh Ayahnya

RIYADH, ARAB SAUDI (voa-islam.com) - Anak-anak jurnalis Saudi yang terbunuh Jamal Khashoggi mengatakan pada hari Jum'at (22/5/2020) bahwa mereka "memaafkan" pembunuh ayah mereka, sebuah pengumuman yang menurut para analis mengatakan secara efektif memberikan grasi kepada lima terpidana mati di penjara.

Khashoggi - orang dalam keluarga kerajaan yang berubah menjadi kritikus - dibunuh dan dipotong-potong di konsulat kerajaan di Istanbul pada Oktober 2018, dalam kasus yang menodai reputasi penguasa de facto Putra Mahkota Mohammed bin Salman (MBS).

Pengampunan keluarganya dapat menyelamatkan nyawa lima orang yang tidak disebutkan namanya yang dijatuhi hukuman mati atas pembunuhan dalam putusan pengadilan Desember yang membebaskan dua pembantu utama putra mahkota.

"Pada malam suci bulan penuh berkah ini (Ramadhan) ... kami putra-putra syuhada Jamal Khashoggi mengumumkan kami memaafkan dan mengampuni mereka yang membunuh ayah kami," kata kolumnis Washington Post, Salah Khashoggi di Twitter.

Tunangan Turki Jamal Khashoggi, Hatice Cengiz, segera menolak pengumuman itu.

Di Twitter dia berkata, “Para pembunuh datang dari Saudi dengan persiapan untuk memancing, menyergap, dan membunuhnya. Tidak ada yang berhak untuk mengampuni para pembunuh. Kami tidak akan mengampuni pembunuh atau mengampuni pembunuh atau mereka yang memerintahkan pembunuhan. "

Dalam tweet lain, dia menambahkan "serangannya dan pembunuhan keji tidak memiliki undang-undang batasan ... Saya dan orang lain tidak akan berhenti sampai kita mendapatkan #JusticeforJamal."

Pihak berwenang Saudi tidak segera mengomentari konsekuensi hukum dari pengumuman dari Salah, yang tinggal di kerajaan dan telah membantah laporan menerima "uang darah" dengan pemerintah.

"Apa artinya ini adalah bahwa para pembunuh akan menghindari hukuman mati karena itu adalah hak keluarga (di bawah hukum Syariah) harus memaafkan," Ali Shihabi, seorang penulis dan analis Saudi yang dekat dengan pemerintah, mengatakan di Twitter.

"Prosedur hukum lainnya oleh negara berlanjut."

Analis Nabeel Nowairah juga mengatakan deklarasi keluarga secara efektif berarti "para pembunuh tidak akan dieksekusi".

Salah sebelumnya mengatakan dia memiliki "kepercayaan penuh" pada sistem peradilan, dan mengkritik lawan yang katanya berusaha untuk mengeksploitasi kasus ini.

The Washington Post melaporkan tahun lalu bahwa anak-anak Khashoggi, termasuk Salah, telah menerima rumah bernilai jutaan dolar dan dibayar ribuan dolar per bulan oleh pihak berwenang.

Salah menolak laporan itu, membantah mendiskusikan penyelesaian keuangan dengan pemerintah Saudi.

Namun ada juga kekhawatiran tentang apakah Salah, yang tinggal di Arab Saudi, dapat berbicara secara bebas dan secara fisik aman dari pihak berwenang.

Operasi 'nakal'

Dari 11 orang yang didakwa dalam kasus tersebut - sebagian besar tetap tidak disebutkan namanya - lima dijatuhi hukuman mati, tiga menghadapi hukuman penjara total 24 tahun dan yang lainnya dibebaskan, menurut jaksa penuntut umum.

Putusan Desember, yang dicerca oleh kelompok-kelompok HAM sebagai parodi keadilan, menggarisbawahi upaya Saudi untuk menarik garis di bawah krisis saat berusaha untuk mengubah citra internasionalnya menjelang KTT G20 tahun ini di Riyadh.

Pembunuhan itu melibatkan 15 agen Saudi yang dikirim dari Riyadh, kata Ankara.

Riyadh menggambarkan pembunuhan itu sebagai operasi "jahat", tetapi CIA dan utusan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa telah secara langsung mengaitkan Pangeran Mohammed dengan pembunuhan itu, sebuah tuduhan yang dibantah keras oleh kerajaan.

Khashoggi, seorang kritikus putra mahkota yang berusia 59 tahun, dicekik dan tubuhnya dipotong-potong oleh 15 anggota pasukan Saudi di dalam konsulat, menurut pejabat Turki. Jasadnya hingga kini belum ditemukan.

Jaksa penuntut Saudi mengatakan, wakil kepala intelijen Ahmed Al-Assiri mengawasi pembunuhan Khashoggi dan Departemen Keuangan AS mengklaim bahwa raja media istana, Saud al-Qahtani, adalah "bagian dari perencanaan dan pelaksanaan" operasi yang menyebabkan pembunuhan tersebut.

Qahtani diselidiki tetapi tidak didakwa "karena tidak cukup bukti" dan Assiri didakwa, tetapi akhirnya dibebaskan dengan alasan yang sama, menurut jaksa penuntut umum.

Kedua pembantu itu adalah bagian dari lingkaran dalam Pangeran Mohammed yang bersatu padu dan secara resmi dipecat atas pembunuhan itu, tetapi hanya Assiri yang muncul dalam sidang pengadilan, menurut sumber-sumber Barat. (TNA)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 22:35

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Selasa, 24 Nov 2020 22:08

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Selasa, 24 Nov 2020 21:41

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Selasa, 24 Nov 2020 21:20

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 20:45

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Selasa, 24 Nov 2020 20:25

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Selasa, 24 Nov 2020 20:20

PKS Tolak Penghapusan Premium

PKS Tolak Penghapusan Premium

Selasa, 24 Nov 2020 18:39

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Selasa, 24 Nov 2020 10:09

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

Selasa, 24 Nov 2020 09:03

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Selasa, 24 Nov 2020 08:06

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Senin, 23 Nov 2020 22:31

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Senin, 23 Nov 2020 21:12

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Senin, 23 Nov 2020 20:29

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Senin, 23 Nov 2020 20:01

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Senin, 23 Nov 2020 19:05

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

Senin, 23 Nov 2020 18:56

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Senin, 23 Nov 2020 17:57

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Senin, 23 Nov 2020 17:42

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Senin, 23 Nov 2020 16:41


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X