Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.414 views

Penyiksaan Terhadap Muslim Meningkat Di India Di Bawah Pemerintahan Nasionalis Hindu Narendra Modi.

NEW DELHI, INDIA (voa-islam.com) - Muslim di seluruh India terus menjadi korban perlakuan kejam yang disetujui pemerintah dan kejahatan kebencian oleh elemen ekstremis Hindu serta kebijakan peraturan yang diskriminatif.

Sejak naik ke tampuk kekuasaan pada tahun 2014, Perdana Menteri Narendra Modi – anggota seumur hidup dari kelompok nasionalis Hindu garis keras Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS) – telah membuat berani kelompok-kelompok ekstremis yang memandang India sebagai negara Hindu dan menganggap 200 juta minoritas Muslimnya sebagai ancaman asing.

Serangkaian hukuman mati tanpa pengadilan terhadap Muslim baru-baru ini oleh gerombolan ekstrimis Hindu untuk apa yang disebut perlindungan sapi serta kejahatan rasial lainnya telah menimbulkan ketakutan dan keputusasaan di antara komunitas besar di India, menurut laporan pers lokal dan internasional.

Beberapa negara bagian di seluruh negeri telah mengusulkan atau memberlakukan undang-undang yang mengkriminalisasi perpindahan agama ke Islam dan Kristen, termasuk melalui pernikahan.

Sebuah video baru-baru ini muncul minggu ini dari pertemuan kelompok-kelompok Hindu sayap kanan baru-baru ini di mana beberapa delegasi konon menyerukan agar umat Islam dibunuh.

Laporan lebih lanjut menunjuk pada pertemuan "pengunjuk rasa" Hindu di pinggiran kota New Delhi, kota Gurgaon di mana mereka mengklaim bahwa shalat di luar ruangan yang diadakan oleh umat Islam menimbulkan risiko "keamanan", menyebabkan masalah lalu lintas dan mencegah anak-anak bermain kriket.

Namun, kritikus terhadap kelompok ekstremis Hindu bersikeras bahwa alasan sebenarnya di balik shalat di luar ruangan adalah bahwa umat Islam tidak memiliki tempat di India baru yang tidak toleran, di mana orang-orang fanatik Hindu mendikte kebijakan pemerintah.

Hampir 500.000 Muslim tinggal di Gurgaon atau telah bermigrasi ke kota satelit modern di luar ibu kota New Delhi untuk bekerja atau bekerja di siang hari. Kota ini memiliki 15 masjid untuk komunitas Muslim yang besar, tetapi pemerintah setempat telah menolak izin untuk membangun lebih banyak - meskipun semakin banyak kuil Hindu di sana - memaksa umat Islam untuk mengadakan shalat Jum'at di ruang terbuka.

Dalam beberapa tahun terakhir, kelompok-kelompok Hindu dilaporkan telah menyemprotkan kotoran sapi ke tempat-tempat shalat umat Islam dan melabeli jamaah Muslim sebagai teroris dan orang Pakistan - merujuk pada tetangga mayoritas Muslim di India.

Pemerintah setempat, sementara itu, terus memangkas jumlah situs yang disetujui untuk mengadakan ibadah di luar ruangan.

Awal bulan ini, kepala menteri negara bagian Haryana -- anggota Partai Bharatiya Janata pimpinan Modi -- mengumumkan bahwa shalat di luar ruangan di Gurgaon "tidak akan lagi ditoleransi."

Sementara kelompok Hindu mengadakan perayaan di luar ruangan Jum'at lalu dengan mendirikan kuil darurat dan dapur umum untuk memberi makan ratusan orang saat musik kebaktian dikumandangkan. Di seluruh kota, bagaimanapun, ratusan Muslim mengantri untuk bergiliran beribadah di salah satu dari enam tempat sholat yang tersisa yang masih tersedia.

Di situs lain, Muslim dicemooh dan dipaksa untuk meneriakkan slogan-slogan seperti "Salam Dewa Ram" - dewa Hindu - yang telah berkembang biak di antara pendukung Modi sejak dia mengambil alih kekuasaan.

Ujaran kebencian, seruan kekerasan

Dalam insiden baru-baru ini di kota utara Haridwar, sejumlah pendeta ekstremis Hindu menggunakan acara keagamaan tiga hari untuk menyampaikan serangkaian pidato kebencian terhadap Muslim yang menyerukan kekerasan dan pembunuhan.

Seorang pemimpin Hindu yang kontroversial, diidentifikasi sebagai Yati Narsinghanand, menggunakan apa yang disebut acara 'Dharam Sansad' untuk menyerukan "perang melawan Muslim" dan mendesak "umat Hindu untuk mengangkat senjata" untuk memastikan "Muslim tidak menjadi Perdana Menteri pada tahun 2029.”

Narsinghanand dikutip dalam laporan yang mengatakan bahwa setelah merebut India, "jihad Islam akan menjadi yang paling kuat," menyerukan umat Hindu untuk mengambil tindakan selain boikot ekonomi.

"Lupakan pedang... pertempuran akan dimenangkan oleh mereka yang memiliki senjata lebih baik," katanya.

Acara yang digelar awal pekan ini dihadiri oleh mantan juru bicara BJP di New Delhi, Ashwini Upadhyat, serta perwakilan dari berbagai ormas keagamaan Hindu lainnya. (ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X