Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.110 views

Pakistan, Turki Dan Negara-negara Timur Tengah Kecam Keras Pembakaran Al-Qur'an Di Swedia

TIMUR TENGAH (voa-islam.com) - Negara-negara kawasan Timur Tengah dengan keras mengutuk langkah anti-Islam oleh politisi ekstremis terkenal untuk menodai Al-Qur'an di ibukota negara Stockholm.

Yordania, Arab Saudi, Kuwait, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Pakistan antara lain menyuarakan kemarahan mereka atas penodaan kitab suci umat Islam tersebut.

Kecaman itu muncul setelah pemimpin sayap kanan Rasmus Paludan mendapat izin dari pemerintah negaranya untuk membakar kitab suci umat Islam di depan kedutaan Turki di Stockholm pada Sabtu. Politisi rasis terkenal itu dilindungi oleh polisi saat melakukan tindakan penistaan.

Yordania mengecam pembakaran Al-Qur'an di Stockholm, menekankan penolakan kerajaan atas tindakan yang "memicu kebencian" tersebut.

Itu menggarisbawahi perlunya menyebarkan budaya perdamaian dan penerimaan, dengan mengatakan bahwa "mengutuk ekstremisme adalah tanggung jawab bersama."

Kementerian luar negeri Arab Saudi pada hari Sabtu juga mengutuk keras otoritas Swedia karena mengizinkan politisi sayap kanan membakar salinan Al-Qur'an di luar kedutaan Turki di Stockholm.

“Kementerian luar negeri menegaskan posisi tegas Kerajaan menyerukan pentingnya menyebarkan nilai-nilai dialog, toleransi dan koeksistensi, serta menolak kebencian dan ekstremisme,” kata kementerian itu dalam pernyataan yang diunggah di akun Twitter-nya.

Sementara itu Menteri Luar Negeri Kuwait Sheikh Salem Abdullah Al Jaber Al Sabah mengatakan dalam pernyataan yang dikutip oleh kantor berita negara KUNA bahwa insiden itu "melukai sentimen Muslim di seluruh dunia dan menandai provokasi serius."

Dia meminta masyarakat internasional "untuk memikul tanggung jawab dengan menghentikan tindakan yang tidak dapat diterima tersebut dan mengecam segala bentuk kebencian dan ekstremisme serta meminta pertanggungjawaban para pelaku."

Mesir juga menyatakan kecamannya keras atas tindakan tercela yang memprovokasi perasaan ratusan juta umat Islam di seluruh dunia.

Memperingatkan bahaya penyebaran tindakan yang menyinggung agama dan memicu ujaran kebencian dan kekerasan, Mesir menyerukan untuk “menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi dan hidup berdampingan secara damai dan mencegah pelanggaran terhadap semua agama dan kesuciannya melalui praktik ekstremis yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. menghormati agama.”

Uni Emirat Arab mengatakan tindakan asusila itu bertentangan dengan "semua praktik yang ditujukan untuk mengacaukan keamanan dan stabilitas yang bertentangan dengan nilai dan prinsip manusia dan moral."

Qatar juga mengutuk izin otoritas Swedia untuk membakar Al-Qur'an dan meminta masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawabnya untuk menolak kebencian dan kekerasan.

"Kami mengutuk sekeras mungkin serangan keji terhadap kitab suci kami, Al-Qur'an, di Swedia hari ini (21 Januari), meskipun kami berulang kali memperingatkan," kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Turki.

Menyebut tindakan itu sebagai "kejahatan kebencian langsung," kata kementerian itu, "Mengizinkan tindakan anti-Islam ini, yang menargetkan Muslim dan menghina nilai-nilai suci kita, dengan kedok kebebasan berekspresi sama sekali tidak dapat diterima."

"Tindakan tercela ini adalah contoh lain dari tingkat mengkhawatirkan yang telah dicapai Islamofobia dan gerakan rasis dan diskriminatif di Eropa."

Juga, Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Tindakan Islamofobia yang tidak masuk akal dan provokatif ini melukai kepekaan agama lebih dari 1,5 miliar Muslim di seluruh dunia."

Tindakan semacam itu "tidak tercakup dalam ekspresi yang sah dari hak atas kebebasan berekspresi atau berpendapat, yang membawa tanggung jawab berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional, seperti kewajiban untuk tidak melakukan ujaran kebencian dan menghasut orang untuk melakukan kekerasan."

"Kekhawatiran Pakistan disampaikan kepada pihak berwenang di Swedia. Kami mendesak mereka untuk memperhatikan sentimen rakyat Pakistan dan Muslim di seluruh dunia dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah tindakan Islamofobia," tambah pernyataan itu.

Blok Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengatakan "tindakan provokatif ... menargetkan Muslim, menghina nilai-nilai suci mereka, dan berfungsi sebagai contoh lebih lanjut dari tingkat mengkhawatirkan yang dicapai oleh Islamofobia" dan meminta Swedia untuk menghukum mereka yang berada di balik "kejahatan kebencian". .”

Selain itu, Sekretaris Jenderal Dewan Kerjasama Teluk Persia (GCC) Nayef Falah al-Hajraf mengecam pihak berwenang Swedia karena mengizinkan seorang ekstremis membakar Al-Qur'an di depan kedutaan Turki di ibu kota Swedia, Stockholm, yang akan "mengobarkan dan memprovokasi perasaan umat Islam di seluruh dunia."

Dalam sebuah pernyataan resmi, Hajraf menegaskan keyakinan kuat GCC akan pentingnya menyebarkan "nilai-nilai dialog, toleransi, dan hidup berdampingan secara damai, serta menolak kebencian dan ekstremisme," menyerukan komunitas internasional untuk memikul tanggung jawab untuk menghentikan tindakan yang tidak dapat diterima tersebut.

Selanjutnya, gerakan perlawanan Palestina, Hamas, dalam sebuah pernyataan mengutuk tindakan provokatif tersebut, menyerukan kepada masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku.

“Tindakan ini memprovokasi perasaan semua Muslim, dan agresi terang-terangan terhadap keyakinan mereka,” kata juru bicara Hamas Hazem Qassem, seraya menambahkan bahwa perilaku ekstremis akan “menyebarkan kebencian dan memicu kekerasan serta menciptakan lingkungan subur bagi ekstremisme.”

Pada bulan April, Paludan — pemimpin Denmark dari partai sayap kanan Stram Kurs (Garis Keras) Swedia — mencoba membakar Al-Qur'an di daerah berpenduduk padat Muslim di Swedia selatan.

Paludan, didampingi oleh polisi, pergi ke ruang publik terbuka di kota Linkoping, Swedia selatan dan dilaporkan meletakkan kitab suci umat Islam dan mencoba membakarnya sambil mengabaikan protes dari penonton.

Tindakan penistaan itu mendorong pengunjuk rasa tandingan untuk masuk ke rapat umum dan melawan anggota partai sayap kanan tersebut. (ptv)

Negara-negara kawasan dengan keras mengutuk langkah anti-Islam oleh politisi ekstremis terkenal untuk menodai salinan Al-Qur'an di ibukota negara Stockholm.

Yordania, Kuwait, Mesir, Uni Emirat Arab, dan Pakistan antara lain menyuarakan kemarahan mereka atas penodaan kitab suci umat Islam.

Kecaman itu muncul setelah pemimpin sayap kanan Rasmus Paludan mendapat izin dari pemerintah negaranya untuk membakar kitab suci umat Islam di depan kedutaan Turki di Stockholm pada Sabtu. Rasis terkenal dilindungi oleh polisi saat melakukan tindakan penistaan.

Jordan mengecam pembakaran salinan Al-Qur'an di Stockholm, menekankan penolakan kerajaan atas tindakan yang "memicu kebencian."

Itu menggarisbawahi perlunya menyebarkan budaya perdamaian dan penerimaan, dengan mengatakan bahwa "mengutuk ekstremisme adalah tanggung jawab bersama."

Menteri Luar Negeri Kuwait Sheikh Salem Abdullah Al Jaber Al Sabah mengatakan dalam pernyataan yang dikutip oleh kantor berita negara KUNA bahwa insiden itu "melukai sentimen Muslim di seluruh dunia dan menandai provokasi serius."

Dia meminta masyarakat internasional "untuk memikul tanggung jawab dengan menghentikan tindakan yang tidak dapat diterima tersebut dan mengecam segala bentuk kebencian dan ekstremisme serta meminta pertanggungjawaban para pelaku."

Mesir juga menyatakan kecamannya keras atas tindakan tercela yang memprovokasi perasaan ratusan juta umat Islam di seluruh dunia.

Memperingatkan bahaya penyebaran tindakan yang menyinggung agama dan memicu ujaran kebencian dan kekerasan, Mesir menyerukan untuk “menjunjung tinggi nilai-nilai toleransi dan hidup berdampingan secara damai dan mencegah pelanggaran terhadap semua agama dan kesuciannya melalui praktik ekstremis yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. menghormati agama.”

Uni Emirat Arab mengatakan tindakan asusila itu bertentangan dengan "semua praktik yang ditujukan untuk mengacaukan keamanan dan stabilitas yang bertentangan dengan nilai dan prinsip manusia dan moral."

Qatar juga mengutuk izin otoritas Swedia untuk membakar Al-Qur'an dan meminta masyarakat internasional untuk memikul tanggung jawabnya untuk menolak kebencian dan kekerasan.

"Kami mengutuk sekeras mungkin serangan keji terhadap kitab suci kami, Al-Qur'an, di Swedia hari ini (21 Januari), meskipun kami berulang kali memperingatkan," kata pernyataan Kementerian Luar Negeri Turki.

Menyebut tindakan itu sebagai "kejahatan kebencian langsung," kata kementerian itu, "Mengizinkan tindakan anti-Islam ini, yang menargetkan Muslim dan menghina nilai-nilai suci kita, dengan kedok kebebasan berekspresi sama sekali tidak dapat diterima."

"Tindakan tercela ini adalah contoh lain dari tingkat mengkhawatirkan yang telah dicapai Islamofobia dan gerakan rasis dan diskriminatif di Eropa."

Juga, Kementerian Luar Negeri Pakistan mengatakan dalam sebuah pernyataan, "Tindakan Islamofobia yang tidak masuk akal dan provokatif ini melukai kepekaan agama lebih dari 1,5 miliar Muslim di seluruh dunia."

Tindakan semacam itu "tidak tercakup dalam ekspresi yang sah dari hak atas kebebasan berekspresi atau berpendapat, yang membawa tanggung jawab berdasarkan hukum hak asasi manusia internasional, seperti kewajiban untuk tidak melakukan ujaran kebencian dan menghasut orang untuk melakukan kekerasan."

"Kekhawatiran Pakistan disampaikan kepada pihak berwenang di Swedia. Kami mendesak mereka untuk memperhatikan sentimen rakyat Pakistan dan Muslim di seluruh dunia dan mengambil langkah-langkah untuk mencegah tindakan Islamofobia," tambah pernyataan itu.

Blok Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengatakan "tindakan provokatif ... menargetkan Muslim, menghina nilai-nilai suci mereka, dan berfungsi sebagai contoh lebih lanjut dari tingkat mengkhawatirkan yang dicapai oleh Islamofobia" dan meminta Swedia untuk menghukum mereka yang berada di balik "kejahatan kebencian". .”

Selain itu, Sekretaris Jenderal Dewan Kerjasama Teluk Persia (GCC) Nayef Falah al-Hajraf mengecam pihak berwenang Swedia karena mengizinkan seorang ekstremis membakar Al-Qur'an di depan kedutaan Turki di ibu kota Swedia, Stockholm, yang akan "mengobarkan dan memprovokasi perasaan umat Islam di seluruh dunia."

Dalam sebuah pernyataan resmi, Hajraf menegaskan keyakinan kuat GCC akan pentingnya menyebarkan "nilai-nilai dialog, toleransi, dan hidup berdampingan secara damai, serta menolak kebencian dan ekstremisme," menyerukan komunitas internasional untuk memikul tanggung jawab untuk menghentikan tindakan yang tidak dapat diterima tersebut.

Selanjutnya, gerakan perlawanan Palestina, Hamas, dalam sebuah pernyataan mengutuk tindakan provokatif tersebut, menyerukan kepada masyarakat internasional untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku.

“Tindakan ini memprovokasi perasaan semua Muslim, dan agresi terang-terangan terhadap keyakinan mereka,” kata juru bicara Hamas Hazem Qassem, seraya menambahkan bahwa perilaku ekstremis akan “menyebarkan kebencian dan memicu kekerasan serta menciptakan lingkungan subur bagi ekstremisme.”

Gerakan perlawanan Hizbullah Libanon juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa "tindakan kriminal tersebut terjadi dalam konteks serangkaian panjang penghinaan tercela terhadap kesucian umat Islam."

“Kami menyerukan pemerintah Islam dan otoritas agama untuk mengecam

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X