Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
7.856 views

Euro-Med: Genosida Israel Sebabkan 110.000 Warga Gaza Terbunuh, Terluka Atau Hilang

JENEWA, SWISS (voa-islam.com) - Sebuah organisasi hak asasi manusia yang bermarkas di Jenewa telah memberikan laporan mengerikan mengenai jejak besar kematian dan kehancuran yang diakibatkan oleh empat bulan perang genosida Israel di Jalur Gaza yang terkepung.

“Sekitar 110.000 warga Palestina dilaporkan tewas, hilang dan terluka, menyebabkan banyak orang menderita cacat jangka panjang setelah empat bulan genosida Israel di Jalur Gaza,” kata Euro-Med Human Rights Monitor dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan pada hari Ahad (4/2/2024).

Menurut laporan Euro-Med, angka tersebut mencakup total 35.096 korban jiwa – 32.220 di antaranya adalah warga sipil – termasuk 12.345 anak-anak, 7.656 perempuan, 309 personel kesehatan, 41 personel pertahanan sipil, dan 121 jurnalis.

Jumlah korban tewas yang diberikan oleh organisasi hak asasi manusia tersebut mencakup mereka yang terjebak di bawah puing-puing bangunan yang terkena serangan udara dan artileri Israel selama lebih dari 14 hari berturut-turut dan, oleh karena itu, dianggap tewas.

Euro-Med mengatakan jumlah orang yang terluka selama perang agresi Israel mencapai 67.240 orang, termasuk ratusan orang yang menderita luka kritis.

Israel tidak mengindahkan keputusan ICJ

Laporan Euro-Med menambahkan bahwa kekejaman Zionis Israel terus berlanjut meskipun ada keputusan sementara yang dikeluarkan oleh Mahkamah Internasional pekan lalu, yang mewajibkan rezim tersebut untuk mengambil semua tindakan yang mungkin dilakukan untuk mencegah genosida terhadap penduduk Gaza.

“Dalam seminggu setelah keputusan Mahkamah Internasional, tentara Israel membunuh lebih dari 1.048 warga Palestina—kebanyakan dari mereka adalah warga sipil—dan melukai lebih dari 1.800 lainnya, serta melakukan 108 pembantaian,” kata organisasi hak asasi manusia tersebut.

Ia menambahkan bahwa kelanjutan kejahatan rezim tersebut “bertentangan dengan hukum humaniter internasional, [dan] Konvensi Jenewa 1949, dan merupakan kejahatan perang menurut Statuta Roma, yang mengatur Pengadilan Kriminal Internasional.”

Organisasi hak asasi manusia tersebut juga mendesak komunitas internasional untuk bertindak cepat “untuk menerapkan keputusan eksekutif yang mengikat atas keputusan Mahkamah Internasional, segera melakukan gencatan senjata [di Gaza], [dan] menjamin keselamatan warga sipil dan kepulangan mereka ke rumah mereka. "

Perpindahan massal

Sepanjang agresinya yang tak henti-hentinya, militer Israel telah mengusir sekitar dua juta warga Palestina, sekitar 90 persen dari total penduduk Gaza, dari rumah dan daerah pemukiman mereka di tengah kurangnya tempat berlindung yang aman, kata Euro-Med.

Itu menambahkan bahwa perpindahan besar-besaran yang dilakukan rezim tersebut telah menyebabkan kehancuran total pada 79.200 unit rumah dan kerusakan sebagian pada 207.000 unit.

“…Israel telah menargetkan lebih dari 245 kilometer persegi, [yang mencakup] 67 persen dari seluruh Jalur Gaza. Ini mencakup seluruh Kota Gaza dan wilayah utara Jalur Gaza, di mana penduduknya telah diperintahkan untuk mengungsi sejak akhir Oktober. mayoritas dari mereka belum bisa kembali; begitu pula penduduk di wilayah yang luas di bagian tengah dan selatan Jalur Gaza yang telah ditetapkan Israel sebagai wilayah aman,” kata laporan itu.

Di bagian lain laporannya, organisasi hak asasi manusia tersebut memperingatkan bahwa agresi militer Israel tampaknya bertujuan untuk menduduki kembali Gaza – tempat rezim tersebut menarik diri pada tahun 2005.

“Israel terus meningkatkan serangan militernya terhadap warga sipil Palestina dalam upaya nyata untuk memperluas wilayahnya hingga mencakup seluruh Jalur Gaza [dengan] mencabut sebagian besar penduduk Jalur Gaza yang melanggar hukum internasional. Hal ini kemungkinan besar merupakan kejahatan perang, kejahatan melawan kemanusiaan, dan genosida,” kata kelompok hak asasi manusia tersebut.

Ditegaskan juga bahwa rezim tersebut dengan sengaja menargetkan infrastruktur sipil untuk menimbulkan sebanyak mungkin korban jiwa, kerugian materi, dan kehancuran umum sebagai bentuk pembalasan dan hukuman kolektif.

Menurut tim Euro-Med Monitor, fasilitas yang menjadi sasaran Israel selama serangan yang sedang berlangsung meliputi 334 sekolah, 1.720 fasilitas industri, 183 fasilitas kesehatan, 478 masjid, tiga gereja, 171 kantor pers, dan 199 situs arkeologi. (ptv)

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

World News lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X