Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
60.158 views

Kristolog Insan Mokoginta: Mengapa Melakukan Penebusan Dosa?

JAKARTA (voa-islam.com) - Menurut  kristolog, Insan Mokoginta, memberikan sebuah jawaban yang sangat jelas, tentang doktrin penebusan dosa oleh orang Kristen. Pertanyaan dari  kalangan golongan Kristen mengapa orang Islam sulit menerima Yesus sebagai juruselamat, dan penebus dosa? Ini pertanyaan yang selalu tumbuh dikalangan Kristen terhadap orang Islam.

Sebaliknya, menurut Insan Mokoginta, bertanya mengapa umat Kristiani mudah percaya begiu saja bahwa Jesus adalah juru selamat, dan penebus dosa. Padahal, Yesus tidak mengajarkan ajaran seperti itu.

Selanjutnya, penebus dosa dalam agama kristen merupakan salah satu pokok  ajaran agama Kristen, sebab uma kristiani yakin bahwa kematian yesus di salib adalah alam rangka menebus dosa-dosa manusia. Sebab tanpa kematian Yesus, tidak ada penebusan dosa. Oleh sebab iu, mereka sangat yakin bahwa yesus adalah sang juruselamat penuebus dosa. Menjadi pertanyaan, benarkah yesus adalah sang juruselamat penebus dosa? Apakah ajaran penebusan dosa diajarkan yesus dalam injil?

Dosa menurut al-kitab (Bibel) berawal dari kejatuhan Adam, ketika memakan buah terlarang. Dalam pandangan al kitab, upah dari dosa adalah maut. Maka menurut logika paulus yang masih terpengaruh ajaran agama paganisme (penyembah berhala), zaman dahulu , menurut perjanjian lama, apabila mereka telah banyak berbuat  dosa , maka harus menyembelih hewan, seperti sapi atau domba sebagai korban penebus dosa. Mereka percaya bahwa darah hewan itu, bisa mensucikan mereka, sebagaimana tertulis dalam kitab Taurat Musa :

‘Karena nyawa makhluk ada di dalam darahnya dan Aku telah memberikan darah itu  kepadamu diatas mezbah untuk mengadakan perdamaian bagi nyawamu, karena darah mengadakan perdamain dengan perantaraan nyawa’ (Imamat 17: 11)

Ajaran penebusan dosa dengan  darah dan nyawa binatang sangat jelas sekali dilakukan oleh nabi Harun, dalam kita taurat Musa,  sebagaimana ayat dibawah ini:

“Harun harus mempersembahkan lembu jantan yang akan , ia harus menjadi korban penghapus dosa baginya sendiri dan mengandakan pendamaian baginya dan bagi keluarganya menyembelih lembu jantan itu”. (Imamah 16:11)

Ajaran penebusan dosa dengan darah dan nyawa binatang, sangat mempengaruhi paulus, sebab dia hidup di zaman kepercayaan agama  kafir kuno (paganisme) yang masih sangat kental. Maka tidak heran jika dalam surat kepada jemaat Ibrani, Paulus menulis sebagai berikut :

“Dan hampir segala sesuatu disucikan menurut hukum taurat dengan darah, dan tanpa penumpahan darah tidak ada pengampunan”. (Ibrani  9:22)

Menurut logika Paulus, kalau darah dan nyawa hewan saja bisa menghapus dosa-dosa manusia, betapa lebihnya darah dan nyawa Yesus, sebagai korban yang paling sempurna dan tak bercacat. Maka ditulislah surat kepada jemaat Ibrani sebagai berikut :

“Dan ia (Yesus)    telah masuk satu kali untuk selama-lamanya ke dalam tempat yang kudus bukan dengan membawa darah domba jantan dan darah anak lembu, tetapi dengan membawa darah-Nya sendiri.  Dan dengan itu Ia telah mendapat kelepasan yang kekal. Sebab, jjika darah domba jantan dan darah lembu jantan dan percikan abu lembu muda menguduskan mereka yang najis, sehingga mereka disucikan secara lahiriah, betapa lebihnya darah kristus, yang oleh Roh yang kekal telah memperembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagi persembahan yang tak ber cacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup”.  (Ibrani 9:12-14)

Menurut logika Paulus, akibat dosa yang dilakukan oleh Adam telah menjalar kepada semua orang, sehingga semua orang telah berdosa, maka ditulislah surat kepada jemaat di Roma sebagai berikut :

“Sebab itu, sama seperti dosa telah masuk ke dalam dunia oleh satu orang, dan oleh dosa iu juga maut, demikianlah maut itu telah menjalan kepada semua orang, karena semua orang telah berbuat dosa”. (Roma 5:12)

Menurut penulis Injil Yohanes, karena semua orang tidak terkecuali telah berdosa, maka perlulah diadakanpendamaian dengan Tuhan.Agar supaya semua manusia bisa ditebus dosanya, maka Tuhan membuat suatu rencana besar untuk memulihkan manusia dari dosa, maka Tuhan mengutus anak-Nya yang tunggal untuk dijadikan korban penebusan dosa, yaitu Yesus. Maka Yohanes menulis dalam Injilnya, sebagai berikut :

“Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini, sehingga Ia telah mengaruniakan Anak-Nya yang tunggal, supaya setiap orang yang percaya kepada-Nya tidak binasa, melainkan beroleh hidup yang kekal”.(Yohanes 3 :16)

Jika Allah harus korbankan anak-Nya yang bernama Yesus, untuk mati di kayu salib agar dosa-dosa manusia tertebus, berarti Allah telah hilang kemahakuasaan-Nya. Seolah Allah sudah  tidak ber daya, maka jalan satu-satunya Dia harus korbankan Yesus sebagai   tumbal, agar dosa-dosa orang tertebus. Bukankah ini melecehkan kemahakuasaan Tuhan? Tuhan bisa saja mengampuni dosa manusia tanpa harus mengorbankan Yesus bukan?

Mengenai pelanggaran dan ketidaktaatan Adam, maka semua manusia jatuh di dalam dosa, untuk itu perlulah ada suatu pebuatan pembenaran berupa ketaatan Yesus yang  rela mati di kayu salib dalam rangka menebus dosa manusia, maka Paulus menulis surat  kepada jemaat di Roma :

“Sebab itu, sama seperti oleh satu pelanggaran semua orang beroleh penghukuman, demikian pula oleh satu perbuatan kebenaran semua orang beroleh pembenaran untuk hidup.  Jadi sama seperti oleh ketidak taatan satu orang semua orang  telah menjadi orang berdosa, demikian pula oleh ketaatan satu orang, semua orang menjadi orang benar”. (Roma 5 : 18-19)

Maksud surat Paulus itu, ialah pelanggaran yang Adam lakukan karena ketidaktaatannya, maka semua orang menjadi berdosa. Dan maksud perbuatan kebenaran dan ketaatan satu orang pada ayat itu tersebut itu juga, yaitu pengorbanan Yesus yang mati di salib, maka semua orang menjadi benar (selamat). Itulah bukti bahwa ajaran penebusan dosa adalah ajaran berdasarkan logika Paulus.

Bukti-bukti lain bahwa ajaran penebusan dosa adalah ajaran Paulus, simaklah surat-surat kiriman Paulus lainnya :

Kolose 1 : 13-14 :

(13) Ia telah melepskan kita dari kuasa kegelapan dan memindahkan kita ke dalam kerajaan Anak-Nya yang kekasih.

(14)Di dalam Dia (Yesus), kita memiliki penebusan kita, yuaitu pengampunan dosa.

1 Timotius 2 : 5-6

(5) Karena Allah itu esa dan esa pula Dia yang menjadi pengantara Allah dan manusia, yaitu manusia Kristus Yesu,

(6) yang telah menyerahkan diri-Nya sebagai tebusan bagi semua manusia : itu kesaksian pada waktu yang ditentukan.

Ibrani 9 : 28

Demikian pula Kristus hanya satu kali saja mengorbankan diri-Nya untuk menanggung dosa banyak orang. Sesudah itu Ia akan menyatakan diri-Nya sekai lagi tanpa menanggung dosa untuk menganugerahkan keselamatan kepada mereka, yang menantikan Dia”.

Itulah  bukti-bukti bahwa ajaran penebusan dosa adalah ajaran Paulus dan penulis Injil lainnya, bukan ajaran Allah maupun Yesus. Dan masih banyak lagi ayat-ayat yang sejatinya itu buatan Paulus.

Dalam Islam Tidak Ajaran Penebusan Dosa

Dalam ajaran Islam,  tidak mengenal dan ditemukan adanya ayat al-Qur’anm atau hadist yang mengajarkan umatnya bahwa Nabi Muhammad SAW mati untuk menebus dosa manusia. Satu-satunya hanya Allah semata yang mengampuni dosa bagi siapa saja yang dikehendaki-Nya. Dan Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang hamba-Nya.

“Katakanlah :  “Hai hamba-hamba-Ku yang melampui batas terhadap diri mereka sendiri, janganlah kamu atas dari rahmat Allah. Sesungguhnya Allah mengampuni dosa-dosa semuanya. Sesungguhnya Dialah yang Maha Pengampun dan Maha Penyayang”. (QS : Az-Zumar : 53)

“Dan orang yang berbuat dosa tidak tidak akan memikul dosa orang lain. Dan jika seseorang yang bera t dosanya memanggil orang untuk memikul dosa itu, tidaklah akan dipikulkan walau sedikitpun. Meskipun, yang dipanggilnya itu termasuk kerabatnya. Sesungguhnya yang dapat engkau beri peringatan itu hanyalah orang-orang yang takut kepadea Tuhannya (sekalipun) mereka tidak melihat-Nya dan mereka mendirikan shalat. Dan barangsiapa yang menyucikan dirinya, sesungguhnya dia menyucikan untuk dirinya sendiri. Dan kepada Allah lah tempat kembali”. (QS : Fathir : 18)

Jadi sangat jelas dalam Islam dosa ditanggung masing-masing. Tidak ada yang menebus dosa selaiin Allah sendiri. Dan Allah Ta’ala Maha Pengampun dan mengampuni semua dosa, kecuali dosa syirik, yaitu menyekutukan Dia dengan yang lainnya.

“Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya, maka sungguh dosa ia telah berbuat dosa besar”. (QS : An-Nisa’ : 48)

Demikianlah uraian kami tentang masalah dosa menurut ajaran Islam dan Kristen. Sebenarnya, jika mereka umat Kristiani benar-benar mengikuti firman Allah dan Sabda Yesus seperti ayat-ayat yang kami uraikan tadi, kami yakin Islam dan Kristen, kita akan dapat memahami perbedaan fundamental antara ajaran Islam dengan Kristen. Wallahu'alam. *insan mokoginta.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Christology lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Hidup Sebatang Kara, Muallaf  Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hidup Sebatang Kara, Muallaf Suliatin Diterpa Berbagai Ujian Hidup, Ayo Bantu.!!

Hijrah menjadi Muslimah, mantan Kristen Pantekosta ini ditimpa banyak ujian mulai dari keluarga hingga kerasnya pekerjaan. Hidup sebatang kara, ia bekerja keras sebagai buruh pembuat batu bata. ...

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Kista Membahayakan Kehamilan, Teh Imas Ummu Zahra Harus Harus Dikiret. Ayo Bantu.!!

Teh Imas mengalami gangguan kehamilan karena mengidap kista. Janinnya tak berkembang, yang dalam medis disebut IUGR (intrauterine growth restriction). Ia harus dikiret karena membahayakan nyawa....

Korban Tabrak Lari,  Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Korban Tabrak Lari, Istri Aktivis Dakwah Tergolek Remuk Tulang, Ayo Bantu!!!

Saat hendak membantu orang tertimpa musibah, Ummu Qisthi jadi korban tabrak lari mobil pickup. Empat bulan pasca operasi tulang remuk, kondisinya memburuk dan lukanya mengeluarkan nanah...

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Pesantren Tahfizh Al-Qur'an Gunungsari Butuh Masjid. Ayo Bantu Amal Jariyah.!!!

Sudah 4 tahun Pesantren Tahfiz Al-Qur’an ini mendidik para yatim dan kaum dhuafa tanpa memungut biaya. Mereka butuh masjid, anggaran dana 160 juta rupiah. Sisihkan harta, dapatkan istana di...

Latest News
Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Ikuti Langkah Saudi, Dewan Fatwa UEA Juga Cap Ikhwanul Muslimin Sebagai Organisasi Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 22:35

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Menhan Benny Gantz: Israel Siap Untuk Lakukan Pembicaraan Dengan Hamas

Selasa, 24 Nov 2020 22:08

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Umat Islam di Perancis Makin Ditekan!

Selasa, 24 Nov 2020 21:41

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Izinkan Sekolah Tatap Muka, Netty: Pemerintah Pusat Jangan Lepas Tangan

Selasa, 24 Nov 2020 21:20

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Organisasi Islam Malaysia Kecam Keputusan Dewan Ulama Senior Saudi Yang Menyebut IM Kelompok Teroris

Selasa, 24 Nov 2020 20:45

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Irak Tangkap Kepala Administrasi Islamic State di Bandara Baghdad

Selasa, 24 Nov 2020 20:25

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Ambang Batas Rasa Sakit dan Power of Illusion

Selasa, 24 Nov 2020 20:20

PKS Tolak Penghapusan Premium

PKS Tolak Penghapusan Premium

Selasa, 24 Nov 2020 18:39

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Legislator Dukung Realisasi Rencana Pertemuan Wapres dengan Habib Rizieq

Selasa, 24 Nov 2020 10:09

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

UMK 2021 Depok Tertinggi ke-4 di Jawa Barat

Selasa, 24 Nov 2020 09:03

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

MUI Berhasil Pertahankan ISO 9001:2015 untuk Ketiga Kalinya

Selasa, 24 Nov 2020 08:06

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Tahun Depan, Imam Besar dan Imam Masjid Besar di Kabupaten Garut Dapat Insentif

Senin, 23 Nov 2020 22:31

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Munas X MUI Momentum Pergantian Kepemimpinan di Level Pusat

Senin, 23 Nov 2020 21:12

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Hadiri Maulid Nabi, Anis Ajak Perkokoh Silaturrahim dan Sinergi

Senin, 23 Nov 2020 20:29

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Penulis Arab Boikot Penghargaan Buku Bergengsi UEA Sebagai Protes Normalisasi dengan Israel

Senin, 23 Nov 2020 20:01

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Plt Bupati Kudus: Muhammadiyah Konsisten Beri Solusi

Senin, 23 Nov 2020 19:05

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

518 Peserta Ikuti MTQ Ke-52 Tingkat Kabupaten Bekasi

Senin, 23 Nov 2020 18:56

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Andalkan Utang Luar Negeri, Mustahil Menjadi Negara Mandiri

Senin, 23 Nov 2020 17:57

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Peserta Luring Munas X MUI Jalani Tes Swab

Senin, 23 Nov 2020 17:42

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Ratusan Peserta akan Hadir di Munas X MUI Luring dan Daring

Senin, 23 Nov 2020 16:41


Hijab Syari Terbaru 2020

Must Read!
X