Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
76.203 views

Jenderal Besar AH Nasution, Prabowo dan Rivalitas TNI

Sebuah opini pembuka kemajemukan, antara ABRI Hijau dan ABRI Kristen.

Bisa saja saya tulis buku dengan versi saya dan biar masyarakat yang menilai mana yang benar, mana yang ngawur” jawab Prabowo saat diklarifikasi soal adanya berbagai macam buku perihal dirinya yang beredar di masyarakat.

Ada yang begitu memojokan, namun ada pula yang memberikan sudut pandang lain yang membelanya. Kedua buku itu pun sama-sama ditulis oleh purnawirawan Jenderal Angkatan Darat.

Sedangkan buku versi Habibie, saya rasa sudah tidak terlalu menarik lagi dibahas setelah adanya pertemuan keduanya di Jerman beberapa saat yang lalu atas undangan Habibie untuk minum kopi bersama.

“Saya bisa ungkap, tapi saya ingin kesejukan. Jika saya ungkap hanya akan mengungkit peristiwa yang lalu. Tidak ada untungnya,” katanya lagi saat kembali aku usil mencecar pertanyaan seputar peristiwa tahun 1998 tersebut.

“Tapi nanti orang-orang malah menuduh kalau Prabowo ngeles (mengelak)menjelaskan kejadian sebenarnya loh, pak” kataku tak kapok mendesak.

“Saya dulu dituduh membakar gereja, disebut saya anti kristen, tapi besoknya saya juga dituduh membunuh kyai-kyai Jawa, dituduh membom Istiqlal, tidak tahu besok dituduh apalagi, sudah kebal dituduh” ujar Prabowo sambil tertawa.

“Kalau perihal fitnah kudeta bagaimana itu, pak?”

“Begini, saya waktu itu Pangkostrad dengan 33 batalyon, nyatanya apakah saya kudeta? Itu tidak akan saya lakukan karena sebagai prajurit sapta marga saya takut terhadap konstitusi UUD 1945. Saya lebih memilih diam menanggapi fitnah itu, biarlah waktu dan sejarah yang akan membuktikan. ‘Becik ketitik ala ketara‘,” jelas Prabowo

“Apalagi, kudeta itu selalu disambung kudeta lainnya. Apa anda mau Indonesia tidak habis berkesudahan mengurusi perang saudara? Kapan membangun negara ini?” tambahnya lagi.

Yayaya, memang sulit sekali membuat Prabowo mau membuka kedok siapa sebenarnya dalang kerusuhan tahun 1998 ini. Walau intuisiku mengatakan, ia tahu banyak dan detail mengenai ini.

Sedangkan perihal lingkaran setan kudeta, memang harus diakui itu benar sekali. Setiap kudeta selalu dibalas kudeta. Hampir semua bangsa dan negara terjadi konsep seperti itu.

Konsep yang mungkin hanya di Jepang saja yang tidak begitu. Karena kalau dilhat dari kisah legenda “47 Ronin” baik versi novel atau filmnya, para samurai tanpa tuan itu sepakat untuk seppuku (bunuh diri) massal apabila “kudeta”nya terhadap pembunuh daimyo (junjungan) nya berhasil. Hal ini perlu mereka lakukan karena rantai balas dendam hanya bisa dihentikan dengan ‘upacara’ ini.

Kesepakatan yang disertai cap jempol dengan darah yang tujuannya jelas, agar tidak terjadi balas dendam pada generasi dibawahnya. Budaya ajaib yang tentu jarang terjadi di muka bumi ini. Hanya dilakukan oleh para ksatria Samurai yang terhormat.

Namun, usai dari pertemuan di Bukit Hambalang tersebut tidak serta merta membuatku menyerah untuk menelisik lebih jauh ujung benang merah sejarah ini.

Jenderal Besar TNI (Purn) AH Nasution (Sumber : Fb/Prabowo)

“Coba selidiki hubungan Prabowo dengan pak AH Nasution” kata salah satu atasanku di kantor yang kini sudah pensiun.

Wah, rasanya ini seperti sebuah clue yang sepertinya menarik untuk kuselidiki.Ya, pak Nas—panggilan akrab Jenderal Besar TNI (Purn) Abdul Haris Nasution ini adalah satu dari tiga Jenderal Besar yang pernah ada di Indonesia selain Pak Dirman dan pak Harto.

Pangkat bintang lima ini juga ternyata lazim disematkan kepada tokoh-tokoh militer diseluruh dunia. Jika di Amerika disebut General of The Army, Inggris dengan Field Marshal, Jerman Timur dengan Armeegeneral maka ada nama lain yang sedikit familier dengan orang Indonesia. Nama pangkat tersebut adalah Pradhan Senapati dari negara Nepal. Ya, kata “Senapati” ini mirip kepangkatan jaman kerjaaan Nusantara zaman dulu yang sering disebut “Senopati”.

Menariknya, Prabowo ternyata sangat dekat dengan Jenderal Besar yang satu ini—Pak Nas. Dari pengakuannya langsung, memang semenjak masih Taruna, menjadi perwira menengah hingga perwira tinggi—Prabowo selalu berkunjung bertemu Pak Nas. Bahkan saat menjelang meninggalnya Pak Nas, hanya Prabowolah yang bukan keluarga kandung tetapi dipanggil untuk menemani beliau diujung umurnya.

Kedekatan lainnya adalah penganugerahan anggota kehormatan Kopassus kepada pak Nas pada tanggal 17 Februari 1998. Anugrah ini adalah bentuk apresiasi atas jasa besar Pak Nas dalam pembentukan Kopassus tahun 1952 saat beliau masih menjadi KSAD serta sumbangsih dan jasa beliau terhadap TNI.

Namun ada petunjuk menarik dari bekas atasanku tersebut yang mengaku pernah membaca berita tahun 1998 yang isinya adalah statement Pak Nas tahun tersebut saat Indonesia dalam kekacauan. Isinya kurang lebih begini:

“Hanya Prabowo atau Amien Rais yang bisa menyelamatkan negara ini dari kekacauan.”

Pernyataan yang kuduga adalah menjadi pelatuk kemarahan Pak Harto, sang mertuanya. Bahkan bisa jadi, istilah “penghianat” yang muncul dalam keluarga Soeharto ini juga berawal dari kedekatan ini.

Harap maklum, Pak Harto dan Pak Nas menjadi Jenderal Besar pada tahun yang sama yaitu 1997. Pangkat yang secara psikologis sangat penting, berpengaruh dan kuat dalam keluarga TNI ini.

Walau pun dalam buku Pembangunan Moral Inti Pembangunan yang ditulis pak Nas tahun 1995 menyatakan bahwa “Adalah fitnah bahwa Jenderal Soeharto mengambil alih pimpinan kekuasaan dari Presiden. Yang terjadi, justru Presiden mengoper pimpinan Angkatan Darat dari Jenderal Soeharto,”.

Namun pada sisi yang lain, jelas Pak Nas sangat berseberangan dan kritis dalam kebijakan pembangunan Pak Harto yang lebih mementingkan faktor ekonomi. Sedangkan beliau, lebih condong pada prioritas pembangunan haluan dan sistem pendidikan (nations and character building) dengan kongkrit dan mengusulkan agar pembangunan pendidikan mengalokasikan 25% dari APBN.

Belum lagi kritikan soal komposisi anggota MPR jaman Orde Baru yang 61% adalah hasil pengangkatan sedangkan sisanya—39% adalah hasil Pemilu tahun 1971. Serta kritik Nasution pada mulai maraknya korupsi yg melibatkan istana, komersialisasi jabatan, monopoli perdagangan cengkeh, pembangunan pabrik dan perusahaan yangg melibatkan keluarga Soeharto, keterlibatan berbagai Yayasan disekitar istana dlm berbagai komisi, bisnis dan lainnya.

Sehingga AH Nasution yang pernah memimpin operasi anti korupsi di masa orde lama (Operasi Budhi) mengusulkan dibentuknya sejenis ‘Komisi Negara’ yang berwibawa untuk mengusut korupsi yang kini bernama KPK.

Puncaknya tentu saja ujungnya adalah PETISI 50 yang Pak Nas juga termasuk tim inti didalamnya. Hasilnya, akhirnya Pak Nas “dilucuti” pengaruhnya. Beliau tidak boleh muncul dalam acara kenegaraan dimana ada Pak Harto. Bahkan sampai urusan mobil Holden Priemer tua lungsuran dari Hankam yang dipakai Pak Nas sehari-hari ikut ditarik dari kediamannya.

Tentu saja, dari kisah ini kutebak bahwa memang telah terjadi perpecahan dan rivalitas TNI pada level tertingginya yaitu tingkat “Jenderal Besar”nya. Sedangkan dari kedekatan ini, boleh jadi Prabowo sangat terinspirasi oleh ahli perang gerilya ini (Pak Nas) yang bukunya menjadi rujukan para komandan perang gerilya diseluruh dunia.

Sekedar tambahan informasi, dari pengakuan Jenderal Vietkong–buku “Pokok-Pokok Perang Gerilya” karangan Pak Nas ini menjadi sejenis kitab suci untuk strategi perangnya melawan Amerika yang memang sukses besar. Vietkong lebih memilih buku ini daripada patokan strategi Mao Tse Tung karena alam tropis Vietnam lebih cocok dengan alam Indonesia.

Sayangnya, saat kucoba mengklarifikasi pendapatku—Prabowo malah dengan tegas mengingatkan agar aku tidak membantu membentuk opini rivalitas dan perpecahan dalam TNI.

“TNI itu pilar pengawal kedaulatan dan pembangunan bangsa. Kalau TNI pecah, pecahlah negara ini! Bahaya!” katanya tegas

Penulis : Hazmi Srondol

Berita Terkait :

Melawan Lupa (1): Kasus Talangsari, Jama'ah Islamiyah dan Komnas HAM 01 

Melawan Lupa (2): Beberapa Nama, Saksi Palsu dan Islah Talangsari

Melawan Lupa (3): 'License To Kill' Muslim Talangsari Lampung 1989

AM Hendropriono Dalang Pembunuhan Tragedi Munir, Talangsari, Lampung

Riyanto 'Talangsari': Komnas HAM & Kontras Lestarikan Citra Buruk Pada Islam

Innalillah, Jenderal-Jenderal Dalang Kerusuhan Mei 1998 Mendukung Jokowi

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Innalillahi..!! Ustadzah Pesantren Tahfizh Kecelakaan, Kepala Gegar Otak Koma 5 Hari

Ustadzah Salma Khoirunnisa, salah satu pengajar di Pesantren Tahfizul Quran Darul Arqom Sukoharjo mengalami kecelakaan. Kondisinya masih belum sadar, dan sempat koma selama 5 hari karena diperkirakan...

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Tutup Tahun Dengan Bakti Sosial Kesehatan di Pelosok Negeri

Diawali dengan berniat karena Allah, berperan aktif menebarkan amal sholeh dan turut serta membantu pemerintah memberikan kemudahan kepada umat mendapatkan pelayanan kesehatan, maka Ulurtangan...

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Ayah Wafat, Ibu Cacat, Bayu Anak Yatim Ingin Terus Bersekolah

Rafli Bayu Aryanto (11) anak yatim asal Weru, Sukoharjo ini membutuhkan biaya masuk sekolah tingkat SMP (Sekolah Menengah Pertama). Namun kondisi ibu Wiyati (44) yang cacat kaki tak mampu untuk...

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Program Sedekah Barang Ulurtangan Sukses Menyebarkan Kasih dan Berkah Bagi Muallaf di Kampung Pupunjul

Alhamdulillah, pada Sabtu, (18/11/2023), Yayasan Ulurtangan.com dengan penuh rasa syukur berhasil melaksanakan program Sedekah Barangku sebagai wujud nyata kepedulian terhadap sesama umat Islam....

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Merengek Kesakitan, Bayi Arga Muhammad Tak Kuat Perutnya Terus Membesar. Yuk Bantu..!!

Sungguh miris kondisi Arga Muhammad Akbar (2) anak kedua pasangan Misran dan Sudarti ini, sudah sebulan ini perutnya terus membesar bagai balon yang mau meletus. Keluarganya butuh biaya berobat...

Latest News

MUI

Sedekah Al Quran

Sedekah Air untuk Pondok Pesantren

Must Read!
X