Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.534 views

Benang Merah Teror Keji Selandia Baru dan Industri Islamophobia Global

 

Oleh:

Thama Rostika, aktivis Pena Untuk Peradaban

 

SUNGGUH brutal, tembakan yang dilakukan di dua masjid di Christchurch, Selandia Baru. Brenton Tarrant dan ketiga rekannya melancarkan aksinya tanpa sedikitpun penyesalan. Menurut salah seorang saksi mata, tembakan mulai terjadi sesaat setelah imam masjid memulai khutbah jumatnya.

Kebiadaban tersebut ia pertontonkan ke dunia dengan menayangkan aksinya secara langsung di media sosial. Lima puluh Muslim gugur. Beberapa lainnya luka-luka, sebagian dalam kondisi kritis.

Kebiadaban Tarrant setidaknya sudah terlihat lewat tulisan-tulisannya yang “berdarah dingin” dengan membenci muslim juga imigran. Pemikirannya penuh kebencian atas dasar sentimen rasial.

Dalam manifesto setebal 74 halaman yang dia unggah sebelum serangan tersebut, dia memuji pembunuh massal Norwegia Anders Behring Breivik dan memaparkan ‘karya-karyanya’ sambil mencatat kekagumannya pada pemimpin fasis antar-perang Inggris Oswald Mosley.

Ia mengklaim bahwa tujuannya membunuh muslim adalah untuk “menunjukkan kepada penjajah bahwa tanah kami tidak akan pernah menjadi tanah mereka.” Ia memilih masjid karena para jemaah itu adalah “kelompok besar penjajah, dari budaya dengan tingkat kesuburan yang lebih tinggi, kepercayaan sosial yang lebih tinggi dan kuat, tradisi yang kuat yang berusaha untuk menduduki tanah rakyat saya, dan secara etnis menggantikan rakyat saya sendiri.” www.foreignpolicy.com 19/03/2019.

Sungguh ini suatu pembenaran yang dihasilkan dari ilusi dia sendiri. Bila memang benci atas penjajahan, maka mengapa ia tidak membenci Amerika yang berlumuran darah lewat invasi nya terhadap Afghanistan? Di Irak dan di berbagai negara muslim lainnya. Atau, Mengapa ia tidak membenci Israel saat merampas dan menjajah tanah Palestina? Jelaslah, Brenton Tarrant tidak pernah memepermasalahkannya, sebab yang menjadi korban adalah muslim.

Kebenciannya akan imigran dan penjajahan hanyalah lip service untuk menutupi kebencian sesungguhnya, yaitu Islam. Islamophobialah yang telah menjangkiti otak brutal dan sadisnya.

 

Islamophobia Global, Akar Penindasan Kaum Muslim

Penindasan terhadap muslim di berbagai tempat telah nyata diilhami oleh pemikiran-pemikiran buruk yang memang sengaja diaruskan oleh tokoh-tokoh global, intelektual, dsb. Pemikiran ini di produksi secara massif dan terus-menerus. Maka jangan heran bila kebencian yang diaruskan ini menjadi aksi kekerasan yang menimpa kaum muslim.

“Saya fikir Islam membenci kita. Ada kebencian yang sangat besar di sana. Ada kebencian yang luar biasa terhadap kita,” begitu kata presiden Amerika, Donald Trump. Trump jualah yang mengatakan bahwa jamaah masjid adalah kumpulan para pembunuh yang “keluar masjid dengan kebencian dan kematian di mata dan pikiran mereka.”

Mantan Gubernur Mike Huckabee menggambarkan umat Islam yang keluar dari masjid di hari Jumat sebagai “binatang yang sedang terlepas”. Senator Amerika Serikat bernama Lindsey Graham pun mengatakan, bahwa “jika saya harus mengawasi, maka saya akan mengawasi masjid. (www.matamatapolitik.com, 17/03/2019)

Arus islamophobia ini makin nyata pasca serangan 11 September 2001, mereka memproduksi apa yang di sebut dengan “perang melawan terorisme” sebagai perang melawan Islam. Mereka membuat ramuan picik, bahwa akar dari terorisme adalah pikiran dan ideologi Islam.

Kini, lebih dari 17 tahun, sejak serangan 11 September, gambaran negatif tentang Islam dan umat Islam mendominasi narasi terorisme. Tak segan-segan, mereka mengambil tokoh-tokoh moderat menjadi kaki tangan mereka, demi mendistorsi ajaran Islam yang dinilai “membahayakan”, dan dapat memicu aksi terorisme, semisal distorsi ajaran Khilafah, syariat, jihad, dan sebagainya. Semua narasi ini berujung agar Islam selalu menjadi objek yang terus diawasi.

Dampaknya? Kekerasan pada umat Islam meningkat di mana-mana. Dari Eropa, Amerika, Myanmar, India, hingga China. Termasuk di pembantaian 50 orang muslim di Christchurch, New Zealand. Semua mengatasnamakan perang melawan teror. Semua menjadikan Islam dan keislaman sebagai potensi ancaman. Semua menjadikan Islam sebagai ideologi yang harus direduksi dan dicurigai.

Paparan jurnalis Australia makin menegaskan : “Dunia harusnya mulai sadar bahwa pelaku teror bersenjata, yang menjadi pusat dari tragedi ini, tidaklah teradikalisasi ke dalam ekstremisme kekerasan melalui web gelap atau forum-forum pojok internet. Tapi mereka teradikalisasi melalui propaganda kebencian pada Islam yang diamplifikasi begitu bebas di media-media arus utama,” tulis jurnalis Australia, CJ Werleman.

Dengan demikian, syuhada yang gugur di masjid New Zealand bukanlah korban dari Brenton Tarrant semata, melainkan korban Islamophobia global yang di produksi secara massif melalui narasi-narasi tokoh-tokoh yang membenci Islam.

 

Akar Islamophobia

Phobia diartikan sebagai rasa ketakutan yang berlebihan kepada sesuatu, yang dapat menyebabkan reaksi emotional dan fisik. Islamophobia adalah ketakutan dan kekhawatiran yang berlebihan kepada umat islam dan semua ajaran islam. Arus Islamophobia makin subur ketika ide sekulerisme, demokrasi dan hak asasi manusia telah mewarnai kehidupan masyarakat.

Sekulerisme, demokrasi dan HAM sebagai sistem yang dianggap paling ideal ini, hakikatnya sangat bertentangan dengan Islam itu sendiri. Sekulerisme, demokrasi dan HAM sebagai produk Barat, yang menjunjung kebebasan ini memiliki konsep bahwa agama tidak boleh di bawa ke area politik.

Islam sepanjang hanya di rumah dan di masjid-masjid, tidak dipersoalkan. Tapi Islam politik inilah yang mereka persoalkan. Dari sinilah muncul upaya-upaya monsterisasi ajaran-ajaran islam politik sedemikian rupa melalui pendapat-pendapat pejabat negara, politisi, LSM, dll, yang terus digencarkan melalui media.

Tujuannya satu, agar tercipta ketakutan yang berlebihan akan Islam sementara ide-ide busuk mereka, yakni sekulerisme, kapitalisme dan demokrasi terus di minati dan di praktekkan. Ketakutan akan kebangkitan Islam juga merupakan hal yang mendorong industri islamophobia global. Sebagimana sejarah mencatat, bangsa Eropa merasa terhina saat Islam meraih peradaban mulia selama kurun 1300 tahun lamanya.

Oleh karenanya, perlu langkah-langkah antisipasi untuk melawan suara kebangkitan Islam, dengan cara melakukan stigmatisasi buruk pada ajaran Islam itu sendiri, yaitu melalui apa yang disebut industri Islamophobia. Khatimah Islam sebagai agama yang Haq, akan selalu dijaga oleh Allah SWT.

Bagaimanapun beragam teror diarahkan kepada kaum muslim, makar para pembenci Islam selalu berupaya merusak dan memberi citra buruk pada ajaran Islam, namun yakinlah, ajaran Islam yang mulia takkan pernah dikalahkan oleh mulut-mulut kotor mereka dan takkan bisa dikalahkam oleh tindakan brutal mereka.

Allah SWT berfirman yang artinya : “Orang-orang kafir itu membuat tipu daya, dan Allah membalas tipu daya mereka itu. Dan Allah sebaik-baik pembalas tipu daya”( TQS Ali Imran :54)

Selalu ada cara Allah SWT membalas makar-makar mereka. Lihatlah bagaimana masjid di New Zealand saat ini dipenuhi orang-orang, seolah mereka mengatakan kami tidak takut, kami siap mati.

Lihatlah bagaimana suara-suara kebangkitan Islam di seantero dunia yang menuntut syariah dan khilafah, yang merasa muak dengan sekulerisme kapitalisme yang meracuni umat, menandakan kebangkitan Islam tinggal selangkah lagi.

Allah berfirman : “Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang shalih bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka berada dalam ketakutan menjadi aman sentosa. Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Aku. Dan barang siapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.” (TQS. An-Nuur: 55) Wallahu’alam bish shawab.*

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Selasa, 22 Jun 2021 22:00

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Selasa, 22 Jun 2021 21:41

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

Selasa, 22 Jun 2021 21:07

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Selasa, 22 Jun 2021 20:00

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Selasa, 22 Jun 2021 19:30

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Selasa, 22 Jun 2021 17:24

Darah Kucing Najis?

Darah Kucing Najis?

Selasa, 22 Jun 2021 17:05

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Selasa, 22 Jun 2021 15:02

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Selasa, 22 Jun 2021 14:42

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Selasa, 22 Jun 2021 14:11

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Selasa, 22 Jun 2021 13:26

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Selasa, 22 Jun 2021 13:01

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Selasa, 22 Jun 2021 10:35

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Selasa, 22 Jun 2021 10:30

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Selasa, 22 Jun 2021 10:00

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Selasa, 22 Jun 2021 09:16

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Selasa, 22 Jun 2021 08:54

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

Senin, 21 Jun 2021 19:35

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Senin, 21 Jun 2021 18:05

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Senin, 21 Jun 2021 17:59


MUI

Must Read!
X