Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
6.172 views

Khilafah Lagi, Gak Bosen?

Tony Rosyid

Pengamat Politik dan Pemerhati Bangsa

Sedih! Mungkin tidak hanya saya, tapi hampir semua pemerhati politik dan kebangsaan prihatin dengan isu-isu tak mutu yang seringkali muncul di pilpres kali ini. Selain tentu saja pilihan diksi dan narasinya yang juga tak menunjukkan kelasnya sebagai anak bangsa yang beradab. Istilah sontoloyo dan genderuwo, juga cebong dan kampret tidak saja merusak adab demokrasi kita, tapi juga telah jadi virus yang mengganggu jaringan saraf kebangsaan kita.

Kemarin, muncul lagi isu khilafah. Mungkin untuk kesekian kali. Diulang-ulang sebagai ritual pemilu. Dengan sengaja? pasti! Kali ini Hendropriyono yang memunculkan. Seorang mantan kepala BIN, orang dekat Mega, kompetitor dan sering berseberangan dengan Prabowo saat aktif di militer dan politik. Selain Luhut Binsar Panjaitan (LBP) dan Budi Gunawan, Hendropriyono adalah sosok di belakang Jokowi yang kemampuan intelijennya sulit untuk mencari tandingannya. Termasuk sedikit orang yang luar biasa. Membuka sedikit background ini, anda dapat menyimpulkan bahwa isu khilafah yang keluar dari mulut Hendropriyono adalah bagian dari manuver politik.

Bukan untuk menghabisi HTI? Tidak! HTI sudah almarhum. Setidaknya secara konstitusional. Tak ada yang bela, kecuali Yusril Ihza Mahendra, ketua PBB dan salah satu pendukung kuat Jokowi-Ma'ruf. Dan kabarnya, HTI pun ditarik-tarik ikut dukung pilihan Yusril. Bersediakah? Sanggupkah HTI meninggalkan fatwa imamnya untuk tak ikut-ikutan dalam pemilu?

Lalu, apa tujuannya mengeluarkan isu khilafah lagi? Khawatir HTI bangkit? Lucu! HTI kecil jumlahnya. Yang banyak hanya benderanya, bukan anggotanya. Tak ada yang dikhawatirkan dari HTI, baik dari sisi jumlah anggota, pengaruh, maupun pola gerakannya. Kok sekarang dikhawatirkan? Bukan khawatir sama HTI, tapi khawatir kalau Jokowi, calonnya Hendropriyono, kalah. Karena elektabilitasnya terus merosot. Paham?

HTI selalu golput. Selama ini tak pernah ikut memilih dalam pileg, pilkada maupun pilpres. Itu instruksi imamnya. Lalu sekarang diisukan sebagai pendukung Prabowo. Anda ngigau?

Dimunculkannya isu HTI selalu sasarannya adalah warga Nahdliyyin (NU) dan non muslim. Orang-orang NU dan non muslim gak suka HTI. Dianggap Anti NKRI dan Anti Pancasila. Jadi, jika HTI dianggap pendukung Prabowo, orang-orang Nahdliyyin dan non muslim jadi antipati kepada Prabowo. Begitulah kira-kira design politiknya. Kampanye gak mutu!

Kalau pilih Prabowo yang didukung HTI, Indonesia akan dikuasai ISIS dan negara ini akan perang saudara seperti Iraq dan Siria di Timur Tengah. Hah! Bangun... bangun... Supaya gak semakin ngaco!

Ada kesan jika Prabowo menang, Indonesia jadi negara khilafah. Jadi, pertarungan di pilpres ini bukan antara Prabowo dengan Jokowi. Tapi, pertarungan antara pendukung Pancasila dengan pendukung khilafah. Ha..ha..ha... Kok ketawa? Habis, lucu banget. Khilafah dari Hongkong? Mau ngelucu silahkan, tapi jangan di panggung politik. Bikin geli.

Pertanyaannya sederhana: emang Prabowo paham khilafah? Kalau terkait soal ideologi Pancasila, hubungan internasional dan keamanan sebagaimana tema debat capres selasa, 30 Maret besok, itu ranah otoritas pengetahuan Prabowo. Tidak hanya Prabowo, semua perwira militer punya wawasan ini. Tak perlu diragukan patriotisme dan nasionalismenya. Tak perlu juga tanya darah NKRI para perwira militer.

Ada kesan isu khilafah ini sengaja dimunculkan untuk mengganggu kredibilitas Prabowo bicara soal ideologi, hubungan internasional dan keamanan dalam debat selasa besok. Yah...yah... Politik...politik... Sering gak beradab! Kasihan anak bangsa yang selalu disuguhi isu-isu destruktif model ini.

Di satu sisi Prabowo dianggap kurang bener shalat dan bacaan Al-Qur'an-nya. Bahkan suka hadir di acara natalan keluarganya yang sebagian beragama Nasrani. Di sisi lain, Prabowo dianggap bagian dari pendukung Islam radikal yang akan mendirikan negara khilafah. Paradoks bung! Yang bener yang mana? Ibadah kurang sempurna dan dekat dengan saudara-saudara kandungnya yang Nasrani, atau mau mendirikan khilafah dan nakut-nakutin saudaranya yang beda agama?

Artikel ini ditulis tidak untuk membela atau mendukung salah satu Paslon. Tidak! Tapi untuk meluruskan cara berpikir dan menyelamatkan akal sehat kita. Sehingga, demokrasi kita dijauhkan dari ketidakwarasan logika yang selalu dipaksakan hanya untuk kepentingan politik. Ayok... Yang waras dan beradab! Siapapun yang akan anda pilih, sikap waras dan beradab itu yang utama.

Isu khilafah ini selalu muncul jelang pemilu. Begitu juga isu Wahabi. Isu musiman. Isu untuk merebutkan kantong suara Nahdliyyin dan non muslim. Pemilu selesai, berakhir pula isunya. Lalu, orang lupa.

Ingat, kaum Nahdliyyin sudah pada cerdas. Begitu juga orang-orang non muslim, pelan-pelan sudah mulai menyadari bahwa ketakutan-ketakutan terhadap identitas agama ternyata tak lebih dari isu politik yang sengaja dibuat semata-mata untuk mendapatkan dukungan suara di ajang pemilu. Tak ada bukti dan faktanya. Kasus pembantaian terhadap kaum muslim di New Zealand baru-baru ini telah memberi pelajaran berharga bahwa isu agama hanya untuk mendiskreditkan umat Islam.

Dalam konteks pilpres, kantong suara NU itu paling besar. Konon sampai 91 juta. Non muslim 15 juta-an. Signifikan kalau dijumlahkan. Serbu pakai isu HTI, harapannya warga NU dan non muslim tak pilih Prabowo. Itu kan maksudnya?

Berhasilkah manuver Hendropriyono soal khilafah ini? Kita akan uji di 17 April nanti, apakah kemampuan seorang Hendropriyono mendesign isu politik sama hebatnya dengan kemampuannya di bidang intelijen? Kita tunggu! [PurWD/voa-islam.com]

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Intelligent Leaks lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Latest News
Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Masjid Al-Lathiif Bandung: Tetap Aktif Dengan Menerapkan Protokol Kesehatan Ketat

Selasa, 22 Jun 2021 22:00

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Twitter Tambahkan Bahasa Arab untuk Wanita

Selasa, 22 Jun 2021 21:41

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

KKIPP Kecam Kekerasan Israel dalam Flag March

Selasa, 22 Jun 2021 21:07

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Pakistan Tidak Akan Lagi Izinkan AS Gunakan Wilayahnya Untuk Operasi Di Afghanistan

Selasa, 22 Jun 2021 20:00

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Pentagon: Militer AS Bisa Memperlambat Penarikannya Dari Afghanistan Menyusul Kemajuan Taliban

Selasa, 22 Jun 2021 19:30

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Sinergi Ulama-Umat Hadapi Pandemi, MUI dan ACT Teken MoU

Selasa, 22 Jun 2021 17:24

Darah Kucing Najis?

Darah Kucing Najis?

Selasa, 22 Jun 2021 17:05

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Dirgahayu ke-494, Jakarta Semakin Mendunia

Selasa, 22 Jun 2021 15:02

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Perusahaan Pepsi Gaza Terpaksa Tutup Karena Pembatasan Impor Ketat Oleh Israel

Selasa, 22 Jun 2021 14:42

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Pilih Mana: Al-Quran atau Pancasila? Beragama atau Tidak Beragama?

Selasa, 22 Jun 2021 14:11

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Masa Depan Dunia Ditentukan oleh Perempuan, Mua’llimaat adalah Rahimnya

Selasa, 22 Jun 2021 13:26

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Susanti, Dosen UMP, Ciptakan Teknologi Deteksi Dini Kanker Usus

Selasa, 22 Jun 2021 13:01

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Ratusan Santri Dayah Darul Quran Aceh Ikut Workshop Penulisan Tere Liye

Selasa, 22 Jun 2021 10:35

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Indonesia Jadi Tempat Pembuangan Sampah Negara Maju, Ini Kata Partai Gelora

Selasa, 22 Jun 2021 10:30

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Covid-19 Kembali Mengamuk, Ketua Majelis Tabligh PP Muhammadiyahl: Mari Berhusnuzan kepada Allah

Selasa, 22 Jun 2021 10:00

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Pajak Sembako dan Pendidikan, Wujud Kezaliman Negara

Selasa, 22 Jun 2021 09:16

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Pondasi Negara Idealnya Bukan Pajak

Selasa, 22 Jun 2021 08:54

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

7 Warga Sipil Suriah Tewas Dalam Penembakan Artileri Rezim Teroris Assad Di Idlib

Senin, 21 Jun 2021 19:35

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Palestina Kecam PBB Karena Menutupi Kejahatan Israel Terhadap Anak-anak Palestina

Senin, 21 Jun 2021 18:05

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Muhammadiyah Apresiasi Keputusan Pemerintah Geser Hari Libur Nasional

Senin, 21 Jun 2021 17:59


MUI

Must Read!
X