Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
9.920 views

Membendung Islam Kaffah dengan Moderasi Sejarah Islam, Mungkinkah?

 

Oleh: Fety Andriani S.Si

Kampanye moderasi Islam kian masif digalakkan. Bermacam-macam rupa dan jalan namun bermuara pada tujuan yang sama yakni membumikan Islam moderat. Dunia pendidikan adalah aspek yang potensial untuk mempercepat dan berpengaruh besar dalam menyukseskan moderasi Islam. Oleh karenanya kampanye Islam moderat kerap menyasar dunia pendidikan.

Ada beberapa catatan yang menjadi bukti kuatnya upaya moderasi Islam pada sistem pendidikan Indonesia. Istilah jihad dalam buku pelajaran dipelintir lalu dihapus. Bab khilafah dalam pelajaran Fikih dihapus dan dimasukkan ke dalam pelajaran Sejarah dan Kebudayaan Islam (SKI). Muktamar di salah satu Perguruan Tinggi di Jawa Timur juga merekomendasikan Tafsir Maqashidi berbasis Islam moderat.  Kini dalam pelajaran SKI, pembahasan sejarah kejayaan Islam hendak dikaitkan dengan Islam iklusif, toleran dan moderat. Tidak lama setelahnya umat muslim Indonesia juga kembali dikejutkan dengan dihapusnya frasa agama pada peta jalan pendidikan.

Kementerian Agama (Kemenag) meminta para guru madrasah mengampu mata pelajaran SKI untuk menyampaikan sejarah kejayaan Islam secara komprehensif. Hal ini dimaksudkan untuk membentuk generasi muda muslim yang moderat. Kejayaan Islam dikaitkan dengan praktik Islam yang inklusif, terbuka dan toleran. Islam digambarkan sebagai agama “ramah” dan moderat (sindonews.com).

Permintaan Kemenag untuk menyampaikan sejarah Islam dengan komprehensif dinilai tidak sejalan dengan tujuannya untuk memoderasi. Hakikatnya sejarah Islam tidak akan disampaikan secara komprehensif dan utuh. Sebabnya adalah patokan moderasi telah mengerangkeng penyampaian sejarah Islam. Ajaran-ajaran Islam yang diterapkan dan tercatat dalam sejarah emas Islam namun bertentangan dengan moderasi akan dihapus dan disembunyikan. Sebagaimana kata perang/ jihad yang dihapus dan ajaran khilafah yang dimarginalkan.

Bila sejarah kejayaan Islam dibahas secara utuh maka tidak terlepas dari titik awal peradaban Islam yang gemilang yaitu daerah seluas Madinah. Kemudian wilayah kekuasaan Islam terus berekspansi melalui dakwah dan jihad. Tidak mungkin ada jihad tanpa ada komando dari amirul jihad (yang ditunjuk oleh khalifah) atau dipimpin langsung oleh khalifah. Sedangkan khalifah dan amirul jihad adalah istilah yang khas dan merupakan bagian dari struktur negara Islam yakni khilafah. Namun penggunaan istilah jihad dan khilafah telah dibatasi. Gambaran jihad dan khilafah pun kerap dimonsterisasi.

Disadari atau tidak, penguasa telah menciptakan blunder. Ingin memoderasi Islam dan generasi muslim tapi tidak pernah terlepas dari bayang-bayang ajaran Islam yang mereka cap radikal dan intoleran. Secara substansi, Islam moderat adalah Islam sekular. Sungguh aneh ketika pegiat Islam moderat hendak memadupadankan Islam dan sekularisme. Padahal keduanya ibarat air dan minyak yang tidak akan pernah menyatu. Islam menghendaki penerapannya secara menyeluruh sedangkan sekularisme menghendaki Islam dijauhkan dari penganutnya dalam mengatur kehidupannya.

Para pengusung Islam moderat mempromosikan Islam sebagai agama ramah. Tentunya kata ramah yang dimaksud adalah ramah terhadap Barat, tidak anti Barat dan yang terpenting adalah ramah terhadap ide sekularisme. Barat menyebarkan ide Islam moderat untuk menjauhkan kaum muslimin dari penerapan Islam kaffah. Sebagian besar syariat Islam yang berkaitan dengan politik Islam dijauhkan dari umat. Akhirnya Islam hanya dipahami seputar ibadah ritual dan diterapkan secara parsial.

Islam moderat sejatinya adalah produk dari paham sekularisme, sama halnya seperti Islam liberal dan Islam nusantara. Islam liberal lebih dulu booming namun aliran ini tidak memiliki pengaruh yang besar. Lalu beralih ke Islam nusantara yang konsepnya tidak jelas. Kampanye Islam nusantara meredup dan perbincangannya mulai ditinggalkan. Tersisa Islam moderat yang pembahasannya masih hangat. Karena pada dasarnya merupakan ide yang cacat, jika tidak mampu bertahanmaka dengan sendirinya akan hilang dari pembahasan. Hingga begitu seterusnya akan muncul aliran-aliran lainnya.

Inilah pangkal masalah sebenarnya, sekularisme. Selama pemahaman ini mendominasi maka kejayaan Islam itu hanya akan menjadi cerita di masa lampau dan angan-angan di masa depan. Bahkan untuk sekadar menceritakan sejarah tidak akan pernah objektif dan terbuka. Oleh karenanya tidak cukup mengkritik dan menolak kelompok atau aliran Islam yang baru muncul. Namun harus ada upaya untuk mencabut sekularisme hingga ke akar-akarnya.

Upaya mencabut paham sekularisme yang melekat pada tubuh umat harus diimbangi dengan upaya penanaman paham yang shahih. Berkebalikan dengan upaya mereka yang menanamkan Islam moderat dengan menjauhkan pemahaman Islam kaffah, maka harus dikembalikan Islam yang murni, jernih, dan tidak tercampur dengan fikroh gharbiyyah(ide Barat). Islam harus diterapkan secara kaffah bukan setengah-setengah. Sudah sangat jelas bahwa sesungguhnya Allah SWT memerintahkan penerapan Islam kaffah.

Sebagaimana firmannya “Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kalian ke dalam Islam secara kaffah, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah setan. Sesungguhnya setan itu musuh yang nyata bagimu” (TQS. Al-Baqarah : 208).

Dalam ayat lain Allah berfirman “Apakah kamu beriman kepada sebagia Al-Kitab (Taurat) dan ingkar terhadap sebagian yang lain? Tiadalah balasan bagi orang yang berbuat demikian di antaramu melainkan kenistaan dalam kehidupan dunia dan pada hari kiamat mereka dikembalikan kepada siksa yang amat berat. Allah tidak lengah dari apa yang kamu perbuat.” (TQS. Al-Baqarah : 85).

Dua ayat tersebut cukuplah menjadi dalil bahwasanya Islam wajib diterapkan secara sempurna aturan-aturannya di dalam kehidupan. Wajib bagi muslim untuk menolak sekularisme dan Islam moderat. Ketika menyadari bahwa Islam belum diterapkan secara kaffah maka seharusnya ada dorongan dalam diri muslim untuk mengupayakan penerapannya. Lalu bagaimanakah cara menerapkannya? Tentudengan mencontoh apa-apa yang pernah dilakukan Rasulullah Saw. Wallahu a’lam bishshawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Liberalism lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Stunting Merusak Potensi Bonus Demografi Indonesia 2045

Senin, 26 Jul 2021 20:20

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Kementerian Sosial Resmikan Sekolah Lansia Salimah

Senin, 26 Jul 2021 20:17

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Pasukan Keamanan Tunisia Serbu Kantor Al Jazeera, Usir Para Staf

Senin, 26 Jul 2021 20:05

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Food Careline Services ACT: Layanan Makan Gratis untuk Orang Lapar

Senin, 26 Jul 2021 20:01

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Selandia Baru Akan Izinkan Seorang Wanita Terkait Islamic State Dan 2 Anaknya Untuk Pulang

Senin, 26 Jul 2021 19:35

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Raih Gelar Doktor, Fahmi Idris Urai Strategi Cegah Korupsi

Senin, 26 Jul 2021 19:22

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Sembelih Kambing untuk Menempati Rumah Baru

Senin, 26 Jul 2021 19:09

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Waduh, Studi Baru Di Inggris Temukan Orang Yang Sembuh Dari COVID-19 Alami Penurunan Kecerdasan

Senin, 26 Jul 2021 19:05

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Presiden Tunisia Kais Saied Lancarkan 'Kudeta', Tangguhkan Parlemen Dan Pecat Perdana Menteri

Senin, 26 Jul 2021 17:15

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Lewat Fatwa dan Tausyiah, MUI Berperan Besar Tangani Covid-19

Senin, 26 Jul 2021 14:20

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Semoga Rektor UI Menjadi “Kyai Haji Ari Kuncoro”

Senin, 26 Jul 2021 12:48

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Ahmad Syaikhu: Pada Masa Pandemi, Keluarga Perlu Tiga Penguatan

Senin, 26 Jul 2021 11:39

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Anak Belum Baligh Menjadi Imam Shalat

Senin, 26 Jul 2021 11:00

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Jika Pandemi Berlanjut, Mungkin Saja Nanti Ada Fatwa Nikah Daring

Senin, 26 Jul 2021 10:51

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

MUI 46 Tahun, KH Cholil Nafis: Sarana Dakwah danl Perekat Umat

Senin, 26 Jul 2021 10:29

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Rakyat Buntung, Ada Yang Ambil Untung

Senin, 26 Jul 2021 08:19

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Israel Larang Masuk Truk Bahan Bakar Untuk Pembangkit Listrik Di Jalur Gaza

Ahad, 25 Jul 2021 22:20

Saudi Izinkan Kembali Umat Muslim Lakukan Umrah Mulai Ahad 25 Juli

Saudi Izinkan Kembali Umat Muslim Lakukan Umrah Mulai Ahad 25 Juli

Ahad, 25 Jul 2021 22:00

Milisi Syi'ah Pro-Iran Di Suriah Rekrut Pemuda Lokal Untuk Beli Properti Di Deir Al-Zor

Milisi Syi'ah Pro-Iran Di Suriah Rekrut Pemuda Lokal Untuk Beli Properti Di Deir Al-Zor

Ahad, 25 Jul 2021 21:25

Parlemen Prancis Sahkan RUU Anti-Separatisme 'Islamofobia'

Parlemen Prancis Sahkan RUU Anti-Separatisme 'Islamofobia'

Ahad, 25 Jul 2021 20:35


MUI

Must Read!
X