Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
15.215 views

Mufti Saudi Abdul Aziz Aal Shaikh Melarang Pemuda Berjihad di Suriah

Riiyad (voa-islam.com) Ulama Istana Kerajaan Saudi, Mufti Abdul Aziz bin Abdullah Aal ash-Shaikh menyerukan dan meminta pemuda Arab meninggalkan Jihad di Suriah.

Alih-alih mengobarkan jihad melawan rezim Syiah Alawiyyin Bashar al-Assad, sebaliknya Abdul Aziz bin Abdullah Aal ash-Shaik, meminta para ulama berdoa bagi perdamaian di Suriah dalam khotbah-khotbahnya, ungkap media Arab, Rabu, 29/10/2013.

Saudi istana Mufti mendesak untuk meninggalkan Jihad di Suriah
Waktu Publikasi : 29 Oktober 2013 , 17:21
Saudi Istana Mufti Abdul Aziz bin Abdullah Aal ash - Shaikh meminta pemuda Arab untuk meninggalkan Jihad di Suriah . Alih-alih untuk jihad , ia dipanggil untuk berdoa bagi perdamaian . Ash - Shaikh juga meminta semua ulama Islam dan pengkhotbah dengan permintaan untuk menyerah khotbah dalam mendukung jihad di Suriah , laporan media Arab .
 
" Ini adalah bermusuhan faksi dan satu tidak harus pergi ke sana . Saya tidak menyarankan orang untuk pergi ke sana ... Pergi ke tanah yang Anda tidak tahu dan tanpa pengalaman, Anda akan menjadi beban bagi mereka , apa yang mereka inginkan dari Anda doa Anda , istana mufti menyatakan - . Jangan mendorong Muslim muda untuk jurang , sehingga mereka tidak mengarah anak-anak mereka untuk itu " .
 
Perlu dicatat bahwa ini bukan panggilan pertama Aal ash - Shaikh telah dibuat.
 
Pada bulan September , ia secara terbuka mengutuk jihad melawan orang kafir dan murtad di negara-negara Islam. Saudi mufti merilis pernyataannya pada 16 September . Hal ini diumumkan pada situs resmi Kedutaan Besar KSA di Amerika Serikat .
 
Istana mufti disebut perjuangan melawan pasukan militer dan polisi " penumpahan darah Muslim dan mereka yang tinggal di negara mereka dalam damai " .
 
" Mengingat perkembangan berbahaya yang bergerak cepat di dunia Islam , sangat menyedihkan untuk melihat kecenderungan memungkinkan atau meremehkan penumpahan darah Muslim dan orang-orang di bawah perlindungan di negara mereka . Ucapan-ucapan sektarian atau bodoh yang dibuat oleh beberapa orang-orang ini akan menguntungkan tidak lain dari orang-orang serakah , dendam dan iri. Oleh karena itu , kami ingin menarik perhatian pada keseriusan serangan terhadap umat Islam atau mereka yang hidup di bawah perlindungan mereka atau di bawah perjanjian dengan mereka " , kata sang mufti .
 
Seperti yang telah dilaporkan oleh pejabat Saudi kantor berita Arab News , Aal ash - Shaikh disebut Mujahidin " ekstremis " dan mengatakan bahwa murtad militer dan polisi yang berjuang di bawah panji perselingkuhan , tidak dapat dituduh ketidakpercayaan :
 
" Para ekstrimis ini telah datang dengan alasan untuk takfir , yang memberikan mudah untuk membunuh Muslim dan masyarakat lainnya yang dilindungi oleh negara " , ia menambahkan .
 
Dan pada bulan Mei , saat khotbah Jumat di Masjid Pusat al- Imam Turki bin Abd - llah , ash - Shaikh disebut panggilan untuk Jihad di Suriah harus dianggap sebagai semacam " pengkhianatan terhadap negara " , mengacu pada rezim Saudi . Hal ini dilaporkan oleh pers Saudi , khususnya surat kabar terkemuka dan berwibawa Al - Eqtisadiah dan Al - Watan .
 
Perlu diingat bahwa tidak lama sebelum banding ini, istana para ulama terkenal Arab Saudi , termasuk mufti Aal ash - Shaikh dan Saleh al - Fawzan , mengunjungi istana Raja Abdullah di Riyadh , di mana mereka bertemu dengan para pejabat senior Saudi , yang difilmkan di video dan difoto .
 
Pada pertemuan tersebut , Raja menawarkan untuk mengeksekusi mereka yang menyerukan umat Islam untuk pergi ke Jihad .
 
" Sangat disayangkan bahwa ada beberapa orang yang mengekspos pemuda untuk bahaya dan penjara bagi mereka tidak cukup . Orang-orang ini ingin memancing anak dan menyesatkan mereka " , kata Abdullah , menyikapi pertemuan dengan para ulama istana .
 
" Saya pikir mereka layak mendapatkan hukuman berat " , Arab News mengutip Raja Saudi mengatakan .Riyad (voa-islam.com) Ulama Istana Kerajaan Saudi, Mufti Abdul Aziz bin Abdullah Aal ash-Sheikh menyerukan dan meminta pemuda Arab meninggalkan jihad di Suriah. Alih-alih mengobarkan jihad melawan rezim Syiah Alawiyyin Bashar al-Assad, Ash-Sheikh, sebaliknya Abdul Aziz bin Abdullah Aal ash-Sheik, meminta para ulama berdoa bagi perdamaian di Suriah dalam khotbah-khotbahnya, ungkap media Arab, Selasa, 29/10/2013.

"Ini adalah bermusuhan antar satu faksi dengan faksi lainnya,  dan para pemuda tidak harus pergi ke sana. Saya tidak menyarankan para pemuda  pergi ke sana ... Pergi ke negara yang anda tidak tahu, dan tanpa pengalaman. Anda akan menjadi beban bagi mereka. Apa yang mereka inginkan hanya doa anda", tegasnya.

Mufti Istana Kerajaan Saudi, menyatakan, jangan mendorong pemuda Muslim masuk jurang peperangan, dan mereka agar tidak mengarahkan anak-anak mereka berjihad", ucapnya.

Seruan  Aal ash-Shaikh yang melarang para pemuda Arab pergi berjihad ke Suriah ini, bukan yang pertamakali. 

Pada bulan September, Aal ash-Shaikh  secara terbuka mengutuk jihad melawan orang kafir dan murtad di negara-negara Islam. Mufti Istana itu lebih cenderung menolak atau melarang penumpahan darah Muslim dan orang-orang di bawah perlindungan di negara mereka.

Pernyataan bersifat sektarian (Syiah -Sunnah), atau pernyataan bodoh yang dibuat oleh beberapa orang-orang, hanya akan menguntungkan tidak lain dari orang-orang serakah, dendam dan iri. Oleh karena itu, kami ingin menarik perhatian atas serangan terhadap umat Islam atau mereka yang hidup di bawah perlindungan mereka atau di bawah perjanjian dengan mereka " , kata sang mufti.

Seperti yang telah dilaporkan oleh pejabat Saudi kantor berita Arab News, Aal ash - Shaikh, menyebut Mujahidin sebagai "ekstremis", dan mengatakan bahwa sebagian militer dan polisi desertir yang berjuang di bawah panji jihad telah menimbulkan persoalan yang serius. Banyak kalangan militer dan polisi di Saudi yang melakukan desersi, dan bergabung dengan jihad di Suiah.

"Para ekstrimis ini  datang dengan alasan melakukan takfir yang memberikan dasar membunuh Muslim dan masyarakat lainnya yang dilindungi oleh negara ", tambahnya.  

Dan pada bulan Mei, saat khotbah Jumat di Masjid al-Imam Turki bin Abdullah, ash-Shaikh menyebut seruan jihad di Suriah harus dianggap sebagai "pengkhianatan terhadap negara ", mengacu pada rezim Saudi. Hal ini dilaporkan oleh pers Saudi , khususnya surat kabar terkemuka Al-Eqtisadiah dan Al-Watan.

Perlu diingat bahwa tidak lama sebelum muncul penolakan,  para ulama Istana yang terkenal Arab Saudi, termasuk mufti Aal ash-Shaikh dan Saleh al-Fawzan, menemui Istana Raja Abdullah di Riyadh, di mana mereka bertemu dengan para pejabat senior Saudi yang difilmkan di video dan difoto . 

Pada pertemuan itu  Raja Abdullah menawarkan untuk mengeksekusi (membunuh) mereka yang menyerukan umat Islam  pergi ke jihad di Suriah.

"Sangat disayangkan bahwa ada beberapa orang yang mengarahkan para pemuda melakukan tindakan yang berbahaya, dan penjara bagi mereka tidak cukup. Orang-orang ini ingin mendorong anak-anak muda, dan menyesatkan mereka", kata Abdullah, mensikapi pertemuan dengan para ulama istana. 

"Saya pikir mereka layak mendapatkan hukuman berat ", ungkap Raja Abdullah seperti dikutip oleh Arab News.

Rezim Arab Saudi dibawah Raja Abdullah sangat kawatir terhadap anak-anak muda mereka  yang memiliki ghirah yang tinggi, dan mereka ingin berjihad di Suriah, membebaskan Muslim Suriah yang sekarang dihancurkan oleh rezim Syiah Alawiyyin, di masa depan menjadi ancaman bagi para penguasa tiran Saudi itu. 

Karena itu, Abdullah menggunakan para ulama dan mufti menjadi corong kerajaan, dan mengeluarkan fatwa atau larangan bagi para pemuda Saudi berjihad di Suriah. Karena, usaia perang dan jihad di Suriah,  kawatir akan menjadi berbalik menjadi ancaman bagi rezim Saudi yang menjadi alat Amerika ddan sekarang berkiblat juga ke Rusia. 

Arab Saudi dan Raja Abdullah telah mendorong rezim militer di bawah Jendral Abdul Fattah al-Sissi melakukan kudeta terhadap pemerintahan Presiden Mohamad Mursi.

Arab Saudi dan para penguasa kerajaan itu, lebih takut dengan Gerakan Islam seperti Ikhwan, dibandingkan dengan Iran dan Israel, karena Iran dan Israel sudah menjadi sekutu Amerika, dan para penguasa Kerajaan Arab Saudi sudah menjadi  bagian dari  kepentingan Amerika. af/hh.

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Opini Redaksi lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Dapur Darurat: Berbagi Makanan untuk Isoman Penyintas Covid. Ayo Bantu..!!!

Lonjakan Covid meningkat tajam, Indonesia menempati nomor 1 di dunia dalam kasus harian dan kematian. Para penyintas Corona yang jalani isolasi butuh uluran tangan. Mari berbagi makanan siap...

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Tak Punya Biaya, Yatim Piatu Berprestasi ini Putus Sekolah, Ayo Bantu !!!

Kanaya Shersabila, yatim piatu segudang prestasi ini tak bisa sekolah lagi karena tak punya biaya. Sang nenek yang jadi tulang punggung keluarga tak bisa mencari nafkah karena sudah uzur sakit-sakitan....

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Latest News
Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-4)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-4)

Kamis, 29 Jul 2021 11:14

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-3)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-3)

Kamis, 29 Jul 2021 11:11

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayorandi Surabaya (Bagian-2)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayorandi Surabaya (Bagian-2)

Kamis, 29 Jul 2021 11:02

Kritik ''Cuitan'' Komunikasi Publik Mahfud MD

Kritik ''Cuitan'' Komunikasi Publik Mahfud MD

Kamis, 29 Jul 2021 11:02

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-1)

Napak Tilas Perjuangan ke Penjara Kalisosok dan Masjid Kemayoran di Surabaya (Bagian-1)

Kamis, 29 Jul 2021 10:54

Pemuda Muhammadiyah Dukung Percepatan Vaksinasi Covid-19

Pemuda Muhammadiyah Dukung Percepatan Vaksinasi Covid-19

Kamis, 29 Jul 2021 06:58

Ketua FPKS: Isoman Anggota Tak Perlu di Hotel, Cukup Manfaatkan Fasilitas Milik DPR

Ketua FPKS: Isoman Anggota Tak Perlu di Hotel, Cukup Manfaatkan Fasilitas Milik DPR

Rabu, 28 Jul 2021 23:56

Alumni IPB Kumpulkan Donasi 1,3 M untuk Pengadaan Tabung Oksigen Medis

Alumni IPB Kumpulkan Donasi 1,3 M untuk Pengadaan Tabung Oksigen Medis

Rabu, 28 Jul 2021 22:45

Peningkatan Kompetensi SDM Bank Syariah Harus Menjadi Perhatian

Peningkatan Kompetensi SDM Bank Syariah Harus Menjadi Perhatian

Rabu, 28 Jul 2021 22:27

Indonesia Juara Angka Kematian Covid, Anggota DPR: Pantau Pasien Isoman!

Indonesia Juara Angka Kematian Covid, Anggota DPR: Pantau Pasien Isoman!

Rabu, 28 Jul 2021 22:09

Bertemu Menlu Cina, Delegasi Taliban Bahas Proses Perdamaian Dan Masalah Keamanan Di Afghanistan

Bertemu Menlu Cina, Delegasi Taliban Bahas Proses Perdamaian Dan Masalah Keamanan Di Afghanistan

Rabu, 28 Jul 2021 22:00

Ketua MUI Labura Wafat Dibunuh, MUI Percayakan kepada Aparat Hukum

Ketua MUI Labura Wafat Dibunuh, MUI Percayakan kepada Aparat Hukum

Rabu, 28 Jul 2021 21:47

Optimis Takwa dan Dakwah di Tengah Wabah

Optimis Takwa dan Dakwah di Tengah Wabah

Rabu, 28 Jul 2021 21:36

Kais Saied Pecat Lebih Banyak Pejabat Senior Tunisia Beberapa Hari Setelah Lakukan 'Kudeta'

Kais Saied Pecat Lebih Banyak Pejabat Senior Tunisia Beberapa Hari Setelah Lakukan 'Kudeta'

Rabu, 28 Jul 2021 21:19

Saudi Akan Larang Warganya Bepergian Ke Luar Negeri Selama 3 Tahun Jika Kunjungi Negara Terlarang

Saudi Akan Larang Warganya Bepergian Ke Luar Negeri Selama 3 Tahun Jika Kunjungi Negara Terlarang

Rabu, 28 Jul 2021 18:00

160 Akademisi Dari 21 Negara Desak Komisi Eropa Untuk Stop Danai Universitas Israel

160 Akademisi Dari 21 Negara Desak Komisi Eropa Untuk Stop Danai Universitas Israel

Rabu, 28 Jul 2021 17:17

Kemenag Akan Alihkan Bantuan Masjid ke Penanggulangan Covid-19

Kemenag Akan Alihkan Bantuan Masjid ke Penanggulangan Covid-19

Rabu, 28 Jul 2021 09:58

Benarkah Indonesia Merdeka?

Benarkah Indonesia Merdeka?

Rabu, 28 Jul 2021 08:31

Calon Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina di Negara Ketiga, Bukhori: Cambuk bagi Pemerintah

Calon Jemaah Umrah Indonesia Wajib Karantina di Negara Ketiga, Bukhori: Cambuk bagi Pemerintah

Rabu, 28 Jul 2021 08:06

Risiko Ekonomi Saat Pelaksanaan PPKM Darurat

Risiko Ekonomi Saat Pelaksanaan PPKM Darurat

Rabu, 28 Jul 2021 07:19


MUI

Must Read!
X