Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
4.791 views

Lombok dan Palu, Duka di Balik Pariwisata Berdaya?

Oleh: Astia Putri, SE*

 

Kita mungkin sering mendengar celotehan, “Wah, kok gak konsen sih, kurang piknik nih.”

Yupz, kepenatan hidup yang dirasakan manusia pada saat ini mendorong adanya keinginan untuk setidaknya terlepas sejenak dari rutinitas yang membosankan. Realitasnya, kecenderungan manusia untuk senantiasa memenuhi rasa ini ditangkap juga oleh pemerintah sebagai potensi untuk menggalakkan pariwisata demi meraih keuntungan atasnya.

Jika ditanya mengenai potensi, masing-masing daerah akan dengan bangga menyebutkan berbagai potensi baik itu dari sisi keindahan alam hingga budaya dan tradisi setempat. Kita lihat saja hampir setiap daerah memiliki event atau agenda unggulan demi menarik banyak wisatawan.

Tersebutlah Jember Fashion Carnival misalnya. Salah satu karnaval peragaan busana unik yang paling terkenal setingkat nasional bahkan internasional. Tak hanya itu, potensi pegunungan Indonesia yang menyimpan pesona hingga legenda turut menjadi magnet memikat. Diantaranya Festival Gunung Slamet, Festival Bromo dan lain sebagainya.

Harus diakui, sektor pariwisata telah menjadi sektor andalan pemerintah belakangan ini. Mengingat banyaknya sumber pemasukan yang dapat diperoleh dibaliknya. Semisal sektor jasa travel, penginapan atau hotel, restoran, salon dan spa, penjualan oleh-oleh dan lain sebagainya. Hanya saja, harus diakui pula sektor pariwisata merupakan sektor yang rentan dengan invasi budaya. Berbagai jasa yang tersedia kerapkali menyesuaikan tipe wisatawan yang datang. Terlebih jika yang datang kebanyakan turis mancanegara. Dapat dipastikan daerah tersebut akan menyiapkan berbagai fasilitas yang menyesuaikan kebutuhan turis tersebut meski kadang itu tidak sesuai dengan budaya setempat.

Tidak hanya menyerang secara sosial dan budaya, pariwisata juga menjadi gerbang pembuka kesyirikan yang bertentangan dengan nilai-nilai agama. Pariwisata dengan sasaran menghidupkan kearifan lokal sesungguhnya mengandung beberapa bentuk ajaran yang masih disusupi animisme dan dinamisme. Hanya karena alasan keunikan serta bernilai jual, akhirnya pemerintah secara intens menerapkannya dalam berbagai program pariwisata.

Semisal beberapa festival di daerah Pulau Jawa disisipi dengan ritual tertentu yang sarat dengan kepercayaan akan hal-hal mistis semisal ruwatan. Ruwatan merupakan salah satu ritual yang dilakukan untuk membuang sial. Di beberapa daerah sering dihubungkan dengan sosok-sosok mistis yang mengatur keberuntungan dan kesialan, hingga akhirnya sosok ini dirayu dengan persembahan (sesajen) yang diyakni dapat menangkal kesialan dan bahaya tersebut.

Daerah lain semisal di Lombok, juga dikenal adanya festival Bau Nyale Lombok yang mengandung ritual syirik. Bau Nyale Lombok merupakan upacara adat yang berisi kegiatan menankap nyale yakni cacing laut yang hanya ada di waktu tertentu sepanjang tahun. Tradisi ini kerap dikaitkan dengan legenda Putri Mandalika sebagai reinkarnasi dari nyale yang bercahaya. Masyarakat Lombok percaya ketika seseorang mampu menangkap cacing tersebut maka akan membawa keberuntungan bagi kehidupannya.

Contoh lain di daerah Palu, sebuah kota yang belakangan menjadi buah bibir karena bencana gempa dan tsunami dahsyat yang meluluhlantahkannya. Mereka sangat bangga dengan Festival Pesona Palu Nomoni yang memiliki salah satu tradisi unik bernama ritual penyembuhan Baliya Jinja khas Suku Kaili. Ringkasnya, ritual ini adalah ritual persembahan berupa sesajen yang dilarung ke laut sebagai bagian dari prosesi penyembuhan kepada leluhur melalui dukun.

Hal yang disayangkan bahwa orang-orang yang terlibat dalam ritual ini justru kebanyakan adalah muslim yang seharusnya terikat pada sesembahan kepada ALLAH SWT semata. ALLAH SWT sangat mengutuk tindakan syirik dan mengkategorikan ini sebagai perbuatan yang mendatangkan dosa paling besar dan tidak dapat diampuni. “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (Q.S An-Nisa: 48)

Lantas apa akibat yang akan terjadi jika manusia banyak yang menyekutukan ALLAH?  

Kondisi ini akan mendatangkan bencana dan azab dari ALLAH “…dan tidak pernah (pula) Kami membinasakan kota-kota; kecuali penduduknya dalam keadaan melakukan kezaliman” (Q.S Al-Qashash: 59). Sebagai sebuah pembelajaran, muhasabah merupakan aktivitas yang seharusnya tidak lepas dari keseharian kita, termasuk ketika kita mengaitkan dengan banyaknya bencana yang terjadi belakangan di negeri Indonesia tercinta ini.

Sebagai seorang yang beriman terhadap kekuasaan pencipta dan pengatur alam semesta, tidak semestinya kita melalaikan perihal bencana alam sebatas peristiwa alam yang terjadi dengan sendiri dan tidak ada hubungannya dengan perbuatan manusia. Setiap peristiwa kecil seperti jatuhnya dedaunan kering hingga yang besar seperti pergeseran lempeng bumi takkan terlepas dari kehendak ALLAH yang dengan mudah mengubah keteraturan tersebut. “Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusia, supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar)” (Q.S Ar-Rum: 41)

Islam dan Pariwisata

            Kecenderungan manusia untuk mengagumi keindahan alam memang tak bisa dibantahkan ada dalam setiap diri manusia. Pun Islam tidak melarang pemenuhan naluri ini. Islam bahkan mendorong manusia untuk melakukan rihlah (perjalanan)dalam rangka melakukan tadabbur (memikirkan dan menghayati)keMahaKuasaan ALLAH SWT. Artinya arahan ini menunjukkan perintah untuk melakukan sesuatu aktivitas wisata yang mampu mendekatkan diri kepada ALLAH, bukan justru tergelincir dalam kemaksiatan dan kelalaian.

            Tidak hanya sampai ranah individu, Islam pun mendorong sampai pada tataran masyarakat dan negara. Daulah Islam tidak akan melakukan optimalisasi sektor pariwisata dalam rangka menjadi keran sumber perekemonian negara. Pariwisata dioptimalisasi sebagai upaya dakwah praktis dengan menunjukkan tanda kekuasaan ALLAH dan peninggalan sejarah peradaban Islam yang gemilang. Daulah pun tidak akan membangun berbagai infrastruktur penunjang pariwisata yang akan mendatangkan kemudaratan dan kemaksiatan. Sebaliknya fasilitas yang dibangun semata-mata hanya untuk mempermudah wisatawan semakin taat pada ALLAH dimana pun ia berada.

            Inilah gambaran kesungguhan dan totalitas Islam dalam mengatur manusia agar terhindar dari azab ALLAH akibat berbagai kerusakan, kemaksiatan dan keangkuhan manusia meninggalkan syariat ALLAH. Sudahkah hingga sejauh ini kita berkaca? Wallahu alam. (rf/voa-islam.com)

*Penulis adalah Member Komunitas “Pena Langit”

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Pasaribu: Disabilitas Kaki yang Ahli Ibadah ini Jadi Incaran Misionaris. Ayo Bantu Modal Usaha.!!

Hidup dengan satu kaki, pria asal Sibolga Tapanuli ini tak kenal putus asa. Setelah kakinya diamputasi karena tertabrak truk, ia justru makin rajin beribadah di masjid. Pria Batak ini butuh bantuan...

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Nafisa Zahra, Bayi 9 Bulan ini Menderita Kanker Pembuluh Darah. Ayo Bantu..!!!

Baru berusia 9 bulan, bayi ini diuji dengan penyakit Kanker Pembuluh Darah. Kedua pipinya tumbuh dua benjolan sebesar kepal tangan orang dewasa. Ia harus segera dioperasi dan minum susu khusus...

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Ismail Abdurrahman: Anak Aktivis Dakwah Opname di RS PKU Solo. Ayo Bantu..!!

Musibah muntaber tak henti-hentinya menimpa Ismail, anak aktivis dakwah Solo Raya. Sang ayah, Muhammad Arif adalah pekerja serabutan yang saat ini sedang mendapat ujian yang bertubi-tubi. ...

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Sakit Stroke, Muallaf Mantan Hindu ini Hidup Sebatang Kara di Gubuk Lapuk. Ayo Bantu.!!

Nyaris sempurna ujian hidup muallaf Nyoman Kawi. Di usia senja, ia tak bisa mencari nafkah karena stroke telah mematikan separo tubuhnya. Hidup sebatang kara, ia tinggal di gubuk lapuk yang tidak...

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Guru SMP Islam & Mahasiswi Bahasa Arab Solo Terlindas Truk Kontainer. Ayo Bantu..!!!

Musibah dahsyat menimpa Ustadzah Juwariah. Terlindas truk kontainer, ia kritis tak sadarkan diri: tulang panggul remuk, tulang pubis patah, engsel tulang panggul bergeser (dislokasi), engkel...

Latest News
Fadli Zon Ungkap Tanda-tanda Kekalahan Jokowi

Fadli Zon Ungkap Tanda-tanda Kekalahan Jokowi

Rabu, 20 Feb 2019 08:47

Menangkan Prabowo-Sandi, Ulama Resmikan Posko Koppasandi

Menangkan Prabowo-Sandi, Ulama Resmikan Posko Koppasandi

Rabu, 20 Feb 2019 08:20

Bak Kacang Lupa Kulitnya, Kampanye Jokowi di Pilgub DKI Dibiayai dari Keuntungan Lahan Prabowo

Bak Kacang Lupa Kulitnya, Kampanye Jokowi di Pilgub DKI Dibiayai dari Keuntungan Lahan Prabowo

Rabu, 20 Feb 2019 08:00

Pejabat Eropa Tolak Seruan Trump untuk Pulangkan Jihadis Asing yang Ditangkap di Suriah

Pejabat Eropa Tolak Seruan Trump untuk Pulangkan Jihadis Asing yang Ditangkap di Suriah

Selasa, 19 Feb 2019 22:05

Benarkah Presiden Jokowi Seperti Umar Bin Khattab?

Benarkah Presiden Jokowi Seperti Umar Bin Khattab?

Selasa, 19 Feb 2019 20:00

India Tuduh Badan Intelijen Pakistan Terlibat Serangan Bom Mematikan di Khasmir

India Tuduh Badan Intelijen Pakistan Terlibat Serangan Bom Mematikan di Khasmir

Selasa, 19 Feb 2019 18:15

Perdana Menteri Imran Khan: Pakistan Siap Membalas Jika Diserang India

Perdana Menteri Imran Khan: Pakistan Siap Membalas Jika Diserang India

Selasa, 19 Feb 2019 17:45

Tak ingin Pasar Dikuasai Asing, Pemuda Sukses Ini Disebut Sandi

Tak ingin Pasar Dikuasai Asing, Pemuda Sukses Ini Disebut Sandi

Selasa, 19 Feb 2019 16:41

Hacker Retas Perusahaan dan Badan Pemerintah AS Setelah Amerika Mundur dari Perjanjian Nuklir

Hacker Retas Perusahaan dan Badan Pemerintah AS Setelah Amerika Mundur dari Perjanjian Nuklir

Selasa, 19 Feb 2019 14:45

Kritisi Greenpeace Indonesia ke Capres 2019

Kritisi Greenpeace Indonesia ke Capres 2019

Selasa, 19 Feb 2019 14:41

Pilih Capres Berkualitas dengan Penilaian Konsep Membangun Negara

Pilih Capres Berkualitas dengan Penilaian Konsep Membangun Negara

Selasa, 19 Feb 2019 12:41

Tagar #JokowiBohongLagi Menggema di Jagad Twitter

Tagar #JokowiBohongLagi Menggema di Jagad Twitter

Selasa, 19 Feb 2019 11:53

Mahasiswi Hindu Pun Tolak RUU PKS

Mahasiswi Hindu Pun Tolak RUU PKS

Selasa, 19 Feb 2019 09:59

Banyak Sebut Data Tak Akurat Saat Debat, Jokowi Diminta untuk Klarifikasi

Banyak Sebut Data Tak Akurat Saat Debat, Jokowi Diminta untuk Klarifikasi

Selasa, 19 Feb 2019 09:39

Prabowo Nasionalis dan Patriot

Prabowo Nasionalis dan Patriot

Senin, 18 Feb 2019 20:51

Cara Sederhana 6 Langkah Mendidik Adab Anak

Cara Sederhana 6 Langkah Mendidik Adab Anak

Senin, 18 Feb 2019 20:35

Pizza Diva Halal Hadir 4 Rasa baru, Raih Rp. 20 Jutaan/bulan

Pizza Diva Halal Hadir 4 Rasa baru, Raih Rp. 20 Jutaan/bulan

Senin, 18 Feb 2019 19:10

Tiap Hari Ikuti Praktek Quranic Quantum Healing bersama Abi Khadijah

Tiap Hari Ikuti Praktek Quranic Quantum Healing bersama Abi Khadijah

Senin, 18 Feb 2019 18:54

Sandi Memastikan Ini jika Terpilih

Sandi Memastikan Ini jika Terpilih

Senin, 18 Feb 2019 18:51

Pakistan Tarik Pulang Dubesnya dari India di Tengah Meningkatnya Ketegangan Atas Kashmir

Pakistan Tarik Pulang Dubesnya dari India di Tengah Meningkatnya Ketegangan Atas Kashmir

Senin, 18 Feb 2019 18:05


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X