Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
5.871 views

Generasi Milenial, Target Global Industri Digital?

Oleh : Novia Listiani  

 

"Bumi berputar zaman beredar." Begitulah peribahasa yang menggambarkan keadaan zaman yang selalu mengalami perubahan dan kemajuan, terutama dalam bidang industri. Dunia kini dalam pusaran revolusi industri 4.0, yang ditandai dengan adanya sistem produksi dengan memanfaatkan teknologi dan big data.

Itulah yang sedang terjadi pada zaman ini. Industri digital yang marak adalah salah satu hasil dari revolusi industri 4.0. Industri digital merupakan lahan baru bagi pebisnis untuk meraih pundi rupiah yang melimpah. Tak ayal para pemilik modal berlomba untuk mengembangkan industri ini. Bahkan industri digital dinilai sangat berpotensi untuk memajukan perekonomian negara. Seperti yang disampaikan oleh Menteri Komunikasi dan Informatika, Rudiantara, bahwa potensi industri digital di Indonesia sebesar 130 miliar dollar AS pada tahun 2020 (Kominfo.go.id).

Selanjutnya, industri digital akan terus berkembang karena dinilai sangat menguntungkan. Seperti yang dilansir Liputan6.com, Menteri Komunikasi dan Informatika mengatakan bahwa game juga menjadi bagian dari ekonomi digital. Menurutnya, adanya platform gim live streaming, Game.ly, merupakan wadah bagi para mobile gamer generasi muda menyalurkan bakat dan kegemarannya terhadap dunia game.

Tak jauh beda dengan apa yang disampaikan dalam debat Capres-Cawapres putaran terakhir, kini game tidak lagi menjadi permainan biasa. Namun, merupakan olahraga elektronik atau umumnya disebut dengan e-sport. E-sport dinilai turut memajukan perekonomian dalam negeri. Seperti yang dinyatakan oleh Capres nomor urut 01, nilai ekonomi e-sport tumbuh sangat pesat. Menurut catatan di tahun 2017 perputarannya 11-12 triliun per tahun tumbuh 35 persen. Oleh sebab itu, pemerintah terus menggencarkan pembangunan infrastruktur langit seperti Palapa Ring untuk menunjang permainan tersebut karena banyak keuntungan yang dihasilkan di sana (Idntimes.com, 13/4/19).

Pusaran Kapitalisme

Keberadaan e-sport dalam sistem kapitalisme tentu sangat menguntungkan, terutama bagi para pemilik modal. Salah satunya Telkom Indonesia yang memiliki ambisi besar untuk menjadi pemain besar di industri game  Indonesia. Dalam acara Telkom Digi Summit di Jakarta (11/4), Telkom memaparkan kerangka bisnis di beragam sektor hiburan dan pendidikan. Salah satu yang menjadi fokus utama adalah industri game. Hal ini disampaikan oleh Joddy Hernady selaku EVP Digital & Next Business Telkom. Industri  game  memiliki tingkat pendapatan yang paling tinggi dibandingkan jenis hiburan lainnya yaitu pendapatannya bisa tujuh kali lipat dari pendapatan sebuah film (Marketeers.com, 12/4/19).

Sungguh fantastis. Tidak heran jika semua pihak berburu untuk mengambil bagian dari bisnis ini. Tanpa melihat bahwa sebenarnya dengan adanya e-sport ini generasi muda dipertaruhkan. Mengapa demikian? Sudah pasti, karena target yang dibidik untuk mengembangkan industri game adalah generasi muda. Apalagi dengan adanya rencana Menteri Pemuda dan Olahraga (Mempora), Imam Nahrawi, akan memasukkan e-sport  ke dalam kurikulum pendidikan. Bisa dibayangkan akan seperti apa pendidikan generasi selanjutnya.

Benarlah kiranya dalam sistem kapitalisme ini, dengan modal sekecil-kecilnya bisa memperoleh keuntungan yang sebesar-besarnya. Nasib generasi dikorbankan untuk mendapatkan keuntungan. Khususnya di era digital ini, sadar atau tidak generasi dimanfaatkan untuk menghasilkan materi. Maka, ini menjadi hal serius yang patut dikritisi. Atas nama kemajuan perekonomian negara, generasi kini diberdayakan oleh para kapitalis. Idealismenya tercerabut sebagai generasi yang membawa perubahan dalam peradaban. Orientasi hidupnya hanya untuk kesenangan semata. Tidak sedikit akhlak mereka pun dipertaruhkan, generasi bermental gamers yang tak punya tujuan hidup pasti selain kesenangan dunia.

Tidak cukup sampai disitu, penyakit kecanduan game akan menimbulkan berbagai gangguan fisik dan juga mempengaruhi kejiwaannya. WHO (World Health Organization) meresmikan bahwa kecanduan game sebagai salah satu gangguan jiwa. Selain itu, risiko kesehatan fisik atau mental gamers berbahaya bagi individu atau orang lain. Misalnya, game yang memainkan adegan kekerasan seperti peperangan, intimidasi, dan pelecehan seksual. Mereka pun seolah ingin bermain di dunia nyata.

Jika sudah demikian, generasi muda akan tumbuh menjadi pribadi yang lemah. Lalu bagaimana nasib negeri ini jika generasi muda terlena? Bermental gamers, bukan bermental pemimpin. Meskipun keuntungannya besar untuk menunjang perekonomian negara, lantas apakah generasi yang akan menjadi korban?

Edukasi Sistemik

Generasi muda merupakan penerus bagi generasi sebelumnya. Seperti dalam ungkapan bahasa Arab, "Syubanu al-yaum rijalu al-ghaddi" (pemuda hari ini adalah tokoh pada masa yang akan datang). Oleh sebab itu, Islam memberikan perhatian besar kepada mereka, terutama dalam hal pendidikan. Agar mempunyai kepribadian yang mulia, dari usia dini anak senantiasa diajarkan tentang hakikat kehidupan dan tujuan untuk apa hidup di dunia ini. Ditanamkan akidah yang kuat serta tsaqofah Islam. Di masa lalu, keluarga menjadi madrasah pertama bagi generasi. Ditopang dengan sistem pendidikan yang menerapkan pendidikan Islam.

Pendidikan Islam dapat membentuk mental yang kuat, ditopang dengan pembentukan sikap dan kepribadian yang mantap. Kehidupan generasi muda pada masa dulu jauh dari kesenangan dunia, hura-hura, melakukan hal yang sia-sia seperti bermain game. Berbeda dengan generasi saat ini, hidupnya tidak lepas dari kesenangan duniawi.

Karenanya dengan sistem pendidikan Islam, produktivitas generasi muda pada masa dulu luar biasa. Banyak karya ilmiah yang mereka hasilkan saat usia mereka masih muda. Begitu juga riset dan penemuan juga bisa mereka hasilkan ketika usia mereka masih sangat belia. Semuanya itu merupakan dampak dari sistem kehidupan, baik dalam keluarga, masyarakat, terlebih negara yang menerapkan sistem pendidikan Islam. Bukan seperti saat ini, kemaksiatan dan kesenangan justru difasilitasi oleh negara. Alhasil, tumbuh generasi yang tidak memiliki idealisme dan kehilangan identitas mereka sebagai agent of change.

Kehidupan keluarga, masyarakat, negara yang Islami terbukti mampu membentuk karakter dan kepribadian generasi muda di zaman itu. Peran negara, masyarakat dan keluarga begitu luar biasa dalam membentuk karakter dan kepribadian mereka. Kehidupan mereka selalu disibukkan dengan ketaatan, bukan yang melalaikan seperti bermain game online seperti sekarang ini.

Dengan demikian, patutlah kiranya disadari bahwa generasi muda berada dalam pusaran kapitalisme yang bersifat eksploitasi. Terlebih dalam era industri digital, generasi muda dibidik sebagai target sentral dan global dalam pertumbuhan industri game. Sehingga, generasi milenial haruslah memunyai prinsip dalam kehidupannya agar tidak terlena dan terjebak dalam industri game yang digalakkan oleh para kapitalis. Wallahu a'lam bisshawab. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Bermodal kaki palsu Abu Rahman keliling Kota Solo menjajakan minuman 'es kapal' untuk menafkahi keluarga. Kini ia tak bisa bekerja lagi karena kaki palsunya jebol tak bisa diperbaiki.Ayo Bantu.!!...

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Daerah Rawan Pemurtadan Garut ini Kesulitan Air. Ayo Wakaf Mata Air.!!

Selain jadi target pemurtadan misionaris, warga kesulitan air bersih untuk wudhu, mandi, minum, memasak, dll. Diperlukan dana 11 juta rupiah untuk pipanisasi penghubung sumber mata air ke masjid,...

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Pembangunan Terhenti, Mushalla di Pelosok Sambong ini Terbengkalai. Ayo Bantu.!!

Kondisi Mushalla Khoirussalam Sambong ini semrawut karena pembangunan berhenti terkendala dana. Dibutuhkan dana 15 juta rupiah untuk menuntaskan mushalla hingga layak dan nyaman. ...

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia  Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Ingin Jadi Guru dan Penghafal Al-Qur’an, Yatim Nurlia Butuh Biaya Sekolah, Ayo Bantu!!

Yatim berprestasi ini putus sekolah. Impian pendidikan pesantren untuk mewujudkan cita-cita menjadi penghafal Al-Qur’an dan guru agama Islam terkubur oleh kendala biaya....

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Mbah Siti, Sang Ahli Ibadah Hidup di Bilik Reyot Bantaran Sungai. Ayo Bantu.!!

Nenek renta ahli ibadah ini hidup seorang diri di bilik reyot Bengawan Solo. Bila hujan seisi rumah kebocoran air. Di malam hari, ia menggigil kedinginan diserang angin malam karena dindingnya...

Latest News
Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Aktivis Masjid Butuh Kaki Palsu dan Gerobak untuk Hidup Mandiri, Ayo Bantu..!!

Selasa, 19 Jan 2021 00:28

Pengamat Medsos: Perpres No 7 Tahun 2021 Berpotensi Picu Kegaduhan

Pengamat Medsos: Perpres No 7 Tahun 2021 Berpotensi Picu Kegaduhan

Senin, 18 Jan 2021 23:34

PD PII Kabupaten Bekasi Gelar Konferensi Daerah

PD PII Kabupaten Bekasi Gelar Konferensi Daerah

Senin, 18 Jan 2021 22:59

Film Nusa Rara Film Idaman, Tak Layak Dipermasalahkan

Film Nusa Rara Film Idaman, Tak Layak Dipermasalahkan

Senin, 18 Jan 2021 22:34

Anak Durhaka dan Komentar Netizen

Anak Durhaka dan Komentar Netizen

Senin, 18 Jan 2021 22:28

Wafatnya Ulama Penjaga Al-Qur’an

Wafatnya Ulama Penjaga Al-Qur’an

Senin, 18 Jan 2021 22:15

Zainab bint Jahsy, Sang Ummul Mukminin yang Produktif

Zainab bint Jahsy, Sang Ummul Mukminin yang Produktif

Senin, 18 Jan 2021 22:10

Setiap Jiwa Milik Allah

Setiap Jiwa Milik Allah

Senin, 18 Jan 2021 22:02

Yayasan Waqaf Haroen Aly Gelar Pelatihan dan Workshop Perangkat Pembelajaran

Yayasan Waqaf Haroen Aly Gelar Pelatihan dan Workshop Perangkat Pembelajaran

Senin, 18 Jan 2021 21:53

Menakar Vaksinasi Sebagai Solusi

Menakar Vaksinasi Sebagai Solusi

Senin, 18 Jan 2021 21:49

Khawatir Serangan Orang Dalam, FBI Periksa 25.000 Pasukan Yang Terlibat Pengamanan Pelantikan Biden

Khawatir Serangan Orang Dalam, FBI Periksa 25.000 Pasukan Yang Terlibat Pengamanan Pelantikan Biden

Senin, 18 Jan 2021 21:47

Kapal Kemanusiaan untuk Darurat Bencana

Kapal Kemanusiaan untuk Darurat Bencana

Senin, 18 Jan 2021 21:38

Awal Tahun Bencana Beruntun, Mana Relawan Gerak Cepatnya?

Awal Tahun Bencana Beruntun, Mana Relawan Gerak Cepatnya?

Senin, 18 Jan 2021 16:29

DPR Harus Bongkar Komitmen Cakapolri Tak Kerja Demi Penguasa

DPR Harus Bongkar Komitmen Cakapolri Tak Kerja Demi Penguasa

Senin, 18 Jan 2021 14:32

Pembunuhan Politik

Pembunuhan Politik

Senin, 18 Jan 2021 14:26

Turki Berencana Buka Kembali Sekolah Mulai 15 Februari

Turki Berencana Buka Kembali Sekolah Mulai 15 Februari

Senin, 18 Jan 2021 14:00

Gubernur Mandera: Al-Shabaab Kuasai Sebagian Besar Timur Laut Kenya

Gubernur Mandera: Al-Shabaab Kuasai Sebagian Besar Timur Laut Kenya

Senin, 18 Jan 2021 13:23

Anggota Komisi IV Desak Pemerintah Batasi Kepemilikan Lahan

Anggota Komisi IV Desak Pemerintah Batasi Kepemilikan Lahan

Senin, 18 Jan 2021 09:52

Fraksi PKS Kembali Potong Gaji untuk Bantu Korban Bencana

Fraksi PKS Kembali Potong Gaji untuk Bantu Korban Bencana

Senin, 18 Jan 2021 09:15

Cintai Ibumu Tanpa Tapi, Tanpa Nanti

Cintai Ibumu Tanpa Tapi, Tanpa Nanti

Senin, 18 Jan 2021 08:57


MUI

Must Read!
X