Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
8.934 views

Boikot Produk Pendukung LGBT, Efektifkah?

 

Oleh: Mariana, S.Sos

Lagi-lagi LGBT jadi sorotan, kali ini perusahaan sekelas Unilever menyerukan dukungan terhadap kelempok Lesbian, Gay, Bisexual, Transgender, Questioning, dan Intersex (LGBTQI). Barbagai respon disuarakan oleh masyarakat Indonesia, bahkan ada yang menyerukan untuk melakukan boikot terhadap produk Unilever. Respon boikot produk Unilever adalah hal yang wajar sebab perilaku LGBTQI adalah prilaku menyimpang dan dapat merusak generasi manusia. Hanya saja, apakah dengan melakukan boikot produk akan menghentikan perilaku menyimpang LGBTQI?

LGBTQI mendapat tempat bukan hanya karena dukungan dari perusahaan multinasional, tapi didukung oleh Negara superpower dengan seperangkat sistem yang mengatur kehidupan masyarakat. Jika mau jujur apakah boikot produk akan menghentikan masifnya tindakan manusia pelangi ini? Mungkin tidak bila Negara masih menggunakan produk sistem buatan barat yang Kapitalis Sekuler. Kita tahu bahwa turunannya Kapitalis sekuler melahirkan HAM yang diagung-agungkan oleh manusia pelangi untuk melindungi komunitasnya agar tidak dilukai oleh pembencinya.

Boikot produk mungkin akan merugikan produsen, tapi tidak ada jaminan bahwa prilaku LGBTQI dan pendukungnya akan berhenti. Tapi walaupun begitu, boikot produk adalah upaya sadar masyarakat bahwa LGBTQI adalah perilaku buruk dan tidak mendapat tempat di negeri ini. Akan ada waktunya masyarakat sadar bahwa seluruh prilaku buruk tidak akan mendapat tempat termasuk sistem buruk yang melindungi setiap perilaku buruk.

Untuk memahami gerakan dan perilaku menyimpang ini, marilah kita telaah akar masalanya. Ada beberapa hal mengapa perilaku menyimpang LGBTQI tetap subur, yaitu:

Pertama, Gaya Hidup Sekulerisme Liberal. Sekulerisme adalah paham yang memisahkan agama dari kehidupan, nilai-nilai religius dan keterikatan dengan  Rabb alam semesta dalam bentuk aturan yang diturunkan melalui Kitabullah dan Sunnah Rasulnya tidak mendapat tempat dalam kehidupan Sosial masyarakat. Jadinya masyarakat mengatur kehidupan sosialnya sesuai dengan asas manfaat dan kesenangan menurut keinginannya.

Relasi antara manusia dan Rabbnya hanya ada dalam ranah privasi dalam skala ibadah ritual tanpa penerapan nyata dalam kehidupan. Lebih ironi ketika Negara menjadikan sekulerisme sebagai asas kehidupan baik secara manifes maupun  laten. Sekulerisme kemudian berpengaruh dalam sistem pergaulan manusia yang mengakibatkan munculnya Liberalisme yakni kebebasan dalam menata kehidupan termasuk kebebasan dalam pergaulan, hubungan lawan jenis pun muncul tanpa batasan yang jelas sehingga menyebabkan kekacauan dimasyarakat mulai dari kehamilan diluar nikah, aborsi, penyakit menular seksual, dll.

Lebih parahnya ketika prilaku seksual mengalami distorsi hingga pada titik terendah. Kehormatan sebagai manusia terenggut dengan nilai hewani bahkan lebih rendah dari itu, sayangnya prilaku LGBTQI tetap dipuja dan dilindungi padahal nyatanya merusak eksistensi manusia. Karena itu LGBTQI bukan hanya persoalan keluarga, pergaulan dan traumatis tetapi juga karena gaya hidup Sekulerisme Liberal yang menjadi kebiasaan dimasyarakat, tentu hal itu terjadi karena adanya sistem yang mengatur masyarakat.

Kedua, negara mensakralkan HAM. Hak Asasi Manusia  adalah hak dasar yang diakui dan wajib dilindungi serta dihormati oleh Negara. Pada Negara yang menjunjung tinggi konsep HAM yang dicetuskan oleh Negara Barat Sekuler tentu akan bermasalah dalam menindak tegas prilaku LGBTQI. Di satu sisi perilaku ini mungkin bertentangan dengan moralitas dan adat istiadat masyarakat, tetapi mempersoalkannya secara hukum tentu dianggap sebagai tindakan yang melangggar HAM dan kebebasan bahkan dapat dianggap kriminal. Jadi Negara pelindung HAM akan membiarkan prilaku LGBTQI walaupun tidak melegalkan.

Akhirnya, perilaku menyimpang LGBTQI semakin subur bahkan mendapatkan posisi. Jika dibiarkan maka bisa jadi perilaku menyimpang LGBTQI akan dilegalkan. Saat ini saja manusia pelangi ini sudah sangat transparan menonjolkan simbol-simbol komunitasnya. Ini tidak lain agar keberadaan mereka di masyarakat dan Negara diakui dan dapat mempublikasikan penyimpangannya secara transparan. Selama ini kaum pelangi ini sering bersembunyi sebab perilaku mereka tidak diakui bahkan dianggap buruk dan dikucilkan dalam kehidupan sosial. 

Karena itu masifnya tindakan LGBTQI adalah upaya pegiatnya untuk  melawan agama, moralitas dan adat istiadat masyarakat dengan berusaha untuk memunculkan simbol-simbol dengan dukungan perusahaan maupun Negara yang kuat. Karena itu Negara yang berada di bawah kekuasaan HAM akan sangat sulit menindak kaum pelangi. Mereka akan berlindung di bawah kata HAM. Tentu secara Internasional komunitas pelangi akan mendapat posisi karena didukung oleh Negara, perusahaan dan media yang melegalkan keberadaan mereka.

Karena itu boikot produk untuk menentang pendukung LGBTQI adalah salah satu bentuk kesadaran rakyat akan buruknya perilaku menyimpang ini. Hal ini harus terus menerus dilakukan bukan hanya sekadar boikot produk tetapi sekaligus boikot sistem  dan boikot kekuasaan yang mendukung kaum pelangi supaya eksistensi mereka tidak terus berlanjut sehingga dapat merusak generasi manusia.

Ketiga, LGBTQI adalah senjata negara kapitalis menghancurkan rivalnya yakni Islam. Salah satu ancaman Ideologi adalah jumlah penduduk. Dengan penduduk yang banyak dan berkualitas tentu menjadi ancaman bagi eksistensi sebuah peradapan dan Islam memiliki itu. Saat ini, benteng terakhir kaum muslim adalah keluarga. Negara Kapitalis mengetahui hal itu. Maka eksistensi keluarga muslim pun berusaha untuk dirusak dengan senjata halus tapi mematikan melalui LGBTQI.

Jika generasi muslim yakni para pemuda dan pemudinya banyak yang terpengaruh dengan gaya hidup LGBTQI maka mereka tidak akan memiliki semangat untuk membangkitkan kembali Islam. Jihad sebagai salah satu tonggak eksisnya sebuah Negara lama-lama akan hilang karena pemudanya jadi melambai gemulai. Padahal para pemuda inilah sebagai tonggak kebangkitan satu bangsa dan peradaban.

Bila LGBTQI terus digaungkan maka para pemuda Islam akan dilemahkan pemikiran dan semangat jihad untuk melawan kekufuran dan menegakkan Islam. LGBTQI akan menurunkan kualitas generasi muslim dan melemahkan perjuangan Islam. Selain itu, LGBTQI dapat mengancam eksistensi generasi Islam untuk berkembang sebab melalui LGBTQI generasi berkualitas tidak mungkin dilahirkan.

Keberadaan LGBTQI oleh peradapan barat yang Kapitalis maupun Sosialis akan terus dipertahankan hingga benar-benar menghancurkan keluarga muslim. Jika keberadaannya terus dibiarkan dan tidak ada kesadaran komprehensif dari kaum muslim sendiri untuk fokus mengembalikan kekuatan Islam, sungguh kehancuran generasi ini hanya tinggal tunggu waktu. Nauzubilllah. 

Pandangan Islam terkait LGBTQI

Allah SWT menjelaskan bahwa tujuan penciptaan laki-laki dan perempuan adalah kelangsungan jenis manusia dengan segala martabat kemanusiaannya ( QS an – Nisa : 1). Karena itu, hubungan seksualitas yang dibenarkan dalam Islam hanyalah yang ada dalam ikatan pernikahan yang sah secara syar’i. Semua ikatan seksualitas di luar ikatan pernikahan adalah ilegal dan menyimpang. Lesbian, homoseksual, perzinahan, semuanya adalah prilaku seks yang menyimpang, tidak bisa dipandang sebagai sesuatu yang normal. Semua itu juga menjadi ancaman terhadap keberadaan umat manusia dengan segala martabat kemanusiannya.

Selain itu terdapat nash yang secara khusus menjelaskan bahwa homoseksual adalah perilaku terlaknat. Rasul SAW bersabda: Dilaknat orang yang melakukan perbuatan kaum Nabi Luth (homoseksual) (HR at – Tirmidzi dan Ahmad dari Ibnu Abbas). Perilaku Transgender juga merupakan perilaku yang dilaknat dalam Islam. Ibnu Abbas ra mengatakan: Rasulullah SAW telah melaknat wanita yang menyerupai laki-laki dan laki-laki yang menyerupai wanita ( HR Abu Dawud, at-Tirmidzi, Ibnu Majah dan Ahmad).

Di dalam islam, ide dan perilaku LGBT jelas menyimpang dan abnormal. Ide LGBT adalah haram. Perilaku LGBT adalah perilaku dosa. Karena itu ide LGBT tidak boleh dilindungi oleh Negara dengan dalih apapun. Sebaliknya Negara harus menjatuhkan sanksi sesuai hukum Islam untuk menghentikan perbuatan keji kaum LGBT.

Dalam Islam, hukuman bagi Gay/Homoseksual adalah hukuman mati. Bagi lesbian hukumannya adalah ta’zir, yaitu hukuman yang tidak dijelaskan oleh sebuah nash khusus. Jenis dan kadar hukumannya diserahkan kepada qadhi (hakim). Biseksual adalah perbuatan zina jika dilakukan dengan lain jenis. Jika dilakukan sesama jenis, tergolong homoseksual jika dilakukan di antara sesama laki-laki dan tergolong lesbianisme, jika dilakukan di antara sesama wanita. Semuanya perbuatan maksiat dan haram, hukumannya disesuaikan dengan faktanya.

Transgender adalah perbuatan menyerupai lain jenis. Baik dalam berbicara, berbusana, maupun dalam berbuat, termasuk dalam aktivitas seksual. Islam mengharamkan perbuatan ini. Hukumannya, jika sekadar berbicara atau berbusana menyerupai lawan jenis, adalah diusir dari pemukiman atau perkampungan. Nabi SAW telah mengutuk orang-orang waria (mukhannats)dari kalangan laki-laki dan orang-orang tomboy (mutarajjilat) dari kalangan perempuan. Jika transgender melakukan hubungan seksual maka hukumannya disesuaikan dengan faktanya, apakah akan dijatuhi hukuman zina, homoseksual atau lesbianisme.

Karena itu dengan penerapan sistem Islam LGBT akan bisa dicegah dan dihentikan. Dalam institusi Islam, masyarakat akan dibangun ketakwaannya, diawasi perilakunya oleh masyarakat agar tetap terjaga , dan dijatuhi sanksi bagi mereka yang melanggarnya sesuai syariah Islam. Wallahu a’lam. (rf/voa-islam.com)

Ilustrasi: Google

 

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Smart Teen lainnya:

+Pasang iklan

Gamis Syari Murah Terbaru Original

FREE ONGKIR. Belanja Gamis syari dan jilbab terbaru via online tanpa khawatir ongkos kirim. Siap kirim seluruh Indonesia. Model kekinian, warna beragam. Adem dan nyaman dipakai.
http://beautysyari.id

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Dicari, Reseller & Dropshipper Tas Online

Mau penghasilan tambahan? Yuk jadi reseller tas TBMR. Tanpa modal, bisa dikerjakan siapa saja dari rumah atau di waktu senggang. Daftar sekarang dan dapatkan diskon khusus reseller
http://www.tasbrandedmurahriri.com

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Bayi Ramadhan ini Butuh Biaya Persalinan, Ayo Bantu..!!!

Maryanti tak bisa khusyuk beribadah Ramadhan karena kondisinya kritis. Persalinan di rumah sakit berjalan lancar, namun tagihan 4,5 juta rupiah tak mampu dibayar oleh keluarga kuli serabutan...

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Kisah Haru Ustadz Ismail, Guru Al-Qur’an Disabilitas Butuh Motor Dakwah. Ayo Bantu..!!

Terlahir disabilitas tanpa kaki dan tangan yang sempurna, ia tetap tegar berdakwah dan bekerja mencari nafkah sebagai tukang las di bengkel berat. Ia butuh sepeda motor roda tiga untuk berdakwah....

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Rumah Ambruk Diterjang Banjir, Kakek Tuna Netra ini Tinggal di Jembatan, Ayo Bantu..!!!

Sudah 21 hari Kakek Jaman mengungsi ke jembatan di tengah sawah Karangharja Bekasi. Rumah bambu yang dihuni sejak tahun 1985 itu roboh diterjang banjir akibat jebolnya tanggul Citarum....

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla Al-Mubarok Ambruk Diterjang Hujan, Ayo Bantu..!!!

Mushalla ini ambruk tak kuat menahan gempuran hujan deras. Kegiatan ibadah dan syiar mushalla pun terhenti. Ayo bantu renovasi supaya pada bulan Ramadhan warga bisa shalat jamaah, tarawih dan...

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Kisah Pilu Abdurrahman, Balita Pejuang Tumor Mata Menangis Bercucuran Darah. Ayo Bantu.!!

Belum genap berusia 2 tahun, bocah imut mungil ini harus menjalani hidup dengan dahsyatnya penyakit tumor ganas di. Hari-harinya dipenuhi tangis bersimbah darah yang mengucur dari luka matanya...

Latest News
200 Pejuang BIFF Serbu Kota Di Selatan Mindanao Filipina Selatan

200 Pejuang BIFF Serbu Kota Di Selatan Mindanao Filipina Selatan

Sabtu, 08 May 2021 21:40

Hamas Desak Anggotanya Memobilisasi Menghadapi Agresi Israel Di Al-Quds Yerusalem

Hamas Desak Anggotanya Memobilisasi Menghadapi Agresi Israel Di Al-Quds Yerusalem

Sabtu, 08 May 2021 20:50

200 Lebih Warga Palestina Terluka Dalam Penyerbuan Polisi Israel Di Komplek Masjid Al-Aqsa

200 Lebih Warga Palestina Terluka Dalam Penyerbuan Polisi Israel Di Komplek Masjid Al-Aqsa

Sabtu, 08 May 2021 20:29

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Ganasnya Sakit Qalbu (2): Ini Penyebab 350 Penyakit dari Hatimu (1-350)

Sabtu, 08 May 2021 19:20

Dalil-dalil Lailatul Qadar di Malam 27 Ramadhan

Dalil-dalil Lailatul Qadar di Malam 27 Ramadhan

Sabtu, 08 May 2021 14:02

Hampir 1.600 Anak-anak Di Afghanistan Tewas  Selama 5 Tahun Terakhir Akibat Serangan Udara

Hampir 1.600 Anak-anak Di Afghanistan Tewas Selama 5 Tahun Terakhir Akibat Serangan Udara

Jum'at, 07 May 2021 22:00

PM Irak Perintakan Pencopotan Poster Tokoh Politik Syi'ah Iran Di Lingkungan Sunni Baghdad

PM Irak Perintakan Pencopotan Poster Tokoh Politik Syi'ah Iran Di Lingkungan Sunni Baghdad

Jum'at, 07 May 2021 21:30

Infeksi Virus Corona Harian Di India Capai 400.000 Lebih Kasus Selama 2 Hari Berturut-turut

Infeksi Virus Corona Harian Di India Capai 400.000 Lebih Kasus Selama 2 Hari Berturut-turut

Jum'at, 07 May 2021 20:56

Puasa Ramadan di Bawah Penjagaan Khilafah Islamiyah

Puasa Ramadan di Bawah Penjagaan Khilafah Islamiyah

Jum'at, 07 May 2021 15:10

Persis Apresiasi Aparat Keamanan yang Langsung Menangkap Pelaku Penganiayaan Imam Masjid

Persis Apresiasi Aparat Keamanan yang Langsung Menangkap Pelaku Penganiayaan Imam Masjid

Jum'at, 07 May 2021 15:09

Pemuda, Bangkitlah!

Pemuda, Bangkitlah!

Jum'at, 07 May 2021 14:49

Ingin Raih Kemenangan Ramadhan? Ini Tips dari Ustaz Zaitun Rasmin dan Ustaz Abdul Somad

Ingin Raih Kemenangan Ramadhan? Ini Tips dari Ustaz Zaitun Rasmin dan Ustaz Abdul Somad

Jum'at, 07 May 2021 08:55

Kelompok Jihadis Terkait Al-Qaidah Culik Wartawan Prancis Di Mali Utara

Kelompok Jihadis Terkait Al-Qaidah Culik Wartawan Prancis Di Mali Utara

Kamis, 06 May 2021 21:00

Adian Husaini Dorong Media Islam Berkolaborasi Bangun Peradaban Bangsa

Adian Husaini Dorong Media Islam Berkolaborasi Bangun Peradaban Bangsa

Kamis, 06 May 2021 20:39

Malam Jum’at, 25 Ramadhan, Berpotensi Lailatul Qadar 1442 H

Malam Jum’at, 25 Ramadhan, Berpotensi Lailatul Qadar 1442 H

Kamis, 06 May 2021 20:36

Presiden Brazil Bolsonaro Sebut Krisis COVID-19 Terkait 'Perang Biologis' Cina

Presiden Brazil Bolsonaro Sebut Krisis COVID-19 Terkait 'Perang Biologis' Cina

Kamis, 06 May 2021 20:35

Otoritas Palestina Adukan Penggusuran Paksa Penduduk Arab Di Sheikh Jarrah Oleh Israel Ke ICC

Otoritas Palestina Adukan Penggusuran Paksa Penduduk Arab Di Sheikh Jarrah Oleh Israel Ke ICC

Kamis, 06 May 2021 20:15

Saudi Pertimbangkan Larang Jamaah Luar Negeri Untuk Menunaikan Ibadah Haji Tahun Ini

Saudi Pertimbangkan Larang Jamaah Luar Negeri Untuk Menunaikan Ibadah Haji Tahun Ini

Kamis, 06 May 2021 19:01

Telisik Larangan Mudik Versus Penerbangan Wuhan-Jakarta PP

Telisik Larangan Mudik Versus Penerbangan Wuhan-Jakarta PP

Kamis, 06 May 2021 16:01

Manusia Sekian Rupiah

Manusia Sekian Rupiah

Kamis, 06 May 2021 15:00


MUI

Must Read!
X