Home | Redaksi | Advertisement | Kirim Naskah | Pedoman Pemberitaan Media Siber
Facebook RSS
1.998 views

Ironi Negeri Maling Uang

SUAP, korupsi merupakan topik yang tidak pernah luput diulas di berbagai media, termasuk surat kabar. Rasanya ada saja tokoh baru yang bermunculan dalam keikutsertaannya menggerogoti uang yang dipercayakan rakyat untuk dikelola negara. Dan sadar atau tidak, sebagian besar dari mereka - para koruptor - adalah orang orang berpendidikan. Pribadi yang semestinya selalu melibatkan otak dalam setiap tindakan yang diambil. Ironisnya, mereka mereka ini selalu saja lolos dari jeratan hukum. Atau paling berat, dikenai hukuman jeruji  beberapa tahun serta membayar denda.

Sungguh, ibarat belut, para koruptor di negeri ini begitu licin sekaligus lincah memainkan hukum. Kekuasaan dan uang di tangan, maka hal apa yang tidak bisa dilakukan? Belum lagi koalisi politik yang memungkinkan terjadinya kongkalikong alias perlindungan hukum. Bahkan, hakim pun kini bisa dibeli.

Satu satunya harapan terakhir masyarakat terhadap lembaga yang notabene ditunggu keadilannya pun terpaksa terpatahkan. Mungkin benarlah ungkapan bahwa hukum di negeri ini bak pisau, selalu tumpul ke atas dan tajam ke bawah. Padahal sebagian besar kemewahan dan fasilitas yang para pejabat  nikmati itu tidak lain karena rakyat kecillah yang mati matian menyumbang kan harta mereka atas nama pajak.

Data Indonesian Corruption Watch (ICW) yang dirilis Februari 2017 mencatat ada 482 kasus korupsi di negeri ini selama 2016. Dari jumlah itu didapat ada 1.101 orang tersangka dengan total nilai kerugian negara mencapai Rp 1,45 triliun (Kompas.com 12/09/2017). Kasus terbaru, di tengah keresahan masyarakat dalam pengurusan e-ktp yang digemborkan lebih memudahkan administrasi, siapa sangka jika dana tersebut justru ditilap. 2 triliun amblas, masuk secara ilegal ke kantong mereka yang katanya berpendidikan. Lucunya, si tersangka lagi lagi lolos setelah sidang putusan praperadilan dengan dalih penetapan status tersangka oleh KPK dianggap tidak sah.

Dagelan semacam inilah yang membuktikan kelemahan akuntabilitas lembaga negara. Alih alih menjaga kestabilan dengan menjegal kroco kroco pengerat uang rakyat, sistem justru menjadi pagar ayu, -penjaga abadi segala aturan main berbasis kompromi. Sistem ini pula lah yang sebenarnya menjadi sumber segala problematika berkat ideologi nya yang menjunjung tinggi nilai kebebasan. Kebebasan berekonomi alias memiliki kekayaan sebesar besarnya tanpa memandang kepada siapa objek kekayaan itu seharusnya diperuntukkan. Tentu saja konsep yang demikian itu akan berbuntut pada tingginya kesenjangan sosial. Pemerataan ekonomi pun semakin sulit dicapai mengingat kaum melarat akan jauh tertinggal dari para konglomerat.

Indikasi lain tumbuh subur nya para maling ini bisa jadi juga disebabkan substansi hukuman yang tidak menjerakan. Coba bandingkan dengan pengaturan Islam dalam menangani permasalahan ini. Hukuman potong tangan adalah titik final yang harus diterima. Tidak ada lobi, tidak ada grasi.

Poin terakhir yang perlu digarisbawahi, bahwasanya anggaran dana merupakan tanggung jawab negara yang pengelolaannya tidak hanya memfokuskan pada ketepatan mekanisme, tapi juga diperlukan ketakwaan individu. Inilah tindakan preventif yang mungkin bisa dilakukan sebagai bentuk pencegahan dari lini terkecil.

Dalam sekup yang lebih besar, dibutuhkan pula peran negara yang membersamai masyarakat dalam melakukan pengawasan kepada pihak pihak yang terlibat dalam urusan administrasi. Dijamin, kerjasama solid yang terjalin dengan melandaskan iman ini akan berbuah manis. Lagipula, bukankah yang demikian itu pernah terbukti realisasi nya berabad abad yang lalu? Abad dimana manusia tidak terbutakan dengan gairah mengeruk kekayaan, tapi justru berlomba-lomba membelanjakan nya di jalan kebenaran. Dan tidak menutup kemungkinan di abad ini, hal serupa akan kembali terulang apabila Islam tidak hanya diletakkan untuk mengurusi perkara ibadah saja, namun juga seluruh aspek kehidupan. Baik ekonomi, pendidikan maupun perpolitikan. **

Maya A

Kedamean Gresik, Jawa Timur

Sebarkan informasi ini, semoga menjadi amal sholeh kita!

Citizens Jurnalism lainnya:

+Pasang iklan

NABAWI HERBA

Suplier dan Distributor Aneka Obat Herbal & Pengobatan Islami. Melayani Eceran & Grosir Minimal 350,000 dengan diskon s.d 60%. Pembelian bisa campur produk >1.300 jenis produk.
http://www.anekaobatherbal.com

Toko Tas Online TBMR - Murah & Terpercaya

Toko tas online dan Pusat grosir tas TBMR menjual tas branded harga grosir. DISKON setiap hari s/d 50%. Tas wanita, tas import, tas kerja semua dijamin MURAH. Menerima Reseller.
http://www.tasbrandedmurahriri.com

Cari Obat Herbal Murah & Berkualitas?

Di sini tempatnya-kiosherbalku.com. Melayani grosir & eceran herbal dari berbagai produsen dengan >1.500 jenis produk yang kami distribusikan dengan diskon sd 60% Hub: 0857-1024-0471
http://www.kiosherbalku.com

Pusat Jam Tangan Impor Murah

Tampil cantik dan keren dengan jam tangan impor pilihan. Tersedia koleksi ribuan jam tangan untuk pria dan wanita, harga dijamin murah.
http://timitime.asia

Infaq Dakwah Center

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Tanggap Bencana: Relawan IDC, Dai Motivator dan Tim Medis PDUI Bertolak ke Palu. Ayo Bantu.!!

Bencana Palu adalah Derita Kita Semua. Relawan IDC bekerja sama dengan PDUI menerjunkan relawan, dai motivator dan tim medis....

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Masya Allah..!!! Driver Gojek Motor Wakafkan Mobil Dakwah kepada IDC

Bila cinta Allah sudah melekat, tak ada yang bisa menghalangi amal infak. Wakaf mobil bagi driver gojek motor pun menjadi ringan. Semoga Allah memberkahi dan menggantinya dengan yang lebih baik....

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Ayo Waqaf: Harta Kekal Dibawa Mati, Pahala Terus Mengalir Jadi Investasi Abadi

Wakaf tidak menghabiskan harta, justru mengekalkan harta. Pahalanya terus mengalir tak terbatas usia, manfaatnya dirasakan umat seluas-luasnya dari generasi ke generasi...

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

WAKAF MOTOR DAKWAH: Relawan IDC Serahkan Sepeda Motor untuk Dai Lereng Gunung Lawu

Relawan IDC Solo Raya menyerahkan wakaf sepeda motor kepada Ustadz Sriyono untuk menunjang aktifitas dakwah di tempat-tempat terpencil yang sulit dijangkau di lereng Gunung Lawu...

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

3 Tahun Menderita Tumor Ganas, Kang Yoyo Tak Bisa Bekerja dan Berjamaah Masjid. Ayo Bantu..!!

Aktivis masjid ini menderita tumor ganas dan tidak bisa berobat karena terbentur biaya. Daging tumornya terus membesar seukuran bola futsal. Ayo bantu bisa bekarja dan berjamaah di masjid lagi....

Latest News
Penyelidik Turki Periksa Hutan Belgrad di Istanbul Terkait Lenyapnya Jamal Khashoggi

Penyelidik Turki Periksa Hutan Belgrad di Istanbul Terkait Lenyapnya Jamal Khashoggi

Jum'at, 19 Oct 2018 21:05

Pejuang Oposisi Serang Wilayah yang Dikuasai Pasukan Pemerintah di Kota Alppo

Pejuang Oposisi Serang Wilayah yang Dikuasai Pasukan Pemerintah di Kota Alppo

Jum'at, 19 Oct 2018 20:45

LPPOM MUI Kembali Gelar Pameran Halal Internasional di Smesco

LPPOM MUI Kembali Gelar Pameran Halal Internasional di Smesco

Jum'at, 19 Oct 2018 20:39

Ulama Terkemuka Inggris Syaikh Anjem Choudary Dibebaskan dari Penjara

Ulama Terkemuka Inggris Syaikh Anjem Choudary Dibebaskan dari Penjara

Jum'at, 19 Oct 2018 16:15

Sesat Pikir Intoleransi

Sesat Pikir Intoleransi

Jum'at, 19 Oct 2018 14:39

Sempat Masuk Ke Dalam Tanah yang Terbelah, Ini Cerita Korban Gempa di Balaroa

Sempat Masuk Ke Dalam Tanah yang Terbelah, Ini Cerita Korban Gempa di Balaroa

Jum'at, 19 Oct 2018 14:18

Relatif Kondusif Dua Pekan Pasca Gempa Palu, Insiden Jarah Sempat Terjadi di Pelabuhan

Relatif Kondusif Dua Pekan Pasca Gempa Palu, Insiden Jarah Sempat Terjadi di Pelabuhan

Jum'at, 19 Oct 2018 14:02

Mengenal Titik Kritis Kehalalan Biskuit

Mengenal Titik Kritis Kehalalan Biskuit

Jum'at, 19 Oct 2018 10:17

Racun LGBT Ancam Generasi

Racun LGBT Ancam Generasi

Jum'at, 19 Oct 2018 09:56

Indonesia Darurat Maksiat, Saatnya Bertobat

Indonesia Darurat Maksiat, Saatnya Bertobat

Jum'at, 19 Oct 2018 00:07

Azab Allah untuk Kaum Sodom, Akankah Terulang?

Azab Allah untuk Kaum Sodom, Akankah Terulang?

Kamis, 18 Oct 2018 23:53

Penyusup Taliban Tembak Mati Salah Satu Jenderal Paling Berpengaruh di Afghanistan

Penyusup Taliban Tembak Mati Salah Satu Jenderal Paling Berpengaruh di Afghanistan

Kamis, 18 Oct 2018 22:30

Serangan Udara AS Secara Keliru Targetkan Militan Komunis Kurdi di Deir Al-Zor

Serangan Udara AS Secara Keliru Targetkan Militan Komunis Kurdi di Deir Al-Zor

Kamis, 18 Oct 2018 21:45

Fahri Hamzah Respon Keluhan Jokowi Soal BPJS Kesehatan dan Singgung KIS

Fahri Hamzah Respon Keluhan Jokowi Soal BPJS Kesehatan dan Singgung KIS

Kamis, 18 Oct 2018 18:39

Untuk ‘’Wong Cilik’’ Anies Menata Jakarta

Untuk ‘’Wong Cilik’’ Anies Menata Jakarta

Kamis, 18 Oct 2018 18:00

Letnan Saudi Diduga Terlibat Kasus Hilangnya Jamal Khashoggi Tewas dalam Kecelakaan Mobil

Letnan Saudi Diduga Terlibat Kasus Hilangnya Jamal Khashoggi Tewas dalam Kecelakaan Mobil

Kamis, 18 Oct 2018 17:45

Istighfar Menangkal Datangnya Bencana

Istighfar Menangkal Datangnya Bencana

Kamis, 18 Oct 2018 14:29

Penjaga Masjid Kuno, Selamat Dari Terjangan Tsunami

Penjaga Masjid Kuno, Selamat Dari Terjangan Tsunami

Kamis, 18 Oct 2018 13:00

Kasus Hilangnya Khashoggi: Penyidik Turki Kembali Lakukan Penggeledahan di Konsulat Saudi

Kasus Hilangnya Khashoggi: Penyidik Turki Kembali Lakukan Penggeledahan di Konsulat Saudi

Kamis, 18 Oct 2018 11:30

Kasus Suap Meikarta, Budayawan Bekasi : Mereka Kena Balasan

Kasus Suap Meikarta, Budayawan Bekasi : Mereka Kena Balasan

Kamis, 18 Oct 2018 09:05


Reseller tas batam

Kumpulan Video Aksi Bela Islam
Must Read!
X